Alkaline phosphatase (ALP) adalah enzim dalam darah seseorang yang membantu memecah protein. Tubuh menggunakan ALP untuk berbagai proses, dan ini memainkan peran yang sangat penting dalam fungsi hati dan perkembangan tulang. Dengan menggunakan tes ALP, dimungkinkan untuk mengukur seberapa banyak enzim ini bersirkulasi dalam darah seseorang.

Tingkat ALP yang sedikit tidak teratur biasanya tidak perlu dikhawatirkan. Namun, tingkat abnormal yang parah dapat menandakan kondisi medis yang mendasarinya, biasanya yang berkaitan dengan hati, tulang, atau kantong empedu.

Artikel ini melihat tes ALP secara lebih rinci dan menjelaskan apa saja yang terlibat, bagaimana mempersiapkannya, dan apa arti hasilnya.

Apa itu tes ALP?

image 616 1024x683 - Apa yang Dimaksud dengan Level ALP Abnormal?
Tes ALP memeriksa tingkat alkali fosfatase dalam darah.

Tes ALP adalah prosedur sederhana yang mengukur jumlah ALP dalam darah. ALP adalah enzim yang ada di sebagian besar bagian tubuh tetapi paling banyak terdapat di tulang, hati, ginjal, kandung empedu, dan usus.

Para peneliti masih belum memahami berbagai fungsi ALP, tetapi tampaknya berkontribusi pada berbagai proses, seperti:

  • mengangkut nutrisi dan enzim lain di hati
  • membantu pembentukan dan pertumbuhan tulang
  • mengangkut asam lemak, fosfat, dan kalsium di usus
  • mencerna lemak di usus
  • mengatur pertumbuhan sel, kematian, dan migrasi selama perkembangan janin

Dokter sering meminta agar tes darah rutin mencakup tes ALP jika seseorang memiliki gejala yang mungkin mengindikasikan masalah hati. Ini termasuk:

  • menguningnya kulit atau mata
  • perut yang nyeri atau bengkak
  • merasa mual
  • muntah
  • merasa lelah atau lemah
  • penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan
  • urin yang lebih gelap dari biasanya

Mereka juga akan secara khusus memesan tes ALP jika menurut mereka seseorang memiliki kondisi yang memengaruhi salah satu dari hal berikut:

  • tulang
  • kantong empedu
  • ginjal
  • usus

Apa level ALP normal?

Tingkat ALP pada orang dewasa yang sehat harus 20-140 unit per liter (U / L) .

Anak-anak cenderung memiliki tingkat ALP yang jauh lebih tinggi daripada orang dewasa karena tulang mereka masih tumbuh. Seseorang yang pulih dari cedera tulang mungkin juga mengalami peningkatan level ALP dalam 3 bulan setelah cedera saat tulang mereka sembuh.

Hal ini juga umum untuk memiliki tingkat ALP yang lebih tinggi dari biasanya selama trimester kedua dan ketiga kehamilan.

Namun, level ALP alami setiap orang akan sedikit berbeda. Setelah tes ALP, dokter akan dapat menjelaskan apa artinya jika level ALP lebih tinggi atau lebih rendah dari yang diharapkan.l

Apa yang menyebabkan tingkat ALP abnormal?

image 617 1024x717 - Apa yang Dimaksud dengan Level ALP Abnormal?
Tingkat ALP yang tidak normal menunjukkan bahwa seseorang mungkin mengalami batu empedu.

Karena ALP paling melimpah di tulang dan hati, peningkatan kadar ALP umumnya merupakan tanda kondisi hati atau tulang. Obstruksi hati atau kerusakannya akan menyebabkan tingkat ALP meningkat. Ini juga akan terjadi jika ada peningkatan aktivitas sel tulang.

Level ALP yang tidak normal biasanya menunjukkan salah satu dari kondisi berikut:

  • batu empedu
  • kolesistitis – radang kandung empedu
  • kanker hati
  • abnormal, pertumbuhan non-kanker di hati
  • sirosis – jaringan parut pada hati
  • hepatitis – peradangan hati, seringkali karena infeksi
  • kanker empedu
  • terlalu sering menggunakan obat yang berbahaya bagi hati
  • konsumsi alkohol yang berlebihan
  • malnutrisi , terutama kekurangan vitamin D , kalsium, protein, magnesium , dan seng
  • kanker tulang

Kondisi yang mungkin diindikasikan oleh level ALP abnormal kurang teratur meliputi:

  • rakhitis – melemahnya tulang pada anak-anak, biasanya akibat kekurangan vitamin D atau kalsium
  • osteomalacia – melemahnya tulang pada orang dewasa, biasanya berkaitan dengan kekurangan vitamin
  • Penyakit Paget – suatu kondisi yang menyebabkan deformitas tulang yang signifikan dan masalah dengan regenerasi tulang

Tingkat ALP yang tidak biasa juga dapat menandakan salah satu dari kondisi berikut, meskipun ini jarang terjadi:

Bagaimana cara mempersiapkan tes?

Seseorang yang menjalani tes ALP biasanya harus berpuasa selama 10-12 jam sebelum tes. Oleh karena itu, kebanyakan orang lebih suka melakukan tes di pagi hari. Sebagian besar klinik dan kantor dokter setempat dapat melakukan tes ini.

Beberapa obat, seperti pengendalian kelahiran pil dan obat anti-epilepsi, dapat mengganggu tingkat ALP. Oleh karena itu, siapa pun yang menjalani tes harus memberi tahu dokter tentang obat dan suplemen herbal yang mereka pakai.

Bagaimana tesnya dilakukan?

Tes ALP hanya membutuhkan sampel darah.

Seorang phlebotomist atau perawat akan mengikatkan tali di sekitar lengan atas orang tersebut untuk mengekspos pembuluh darah di siku bagian dalam. Setelah mereka menemukan vena yang cocok, perawat akan mengusap area tersebut dengan alkohol kemudian memasukkan jarum kecil ke dalam vena.

Mereka kemudian akan memasang tabung plastik ke ujung jarum dan mengambil darah. Setelah ada cukup darah di dalam tabung penampung, perawat dengan lembut akan melepas jarum dan menutupi area tersebut dengan perban atau pembalut kecil.

Jika orang tersebut membutuhkan tes darah lain pada saat yang sama, perawat mungkin harus mengisi beberapa tabung penampung.

Tes ALP memiliki sedikit komplikasi, selain dari beberapa perdarahan kecil atau memar di tempat penyisipan jarum. Kebanyakan orang tidak merasakan sakit atau ketidaknyamanan selama atau setelah tes, selain sedikit tusukan saat jarum masuk ke lengan.

Terkadang pengambilan darah dapat menyebabkan peradangan di sekitar vena atau jaringan di siku bagian dalam. Menerapkan kompres hangat dan tekanan lembut ke situs selama 20-30 menit dapat membantu meredakannya. Jika peradangan tetap ada lebih dari beberapa jam setelah tes darah atau semakin parah, sebaiknya segera cari pertolongan medis.

Apa arti hasilnya?

Kebanyakan orang dengan level ALP abnormal memiliki level yang tinggi, bukannya rendah. Penyebab paling umum dari level ALP tinggi meliputi:

  • kondisi hati, sering terjadi sumbatan saluran empedu
  • kondisi kandung empedu, biasanya batu empedu
  • kondisi tulang, seperti pertumbuhan abnormal dan terkadang kanker
  • kehamilan
  • usia muda, karena anak-anak yang masih tumbuh cenderung memiliki tingkat ALP yang jauh lebih tinggi

Jika gejala terkait tidak membantu dokter mencapai diagnosis, mereka dapat melakukan tes lebih lanjut. Ini mungkin termasuk tes untuk menentukan jenis enzim ALP yang dinaikkan dalam darah. Setiap bagian tubuh membuat jenis enzim ALP yang berbeda.

Tes lebih lanjut mungkin juga termasuk tes hati berikut:

  • tes bilirubin
  • tes aspartate aminotransferase (AST)
  • tes alanine aminotransferase (ALT)

Jika seseorang telah meningkatkan kadar ALP tetapi hasil tes hati lainnya normal, masalahnya mungkin bukan pada hati mereka. Mungkin saja tulang mereka terpengaruh. Dokter mungkin menggunakan tes pencitraan untuk mendiagnosis kelainan tulang.

Jarang terjadi, level ALP yang tinggi mungkin menunjukkan:

  • infeksi bakteri
  • kanker
  • gagal jantung
  • gagal ginjal

Sangat jarang seseorang memiliki tingkat ALP yang rendah. Ini paling sering adalah hasil dari:

  • kekurangan vitamin dan mineral yang parah atau jangka panjang
  • kondisi kronis yang dapat menyebabkan malnutrisi, seperti penyakit celiac yang tidak diobati

Pengobatan

image 618 1024x581 - Apa yang Dimaksud dengan Level ALP Abnormal?
Orang yang kekurangan gizi dengan tingkat ALP rendah harus makan buah dan sayuran utuh.

Perawatan untuk tingkat ALP yang abnormal sepenuhnya bergantung pada penyebab kondisi.

Tingkat ALP yang sedikit abnormal umumnya tidak perlu dikhawatirkan karena tingkat ALP secara alami berfluktuasi sepanjang hari dan bervariasi dari orang ke orang.

Orang dengan malnutrisi harus menyesuaikan pola makannya atau mengonsumsi suplemen. Mereka harus berhati-hati untuk memasukkan makanan berikut ke dalam makanan mereka:

  • buah-buahan dan sayuran utuh, terutama buah jeruk, beri, dan sayuran berdaun hijau tua
  • sereal gandum, roti, nasi, dan pasta
  • daging merah dan ikan berlemak
  • produk makanan probiotik, seperti yogurt, kefir, kimchi, dan sauerkraut

Untuk infeksi, dokter mungkin meresepkan antibiotik atau obat antimikroba lainnya.

Orang dengan gangguan hati, kandung empedu, atau tulang yang parah mungkin perlu menjalani operasi atau sesi terapi laser atau minum obat yang dapat merusak penyumbatan tersebut.

Untuk kondisi kronis yang menyebabkan malformasi tulang atau masalah kepadatan, seseorang mungkin perlu menjalani rontgen.

Orang dengan kanker mungkin perlu menjalani kombinasi operasi, kemoterapi , dan radioterapi .

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here