Denyut nadi yang kuat (bounding pulse) terjadi ketika seseorang merasakan jantungnya berdetak lebih keras dari biasanya.

Orang sering khawatir bahwa denyut nadi yang kuat adalah pertanda masalah jantung.  Namun, kecemasan atau serangan panik menyebabkan banyak kasus dan akan sembuh dengan sendirinya.

Orang mungkin menyadari detak jantung mereka terasa lebih kuat di dada atau saat mereka merasakan denyut nadi di leher atau pergelangan tangan. Mereka mungkin juga memperhatikan detak jantung tidak teratur atau jantung berdebar-debar.

Artikel ini mengulas penyebab dan gejala denyut nadi yang kuat. Selain itu juga membahas cara-cara orang dapat mengobati atau mencegahnya terjadi.

Penyebab denyut kencang

bounding pulse 1024x683 - Apa yang Menyebabkan Denyut Nadi Berdetak Kuat?
Seseorang yang mengalami kecemasan akan sering merasakan detak jantungnya meningkat.

Berbagai kondisi medis dapat menyebabkan denyut nadi tidak teratur. Jika gejalanya tidak hilang dengan sendirinya, penderita harus memeriksakan diri ke dokter untuk mengetahui apa yang menyebabkan gejala tersebut.

Beberapa kondisi paling umum yang terkait dengan perubahan denyut nadi adalah sebagai berikut:

Kecemasan atau serangan panik

Kecemasan dapat menyebabkan jantung berdetak lebih kuat dan lebih cepat. Kecemasan adalah keadaan sementara, dan detak jantung seseorang akan kembali normal saat rasa takut atau khawatirnya hilang.

Dalam kasus kecemasan yang ekstrim, orang mungkin mengalami serangan panik. Serangan panik biasanya datang dengan cepat dan mencapai puncaknya dalam beberapa menit. Dalam beberapa kasus, mereka bisa merasa seperti serangan jantung , yang bisa menambah kecemasan.

Menurut Anxiety and Depression Association of America (ADAA), gejala serangan panik meliputi :

  • jantung berdebar-debar, atau detak jantung tidak teratur
  • jantung yang berdebar kencang
  • detak jantung yang cepat
  • nyeri dada atau ketidaknyamanan
  • sesak napas
  • takut kehilangan kendali atau mati

Serangan panik bukanlah tanda dari kondisi medis yang mendasari. Namun demikian, jika seseorang mengalami kecemasan yang parah atau serangan panik, mereka harus berbicara dengan dokternya.

Dehidrasi

Dehidrasi bisa mengganggu keseimbangan elektrolit dalam tubuh. Jantung seseorang mungkin berdetak lebih cepat untuk mencoba dan memperbaiki ketidakseimbangan ini.

Denyut nadi yang melonjak terkait dehidrasi lebih sering terjadi pada orang yang melakukan olahraga intens, mengalami kelelahan karena panas, dan mereka yang memiliki gangguan metabolisme yang memengaruhi kemampuan mereka untuk menyerap elektrolit.

Demam

Orang mungkin merasakan jantungnya berdetak lebih cepat atau kuat saat demam .

Tubuh seseorang menjadi panas ketika berusaha melawan infeksi, yang berarti jantungnya harus bekerja lebih keras. Ini juga terjadi ketika orang berolahraga atau menghabiskan terlalu banyak waktu di iklim panas.

Beberapa orang juga menjadi lebih sensitif terhadap perubahan detak jantung saat sakit atau demam, sehingga mereka lebih cenderung memperhatikan perubahan detak jantungnya.

Narkoba

Beberapa obat dan pengobatan dapat menyebabkan jantung berdetak lebih cepat. Beberapa yang mungkin menyebabkan efek ini termasuk:

  • kafein dan nikotin
  • obat resep, termasuk Ritalin dan perawatan ADHD lainnya
  • zat terlarang, termasuk kokain

Ketidakseimbangan hormonal

Hormon adalah pembawa pesan kimiawi tubuh. Perubahan kadar hormon dapat mengubah detak jantung.

Penyakit tiroid, seperti hipertiroidisme , yang menyebabkan tubuh memproduksi terlalu banyak hormon tiroid, adalah penyebab umum ketidakseimbangan hormon.

Orang yang mengalami jantung berdebar-debar dan gejala lain, seperti kelelahan atau kenaikan atau penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan, mungkin memiliki kondisi tiroid.

Reaksi alergi

Reaksi alergi ringan seharusnya tidak menyebabkan perubahan pada detak jantung orang. Namun, reaksi alergi yang parah, seperti syok anafilaksis , dapat menghasilkan denyut nadi yang kuat dan cepat.

Anafilaksis biasanya terjadi dalam beberapa menit setelah terpapar alergen.

Orang yang mengalami anafilaksis mungkin memiliki:

  • detak jantung yang cepat dan berdebar kencang
  • kesulitan bernapas
  • tenggorokan atau lidah bengkak

Gangguan listrik di jantung

Jantung menggunakan sinyal listrik untuk mengetahui kapan harus memompa dan kapan harus rileks.

Masalah dengan sistem kelistrikan jantung dapat menyebabkan salah satu dari empat ruang organ berdetak dengan kecepatan yang tidak teratur, atau memompa terlalu cepat dan terlalu keras. Ini bisa menciptakan sensasi denyut nadi.

Salah satu gejala yang paling umum dari masalah listrik disebut takikardia supraventrikular paroksismal (SVT) . Ini sering terjadi selama olahraga atau stres dan biasanya tidak berarti seseorang memiliki masalah kesehatan yang serius.

Penyakit jantung

Denyut jantung yang berdebar kencang mungkin merupakan tanda penyakit jantung .

Penyakit jantung lebih mungkin terjadi pada orang dengan faktor risiko kardiovaskular, seperti:

  • merokok
  • riwayat keluarga penyakit jantung
  • kelebihan berat badan

Ketika arteri tersumbat, jantung harus berdetak lebih keras untuk memompa darah ke seluruh tubuh. Ini merusak jantung dan dapat menyebabkan nyeri dada. Ini juga dapat menyebabkan beberapa orang mengalami detak jantung yang lebih cepat.

Masalah dengan katup jantung

Insufisiensi aorta, kadang-kadang disebut regurgitasi aorta, adalah saat katup jantung tidak menutup dengan benar. Artinya jantung tidak dapat memompa darah sebagaimana mestinya.

Penyakit jantung dan beberapa masalah kesehatan lainnya, seperti infeksi bakteri, dapat melemahkan jantung dan menyebabkan masalah pada katup jantung.

Insufisiensi aorta dapat menyebabkan:

  • denyut nadi
  • nyeri dada
  • kelemahan
  • pembengkakan
  • kelelahan

Syok

Syok adalah kondisi medis di mana jantung tidak memompa cukup darah kaya oksigen ke seluruh tubuh. Ini dapat terjadi jika seseorang memiliki salah satu dari yang berikut:

  • terlalu sedikit darah di tubuh mereka
  • masalah dengan mekanisme pemompaan jantung mereka
  • pembuluh darah melebar

Syok dapat menyebabkan jantung berdetak lebih cepat untuk mengimbanginya. Orang bisa mengalami syok setelah cedera parah, terutama yang menyebabkan kerusakan organ atau pendarahan hebat. Jantung berdebar kencang setelah cedera selalu merupakan keadaan darurat medis.

Gejala

Selama episode denyut nadi melonjak, seseorang mungkin mengalami hal berikut:

  • peningkatan denyut nadi secara tiba-tiba, sehingga jantung terasa seperti berdetak sangat cepat
  • merasa seperti jantung berdetak sangat keras
  • kecemasan tentang hati
  • jantung berdebar-debar atau detak jantung tidak teratur

Beberapa orang juga mengalami pusing atau pusing. Tanda-tanda ini seringkali disebabkan oleh kecemasan.

Kecemasan dapat meningkatkan denyut nadi seseorang dan membuat perasaan terikat lebih intens. Perubahan denyut nadi ini bisa membuat orang merasa lebih cemas. Menemukan cara untuk mengelola kecemasan, seperti pernapasan dalam atau meditasi, dapat membantu memutus siklus ini.

Kapan harus ke dokter

bounding pulse can be cause for medical treatment 1024x683 - Apa yang Menyebabkan Denyut Nadi Berdetak Kuat?


Cari bantuan medis jika nyeri dada tidak terkait dengan olahraga dan tidak berkurang dengan istirahat.

Denyut nadi tidak selalu berarti seseorang memiliki kondisi medis, dan biasanya hilang dengan sendirinya.

Orang yang sering mengalami denyut nadi membusuk sebaiknya berkonsultasi dengan dokter, terutama jika gejalanya bukan karena kecemasan.

Jika seseorang mengalami gejala lain, sangat penting untuk segera memeriksakan diri ke dokter, karena denyut nadi yang melonjak terkait dengan tanda-tanda lain dapat menunjukkan masalah medis lebih lanjut.

Orang-orang harus mencari bantuan medis darurat jika denyut nadi membengkak terjadi bersamaan dengan:

  • nyeri dada atau tekanan tidak terkait dengan olahraga dan tidak membaik setelah istirahat
  • nyeri rahang atau bahu yang intens, terutama yang disertai dengan nyeri dada
  • kebingungan atau perubahan kesadaran
  • riwayat penyakit jantung, stroke , atau serangan jantung
  • memulai pengobatan baru
  • paparan alergen baru-baru ini, seperti sengatan lebah
  • berkeringat deras
  • pendarahan hebat atau cedera baru-baru ini
  • bercak selama kehamilan
  • cedera kepala

Diagnosa

Untuk mengetahui penyebab denyut nadi tidak teratur, dokter akan menanyakan gejala dan riwayat kesehatan seseorang.

Dokter mungkin mencari informasi berikut:

  • saat perubahan denyut nadi dimulai
  • apakah denyut pembatas telah terjadi sebelumnya
  • apa yang memicu pulsa pembatas
  • gejala lain, seperti detak jantung tidak teratur atau detak ektopik
  • faktor risiko masalah jantung, termasuk riwayat keluarga dengan masalah jantung

Seorang dokter kemudian dapat memesan tes untuk mengukur kecepatan dan keteraturan detak jantung seseorang. Elektrokardiogram (EKG atau EKG) adalah salah satu tes jantung yang paling umum. Ini mengukur irama jantung dari waktu ke waktu. Tes darah juga dapat membantu menyingkirkan beberapa penyebab, seperti penyakit tiroid.

Pengobatan

Seseorang dengan denyut nadi tidak teratur biasanya tidak memerlukan pengobatan. Namun, orang mungkin memerlukan perawatan untuk kondisi medis yang mendasari jika itu menyebabkan gejala mereka.

Perawatan bervariasi tergantung pada kondisi medis yang terlibat, tetapi mungkin termasuk pengobatan, perubahan gaya hidup, dan pemantauan medis yang sedang berlangsung.

Seorang dokter mungkin merekomendasikan tes stres rutin untuk menguji bagaimana jantung merespons stres fisik.

Ketika kecemasan menyebabkan perubahan pada denyut nadi, orang dapat mencoba berbagai cara untuk mengurangi tingkat stres mereka. Ini mungkin termasuk:

  • menggunakan latihan pernapasan dalam saat kecemasan muncul
  • mempelajari cara-cara untuk mengelola serangan panik
  • berlatih meditasi atau perhatian

Beberapa orang mungkin juga mendapat manfaat dari obat anti-kecemasan dan harus berbicara dengan dokter tentang pilihan terbaik.

Pencegahan

regular exercise can reduce risk of bounding pulse 1024x657 - Apa yang Menyebabkan Denyut Nadi Berdetak Kuat?


Olahraga teratur akan membantu menjaga kesehatan jantung.

Cara terbaik untuk mencegah denyut nadi berputar tergantung pada penyebabnya.

Ketika kecemasan menyebabkan gejala-gejala ini, orang dapat mencegah perubahan denyut nadi dengan menghindari pemicu atau mengembangkan teknik manajemen stres.

Ketika kondisi kesehatan kronis menyebabkan denyut nadi tidak teratur, orang harus berbicara dengan dokter mereka tentang cara terbaik untuk mengendalikan gejala mereka.

Sejumlah strategi dapat mencegah masalah kesehatan jantung jika orang mengkhawatirkan hal ini atau mereka memiliki risiko penyakit kardiovaskular.

Menurut American Heart Association , orang dapat menjaga kesehatan jantungnya dengan menggunakan tips berikut:

  • menjaga berat badan yang sehat
  • makan makanan yang seimbang dan kaya nutrisi
  • berolahraga secara teratur
  • mengelola kondisi kesehatan kronis
  • mengendalikan kecemasan dan stres
  • membatasi makanan yang terkait dengan masalah kesehatan jantung, termasuk natrium dan daging merah
  • makan makanan yang ramah jantung, seperti ikan yang tidak digoreng, biji-bijian, serta buah dan sayuran

Ringkasan

Bagi kebanyakan orang, denyut nadi bersifat sementara dan akan hilang dengan sendirinya. Kecemasan seringkali menjadi penyebabnya.

Jika seseorang sering mengalami detak jantung yang berdebar-debar, sebaiknya konsultasikan dengan dokter untuk mengetahui penyebab dan pemicunya.

Masalah kesehatan jantung biasanya dapat diobati, dan pengobatan bisa lebih efektif jika orang mengetahui masalahnya lebih awal. Orang harus berbicara dengan dokter tentang perubahan detak jantung yang terus berlanjut atau menyebabkan kekhawatiran.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here