Gejala dari banyak kondisi termasuk diantaranya kesulitan bernapas, yang bisa ringan atau parah.

Seseorang yang mengalami kesulitan bernapas merasa sesak napas, kesulitan menghirup atau menghembuskan napas, atau merasa seolah-olah tidak mendapatkan cukup oksigen.

Sangat sering, orang mengalami kesulitan bernapas setelah berolahraga atau ketika merasa cemas. Dalam beberapa kasus, kesulitan bernapas dapat menandakan kondisi medis, jadi penting untuk mencari tahu penyebabnya.

Artikel ini melihat kemungkinan alasan mengapa orang mungkin mengalami kesulitan bernapas. Selain itu juga membahas diagnosis, pengobatan, dan pencegahan gejala ini.

Pilek atau flu

image 526 1024x681 - Apa yang Menyebabkan Kesulitan Bernapas?
Saluran udara yang meradang dan hidung tersumbat dapat membuat pernapasan menjadi lebih sulit.

Orang dengan flu biasa atau flu mungkin mengalami kesulitan bernapas. Penyakit-penyakit ini menyebabkan gejala-gejala berikut, yang dapat membuat pernapasan menjadi lebih sulit:

Jika pilek, flu, atau infeksi dada adalah penyebab kesulitan bernapas, gejala ini akan hilang saat penyakit sembuh. 

Kegelisahan

Kecemasan dapat menyebabkan gejala fisik, termasuk sesak napas atau kesulitan bernapas. Nafas seseorang kemungkinan besar akan kembali normal setelah kecemasannya mereda.

Gejala kecemasan lainnya termasuk:

  • merasa gugup atau gelisah
  • meningkatnya detak jantung
  • perasaan akan ada bencana
  • kelelahan
  • kesulitan berkonsentrasi
  • masalah pencernaan

Orang terkadang mengalami kecemasan ekstrim atau serangan panik yang menyerupai serangan jantung . Gejala serangan panik lainnya dapat meliputi:

  • detak jantung yang terangkat atau berdebar kencang
  • perasaan tersedak
  • berkeringat
  • nyeri dada
  • mati rasa atau kesemutan
  • menggigil atau sensasi panas

Asma

Asma adalah penyakit kronis yang menyebabkan saluran udara menuju paru-paru menjadi meradang.

Seperti kondisi kronis lainnya, asma seseorang akan kambuh dari waktu ke waktu, biasanya akibat terpapar suatu pemicu. Pemicunya bisa berbeda-beda pada setiap orang, tetapi bisa termasuk olahraga, asap, atau alergen tertentu.

Gejala asma yang umum meliputi:

  • mengi
  • batuk kronis
  • sesak di dada
  • kesulitan tidur karena batuk atau mengi

Tersedak

Tersedak terjadi ketika suatu benda tersangkut di tenggorokan seseorang. Benda tersebut bisa berupa makanan yang lebih besar, mainan, atau benda tidak bisa dimakan lainnya yang biasanya dimasukkan oleh anak ke dalam mulutnya.

Tersedak bisa mengancam nyawa jika benda itu tetap berada di mulut orang tersebut. Namun, jika pengangkatan benda tersebut cepat, seseorang akan dapat melanjutkan pernapasan normalnya dengan relatif cepat.

Gejala umum tersedak meliputi:

  • tersedak setelah menghirup objek
  • batuk
  • mengi
  • pandangan panik dan gerakan panik ke arah tenggorokan

Jika benda tersebut sepenuhnya menghalangi tenggorokan, orang tersebut tidak akan dapat bernapas, yang merupakan keadaan darurat medis.

Tanda-tanda bahwa benda tersebut menghalangi pernapasan meliputi:

  • melempar
  • bibir membiru
  • kurang bernapas
  • ketidakmampuan untuk berbicara

Kesulitan bernapas setelah makan

Beberapa kondisi kesehatan berpotensi menyebabkan seseorang sulit bernapas setelah makan.

Misalnya, menurut COPD Foundation , sesak napas setelah makan makanan yang lebih banyak sering terjadi pada orang dengan penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) karena makanan dapat menekan diafragma dan membuat sulit bernapas dalam-dalam.

Refluks asam juga dapat menyebabkan sesak napas. Ini dapat memiliki efek ini karena asam lambung naik ke esofagus dan mengiritasi lapisan, yang dapat menyebabkan masalah pernapasan saat inspirasi. Refluks asam juga dapat menyebabkan batuk kronis.

Kurang olah raga atau obesitas

image 527 1024x683 - Apa yang Menyebabkan Kesulitan Bernapas?
Seseorang yang tidak berolahraga secara teratur mungkin mengalami kesulitan bernapas.

Seseorang yang mengalami obesitas atau tidak berolahraga secara teratur mungkin mengalami periode di mana mereka mengalami kesulitan bernapas.

Pengerahan tenaga yang singkat dapat menyebabkan seseorang merasa sesak.

Jika berat badan atau kurang olahraga adalah penyebab kesulitan bernapas, memulai rutinitas olahraga dan mengikuti pola makan yang sehat dapat berkontribusi secara signifikan untuk mengurangi atau menghilangkan masalah tersebut.

COPD atau PPOK

COPD adalah istilah yang menggambarkan beberapa gangguan paru-paru, termasuk asma kronis, emfisema , dan bronkitis kronis . Gejala PPOK dapat memburuk pada malam hari karena perubahan cara bernapas saat tidur.

COPD dapat menyebabkan berbagai gejala, seperti:

  • sesak napas
  • nyeri dada
  • batuk
  • kelelahan, akibat berkurangnya oksigen dalam darah

Emfisema

Menurut American Lung Association , emfisema adalah salah satu penyakit di bawah payung COPD.

Emfisema menipiskan dan menghancurkan alveoli, atau kantung udara, di paru-paru. Menghirup asap rokok adalah penyebab utama kondisi ini.

Gejala utama emfisema meliputi:

  • batuk
  • peningkatan dahak
  • sesak napas saat beraktivitas

Anafilaksis

Anafilaksis adalah reaksi alergi yang parah. Ini adalah kondisi yang mengancam jiwa yang membutuhkan perhatian medis segera. Anafilaksis berkembang dengan cepat, tetapi memiliki beberapa tanda dan gejala peringatan dini.

Ini mungkin termasuk:

  • gatal-gatal
  • sesak di tenggorokan
  • kesulitan bernapas
  • suara parau
  • muntah
  • sakit perut
  • gagal jantung
  • pusing
  • detak jantung cepat
  • mual
  • tekanan darah rendah
  • rasa malapetaka

Kehamilan

Saat kehamilan berlanjut, janin menjadi lebih besar dan dapat mulai mendorong organ dan otot di sekitarnya. Ini termasuk diafragma, yang merupakan otot tepat di bawah paru-paru yang membantu seseorang menarik napas dalam-dalam.

Jika rahim mendorong diafragma, ini dapat mempersulit orang tersebut untuk mengambil napas dalam.

Selain rahim yang membesar, orang mungkin mengalami kesulitan bernapas selama kehamilan karena progesteron , hormon yang diproduksi tubuh dalam jumlah yang lebih besar selama kehamilan. Progesteron dapat membuat seseorang merasa seolah-olah tidak dapat menarik napas dalam-dalam.

Jika gejala lain muncul, kemungkinan besar kehamilan tidak menjadi penyebab masalah pernapasan, dan yang terbaik adalah menemui dokter untuk menentukan penyebabnya.

Serangan jantung

Menurut American Heart Association , kesulitan bernapas adalah salah satu tanda peringatan umum serangan jantung. Oleh karena itu, setiap orang yang mengalami gejala ini harus memperhatikan gejala lain yang terjadi.

Jika seseorang mengalami gejala-gejala berikut ini, harus segera mendapatkan perhatian medis:

  • ketidaknyamanan dada
  • kesulitan bernapas
  • ketidaknyamanan di punggung, rahang, leher, perut, atau salah satu atau kedua lengan
  • pusing
  • keringat dingin
  • mual

Diagnosa

image 528 1024x683 - Apa yang Menyebabkan Kesulitan Bernapas?
Seorang dokter mungkin memesan rontgen dada untuk menentukan penyebab kesulitan bernapas seseorang.

Ada banyak kemungkinan penyebab kesulitan bernapas. Setiap kali seseorang mengalami kesulitan bernapas karena alasan yang tidak diketahui, mereka harus menemui dokternya.

Saat membuat janji, dokter akan menanyakan tentang gejala lain yang dialami seseorang. Dalam beberapa kasus, ini mungkin cukup bagi dokter untuk menentukan penyebabnya.

Dalam kasus lain, dokter mungkin ingin menjalankan tes untuk membantu mendiagnosis masalah. Tes ini mungkin termasuk:

  • tes alergi
  • rontgen dada
  • tes paru-paru
  • CT scan
  • tes tantangan spirometri dan metakolin
  • analisis gas darah arteri

Siapa yang beresiko?

Faktor risiko sangat bervariasi tergantung pada penyebab masalah pernapasan.

Misalnya, anak-anak lebih berisiko tersedak daripada orang dewasa, sementara perokok memiliki kemungkinan lebih tinggi terkena emfisema. Orang dengan asma lebih berisiko mengalami kesulitan bernapas setelah berolahraga atau terpapar alergen.

Tetap aktif dan makan makanan yang sehat dan seimbang dapat membantu mencegah banyak masalah pernapasan yang dapat berkembang selama hidup seseorang.

Perawatan

Penyebab kesulitan bernapas akan menentukan pengobatannya. Beberapa perawatan umum dapat meliputi:

  • pengangkatan benda di tenggorokan, jika tersedak
  • obat-obatan
  • inhaler untuk asma dan kondisi pernapasan bagian atas lainnya
  • autoinjector epinefrin (EpiPen) untuk anafilaksis
  • makan makanan kecil untuk refluks asam dan COPD
  • antasida untuk refluks asam

Dalam beberapa kasus, orang dapat meningkatkan pernapasannya dengan menggunakan latihan pernapasan khusus untuk meningkatkan kapasitas paru-parunya.

Kapan harus ke dokter

Seseorang harus segera mencari pertolongan medis jika mereka mengalami kesulitan bernapas yang menyebabkan mereka merasa pingsan atau terjadi bersamaan dengan gejala serangan jantung lainnya.

Jika tidak, seseorang dengan sesak napas yang tidak dapat dijelaskan atau masalah pernapasan lainnya harus berbicara dengan dokter mereka untuk menentukan penyebab masalahnya.

Pencegahan

Ada banyak cara potensial untuk mencegah perkembangan kesulitan bernapas. Beberapa langkah yang perlu dipertimbangkan termasuk:

  • mengambil makanan kecil dan menghindari meletakkan benda lepas di mulut
  • menghindari merokok dan menghirup asap rokok orang lain
  • minum obat alergi dan menghindari alergen yang diketahui
  • makan makanan sehat dan berolahraga secara teratur
  • makan makanan kecil
  • minum obat yang diresepkan untuk kondisi kronis dan menghindari pemicu

Ringkasan

Ada beberapa penyebab kesulitan bernapas. Siapa pun yang khawatir tentang gejala ini harus menemui dokter mereka. Beberapa penyebab bersifat kronis, seperti COPD, sementara penyebab lainnya bersifat sementara, misalnya flu biasa.

Jika gejalanya parah, orang tersebut memerlukan perhatian medis segera.

Seseorang biasanya dapat menghindari kesulitan bernapas dengan menghindari pemicu dan menjalani gaya hidup sehat yang mencakup makan dengan baik dan berolahraga secara teratur.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here