Adenomiosis adalah suatu kondisi di mana sel-sel lapisan rahim tumbuh menjadi dinding otot rahim.

Adenomiosis mirip dengan endometriosis dan dapat menyebabkan gejala yang mirip atau tanpa gejala sama sekali.

Adenomiosis adalah kondisi yang relatif luas. National Health Service (NHS) di Inggris memperkirakan bahwa 1 dari 10 wanita menderita adenomiosis dan paling sering terjadi pada wanita berusia 40 hingga 50 tahun.

Artikel ini memberikan gambaran umum adenomiosis, termasuk gejala, penyebab, diagnosis, komplikasi, dan pengobatan.

Apa itu adenomiosis?

image 192 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Adenomiosis?
Adenomiosis dapat menyebabkan gejala yang mirip dengan endometriosis.

Adenomiosis adalah suatu kondisi di mana sel-sel yang biasanya tumbuh ke luar menjadi lapisan rahim, malah tumbuh ke dalam menjadi otot rahim.

Selama siklus menstruasi wanita, sel-sel yang “terperangkap” ini distimulasi, yang dapat membuat kram menstruasi dan pendarahan lebih parah dari biasanya.

Gejala adenomiosis bervariasi sepanjang siklus menstruasi karena naik dan turunnya kadar estrogen , yang memengaruhi pelepasan lapisan rahim.

Gejala biasanya hilang atau membaik setelah menopause , ketika kadar estrogen wanita menurun secara alami.

Gejala

Adenomiosis sangat bervariasi di antara orang-orang, termasuk sejauh mana kondisi dan tingkat keparahan gejala.

Sekitar sepertiga wanita tidak mengalami gejala sama sekali, sedangkan bagi yang lain, gejala bisa mengganggu kehidupan sehari-hari.

Gejala adenomiosis yang mungkin terjadi meliputi:

  • perdarahan menstruasi yang berat
  • periode yang sangat menyakitkan
  • nyeri saat berhubungan seks
  • perdarahan antar periode
  • kram rahim yang memburuk
  • rahim yang membesar dan lembut
  • nyeri umum di daerah panggul
  • perasaan bahwa ada tekanan pada kandung kemih dan rektum
  • nyeri saat buang air besar

Penyebab

Dokter tidak yakin apa yang menyebabkan adenomiosis, tetapi ada beberapa teori:

  • Perkembangan janin . Adenomiosis mungkin ada pada seseorang sebelum lahir ketika rahim pertama kali terbentuk pada janin.
  • Peradangan . Peradangan yang terjadi di rahim wanita selama operasi rahim juga dapat meningkatkan risiko adenomiosis.
  • Jaringan invasif . Cedera pada rahim, seperti saat melahirkan dengan operasi caesar atau operasi lain, juga dapat menyebabkan adenomiosis. Ini karena rahim bisa sembuh ke dalam menuju otot, bukan ke luar.

Faktor risiko

image 193 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Adenomiosis?
Kehamilan multipel dapat meningkatkan risiko adenomiosis.

Beberapa faktor risiko yang dapat menyebabkan adenomiosis meliputi:

  • Umur . Meskipun kondisi ini dapat menyerang wanita dari segala usia, kebanyakan wanita yang didiagnosis dengan adenomiosis berusia 40 – an dan 50-an .
  • Kehamilan . Persentase tinggi wanita dengan adenomiosis pernah mengalami kehamilan ganda.
  • Operasi rahim . Memiliki operasi rahim sebelumnya, termasuk sesar, secara signifikan meningkatkan risiko adenomiosis.

Pengobatan

Tanpa pengobatan, adenomiosis mungkin tetap sama atau gejala bisa menjadi lebih buruk.

Perawatan tidak diperlukan jika seorang wanita tidak memiliki gejala, tidak berusaha untuk hamil, atau mendekati menopause, saat sebagian besar wanita menemukan kelegaan dari gejala mereka.

Namun, ada banyak pilihan pengobatan berbeda yang tersedia untuk wanita dengan kondisi ini:

  • Obat anti inflamasi . Obat-obatan seperti ibuprofen dapat mengurangi rasa sakit dan ketidaknyamanan.
  • Obat hormonal . Beberapa perawatan hormonal, seperti pil kontrasepsi oral, IUD progestin, atau suntikan (Depo-Provera), dapat membantu mengurangi gejala.
  • Obat suntik . Obat-obatan ini dapat menyebabkan menopause palsu atau sementara. Ini hanya digunakan dalam jangka pendek dan tidak cocok untuk penggunaan jangka panjang.
  • Embolisasi arteri uterus . Ini melibatkan penempatan tabung di arteri utama di selangkangan dan menyuntikkan partikel kecil ke area yang terkena adenomiosis. Ini menghentikan suplai darah mencapai area yang terkena, yang akan mengecilkan adenomiosis dan mengurangi gejala.
  • Histerektomi . Satu-satunya pengobatan definitif untuk adenomiosis adalah pengangkatan total uterus. Ini bukanlah pilihan yang baik untuk wanita yang mungkin masih ingin hamil.

Adenomiosis vs. endometriosis

Adenomiosis dan endometriosis sangat mirip, tetapi ada perbedaan.

Pada adenomiosis, sel-sel yang melapisi rahim tumbuh menjadi otot rahim. Pada endometriosis, sel-sel ini tumbuh di luar rahim, terkadang di ovarium dan saluran tuba.

Kedua kondisi ini sama-sama tersebar luas, meskipun endometriosis lebih sering terjadi pada wanita berusia 30 – an dan 40-an , sementara lebih banyak wanita berusia 40 hingga 50 cenderung mengembangkan adenomiosis.

Ada kemungkinan bagi seorang wanita untuk menderita endometriosis dan adenomiosis. Gejala kedua kondisi ini akan mereda setelah menopause.

Kesuburan dan kehamilan

Penelitian yang menunjukkan bahwa adenomiosis mungkin berdampak pada kesuburan wanita masih bertentangan, karena sering kali terdapat kondisi lain pada wanita dengan masalah kesuburan.

Penelitian tentang hubungan antara adenomiosis, infertilitas , dan komplikasi kehamilan masih terus dilakukan. Tidak ada penelitian yang menunjukkan peningkatan risiko keguguran atau komplikasi kebidanan lainnya.

Diagnosa

image 194 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Adenomiosis?
Adenomiosis terkadang dapat didiagnosis dengan menggunakan pemindaian ultrasound.

Mendiagnosis adenomiosis dimulai dengan kunjungan ke dokter. Dokter kemungkinan akan mengambil riwayat medis dan melakukan pemeriksaan fisik dan panggul.

Seorang wanita akan sering merasakan nyeri tekan di rahimnya selama pemeriksaan panggul. Jika menurut dokter rahim seorang wanita terasa sedikit membesar, dan mereka mencurigai adanya adenomiosis, dokter dapat mempertimbangkan tes lain, termasuk:

  • USG . Ini memungkinkan dokter untuk memeriksa kantong jaringan lapisan rahim di otot rahim. Namun, hal ini dapat menyebabkan kesalahan diagnosis, karena kantong ini terkadang terlihat seperti kondisi lain yang disebut fibroid uterus .
  • Pencitraan resonansi magnetik (MRI) . MRI Scan adalah cara terbaik bagi dokter untuk melihat otot bagian dalam rahim.
  • Biopsi endometrium . Terkadang, dokter ingin mengambil sampel kecil jaringan endometrium di dalam rahim untuk diuji. Meskipun tidak akan membantu dalam diagnosis adenomiosis, ini akan menyingkirkan penyebab lain dari gejala wanita.

Namun, metode pengujian ini tidak akan memberikan diagnosis yang pasti. Adenomiosis hanya mungkin didiagnosis secara definitif setelah seorang wanita menjalani histerektomi dan dokter spesialis yang disebut ahli patologi memeriksa rahim di bawah mikroskop.

Kapan harus ke dokter

Seorang wanita yang tidak berusaha untuk hamil atau yang tidak mengalami gejala apapun mungkin tidak memerlukan pengobatan. Namun, setiap wanita yang mencurigai adenomiosis atau endometriosis harus menemui dokternya untuk evaluasi.

Jika seorang wanita mengalami menstruasi yang berat atau kram rahim yang parah, penting untuk memberitahukannya kepada dokter. Gejala ini dapat menandakan kondisi serius lainnya, dan penting bagi dokter untuk melakukan tes untuk menentukan penyebabnya.

Perdarahan menstruasi yang banyak dapat menyebabkan anemia , yaitu kekurangan zat besi. Hal ini dapat membuat seseorang merasa lelah, lemah, atau lesu dan tidak sehat. Mengonsumsi suplemen zat besi dapat membantu mengobati anemia, yang sangat penting selama menstruasi.

Ringkasan

Prospek untuk wanita dengan adenomiosis sangat baik; ini bukan kondisi yang mengancam jiwa, tetapi dapat menyebabkan ketidaknyamanan yang parah.

Seorang wanita harus menemui dokter mereka jika dia mencurigai adenomiosis atau endometriosis.

Adenomiosis akan hilang begitu seorang wanita mencapai menopause. Sementara itu, ada beberapa perawatan yang tersedia yang dapat membantu meringankan gejalanya.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here