Agoraphobia adalah gangguan kecemasan. Ini dapat memicu ketakutan yang intens dalam situasi di mana pelarian mungkin sulit atau sulit dijangkau.

Namanya berasal dari kata Yunani kuno ” agora “, yang mengacu pada tempat berkumpul atau pasar.

Orang sering salah memahami agorafobia sebagai ketakutan akan ruang terbuka, tetapi ini lebih kompleks dari itu. Situasi yang dapat memicu ketakutan pada penderita agorafobia meliputi:

  • ruang yang penuh sesak atau tertutup
  • ruang terbuka dan terpencil
  • berada jauh dari rumah

Beberapa penderita agorafobia juga mengalami serangan panik atau gangguan panik . Ketika gejalanya parah, mereka dapat mencegah seseorang meninggalkan rumah.

Agorafobia dapat berkembang pada usia berapa pun, tetapi gejalanya biasanya muncul sekitar usia 25-35 tahun, dan lebih sering memengaruhi wanita daripada pria.

Di sini, pelajari lebih lanjut tentang agorafobia, termasuk pengaruhnya terhadap kehidupan seseorang dan jenis bantuan yang tersedia.

Apa itu agorafobia?

image 307 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Agorafobia?
Kredit gambar: kali9 / Getty Images

The Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders, Fifth Edition (DSM-5) kelas agoraphobia sebagai gangguan kecemasan.

Seseorang dengan jenis gangguan ini memiliki perasaan cemas yang terus-menerus yang memengaruhi kemampuannya untuk berfungsi dalam kehidupan sehari-hari.

Agoraphobia adalah gangguan kecemasan yang melibatkan rasa takut berada di tempat yang sulit untuk melarikan diri atau menerima bantuan.

Perasaan malu, tidak berdaya, atau terjebak bisa memicu agorafobia. Seseorang mungkin memiliki satu atau lebih dari perasaan ini di daerah yang ramai atau terpencil atau di jembatan atau transportasi umum, misalnya.

Agorafobia dapat berkembang setelah seseorang mengalami serangan panik. Ketakutan akan serangan lebih lanjut, misalnya, dapat menyebabkan orang tersebut menghindari jenis situasi di mana serangan pertama terjadi. Meskipun agorafobia dapat mengikuti gangguan panik, DSM-5 menganggapnya sebagai diagnosis terpisah.

Penderita agorafobia mungkin memerlukan bantuan pendamping untuk mengunjungi tempat umum. Mereka mungkin merasa tidak dapat meninggalkan rumah sendiri atau sama sekali.

Pengobatan

Dokter biasanya mengobati agorafobia dengan kombinasi pengobatan dan terapi perilaku kognitif (CBT) , sejenis psikoterapi.

Obat-obatan

Satu atau kedua jenis obat resep berikut dapat membantu:

  • Penghambat reuptake serotonin selektif: Dikenal sebagai SSRI, antidepresan ini dapat membantu agorafobia, tetapi dapat memakan waktu 2–4 minggu untuk mulai bekerja.
  • Benzodiazepin : Ini adalah obat penenang yang dapat meredakan gejala kecemasan dalam jangka pendek, meskipun dapat menjadi pembentuk kebiasaan.

Penting untuk diperhatikan bahwa antidepresan terkadang memiliki efek yang tidak diinginkan di awal, yang dapat membuat gejala gangguan tampak lebih buruk. Orang-orang harus mengikuti instruksi dokter mereka dan meminta nasihat jika mereka memiliki kekhawatiran tentang efek samping.

Psikoterapi

Dalam janji psikoterapi, seseorang bekerja dengan terapis untuk mengatasi penyebab dan gejala kecemasan mereka. Dalam prosesnya, orang tersebut dapat menemukan cara baru untuk menghadapi ketakutannya.

CBT berfokus pada mengubah cara seseorang berpikir dan bereaksi terhadap keadaan tertentu. Orang tersebut dapat belajar:

  • cara baru untuk menghadapi situasi yang memicu gejala mereka
  • cara baru untuk mengelola stres dan gejala agorafobia
  • teknik untuk mengelola rasa takut, seperti latihan pernapasan dalam

Untuk membantu seseorang mengatasi rasa takutnya, terapis dapat memulai dengan berjalan kaki singkat dari rumah bersama mereka dan secara bertahap meningkatkan jarak dari waktu ke waktu. Ini bisa menjadi cara yang aman untuk menghadapi perasaan yang tidak diinginkan.

Perawatan awal dapat dilakukan secara online atau melalui telepon, sehingga orang tersebut tidak perlu meninggalkan rumah.

Teman dan orang terkasih juga dapat membantu dengan mempelajari agorafobia, menunjukkan pengertian, dan mendorong orang tersebut untuk mengambil langkah baru saat mereka merasa siap.

Kiat perawatan diri untuk mengelola gejala

Beberapa strategi bermanfaat untuk penderita agorafobia meliputi:

  • mencari bantuan dan mengikuti rencana perawatan yang dihasilkan
  • mempraktikkan teknik relaksasi
  • berolahraga secara teratur
  • menjalani pola makan yang sehat
  • menghindari minuman yang mengandung alkohol atau kafein , termasuk soda
  • menghindari narkoba

Gejala

Agoraphobia dapat melibatkan kombinasi ketakutan, perasaan lain, dan gejala fisik. Ini semua dapat bervariasi dari ringan hingga berat.

Beberapa orang dapat mengelola gejala agorafobia dengan mengikuti rutinitas. Bagi orang lain, ini bisa sangat melemahkan.

Menurut DSM-5 , pengidap agorafobia biasanya takut :

  • menggunakan transportasi umum
  • berada di ruang terbuka
  • berada di ruang tertutup
  • berbaris
  • berada di tengah keramaian
  • berada di luar rumah sendirian

Ketakutan yang paling khas melibatkan situasi di mana bahaya muncul dan bantuan tidak tersedia atau tidak mungkin melarikan diri. Ketakutan bisa meningkat sampai orang tersebut mengalami serangan panik.

Gejala fisik

Ketika agorafobia terjadi dengan serangan panik, gejala fisiknya bisa meliputi:

  • jantung berdebar kencang atau detak jantung cepat
  • sesak napas atau hiperventilasi
  • berkeringat
  • merasa sakit
  • nyeri dada atau ketidaknyamanan
  • pusing
  • pingsan
  • muntah dan gejala gastrointestinal lainnya
  • kemerahan dan kedinginan
  • tersedak
  • gemetaran
  • rasa disorientasi

Juga, sebuah studi tahun 2015 menemukan bahwa tingkat peradangan tingkat rendah tampaknya meningkat seiring waktu pada orang dengan agorafobia. Ini menunjukkan bahwa orang dengan kondisi tersebut mungkin memiliki risiko aterosklerosis dan penyakit jantung koroner yang lebih tinggi .

Perubahan perilaku

Seseorang dengan agorafobia menghindari situasi pemicu tertentu, dan mereka mungkin juga:

  • mengubah perilaku mereka di rumah, sekolah, atau kantor
  • berhenti bertemu teman
  • melakukan semua belanja online mereka
  • mulai menyalahgunakan alkohol dan obat-obatan

Seseorang mungkin juga menjadi tergantung pada orang lain atau menghindari meninggalkan rumah untuk waktu yang lama.

Penyebab

Alasan spesifik mengapa agorafobia berkembang masih belum jelas, tetapi perubahan di area otak yang mengontrol respons ketakutan mungkin berperan.

The DSM-5 daftar tiga jenis faktor risiko :

  • Faktor lingkungan: Agorafobia dapat berkembang setelah mengalami kejahatan, pelecehan, atau peristiwa traumatis.
  • Faktor genetik: Ada tanda-tanda orang bisa mewarisinya.
  • Faktor temperamental: Beberapa orang tampaknya lebih rentan terhadap gangguan terkait kecemasan.

Mengenai hubungan yang jelas antara gangguan panik dan agorafobia, DSM-5 melaporkan bahwa 30-50% orang dengan agorafobia memiliki diagnosis gangguan panik atau serangan panik sebelum gejala agorafobia muncul.

Diagnosa

Untuk mendiagnosis agorafobia, profesional perawatan kesehatan akan mewawancarai orang tersebut dan menanyakan gejala mereka. Mereka mungkin juga bertanya bagaimana perasaan orang tersebut tentang meninggalkan rumah dan berada dalam situasi tertentu.

Dengan menggunakan kriteria dari DSM-5 , dokter dapat mendiagnosis agorafobia jika seseorang mengalami kecemasan atau ketakutan ekstrem setidaknya dalam dua situasi berikut.

  • transportasi umum
  • ruang terbuka
  • ruang tertutup
  • kerumunan atau garis
  • keluar rumah sendirian

Selain itu, dokter mencari ciri-ciri berikut:

  • Orang tersebut menghindari situasi yang memicu atau menolak untuk berada di sana tanpa pendamping tepercaya.
  • Alasan untuk menghindarinya adalah karena takut tidak dapat melarikan diri, mendapatkan bantuan, atau merawat diri sendiri jika muncul gejala yang memalukan atau seperti panik.
  • Ketakutan dan kecemasan tidak sebanding dengan bahaya nyata yang mungkin ada.
  • Ketakutan dan kecemasan menyebabkan tekanan yang mendalam dan memengaruhi kemampuan orang tersebut untuk berfungsi.
  • Tidak ada penjelasan lain untuk ketakutan dan kecemasan itu.

Gejalanya harus menetap, dan orang tersebut harus mengalaminya setidaknya selama 6 bulan untuk menerima diagnosis.

Dokter juga perlu memastikan bahwa gejala tersebut tidak disebabkan oleh gangguan lain, seperti fobia spesifik atau gangguan kecemasan sosial. Mereka mungkin melakukan atau memerintahkan tes untuk mengesampingkan kondisi lain yang dapat menyebabkan gejala.

Seseorang dengan diagnosis agorafobia mungkin memenuhi syarat untuk mendapatkan tunjangan kecacatan.

Ringkasan

The DSM-5 menganggap agoraphobia menjadi gigih dan kronis jika seseorang tidak menerima pengobatan. Bagi banyak orang, ini adalah kondisi seumur hidup. Namun, pengobatan dapat membantu orang mengelola gejalanya.

Sebanyak 1 dari 2 penderita agorafobia yang menerima pengobatan dapat sembuh total. Orang lain mungkin melihat peningkatan yang signifikan, dengan gejala yang hanya muncul kembali pada saat stres.

Tanpa pengobatan, sekitar 10% orang mengalami kelegaan yang signifikan atau total dari gejala.

Agorafobia dapat berdampak besar pada fungsi seseorang sehari-hari. Siapapun yang mengalami gejala tersebut harus mencari pengobatan sesegera mungkin.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here