Orang dengan alergi sengatan lebah sering khawatir menghabiskan waktu di luar ruangan pada bulan-bulan musim panas. Orang yang belum pernah tersengat mungkin takut mereka alergi.

Bagi kebanyakan orang, sengatan lebah hanya menghasilkan rasa sakit dan iritasi sementara di tempat sengatan.

Bagi yang lain, sengatan lebah menyebabkan reaksi alergi yang dapat berkisar dari ringan hingga parah. Dalam kasus ekstrim, sengatan lebah dapat menyebabkan anafilaksis yang mengancam jiwa .

Artikel ini membahas penyebab, gejala, dan pengobatan alergi sengatan lebah dan cara menghindari sengatan selama bulan-bulan musim panas.

Seberapa umum alergi sengatan lebah?

image 132 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Alergi Sengatan Lebah?
Dalam kebanyakan kasus, sengatan lebah hanya menyebabkan reaksi ringan.

Menurut Jurnal Asma dan Alergi, sekitar 5 sampai 7,5 persen orang akan mengalami reaksi alergi yang parah terhadap sengatan serangga dalam hidupnya. Pada peternak lebah, risiko ini meningkat hingga 32 persen.

Banyak orang yang bereaksi terhadap sengatan serangga akan mengalami reaksi alergi ringan hingga sedang berupa kemerahan dan pembengkakan lokal.

Untuk sebagian kecil orang, reaksi alergi bisa jauh lebih parah, sehingga membutuhkan perawatan medis darurat. Reaksi yang fatal jarang terjadi.

Racun lebah madu, tawon kertas, dan jaket kuning cenderung menyebabkan reaksi alergi yang paling parah.

Lebah, tawon, dan semut api paling sering menyebabkan reaksi alergi sistemik, yang menyebar ke seluruh tubuh, termasuk kulit dan sistem pernapasan.

Penyebab reaksi alergi

Saat lebah menyengat, sengatnya yang tajam dan berduri tetap menempel di kulit. Alat penyengat ini dapat mengeluarkan racun hingga satu menit setelah lebah menyengat.

Racun lebah mengandung protein yang mempengaruhi sel kulit dan sistem kekebalan tubuh, menyebabkan rasa sakit dan bengkak di tempat sengatan, bahkan jika seseorang tidak alergi terhadap racun tersebut.

Pada mereka yang alergi terhadap sengatan lebah, racunnya memicu reaksi sistem kekebalan yang lebih parah. Orang-orang ini mungkin tidak mengalami reaksi alergi saat pertama kali disengat, tetapi mungkin memiliki reaksi alergi terhadap sengatan lebah kedua.

Jika seseorang alergi, sengatan lebah akan menyebabkan sistem imun memproduksi antibodi yang disebut dengan Immunoglobulin E (IgE). Biasanya IgE melindungi tubuh dari zat berbahaya, seperti virus dan parasit.

Namun, sebagai respons terhadap sengatan, tubuh menghasilkan IgE yang menyebabkan respons imun yang tidak tepat, seperti gatal – gatal , bengkak, dan masalah pernapasan, pada saat seseorang disengat.

Bagaimana saya tahu jika saya alergi terhadap sengatan lebah?

Alergi terhadap racun lebah dapat berkisar dari ringan hingga parah. Dalam kasus yang tidak terlalu parah, reaksi alergi terjadi di sekitar lokasi sengatan. Dalam kasus yang lebih parah, reaksinya mempengaruhi bagian tubuh lainnya.

Bagaimana reaksi seseorang terhadap sengatan lebah juga dapat berbeda dari satu kejadian ke kejadian lainnya. Beberapa orang mungkin merasakan reaksi lokal setiap kali disengat.

Mengetahui gejala yang terkait dengan berbagai derajat reaksi alergi sangat membantu sehingga seseorang dapat menerima pengobatan yang sesuai.

Gejala

image 133 1024x674 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Alergi Sengatan Lebah?
Kemerahan dan bengkak menandai reaksi ringan.

Gejala alergi sengatan lebah bervariasi tergantung pada seberapa alergi orang tersebut. Seseorang dapat mengalami reaksi ringan, sedang, atau parah segera setelah disengat lebah:

Reaksi ringan

Mayoritas gejala sengatan lebah sangat ringan dan tidak memerlukan perhatian medis. Mereka terbatas pada lokasi sengatan itu sendiri, dan termasuk:

  • rasa sakit yang tajam dan membakar
  • area kulit merah yang terangkat
  • sedikit bengkak

Reaksi alergi sedang

Pada orang dengan alergi sengatan lebah sedang, tubuh memiliki respons yang lebih kuat terhadap racun lebah, yang disebut reaksi lokal besar (LLR). Dalam kasus seperti itu, gejalanya bisa memakan waktu lebih dari seminggu untuk sembuh sepenuhnya.

Gejalanya meliputi:

  • kemerahan parah di sekitar sengatan
  • bengkak di sekitar sengatan, yang secara bertahap dapat membesar menjadi diameter 10 cm atau lebih selama 24–48 jam

Jika seseorang mengalami LLR, ada 5 sampai 10 persen risiko bahwa mereka akan mengembangkan reaksi sistemik terhadap sengatan di masa depan.

Reaksi Alergi Berat

Pada individu tertentu, sengatan lebah dapat menyebabkan anafilaksis, yaitu reaksi alergi yang mengancam jiwa yang memerlukan perawatan medis darurat. Gejala anafilaksis berikut berkembang pesat:

  • gatal, gatal-gatal merah pada kulit
  • kulit pucat atau memerah
  • tenggorokan atau lidah bengkak
  • sulit bernafas
  • sakit perut
  • mual dan muntah
  • pusing
  • denyut nadi yang lemah dan cepat
  • penurunan kesadaran

Perawatan untuk alergi sengatan lebah

Perawatan untuk alergi sengatan lebah akan tergantung pada tingkat keparahan reaksi alergi.

Mengobati reaksi ringan sampai sedang

Setelah sengatan lebah, segera keluarkan sengatnya menggunakan pinset, berhati-hatilah agar tidak meremas kantong bisa. Menghapus sengat akan membatasi jumlah racun yang dilepaskan ke aliran darah.

Menurut American Academy of Allergy, Asthma and Immunology (AAAAI) , reaksi lokal biasanya hanya membutuhkan perawatan di rumah. Menggunakan kompres dingin, mengoleskan salep steroid, dan mengonsumsi antihistamin akan membantu mengurangi rasa gatal dan peradangan .

Gejala akan mereda selama beberapa hari.

Mengobati reaksi yang parah

Reaksi sistemik yang parah memerlukan suntikan epinefrin segera, yang akan membantu mengurangi keparahan reaksi alergi. Dokter juga dapat memberikan oksigen dan cairan infus.

Jika seseorang memiliki perangkat injeksi epinefrin (EpiPen), mereka harus segera menggunakannya. Epinefrin untuk sementara membalikkan gejala reaksi alergi yang parah. Seseorang dengan alergi parah harus membawa EpiPen setiap saat.

Siapa pun yang mengalami satu atau lebih gejala anafilaksis harus dibawa ke ruang gawat darurat sesegera mungkin, meskipun mereka memiliki epinefrin yang diberikan sendiri. Meski jarang, bisa terjadi anafilaksis dapat menyebabkan serangan jantung dalam 5-10 menit setelah tersengat.

Sambil menunggu layanan darurat tiba, orang tersebut harus berbaring telentang dengan kaki ditinggikan. Melakukannya akan membantu melawan kelemahan dan pusing dengan membantu aliran darah ke jantung.

Pengobatan jangka panjang

Imunoterapi desensitisasi adalah pengobatan yang dirancang untuk mengurangi kepekaan seseorang terhadap alergen tertentu. Seseorang yang mengalami reaksi alergi parah terhadap sengatan lebah, atau memiliki faktor risiko lain, dapat menerima pengobatan yang dikenal sebagai imunoterapi racun (VIT).

VIT melibatkan suntikan racun lebah dosis tinggi yang semakin meningkat. Secara bertahap meningkatkan dosis selama sekitar 3 tahun, membantu sistem kekebalan membangun toleransi terhadap racun.

Ulasan VIT tahun 2015 yang diterbitkan di Jurnal Asma dan Alergi VIT yang disarankan adalah pengobatan yang efektif untuk alergi sengatan lebah. Mereka yang reaksi alerginya parah harus bertanya kepada dokter atau ahli alergi mereka untuk informasi lebih lanjut tentang pengobatan.

Mencegah alergi sengatan lebah

image 134 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Alergi Sengatan Lebah?
Tutupi makanan saat makan di luar ruangan.

Mereka yang alergi terhadap sengatan lebah dapat melakukan tindakan pencegahan berikut untuk mengurangi risiko tersengat saat berada di luar ruangan:

  • menghindari berjalan dengan sandal atau kaki telanjang
  • memastikan lengan dan kaki tertutup
  • hindari memakai pakaian yang berwarna cerah atau bermotif bunga
  • menghindari memakai parfum yang kuat
  • memeriksa area luar ruangan untuk lebah dan serangga terbang lainnya sebelum makan di luar
  • saat makan di luar ruangan, tutupi makanan dan perhatikan makanan dan minuman yang bisa ditinggali lebah
  • menutup jendela saat mengemudi

Jika Anda bersentuhan dengan lebah:

  • Jangan menampar lebah karena dapat menyengat saat bertahan.
  • Jika seekor lebah terbang di dekat Anda, cobalah bergerak perlahan dan tenang.
  • Jika seekor lebah mendarat di atas Anda, cobalah untuk tetap tenang karena mereka biasanya akan terbang dalam beberapa detik.
  • Jika Anda menemukan sarang lebah atau tawon di rumah atau taman Anda, hubungi ahli pengendalian hama setempat. Jangan pernah mencoba membuang sarang sendiri.

Ringkasan

Kebanyakan sengatan lebah hanya akan menghasilkan gejala ringan dan sementara yang dapat diobati orang di rumah.

Bahkan mereka yang mengalami reaksi alergi sedang biasanya tidak perlu segera mencari pertolongan medis. Namun, mereka mungkin ingin berbicara dengan dokter jika mereka khawatir tentang reaksi racun lebah di masa depan.

Seseorang yang mengalami anafilaksis setelah disengat lebah lebih mungkin mengalami anafilaksis saat disengat di kemudian hari. Dokter harus meresepkan EpiPen untuk digunakan orang-orang ini dalam keadaan darurat. Mereka mungkin juga ingin berbicara dengan dokter mereka tentang kemungkinan pengobatan imunoterapi venom.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here