Alexithymia adalah saat seseorang mengalami kesulitan dalam mengidentifikasi dan mengekspresikan emosi. Ini bukan gangguan kesehatan mental.

Orang dengan alexithymia mungkin mengalami masalah dalam menjaga hubungan dan mengambil bagian dalam situasi sosial. Mereka mungkin mengalami kondisi kesehatan mental yang terjadi bersamaan, seperti depresi , atau tidak ada kondisi kesehatan mental yang dapat didiagnosis. Alexithymia juga memiliki kaitan dengan autisme .

Hingga 13% dari populasi mengalami alexithymia, menurut beberapa penelitian. Ini lebih sering terjadi pada pria daripada wanita, dengan satu penelitian di antara populasi penjara di China menunjukkan hal itu lebih dari 30% para tahanan mengalaminya.

Artikel ini membahas gejala dan penyebab alexithymia. Selain itu juga melihat kaitannya dengan kondisi kesehatan mental.

Apa itu alexithymia?

image 740 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Alexithymia?
Seseorang dengan alexithymia mungkin merasa sulit untuk mengomunikasikan emosinya kepada orang lain.

Peneliti mendeskripsikan alexithymia sebagai konstruksi yang berkaitan dengan kesulitan mengalami, mengidentifikasi, dan mengekspresikan emosi.

Ini bukanlah diagnosis klinis, dan ahli kesehatan mental tidak menganggapnya sebagai gangguan, meskipun dapat terjadi bersamaan dengan beberapa kondisi kesehatan mental.

Peter Sifneos, psikiater dan profesor emeritus psikiatri di Harvard Medical School, pertama kali mendeskripsikan alexithymia pada awal 1970-an . Kata tersebut berasal dari bahasa Yunani: ‘a’ yang berarti kekurangan, ‘lexis’ yang berarti kata, dan ‘thymos’ yang berarti emosi – secara keseluruhan, artinya kekurangan kata-kata untuk emosi.

Orang dengan alexithymia memiliki:

  • masalah dengan introspeksi, atau mengamati proses mental dan emosional mereka sendiri
  • mengalami kebingungan seputar sensasi tubuh yang terkait dengan emosi
  • berjuang untuk mengkomunikasikan emosi mereka kepada orang lain

Alexithymia juga mempersulit orang untuk mengidentifikasi dan menanggapi emosi orang lain. Masalah-masalah ini dapat menyebabkan kesulitan dalam pengaturan sosial dan hubungan antarpribadi.

Gejala

Tanda dan gejala alexithymia meliputi:

  • kesulitan mengidentifikasi perasaan dan emosi
  • masalah yang membedakan antara emosi dan sensasi tubuh yang berhubungan dengan emosi tersebut
  • kemampuan terbatas untuk mengkomunikasikan perasaan kepada orang lain
  • kesulitan mengenali dan menanggapi emosi orang lain, termasuk nada suara dan ekspresi wajah
  • kurangnya fantasi dan imajinasi
  • gaya berpikir logis dan kaku yang tidak memperhitungkan emosi
  • keterampilan koping yang buruk saat menghadapi stres
  • berperilaku kurang altruistik dibandingkan orang lain
  • tampil jauh, kaku, dan tanpa humor
  • kepuasan hidup yang buruk

Penyebab

image 741 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Alexithymia?
Seseorang mungkin lebih berisiko terkena alexithymia jika mereka memiliki kerabat dekat dengan kondisi tersebut.

Para ahli tidak memahami penyebab pasti dari alexithymia. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa itu mungkin hasil dari satu atau lebih hal berikut:

  • Genetika . Penelitian terhadap anak kembar menunjukkan bahwa ada komponen genetik pada alexithymia. Orang lebih cenderung menderita alexithymia jika kerabat dekat juga memilikinya.
  • Faktor lingkungan . Studi kembar yang sama juga menunjukkan bahwa faktor lingkungan berperan dalam alexithymia. Contoh faktor lingkungan termasuk riwayat trauma masa kanak-kanak, adanya kondisi kesehatan fisik atau mental, atau faktor sosial ekonomi.
  • Cedera otak .Penelitian melaporkan bahwa orang dengan cedera pada bagian otak yang dikenal sebagai insula anterior mengalami peningkatan kadar alexithymia.

Faktor risiko alexithymia meliputi:

Diagnosa

Alexithymia bukanlah gangguan kesehatan mental, sehingga dokter dan profesional kesehatan mental tidak dapat mendiagnosis fenomena tersebut secara formal. Namun, ada kuesioner dan skala yang dapat digunakan profesional untuk memeriksa tanda-tanda alexithymia.

Ini termasuk:

Skala Twenty-Item Toronto Alexithymia (TAS-20) yang menilai :

  • kemampuan seseorang untuk mengidentifikasi perasaan dan memisahkannya dari sensasi fisik
  • kemampuan mereka untuk mengkomunikasikan perasaan kepada orang lain
  • kecenderungan mereka untuk menunjukkan pemikiran yang berorientasi eksternal (daripada gaya berpikir introspektif)

Bermond – Vorst Alexithymia Questionnaire (BVAQ) yang terdiri dari 40 item dalam lima subskala berikut :

  • emosional
  • berfantasi
  • mengidentifikasi
  • menganalisa
  • verbalisasi

Observer Alexithymia Scale (OAS) yang terdiri dari 33 item dalam struktur lima faktor berikut:

  • jauh
  • tidak enak dipandang
  • somatizing
  • tanpa humor
  • kaku

Keterkaitan dengan autisme

Alexithymia memiliki kaitan kuat dengan gangguan spektrum autisme (ASD), dengan sebuah Studi 2018 menunjukkan bahwa sekitar setengah dari orang autis kemungkinan besar menderita alexithymia. Ini terutama lazim pada mereka dengan ASD kompleks.

Penelitian lain mengusulkan bahwa kesulitan sosial dan emosional yang dialami oleh orang-orang dengan ASD mungkin bukan ciri autisme, melainkan alexithymia yang terjadi bersamaan.

Keterkaitan dengan kondisi kesehatan mental

Alexithymia biasanya terjadi bersamaan dengan kondisi kesehatan mental tertentu, termasuk depresi dan gangguan stres pascatrauma (PTSD).

Depresi

Beberapa hasil menunjukkan bahwa gambaran klinis depresi setidaknya tergantung pada keberadaan alexithymia. Mereka dengan gangguan depresi dan alexithymia yang terjadi bersamaan cenderung menunjukkan gejala depresi, psikosis , dan fobia yang lebih parah .

Gangguan stres pascatrauma

image 742 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Alexithymia?
Penelitian telah menunjukkan bahwa mereka dengan PTSD mungkin berisiko lebih tinggi terkena alexythemia.

Beberapa penelitian kecil menunjukkan bahwa alexithymia lebih tinggi di antara mereka dengan PTSD.

Satu studi terhadap 22 veteran perang dengan PTSD menemukan bahwa 41% menderita alexithymia.

Sebuah Studi 1997 membandingkan orang yang selamat dari Holocaust dengan dan tanpa PTSD menemukan bahwa orang yang selamat dengan PTSD memiliki skor yang lebih tinggi secara signifikan pada tes untuk alexithymia dibandingkan mereka yang tidak memiliki PTSD.

Gangguan hiperaktif kurang perhatian

Sebuah studi tahun 2013 pada 50 anak dengan gangguan attention-deficit hyperactivity disorder ( ADHD ) menunjukkan hubungan antara alexithymia dan hiperaktif dan impulsif, meskipun tidak dengan kurangnya perhatian.

Gangguan Makan

Ulasan tahun 2017 menunjukkan bahwa, di seluruh spektrum gangguan makan, orang melaporkan masalah dalam mengidentifikasi atau mendeskripsikan emosi mereka. Penelitian lain menghubungkan tingkat alexithymia yang lebih tinggi dengan hasil pengobatan yang lebih buruk untuk gangguan makan.

Lainnya

Penelitian menghubungkan alexithymia dengan kondisi lain, termasuk:

  • bunuh diri
  • skizofrenia
  • penyakit neurodegeneratif

Ringkasan

Alexithymia bukanlah suatu kondisi dalam dirinya sendiri, melainkan ketidakmampuan untuk mengidentifikasi dan menggambarkan emosi. Orang dengan alexithymia mengalami kesulitan mengenali dan mengkomunikasikan emosi mereka sendiri, dan mereka juga berjuang untuk mengenali dan menanggapi emosi orang lain.

Tidak ada diagnosis formal untuk alexithymia, meskipun beberapa skala dapat membantu mengidentifikasi tanda-tandanya.

Karena ini bukan gangguan, ahli kesehatan saat ini tidak merekomendasikan atau meresepkan pengobatan untuk alexithymia. Namun, jika terjadi bersamaan dengan kondisi lain, seperti depresi atau PTSD, orang dapat mencari pengobatan untuk masalah tersebut untuk menghindari gejala atau komplikasi yang memburuk.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here