Home Kesehatan Apa yang Perlu Diketahui tentang Analisis Cairan Sinovial (Sendi)?

Apa yang Perlu Diketahui tentang Analisis Cairan Sinovial (Sendi)?

111
0

Dokter menggunakan analisis cairan sinovial, atau analisis sendi sinovial, untuk membantu mendiagnosis penyebab nyeri sendi dan menyingkirkan infeksi.

Penyebab umum nyeri sendi termasuk artritis reumatoid (RA), osteoartritis, dan asam urat . Tes juga dapat membantu menyingkirkan beberapa kondisi serius yang mungkin memerlukan perawatan segera.

Banyak sendi mengandung sedikit cairan sinovial, yang membantu menjaga sendi tetap terlumasi dan dapat bergerak dengan lancar. Kebanyakan persendian, termasuk lutut dan pinggul, adalah persendian sinovial.

Ketika seseorang mengalami persendian yang nyeri atau bengkak, dokter dapat mengekstrak dan menganalisis sampel cairan sinovial mereka untuk membantu menentukan penyebab gejala-gejala ini.

Analisis sendi sinovial dapat membantu dokter mendiagnosis dan memantau hal-hal berikut:

  • infeksi
  • kondisi peradangan, seperti asam urat atau RA
  • kondisi degeneratif, termasuk osteoartritis
  • kondisi perdarahan

Pada artikel ini, kami melihat prosedur analisis cairan sinovial, termasuk hasil dan risikonya.

Prosedur analisis cairan sinovial

female doctor speaking in office to female patient 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Analisis Cairan Sinovial (Sendi)?
Seorang dokter dapat melakukan analisis cairan sinovial untuk membantu mendiagnosis kondisi sendi.

Selama analisis cairan sinovial, dokter akan mengekstrak dan menganalisis sampel cairan sinovial dari sendi. Dokter mungkin merujuk pada pengumpulan cairan sinovial sebagai arthrocentesis.

Selama prosedur, profesional perawatan kesehatan biasanya akan mengikuti langkah-langkah berikut:

  • mati rasa area di sekitar sendi yang terkena menggunakan suntikan anestesi lokal atau semprotan mati rasa
  • memasukkan jarum dan spuit ke dalam sambungan antara dua tulang
  • ambil sampel kecil cairan sinovial melalui jarum suntik dan simpan ke dalam wadah
  • kirim sampel ke laboratorium untuk dianalisis

Prosedurnya cepat dan relatif tidak menimbulkan rasa sakit.

Apa arti dari hasilnya ?

Analisis cairan sinovial menilai cairan sinovial seseorang untuk mencari tanda-tanda peradangan , pembengkakan, pendarahan, dan kelainan sendi lainnya.

Dokter mungkin mencari beberapa jenis perubahan, termasuk yang berikut ini:

Tampilan cairan sinovial yang tidak normal

Jika dokter menemukan jumlah cairan yang lebih banyak dari biasanya atau memiliki ketebalan yang berkurang, ini dapat mengindikasikan peradangan. Cairan sinovial harus kental, artinya kental dan lengket.

Cairan sinovial yang berwarna tidak normal dapat mengindikasikan peradangan. Cairan sinovial biasanya bening dan tidak berwarna, tetapi cairan abnormal dapat tampak keruh dan berwarna. Ini menunjukkan bahwa perubahan mikroskopis atau kimiawi telah terjadi. Dalam kasus ini, dokter mungkin merekomendasikan analisis tambahan.

Perubahan mikroskopis

lab technician looking through microscope 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Analisis Cairan Sinovial (Sendi)?
Adanya organisme mikroskopis dapat mengindikasikan adanya infeksi.

Seorang teknisi akan menganalisis sampel cairan untuk mengetahui sifat mikroskopis yang dapat menunjukkan kondisi kesehatan. Ini mungkin termasuk :

  • jumlah sel darah putih yang sangat tinggi, yang dapat mengindikasikan gout (asam urat), RA, atau artritis septik
  • jumlah sel darah merah tinggi yang tidak normal, yang dapat mengindikasikan gangguan perdarahan
  • adanya kristal, yang bisa menandakan gout atau pseudogout
  • adanya mikroorganisme, seperti bakteri atau jamur, yang mungkin disebabkan oleh infeksi

Tes lain, seperti pewarnaan gram atau tes kultur, juga dapat mendeteksi keberadaan mikroorganisme.

Pengujian lebih lanjut

Dokter tidak dapat mendiagnosis suatu kondisi berdasarkan hasil analisis cairan sinovial saja, tetapi tes ini dapat membantu mereka membuat diagnosis yang akurat. Untuk diagnosis lengkap, dokter juga perlu mempertimbangkan riwayat kesehatan seseorang, melakukan tes pencitraan, dan melakukan pemeriksaan fisik.

Seorang dokter juga dapat memesan tes darah atau urin lainnya bersamaan dengan analisis cairan sinovial untuk membantu mereka membuat diagnosis. Misalnya, mereka dapat mengesampingkan infeksi menggunakan tes kultur darah, yang memberi tahu mereka apakah seseorang mengalami infeksi di tempat lain di tubuh.

Risiko analisis cairan sinovial

Analisis cairan sinovial adalah prosedur yang sangat aman jika dilakukan oleh dokter dalam kondisi steril.

Orang mungkin mengalami perdarahan atau nyeri di sekitar tempat suntikan setelah prosedur, tetapi ini tidak akan berlangsung lama.

Jika jarum tidak steril, ini dapat menyebabkan infeksi. Namun, skenario ini tidak mungkin terjadi.

Ringkasan

Analisis cairan sinovial adalah prosedur yang digunakan dokter untuk membantu mereka mendiagnosis beberapa kondisi terkait sendi, termasuk RA, osteoartritis, dan asam urat. Ini juga memungkinkan mereka untuk menyingkirkan infeksi sebagai penyebab gejala.

Tanda-tanda kondisi medis mungkin termasuk tampilan cairan sinovial yang tidak normal, perubahan susunan kimianya, atau adanya kristal.

Seorang dokter akan menggunakan analisis cairan sinovial bersama dengan tes diagnostik lainnya untuk menentukan penyebab nyeri sendi dan pembengkakan seseorang.

Sumber:
printfriendly button - Apa yang Perlu Diketahui tentang Analisis Cairan Sinovial (Sendi)?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here