Salah satu indikasi awal infeksi HIV adalah demam. Demam pada tahap awal infeksi HIV mungkin merupakan gejala virus yang berkembang biak dengan cepat di dalam tubuh.

Demam biasanya terjadi dalam waktu 2 sampai 4 minggu paparan virus. Kadang-kadang, seseorang mungkin salah mengira demam dan gejala lain sebagai flu , sakit tenggorokan , atau bahkan mononukleosis.

Artikel ini akan membantu mengidentifikasi apakah demam mereka mungkin terkait dengan infeksi HIV akut .

Gejala dan penyebabnya

image 441 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Demam dan HIV?
Ketika seseorang tertular HIV, mereka biasanya akan mengalami demam.

Ketika seseorang tertular HIV, tubuh mereka meluncurkan respons sistem kekebalan. Dokter menyebut fase ini serokonversi atau infeksi HIV akut.

Demam adalah peningkatan suhu tubuh yang merupakan salah satu cara untuk membunuh patogen berbahaya.

Demam biasanya merupakan gejala pertama dari beberapa gejala lain yang mungkin juga terjadi. Seseorang mungkin mengalami demam ringan 100 ° F atau demam lebih tinggi dari 101,5 ° F.

Antara 40 dan 90 persen orang mengalami reaksi akut, seperti demam, setelah terpapar HIV, tetapi beberapa orang mungkin tidak memiliki gejala pada awalnya.

Saat ini, HIV mungkin tidak tampak positif dalam tes, tergantung pada jenis tes yang digunakan dokter.

Namun, seseorang lebih mungkin menularkan virus saat ini.

Jika seseorang mengira telah melakukan kontak dengan HIV, mereka harus menjauhkan diri dari aktivitas apa pun yang dapat menularkan virus, seperti berbagi jarum suntik atau berhubungan seks tanpa kondom.

Durasi

Gejala infeksi HIV akut dapat berlangsung dari seminggu hingga sebulan, menurut University of California San Francisco .

Namun, ada kemungkinan seseorang dapat mengidap HIV dan tidak mengalami gejala selama 8 hingga 10 tahun.

Tanda awal lainnya

hiv fever symptoms 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Demam dan HIV?


Sakit otot, kelelahan, dan gejala mirip flu adalah tanda-tanda infeksi HIV akut.

Demam bukan satu-satunya gejala yang dialami seseorang saat terinfeksi HIV akut.

Tanda dan gejala infeksi HIV akut biasanya menyerupai flu. Ini termasuk:

  • panas dingin
  • kelelahan
  • Nyeri otot
  • keringat malam
  • ruam
  • sakit tenggorokan
  • kelenjar getah bening yang membengkak
  • bisul di mulut

Meskipun gejala-gejala ini sangat mirip dengan penyakit lain, yang terbaik adalah berkonsultasi dengan dokter jika seseorang

Beberapa gejala, seperti ruam dan sariawan, lebih mungkin terkait dengan HIV daripada flu.

Diagnosa

Tidak semua tes HIV mendeteksi infeksi akut, karena banyak dari tes tersebut menemukan antibodi yang dibuat oleh sistem kekebalan untuk melawan virus, daripada mendeteksi virus itu sendiri.

Demam adalah tanda bahwa sistem kekebalan tubuh mengembangkan antibodi terhadap HIV. Namun, mungkin belum sepenuhnya mengembangkan antibodi ini pada tahap awal, sehingga tes HIV mungkin melewatkannya.

Jika seseorang mencurigai mereka mungkin telah terpapar virus, dan mereka mulai memiliki gejala, mereka mungkin ingin memberi tahu dokter mereka.

Beberapa tes dapat mendeteksi keberadaan materi genetik HIV atau antigen p24, yang dihasilkan oleh virus dalam suatu infeksi. Nama lain untuk tes ini termasuk tes asam nukleat (NAT) atau tes antibodi / antigen generasi keempat.

Seseorang mungkin perlu mencari opsi pengujian alternatif jika pusat pengujian tidak menguji infeksi akut. Ini penting karena semakin dini seseorang menerima diagnosis, semakin cepat mereka dapat menerima perawatan.

Komplikasi

Jika seseorang tidak menerima diagnosis HIV pada stadium akut, kondisinya dapat berlanjut ke stadium 2. Dokter menyebutnya sebagai tahapan latensi klinis.

Saat ini, HIV tidak berkembang biak secepat pada tahap awal. Seseorang mungkin tidak mengalami demam atau gejala HIV akut lainnya, tetapi virus terus berkembang biak.

Idealnya, pengidap HIV akan mendapat diagnosis pada tahap awal agar bisa berobat. Bagi banyak orang, pengobatan berarti kondisinya tetap dalam tahap 2 selama sisa hidup mereka.

Jika seseorang tidak menerima pengobatan, virus dapat terus berkembang biak di dalam tubuhnya dan berkembang menjadi HIV stadium 3, atau sindrom imunodefisiensi didapat ( AIDS ).

Seseorang yang hidup dengan AIDS lebih rentan terhadap infeksi karena sistem kekebalannya tidak berfungsi dengan baik. Sistem kekebalan tidak dapat melawan infeksi HIV dan bakteri, virus, atau jamur lain, membuat seseorang rentan terhadap penyakit yang berpotensi mengancam nyawa.

Pengobatan

image 442 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Demam dan HIV?
Menggunakan terapi antiretroviral akan menurunkan tingkat HIV di dalam tubuh.

Sementara para peneliti belum menemukan obat untuk HIV, ada banyak obat yang dapat dikonsumsi seseorang untuk mengurangi tingkat HIV dalam tubuh mereka dan mencegah perkembangannya. Obat-obatan ini disebut terapi antiretroviral.

Ada beberapa jenis antiretroviral, dan dokter biasanya akan meresepkan kombinasi. Ini membantu memastikan virus tidak akan mereplikasi. Ketika virus tidak dapat bereplikasi, tubuh lebih mampu melawannya.

Kebanyakan orang dengan HIV dapat menggunakan obat ini dan menurunkan tingkat HIV mereka ke tingkat yang tidak terdeteksi. HIV yang tidak terdeteksi juga tidak dapat ditularkan, artinya orang tersebut tidak dapat menularkan virus kepada orang lain.

Selain itu, orang dengan HIV tidak terdeteksi biasanya akan mengalami kesehatan yang lebih baik secara keseluruhan daripada jika tingkat virusnya lebih tinggi.

Ringkasan

Demam bisa menjadi salah satu gejala pertama infeksi HIV akut. Seseorang mungkin mengalami gejala mirip flu lainnya antara seminggu dan sebulan.

Siapa pun yang mengira mereka mungkin telah melakukan kontak dengan HIV harus berbicara dengan dokter tentang tes, terlepas dari apakah mereka memiliki gejala.

Dengan inovasi dalam pengobatan medis, HIV adalah kondisi kesehatan yang dapat dikelola. Banyak orang dengan HIV yang menerima pengobatan yang berhasil hidup lama dan sehat.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here