Diabetes insipidus adalah suatu kondisi di mana tubuh kehilangan terlalu banyak cairan melalui buang air kecil, menyebabkan risiko signifikan dehidrasi berbahaya serta berbagai penyakit dan kondisi lainnya.

Ini adalah kelainan langka yang mempengaruhi pengaturan kadar cairan tubuh.

Penderita diabetes insipidus memproduksi air seni dalam jumlah berlebihan, sehingga sering buang air kecil dan haus. Namun, penyebab mendasar dari kedua gejala ini berbeda dari diabetes tipe 1 dan 2.

Penyakit ini mengambil dua bentuk utama: Diabetes insipidus Mephrogenic dan diabetes insipidus sentral atau neurogenik.

Diabetes insipidus sentral terjadi ketika kelenjar pituitari gagal mengeluarkan hormon vasopresin, yang mengatur cairan tubuh. Pada diabetes insipidus nefrogenik, sekresi vasopresin adalah normal, tetapi ginjal tidak merespons hormon dengan benar.

Diabetes insipidus mempengaruhi sekitar 1 dari setiap 25.000 orang di Amerika Serikat.

Fakta singkat tentang diabetes insipidus

Berikut adalah beberapa poin penting tentang diabetes insipidus. Lebih detail dan informasi pendukung ada di tubuh artikel ini.

  • Diabetes insipidus adalah suatu kondisi di mana tubuh gagal mengontrol keseimbangan air dengan benar, sehingga buang air kecil berlebihan.
  • Produksi urin encer yang berlebihan pada diabetes insipidus sering disertai dengan meningkatnya rasa haus dan asupan air yang tinggi.
  • Diabetes insipidus dapat menyebabkan dehidrasi yang berbahaya jika seseorang tidak menambah asupan airnya, seperti ketika pasien tidak dapat mengomunikasikan rasa haus mereka atau membantu diri mereka sendiri.
  • Karena diabetes insipidus bukan suatu kondisi umum, diagnosis melibatkan pengucilan penjelasan umum lainnya yang mungkin untuk gejala.

Gejala

urination1 1024x678 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Diabetes Insipidus?
Kebutuhan untuk buang air kecil dalam volume besar dapat mengganggu tidur penderita diabetes insipidus.

Gejala utama dari semua kasus diabetes insipidus sering perlu melewati volume tinggi urin encer.

Gejala kedua yang paling umum adalah polidipsia, atau rasa haus yang berlebihan.

Dalam hal ini, hasil dari hilangnya air melalui urin. Rasa haus mendorong penderita diabetes insipidus untuk minum banyak air.

Kebutuhan buang air kecil bisa mengganggu tidur. Volume urin yang dilewati setiap hari dapat berkisar antara 3 liter dan 20 liter, dan hingga 30 liter dalam kasus diabetes insipidus sentral.

Gejala sekunder lainnya adalah dehidrasi karena kehilangan air, terutama pada anak-anak yang mungkin tidak dapat mengomunikasikan rasa haus mereka. Anak-anak mungkin menjadi lesu dan demam, mengalami muntah dan diare , dan mungkin menunjukkan pertumbuhan yang tertunda.

Orang lain yang tidak dapat menahan air, seperti penderita demensia , juga berisiko mengalami dehidrasi.

Dehidrasi ekstrem dapat menyebabkan hipernatremia, suatu kondisi di mana konsentrasi natrium serum dalam darah menjadi sangat tinggi karena retensi air yang rendah . Sel-sel tubuh juga kehilangan air .

Hypernatremia dapat menyebabkan gejala neurologis, seperti terlalu aktif di otak dan otot-otot saraf, kebingungan, kejang, atau bahkan koma .

Tanpa pengobatan, diabetes inspidus sentral dapat menyebabkan kerusakan ginjal permanen. Pada DI nefrogenik, komplikasi serius jarang terjadi, asalkan asupan air cukup.

Pengobatan

Diabetes insipidus menjadi masalah serius hanya bagi orang yang tidak bisa mengganti cairan yang hilang dalam urin. Akses ke air dan cairan lain membuat kondisi ini dapat dikelola.

Jika ada penyebab mendasar dari output urin yang tinggi, seperti diabetes mellitus atau penggunaan obat, mengatasi ini harus membantu menyelesaikan diabetes insipidus.

Untuk diabetes insipidus sentral dan terkait kehamilan, terapi obat dapat memperbaiki ketidakseimbangan cairan dengan mengganti vasopresin. Untuk diabetes insipidus nefrogenik, ginjal akan membutuhkan perawatan.

Penggantian hormon vasopresin menggunakan analog sintetis vasopresin yang disebut desmopresin.

Obat ini tersedia dalam bentuk semprotan hidung, injeksi, atau tablet, dan diminum saat dibutuhkan.

Perawatan harus diambil untuk tidak overdosis, karena ini dapat menyebabkan retensi air yang berlebihan dan, dalam kasus yang jarang, parah, hiponatremia dan keracunan air yang fatal.

Obat ini umumnya aman bila digunakan dengan dosis yang sesuai, dengan sedikit efek samping. Namun, ini tidak efektif jika diabetes insipidus terjadi akibat disfungsi ginjal.

Kasus-kasus ringan dari diabetes insipidus sentral mungkin tidak memerlukan penggantian hormon dan dapat dikelola melalui peningkatan asupan air.

Perawatan diabetes insipidus nefrogenik dapat meliputi:

  • obat antiinflamasi, seperti obat antiinflamasi nonsteroid ( NSAID )
  • diuretik, seperti amilorida dan hidroklorotiazid
  • mengurangi asupan natrium dan meningkatkan asupan air

Seorang dokter juga dapat menyarankan diet rendah garam, dan orang dengan diabetes insipidus dapat dirujuk ke ahli gizi untuk mengatur rencana diet.

Mengurangi asupan kafein dan protein dan menghilangkan makanan olahan dari diet bisa menjadi langkah efektif untuk mengendalikan retensi air, serta mengonsumsi makanan dengan kadar air tinggi, seperti melon.

Penyebab

Kedua jenis diabetes insipidus terkait dengan hormon yang disebut vasopresin tetapi terjadi dengan cara yang berbeda.

Vasopresin meningkatkan retensi air dalam ginjal. Ini juga menjaga tekanan darah pada tingkat yang sehat.

Gejala utama, keluaran urin yang berlebihan, dapat memiliki penyebab lain. Ini biasanya akan dikesampingkan sebelum membuat diagnosis diabetes insipidus.

Sebagai contoh, diabetes mellitus yang tidak terdiagnosis atau tidak dikelola dengan baik dapat menyebabkan sering buang air kecil.

Diabetes insipidus sentral

Diabetes insipidus sentral disebabkan oleh kadar vasopresin yang berkurang atau tidak ada.

Kondisi ini dapat hadir sejak lahir, atau primer. Diabetes insipidus sentral sekunder didapat di kemudian hari.

Penyebab utama diabetes insipidus sentral sering tidak diketahui. Beberapa penyebab disebabkan oleh kelainan pada gen yang bertanggung jawab atas sekresi vasopresin.

Jenis sekunder diperoleh melalui penyakit dan cedera yang memengaruhi cara vasopresin diproduksi.

Ini dapat termasuk lesi otak akibat cedera kepala, kanker , atau operasi otak. Kondisi dan infeksi lain di seluruh tubuh juga dapat memicu diabetes insipidus sentral.

Diabetes insipidus nefrogenik

Diabetes insipidus nefrogenik juga dapat diturunkan atau didapat. Jenis ini mempengaruhi respons ginjal terhadap vasopresin.

Bergantung pada gen seseorang, kondisi ini menyebabkan ginjal baik sepenuhnya atau sebagian tidak menanggapi vasopresin. Ini mempengaruhi keseimbangan air ke berbagai tingkat.

Bentuk yang didapat dari diabetes insipidus nefrogenik juga mengurangi kemampuan ginjal untuk memekatkan urin ketika air perlu dilestarikan.

Diabetes insipidus nefrogenik sekunder dapat memiliki banyak penyebab, termasuk:

  • kista ginjal yang telah berkembang karena sejumlah kondisi, seperti penyakit ginjal polikistik dominan autosom (ADPKD), nephronophthisis, kompleks penyakit kistik meduler, dan medula sponge ginjal
  • pelepasan sumbatan saluran keluar dari ginjal
  • infeksi ginjal
  • kadar kalsium darah tinggi
  • beberapa jenis kanker
  • obat-obatan tertentu, terutama lithium, tetapi juga demeklosiklin, amfoterisin B, deksametason, dopamin, ifosfamid, ofloxacin, dan orlistat
  • kondisi yang lebih jarang, termasuk amiloidosis, sindrom Sjögren, dan sindrom Bardet-Biedl
  • nefropati hipokalemik kronis, penyakit ginjal yang disebabkan oleh kadar kalium darah rendah
  • bypass kardiopulmoner, yang dapat memengaruhi kadar vasopresin dan mungkin memerlukan pengobatan dengan desmopresin

Diabetes insipidus gestasional

Dalam kasus yang jarang terjadi, kehamilan dapat menyebabkan gangguan vasopresin, terutama selama trimester ketiga. Ini terjadi karena plasenta melepaskan enzim yang menurunkan vasopresin.

Kehamilan juga menyebabkan ambang haus yang lebih rendah pada wanita, menstimulasi mereka untuk minum lebih banyak cairan, sementara perubahan fisiologis normal lainnya selama kehamilan juga dapat memengaruhi respons ginjal terhadap vasopresin.

Diabetes insipidus gestasional dapat diobati selama kehamilan dan sembuh 2 atau 3 minggu setelah melahirkan. Kondisi ini mempengaruhi hanya beberapa wanita dari setiap 100.000 wanita yang sedang hamil .

Obat-obatan yang mempengaruhi keseimbangan air

Obat diuretik, yang biasa disebut pil air, juga dapat menyebabkan peningkatan produksi urin.

Ketidakseimbangan cairan juga dapat terjadi setelah cairan diberikan secara intravena (IV). Dalam kasus ini, laju tetesan dihentikan atau diperlambat, dan kebutuhan untuk buang air kecil akan hilang. Feed tabung protein tinggi juga dapat meningkatkan output urin.

Diagnosa

Tes kekurangan air adalah tes yang andal untuk membantu mendiagnosis diabetes insipidus. Namun, tes harus dilakukan oleh spesialis, karena dapat berbahaya tanpa pengawasan yang tepat.

water pouring into a glass - Apa yang Perlu Diketahui tentang Diabetes Insipidus?
Tes kehilangan air menguji respons hormon dan ginjal tubuh terhadap dehidrasi.

Tes kekurangan air melibatkan memungkinkan pasien menjadi semakin dehidrasi saat mengambil sampel darah dan urin.

Vasopresin juga diberikan untuk menguji kemampuan ginjal menghemat air selama dehidrasi.

Selain mengelola bahaya dehidrasi, pengawasan ketat juga memungkinkan polidipsia psikogenik secara pasti dikesampingkan. Kondisi ini menyebabkan seseorang secara kompulsif atau terbiasa minum air dalam jumlah besar.

Seseorang dengan polidipsia psikogenik mungkin mencoba untuk minum air selama tes ini, meskipun ada instruksi keras untuk tidak minum.

Sampel yang diambil selama tes kekurangan air dinilai untuk menentukan konsentrasi urin dan darah, dan untuk mengukur kadar elektrolit, khususnya natrium, dalam darah.

Dalam keadaan normal, dehidrasi memicu sekresi vasopresin dari kelenjar hipofisis di otak, memberitahu ginjal untuk menghemat air dan memekatkan urin.

Pada diabetes insipidus, baik vasopresin tidak cukup dilepaskan, atau ginjal resisten terhadap hormon. Pengujian disfungsi ini akan membantu menentukan dan mengobati jenis diabetes insipidus.

Kedua jenis kondisi tersebut didefinisikan lebih lanjut jika konsentrasi urin kemudian merespons dengan injeksi atau semprotan vasopresin melalui hidung.

Peningkatan konsentrasi urin menunjukkan bahwa ginjal merespons pesan hormon untuk meningkatkan konservasi air, menunjukkan bahwa diabetes insipidus adalah pusat.

Jika ginjal tidak merespons vasopresin sintetis, penyebabnya kemungkinan adalah nefrogenik.

Sebelum tes kekurangan air dilakukan oleh spesialis, investigasi dilakukan untuk mengesampingkan penjelasan lain untuk volume tinggi urin encer, termasuk:

  • Diabetes mellitus: Kadar gula darah pada diabetes tipe 1 dan 2 memengaruhi output dan haus urin.
  • Kursus pengobatan saat ini: Dokter akan mengesampingkan peran setiap obat saat ini, seperti diuretik, dalam mempengaruhi keseimbangan air.
  • Psydipsia psikogenik: Asupan air yang berlebihan sebagai akibat dari kondisi ini dapat membuat output urin tinggi. Ini dapat dikaitkan dengan penyakit kejiwaan, seperti skizofrenia .

Insipidus vs Mellitus

Diabetes insipidus dan diabetes mellitus tidak berhubungan satu sama lain. Gejala mereka, bagaimanapun, bisa serupa.

Kata ‘mellitus’ dan ‘insipidus’ berasal dari hari-hari awal mendiagnosis kondisi tersebut. Dokter akan menguji air seni untuk mengukur kadar gula. Jika urin manis, itu berarti bahwa terlalu banyak gula meninggalkan tubuh dalam urin, dan dokter akan mencapai diagnosis diabetes mellitus.

Namun, jika urin terasa hambar atau netral, itu berarti konsentrasi air terlalu tinggi, dan diabetes inspidus akan didiagnosis. “Insipidus” berasal dari kata “insipid,” yang berarti lemah atau hambar.

Pada diabetes mellitus, peningkatan gula darah mendorong produksi urin dalam jumlah besar untuk membantu menghilangkan kelebihan gula dari tubuh. Pada diabetes insipidus, itu adalah sistem keseimbangan air yang tidak berfungsi dengan benar.

Diabetes mellitus jauh lebih umum daripada diabetes insipidus. Diabetes insipidus, bagaimanapun, berkembang jauh lebih cepat.

Dari kedua kondisi tersebut, diabetes mellitus lebih berbahaya dan sulit dikelola.

Pencegahan

Diabetes inspidus seringkali sulit atau tidak mungkin dicegah, karena merupakan hasil dari masalah genetik atau kondisi lainnya. Namun, gejalanya dapat dikelola secara efektif.

Ini sering merupakan kondisi seumur hidup. Dengan perawatan berkelanjutan, prospeknya bisa baik.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here