Home Kesehatan Apa yang Perlu Diketahui tentang Diabetes Tipe 1?

Apa yang Perlu Diketahui tentang Diabetes Tipe 1?

43
0

Diabetes tipe 1 membutuhkan perawatan seumur hidup begitu berkembang. Tubuh tidak menghasilkan insulin yang cukup, dan kadar glukosa darah tetap tinggi kecuali seseorang mengambil langkah-langkah untuk mengelola gula darah tinggi.

Sementara tidak ada penyembuhan penuh untuk jenis ini tersedia, berbagai pilihan manajemen berarti bahwa orang dengan gangguan tersebut dapat menjalani kehidupan yang penuh dan aktif.

Pada artikel ini, kita mengeksplorasi apa yang menyebabkan diabetes tipe 1, bagaimana cara mengatasinya, dan cara mengenali gejalanya.

Apa itu diabetes tipe 1?

Diabetes tipe 1 dapat terjadi pada orang-orang dari segala usia.

Diabetes terjadi ketika glukosa, atau gula, dalam darah tidak terkontrol dan secara konsisten tinggi.

Diabetes tipe 1 terjadi ketika tubuh tidak menghasilkan cukup hormon yang memungkinkan sel menyerap dan menggunakan glukosa. Hormon ini disebut insulin .

Sementara seseorang dapat mencegah tipe 2 dengan menghindari diet kaya gula dan gaya hidup tidak aktif, mencegah tipe 1 tidak mungkin. Sistem kekebalan menyerang kelompok sel di pankreas yang biasanya menghasilkan insulin, yang disebut pulau, menghentikan atau memperlambat produksi insulin.

Tanpa insulin yang cukup, glukosa tidak dapat memasuki sel dan tetap berada dalam aliran darah.

Seseorang dengan diabetes tipe 1 perlu meminum insulin selama sisa hidupnya. Tidak melakukan hal itu dapat meningkatkan kadar gula darah dan komplikasi berbahaya.

Diabetes tipe 1 dapat terjadi pada usia berapa pun, meskipun lebih sering terjadi pada anak-anak dan dewasa muda.

Gejala

Efek fisik dari diabetes tipe 1 meliputi:

  • meningkatkan rasa lapar dan haus
  • sering buang air kecil
  • penglihatan kabur atau tidak jelas dan masalah dengan penglihatan
  • kelelahan
  • penurunan berat badan tanpa pemicu atau penyebab yang jelas

Rujuk tanda-tanda diabetes yang jelas ke dokter perawatan primer, yang akan melakukan tes untuk memastikan bahwa ini adalah hasil dari diabetes.

Fase bulan madu

Setelah menerima diagnosis diabetes tipe 1, sel-sel pulau yang bertanggung jawab untuk sekresi insulin dapat terus memproduksi hormon untuk sementara waktu sebelum berhenti.

Selama waktu ini, seseorang akan membutuhkan suntikan insulin lebih sedikit untuk mempertahankan kadar glukosa darah yang sehat.

Dokter menyebut ini sebagai “fase bulan madu” atau honeymooning.

Fase ini dapat menyebabkan seseorang dengan diabetes tipe 1 secara keliru berpikir bahwa mereka menjadi lebih baik. Fase bulan madu, sambil memberi kesan gejala pulih, masih membutuhkan pemantauan ketat dan penyesuaian teratur dosis insulin.

Berpegang teguh pada rencana perawatan yang disarankan sangat penting saat berbulan madu.

Komplikasi

Jika seseorang tidak mengelola gejala-gejala ini, berbagai komplikasi berbahaya dapat terjadi.

Ini termasuk:

Retinopati diabetik: Kelebihan glukosa menyebabkan melemahnya dinding retina, bagian mata yang mendeteksi cahaya dan warna. Saat retinopati berkembang, pembuluh darah kecil dapat terbentuk di belakang mata yang mungkin membengkak dan pecah, menyebabkan masalah penglihatan.

Diabetes adalah salah satu penyebab utama kebutaan di kalangan orang dewasa usia kerja.

Neuropati diabetik: Gula darah tinggi mengurangi sirkulasi, merusak saraf di tangan dan kaki dan menyebabkan hilangnya sensasi atau sensasi abnormal seperti terbakar, kesemutan, dan nyeri.

Karena diabetes juga dapat mengurangi kemampuan tubuh untuk sembuh, luka ringan dan cedera dapat menyebabkan kerusakan yang lebih permanen, terutama karena seseorang mungkin tidak segera menyadarinya.

Nefropati diabetik, atau penyakit ginjal diabetik: Ginjal menyaring glukosa dari darah. Terlalu banyak glukosa dapat bekerja terlalu keras, dan secara progresif menyebabkan gagal ginjal, yang mungkin berkembang menjadi perlu dialisis.

Penyakit kardiovaskular: Diabetes dapat menyebabkan berbagai kelainan yang mengganggu fungsi jantung dan arteri, termasuk serangan jantung stroke , dan penyakit pembuluh darah perifer .

Akibat sirkulasi yang buruk, diabetes juga dapat meningkatkan risiko amputasi.

Penyakit gusi: Diabetes tipe 1 dapat meningkatkan risiko penyakit gusi dan kehilangan gigi, artinya seseorang dengan tipe ini harus sangat berhati-hati untuk menjaga kesehatan gigi.

Depresi: Diabetes memiliki hubungan kuat dengan depresi .

Diabetic ketoacidosis (DKA) adalah komplikasi akut dari diabetes yang terjadi ketika seseorang tidak memenuhi persyaratan untuk insulin, dan tubuh mengalami stres yang ekstrem .

Ketoasidosis diabetik menyebabkan gula darah sangat tinggi. Tubuh mengalami perubahan metabolisme dan mulai memecah lemak alih-alih gula, menghasilkan keton sebagai produk limbah.

Keton dapat berbahaya bagi tubuh dan menyebabkan asidosis. DKA adalah keadaan darurat medis yang memerlukan rawat inap dan perawatan dengan insulin intravena dll.

Mengelola diabetes tipe 1 dengan hati-hati dapat secara dramatis mengurangi risiko komplikasi ini. Sebuah studi penting yang disebut Diabetes Care and Control Trial (DCCT) telah menunjukkan bahwa kontrol gula darah yang baik dapat secara signifikan mengurangi risiko komplikasi mikrovaskular.

Banyak tes darah awal menunjukkan adanya diabetes tetapi tidak menentukan jenis diabetes yang hadir

Dokter menggunakan petunjuk klinis dan laboratorium untuk membedakan antara kedua jenis diabetes.

Sementara pengecualian dapat terjadi, orang dengan diabetes tipe 1 cenderung hadir pada usia yang jauh lebih muda dan kurus. Orang dengan diabetes tipe 2 biasanya lebih tua dan kelebihan berat badan.

Dokter kemudian akan menguji autoantibodi terhadap sel-sel pankreas dalam darah. Sementara antibodi akan membantu sistem kekebalan tubuh melawan penyakit dan infeksi, autoantibodi terjadi ketika sistem kekebalan tubuh menyerang jaringan yang salah secara tidak benar.

Dokter juga dapat mengukur C-peptida, indikator berapa banyak insulin yang diproduksi tubuh. Mereka berharap itu lebih rendah pada diabetes tipe 1, karena ini berkaitan dengan penghancuran sel-sel yang memproduksi insulin.

Pengobatan

Penderita diabetes tipe 1 perlu mengonsumsi insulin beberapa kali sehari, termasuk sekitar waktu makan, karena tubuh tidak lagi memproduksi hormon.

Ada beberapa cara untuk mengambil insulin, seperti melalui berbagai suntikan harian atau melalui pompa. Insulin inhalasi juga tersedia, meskipun hanya digunakan pada waktu makan saja.

botol insulin
Orang dengan diabetes tipe 1 perlu insulin selama sisa hidup mereka.

Waktu pemberian suntikan insulin penting, dan dokter akan menyusun jadwal dengan seseorang yang menderita diabetes untuk mengelola kadar glukosa mereka dengan baik.

Berbagai jenis insulin bekerja untuk periode yang berbeda. 

Dengan munculnya monitor gula darah terus menerus, integrasi sekarang dimungkinkan dengan pompa insulin sebagai bagian dari sistem loop tertutup hybrid, yang berfungsi sebagai pankreas buatan.

Pasien memakai monitor gula darah terus menerus dan pompa insulin. Keduanya saling berkomunikasi.

Namun, bahkan dengan teknologi ini, individu masih bertanggung jawab untuk memeriksa gula darah mereka secara manual dan mengambil insulin sebelum waktu makan. Sistem yang sepenuhnya otomatis tanpa input pasien belum tersedia.

Ringkasan

Diabetes tipe 1 kurang umum daripada tipe 2. Ini adalah gangguan autoimun di mana sistem kekebalan menyerang dan menghancurkan jaringan sehat di pankreas yang seharusnya memproduksi insulin.

Akibatnya, insulin tidak mencukupi atau tidak ada dalam tubuh, dan seseorang dengan diabetes tipe 1 perlu mengonsumsi insulin secara seumur hidup. Gejalanya meliputi penurunan berat badan, meningkatnya rasa lapar dan haus, dan masalah penglihatan.

Tanpa perawatan, gejala-gejala ini dapat berkembang menjadi kerusakan saraf, komplikasi jantung, dan kebutaan.

Suntikan insulin setiap hari sangat penting bagi seseorang dengan diabetes tipe 1. Dalam beberapa tahun terakhir, sistem loop tertutup hybrid dapat berfungsi sebagai pankreas buatan untuk mendeteksi kadar glukosa darah dan memberikan dosis insulin yang tepat waktu.

Namun, ini belum sepenuhnya menggantikan suntikan insulin manual, dan orang dengan diabetes tipe 1 masih akan memerlukan suntikan insulin saat makan.

Sumber:

Print Friendly, PDF & Email

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here