Makanan FODMAP adalah makanan yang mengandung jenis karbohidrat tertentu. Mereka termasuk gula yang dapat menyebabkan gejala pada sistem pencernaan individu yang rentan. Penelitian telah menunjukkan bahwa makan makanan rendah FODMAP dapat membantu memperbaiki gejala sindrom iritasi usus besar.

FODMAP adalah singkatan dari ‘oligosakarida yang dapat difermentasi, disakarida, monosakarida, dan poliol.’

Irritable bowel syndrome (IBS) adalah gangguan gastrointestinal yang menyebar luas 11% dari populasi dunia, menurut laporan dari Clinical Epidemiology .

Artikel ini membahas manfaat dari diet rendah FODMAP, bagaimana cara kerjanya, dan apa yang dikatakan oleh penelitian.

Apa itu diet FODMAP rendah?

image 70 1024x575 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Diet FODMAP Rendah?
Diet rendah FODMAP dapat membantu mengelola gejala IBS.

Sebuah tim peneliti dari Monash University, Melbourne, Australia, mengembangkan The Low FODMAP Diet . Kelompok tersebut, yang dipimpin oleh Peter Gibson , adalah yang pertama membuktikan bahwa diet rendah FODMAP memperbaiki gejala IBS.

Rencana diet mengklasifikasikan makanan FODMAP sebagai tinggi dan rendah. Ini merekomendasikan bahwa orang dengan IBS menghindari makanan FODMAP tinggi, dan memilih makanan FODMAP rendah sebagai makanan pokok harian mereka.

Penting untuk dicatat bahwa ukuran porsi juga dapat mengubah seberapa baik seseorang mentolerir makanan tertentu. Misalnya, makanan FODMAP rendah dalam jumlah besar dapat mengubahnya menjadi makanan FODMAP tinggi.

Makanan untuk disertakan dan dihindari

an infographic showing foods you can and cannot eat on a fodmap diet 671x1024 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Diet FODMAP Rendah?

Makanan FODMAP rendah, yang dapat dimakan lebih banyak orang daripada makanan FODMAP sedang dan tinggi meliputi:

  • Sayuran: Selada, wortel, daun bawang , ketimun, adas, terong, brokoli (kepala atau utuh), zucchini, kacang hijau, dan bayam bayi.
  • Buah-buahan: Stroberi, nanas, anggur, jeruk, dan buah Kiwi.
  • Protein: Ayam, daging sapi, kalkun , potongan daging dingin, domba, tahu, dan telur
  • Ikan: Kepiting, lobster, salmon, tuna, dan udang.
  • Lemak: Minyak, biji labu , mentega, kacang tanah, macadamias, dan kenari.
  • Pati, sereal, dan biji-bijian: Kentang, roti bebas gluten, quinoa , nasi merah, keripik tortilla, dan popcorn.

Makanan FODMAP tinggi yang harus dihindari, meliputi:

  • Sayuran: Bawang putih, asparagus, bawang bombay , jamur, kacang-kacangan, bawang merah, dan daun bawang.
  • Buah: Blackberry, semangka, plum, persik, kurma, dan alpukat.
  • Daging: Sosis, daging dilapisi tepung roti, daging babak belur, dan daging yang disajikan dengan saus dan isian bawang putih atau bawang merah.
  • Ikan: Ikan dilapisi tepung roti, ikan babak belur, dan ikan yang disajikan dengan bawang putih atau saus berbahan dasar bawang.
  • Lemak: Almond, kacang mete, pistachio, dan alpukat
  • Pati, sereal, dan biji-bijian: Kacang, lentil, gandum, dan roti berbahan dasar gluten, gandum hitam, muffin, kue kering, dan pasta.

Ketika seseorang mengetahui perbedaan antara makanan FODMAP tinggi dan rendah, akan lebih mudah bagi mereka untuk memasukkannya ke dalam makanan. Kedua kategori tersebut berisi berbagai macam kelompok makanan.

Penting untuk berbicara dengan dokter atau ahli diet sebelum memulai diet rendah FODMAP. Dokter biasanya tidak merekomendasikan rencana diet ini untuk penggunaan jangka panjang, karena ini menghilangkan beberapa makanan penting yang kaya nutrisi.

Namun, banyak makanan FODMAP adalah prebiotik, yang artinya mereka mendukung bakteri usus yang baik.

Siapa pun dengan diagnosis IBS yang mengalami gejala berikut mungkin mendapat manfaat dari diet FODMAP rendah:

  • gejala usus berlanjut meskipun gaya hidup dan pola makan berubah
  • tidak ada tanggapan terhadap praktik manajemen stres
  • tidak ada gejala yang mereda bahkan setelah menghilangkan makanan pemicu, seperti susu, kopi , alkohol, dan makanan pedas

Baca tentang berbagai strategi penanggulangan untuk IBS.

Penelitian

Beberapa studi mendukung diet rendah FODMAP untuk mengelola gejala IBS.

Satu uji klinis tahun 2014 membandingkan efek diet FODMAP rendah pada orang dengan dan tanpa IBS. Penulis penelitian menemukan bahwa gejala IBS membaik pada kelompok FODMAP rendah dalam waktu seminggu setelah menerapkan diet.

Orang-orang melihat perbaikan dengan sakit perut, kembung, konsistensi tinja, dan perut kembung .

Satu laporan 2016 di Gastroenterologi Klinis dan Eksperimental , menemukan itu hingga 86% orang dengan IBS melihat perbaikan pada gejala mereka saat menjalani diet FODMAP rendah.

Satu laporan 2017 saat ini menemukan bahwa makanan FODMAP rendah memberikan manfaat bagi penderita IBS. Ia juga menemukan bahwa strain dan dosis probiotik tertentu mungkin bermanfaat, meskipun penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengidentifikasi pilihan terbaik.

Ulasan 2017 yang lain menyimpulkan bahwa diet FODMAP rendah menawarkan hasil yang baik untuk gejala IBS tetapi tidak menemukan bahwa diet FODMAP lebih baik daripada diet konvensional untuk IBS.

Bagaimana cara kerja diet FODMAP?

Penting untuk dicatat bahwa diet rendah FODMAP bersifat membatasi dan harus bersifat sementara.

Diet rendah FODMAP melibatkan tiga fase:

  • Eliminasi: Dalam fase ini, yang dapat berlangsung dari 3–8 minggu tergantung pada respons seseorang terhadap diet, seseorang menghilangkan semua FODMAP tinggi dari dietnya.
  • Reintroduksi: Setelah fase eliminasi selesai dan gejala seseorang telah kembali ke awal atau membaik secara signifikan, mereka dapat mulai memasukkan kembali makanan FODMAP ke dalam makanan mereka satu per satu, setiap 3–7 hari. Ini dapat membantu seseorang mengidentifikasi makanan mana yang memicu gejalanya.
  • Pemeliharaan: Fase pemeliharaan melibatkan kembali ke diet biasa sejauh mungkin, hanya membatasi makanan FODMAP yang menyebabkan gejala IBS. Akhirnya, beberapa orang mungkin dapat memasukkan kembali semua atau sebagian besar FODMAP ke dalam makanan mereka tanpa gejala.

Studi menunjukkan itu gejala bisa terus membaik untuk waktu yang lama setelah mengurangi FODMAP dalam makanan dan bahkan setelah memperkenalkan kembali beberapa di antaranya. Namun, orang harus terus menghindari makanan FODMAP yang memicu gejala mereka.

Sumber daya yang berguna untuk informasi tentang diet FODMAP rendah dan makanan tertentu untuk dimasukkan dan dihilangkan dalam diet FODMAP rendah adalah Yayasan Internasional untuk Gangguan Pencernaan dan aplikasi Monash University .

Banyak situs lain yang menyediakan resep dan tip FODMAP rendah .

Apakah IBS itu?

Orang dengan IBS mengalami sekelompok gejala pada saat bersamaan tetapi tampaknya tidak memiliki bukti kerusakan atau penyakit pada sistem pencernaan.

IBS menyebabkan gejala berikut:

  • ketidaknyamanan perut, atau nyeri di perut
  • kembung dan gas
  • perasaan bahwa buang air besar tidak lengkap
  • ketidakmampuan untuk mengosongkan isi perut
  • sembelit
  • diare
  • gangguan pencernaan
  • mual

Peneliti belum mengetahui penyebab pasti IBS. Orang dengan IBS dapat meredakan gejala melalui perubahan pola makan, pengobatan, manajemen stres, terapi perilaku, dan berbagai terapi alternatif.

Ringkasan

Diet rendah FODMAP dapat membantu memperbaiki gejala IBS, tetapi tidak semua orang merespons diet ini dengan baik.

Siapa pun yang tertarik untuk memulai diet rendah FODMAP harus berbicara dengan dokter atau ahli diet mereka tentang manfaat dan risikonya.

PERTANYAAN:

Akankah diet FODMAP rendah menguntungkan saya jika saya tidak menderita IBS?

JAWABAN:

Diet rendah FODMAP dapat membantu Anda jika Anda memiliki gejala pencernaan yang mirip dengan gejala IBS.

Penelitian menunjukkan itu mungkin bermanfaat bagi mereka yang menderita penyakit radang usus (IBD), meskipun, tanpa perencanaan yang matang, diet ketat dapat menyebabkan lebih banyak malnutrisi yang umum terjadi pada gangguan GI.

Semua konten bersifat informatif dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here