Otot, ligamen, dan jaringan dasar panggul menopang kandung kemih, rektum, dan organ seksual. Ketika struktur pendukung melemah atau menjadi sangat ketat, dokter menggambarkannya sebagai disfungsi dasar panggul. Ini adalah masalah kesehatan yang umum.

Ketika seseorang mengalami disfungsi dasar panggul, organ di dalam panggul bisa jatuh. Mereka sering menekan kandung kemih atau rektum, menyebabkan kebocoran urin atau tinja. Atau, seseorang dengan kondisi ini mungkin mengalami kesulitan buang air kecil atau buang air besar.

Artikel ini mengulas lebih lanjut tentang disfungsi dasar panggul – termasuk gejala, perawatan, dan beberapa latihan yang dapat membantu.

Apa itu disfungsi dasar panggul?

image 546 1024x575 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Disfungsi Dasar Panggul?
Nyeri panggul adalah kemungkinan gejala disfungsi dasar panggul.

Dasar panggul terdiri dari otot, ligamen, dan jaringan yang mengelilingi tulang panggul. Otot menempel pada bagian depan, belakang, dan samping tulang, serta bagian bawah tulang belakang, yang disebut sakrum.

Dasar panggul berfungsi untuk menopang organ-organ di dalam panggul, yang dapat meliputi:

  • kandung kemih
  • dubur
  • uretra
  • rahim
  • vagina
  • prostat

Orang dengan disfungsi dasar panggul mungkin memiliki otot dasar panggul yang lemah atau sangat kencang.

Saat otot menegang, atau kejang, orang mungkin mengalami kesulitan buang air kecil atau buang air besar. Saat melemah, organ di dalam panggul bisa turun dan menekan rektum dan kandung kemih.

Tabel di bawah menguraikan beberapa jenis disfungsi dasar panggul.

Jenis disfungsi dasar panggulDeskripsi
Buang air besar terhambatIni terjadi ketika tinja memasuki rektum, tetapi tubuh tidak dapat sepenuhnya mengeluarkan isi perut.
RektokelIni melibatkan jaringan dari rektum yang menonjol ke dalam vagina. Kotoran bisa tersangkut di kantong ini, membentuk tonjolan di vagina.
Prolaps organ panggulIni mengacu pada peregangan dasar panggul dan penurunan organ panggul akibat usia, persalinan, atau kelainan kolagen .
Kontraksi paradoxical puborectalisIni melibatkan otot dasar panggul yang disebut kontraksi puborectalis. Ketika itu terjadi, mencoba buang air besar mungkin terasa seperti mendorong pintu yang tertutup.
Sindrom LevatorIni melibatkan kejang otot dasar panggul setelah buang air besar. Ini dapat menyebabkan nyeri tumpul yang bertahan lama atau tekanan pegal di bagian atas rektum.
CoccygodyniaIni mengacu pada rasa sakit di tulang ekor yang memburuk selama dan setelah buang air besar.
Proctalgia pemaluIni melibatkan kejang yang menyakitkan pada rektum dan otot di dasar panggul.
Neuralgia pudendalIni mengacu pada iritasi atau kerusakan pada saraf pudendal, yang membantu fungsi panggul.
UrethroceleIni mengacu pada uretra yang menekan ke dalam vagina.
EnteroceleIni melibatkan usus kecil turun dan mendorong ke dalam vagina, membentuk tonjolan.
SistokelIni melibatkan kandung kemih yang jatuh dan mendorong ke dalam vagina.
Prolaps uterusIni mengacu pada rahim yang turun dan mendorong ke dalam vagina.

Gejala

Disfungsi dasar panggul dapat menyebabkan berbagai gejala, dan beberapa dapat mengganggu kehidupan sehari-hari.

Bergantung pada jenis disfungsi dasar panggul, seseorang mungkin mengalami:

  • nyeri panggul
  • tekanan
  • tonjolan di suatu tempat di daerah panggul bawah
  • stres inkontinensia urin , yang melibatkan sejumlah kecil urin yang bocor dari tubuh akibat aktivitas seperti batuk
  • kebocoran feses yang tidak disengaja
  • buang air kecil tidak lengkap
  • disfungsi buang air besar
  • rasa sakit saat berhubungan seksual

Juga, beberapa orang yang memeriksakan diri ke dokter tentang aktivitas kandung kemih yang berlebihan menemukan bahwa disfungsi dasar panggul adalah penyebabnya.

Penyebab

Banyak masalah yang dapat menyebabkan struktur dasar panggul melemah, termasuk:

  • usia
  • penyakit sistemik
  • masalah kesehatan jangka panjang yang menyebabkan peningkatan tekanan di perut dan panggul, seperti batuk kronis
  • kehamilan
  • trauma saat melahirkan
  • banyak pengiriman
  • bayi besar
  • pengiriman operatif

Penelitian menunjukkan bahwa stres inkontinensia urin , prolaps organ panggul, atau keduanya terjadi pada sekitar setengah dari semua wanita yang pernah melahirkan. Masalah ini terkait erat dengan cedera yang berhubungan dengan kelahiran pada otot dasar panggul.

Otot dasar panggul juga bisa meregang secara alami seiring bertambahnya usia. Stres inkontinensia urin dan prolaps organ panggul menjadi lebih umum dengan bertambahnya usia pada wanita, misalnya.

Gangguan kolagen juga dapat mempengaruhi kemampuan otot untuk menopang organ panggul.

Sedangkan coccygodynia biasanya bermula dari trauma pada tulang ekor, seperti saat terjatuh. Konon, pada sekitar sepertiga orang dengan kondisi tersebut, penyebab coccygodynia tidak diketahui. Nyeri bisa membuat sulit buang air besar.

Latihan

Dokter merekomendasikan latihan dasar panggul dalam berbagai situasi.

Mereka mungkin sangat bermanfaat bagi wanita hamil karena otot dasar panggul dapat meregang dan melemah selama persalinan. Memperkuat otot-otot ini dapat membantu mencegah inkontinensia setelah bayi lahir. Beberapa dokter menganjurkan agar wanita yang ingin hamil memulai senam lebih awal.

Pria juga bisa mendapatkan keuntungan dari latihan dasar panggul, meskipun disfungsi lebih sering terjadi pada wanita. Pada pria, latihan ini dapat membantu mencegah prolaps organ panggul dan inkontinensia urin serta meningkatkan hubungan seksual.

Untuk melatih otot-otot ini, seseorang harus duduk dengan nyaman. Kemudian, mereka harus mencoba menekan otot panggul mereka tanpa menahan nafas.

Penting untuk mengisolasi otot yang benar tanpa mengencangkan otot perut, bokong, atau dan paha.

Dokter menganjurkan agar wanita melakukan 10 perasan panjang – menahan masing-masing selama 10 detik – diikuti dengan 10 perasan pendek. Namun, pada awalnya, mungkin ada baiknya untuk berlatih menahan remasan selama beberapa detik setiap kali.

Dengan sering berlatih, seseorang seharusnya dapat menambahkan lebih banyak kontraksi pada rutinitasnya dari minggu ke minggu. Penting untuk melakukan ini secara bertahap dan untuk menghindari kerja otot yang berlebihan.

Dalam beberapa bulan, seseorang mungkin memperhatikan penurunan gejala mereka. Bahkan jika gejala hilang sepenuhnya, seseorang harus terus memperkuat otot-otot ini.

Ada ahli terapi fisik yang berspesialisasi dalam disfungsi dasar panggul. Seseorang mungkin menemukan bahwa berkonsultasi dengan salah satu profesional ini mengarah pada hasil yang lebih baik.

Pengobatan

Dokter menentukan penyebab disfungsi dasar panggul sebelum merekomendasikan pengobatan karena jenis disfungsi yang berbeda memerlukan pendekatan yang berbeda.

Tujuan pengobatan adalah untuk meredakan atau mengurangi gejala dan meningkatkan kualitas hidup orang tersebut. Bagi sebagian orang, kombinasi metode pengobatan bekerja paling baik.

Dokter mungkin merekomendasikan:

  • Perubahan pola makan : Misalnya, makan lebih banyak serat, minum lebih banyak cairan, dan minum obat tertentu dapat membuat buang air besar lebih mudah.
  • Obat pencahar : Mengkonsumsi obat pencahar setiap hari dapat membantu orang dengan disfungsi dasar panggul buang air besar, tetapi penting untuk berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan terlebih dahulu karena tidak semua obat pencahar sama efektifnya.
  • Pereda nyeri : Beberapa orang memerlukan suntikan pereda nyeri atau obat anti-inflamasi untuk meredakan gejala mereka.
  • Biofeedback : Ini melibatkan stimulasi listrik, terapi ultrasound , atau pemijatan pada otot dasar panggul untuk membantu meningkatkan sensasi rektal dan kontraksi otot.
  • Pessary : Seorang dokter atau perawat memasukkan pessarium ke dalam vagina untuk mendukung organ yang mengalami prolaps. Jenis alat ini dapat membantu mengobati berbagai gejala disfungsi dasar panggul, baik sebagai alternatif pembedahan maupun saat seseorang menunggu pembedahan.
  • Pembedahan : Ketika prolaps mengganggu aktivitas sehari-hari, dokter mungkin merekomendasikan pembedahan. Rektokel besar juga memerlukan pembedahan jika orang tersebut mengalami gejala.

Terapi sel induk

Para peneliti di balik studi tahun 2016 menyelidiki apakah terapi berbasis sel punca dapat mengatasi disfungsi dasar panggul pada tikus.

Para peneliti merekayasa sel punca untuk menghasilkan dan melepaskan elastin dan kolagen ke dasar panggul dan menyuntikkannya ke tikus dengan disfungsi dasar panggul.

Elastin dan kolagen meningkatkan perbaikan struktur dasar panggul dan mengurangi tanda-tanda stres inkontinensia urin.

Dalam komponen akhir penelitian, para peneliti mengembangkan sel punca yang memblokir faktor yang menghentikan produksi elastin. Hal ini meningkatkan produksi dan pelepasan elastin ke dasar panggul.

Dengan studi lebih lanjut, para peneliti mungkin menemukan bahwa terapi serupa efektif pada manusia.

Kapan harus ke dokter

Siapa pun yang mengalami nyeri saat buang air besar, kesulitan buang air kecil atau buang air besar, nyeri panggul, atau nyeri saat berhubungan seksual harus berbicara dengan dokter.

Tonjolan yang tidak biasa di daerah panggul bagian bawah juga bisa menjadi alasan untuk menemui dokter, meskipun tonjolan itu sendiri mungkin tidak perlu dikhawatirkan.

Orang dengan disfungsi dasar panggul memiliki banyak pilihan pengobatan. Meskipun topik tersebut mungkin tidak nyaman untuk dibicarakan dengan dokter, penting untuk mencari nasihat profesional tentang gejala-gejala ini.

Meskipun beberapa dokter keluarga mungkin tidak terbiasa dengan disfungsi dasar panggul, spesialis seperti dokter kolorektal, ahli urologi, dan ginekolog dapat membantu mendiagnosis masalah dan merekomendasikan tindakan terbaik.

Ringkasan

Disfungsi dasar panggul bisa menyerang siapa saja, tetapi wanita hamil memiliki risiko paling tinggi.

Berbagai jenis disfungsi dasar panggul berasal dari penyebab yang berbeda, dan dokter harus mengidentifikasi masalah yang mendasarinya sebelum mengembangkan rencana pengobatan.

Olahraga dapat membantu beberapa orang dengan disfungsi dasar panggul. Bergantung pada penyebabnya, dokter mungkin juga merekomendasikan perubahan pola makan, pengobatan, pessarium, biofeedback, atau operasi.

Sumber:
printfriendly button - Apa yang Perlu Diketahui tentang Disfungsi Dasar Panggul?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here