Gangguan afektif musiman (SAD) sekarang lebih dikenal sebagai gangguan depresi mayor dengan pola musiman. Ini adalah jenis depresi yang cenderung memengaruhi orang-orang yang tinggal di negara-negara yang jauh dari khatulistiwa. Ini paling umum terjadi selama bulan-bulan musim dingin dan cenderung hilang di musim semi.

Nama lain untuk gangguan depresi mayor dengan pola musiman termasuk SAD, depresi musim dingin , dan depresi musiman.

Menurut American Psychiatric Association (APA), kondisi tersebut mempengaruhi sekitar 5% orang di Amerika Serikat.

Gejala bisa berlangsung sekitar 40% sepanjang tahun.

Artikel ini mengulas bagaimana kondisi ini berkembang, siapa yang mungkin berisiko, dan pilihan pengobatan yang tersedia.

Apa SAD itu?

image 198 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Gangguan Afektif Musiman?
SAD adalah kondisi musiman yang cenderung mempengaruhi orang selama bulan-bulan musim dingin.

Orang dengan SAD, atau gangguan depresi mayor dengan pola musiman, mengalami gejala depresi dengan frekuensi yang semakin meningkat seiring hari mulai semakin pendek. Gejala-gejala ini perlahan membaik di awal musim semi, seiring dengan meningkatnya jumlah sinar matahari.

APA menyarankan bahwa kondisi ini mungkin terjadi ketika paparan sinar matahari yang berkurang memicu ketidakseimbangan kimiawi di otak. Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memastikan penyebabnya.

Perubahan musiman di bawah sinar matahari memengaruhi ritme sirkadian yang mengatur indra waktu seseorang. Beberapa orang menganggap ini sebagai “jam biologis internal” mereka, dan gangguan pada ritme sirkadian dapat mengganggu suasana hati secara signifikan.

Menurut Harvard Medical School, wanita lebih sering mengalami SAD daripada pria . SAD juga berkembang pada orang muda lebih sering daripada orang dewasa yang lebih tua.

Hal ini juga lebih sering terjadi pada orang yang tinggal jauh di utara khatulistiwa, karena musim dingin semakin mengurangi jam siang hari di lokasi ini.

Lebih jarang, beberapa orang mengalami SAD selama bulan-bulan musim panas.

Gejala

Gejala SAD mirip dengan depresi. Perbedaan utamanya adalah gejala berkembang saat musim dingin mendekat dan hilang selama musim semi.

Gejala kebanyakan orang muncul dan sembuh pada waktu yang sama setiap tahun.

Gejala biasanya ringan saat musim gugur mendekat dan siang hari mulai menurun. Tingkat keparahan, karakteristik, dan pola SAD dapat sangat bervariasi dari orang ke orang.

Tanda dan gejala SAD cenderung meliputi:

  • perasaan cemas yang tidak sesuai dengan penyebab atau pemicunya
  • perasaan bersalah dan tidak berharga
  • stres dan mudah tersinggung
  • kesulitan dalam mengambil keputusan
  • konsentrasi berkurang
  • mood rendah yang konsisten
  • libido berkurang
  • aktivitas gelisah, seperti mondar-mandir
  • menangis, seringkali tanpa pemicu yang jelas
  • perasaan lelah , bahkan setelah tidur malam yang nyenyak
  • tidur terlalu lama
  • nafsu makan meningkat
  • penarikan sosial dan berkurangnya minat pada aktivitas yang pernah memberikan kesenangan
  • kesulitan berkonsentrasi
  • makan berlebihan dan kemungkinan penambahan berat badan
  • Pemikiran bunuh diri

Seorang dokter mungkin tidak mendiagnosis kondisi ini pada orang yang mengalami SAD sebagai efek dari stresor psikososial terkait musiman. Misalnya, orang yang bekerja secara musiman mungkin tidak memiliki pekerjaan selama musim dingin, dan mereka mungkin menunjukkan beberapa gejala depresi sebagai akibatnya.

Beberapa orang mengalami gejala ini selama musim panas daripada musim dingin, dengan gejala hilang selama musim dingin. Namun, presentasi SAD yang paling umum terjadi selama bulan-bulan musim dingin

Faktor risiko

Faktor-faktor tertentu dapat memengaruhi risiko seseorang terkena SAD. Kami membahasnya lebih detail di bawah ini:

Jenis kelamin

Wanita lebih mungkin dibandingkan pria untuk mengalami SAD, meskipun hal ini mungkin disebabkan oleh prevalensi depresi keseluruhan yang lebih tinggi di antara wanita.

Menurut sebuah Ringkasan 2015 dalam jurnal Depression Research and Treatment , diagnosis SAD empat kali lebih sering terjadi pada wanita dibandingkan pria.

Geografi

Institut Kesehatan Mental Nasional (NIMH) menyarankan bahwa tinggal lebih jauh dari khatulistiwa dapat meningkatkan risiko pengembangan SAD.

Orang-orang yang tinggal di tempat-tempat yang hari-hari lebih pendek di musim dingin lebih rentan.

Sejarah keluarga

Memiliki kerabat dekat dengan riwayat jenis depresi lain dapat meningkatkan kemungkinan berkembangnya SAD.

Riwayat pribadi depresi

Orang dengan riwayat depresi atau gangguan bipolar , serta mereka yang saat ini memiliki salah satu dari kondisi ini, lebih mungkin mengembangkan SAD.

Namun, dokter hanya akan mencapai diagnosis SAD jika gejala depresi menjadi lebih umum selama musim tertentu setiap tahun.

Penyebab

Para ahli masih belum yakin tentang penyebab pasti SAD. Namun, penelitian menunjukkan faktor-faktor berikut:

Mengurangi produksi serotonin selama musim dingin

image 199 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Gangguan Afektif Musiman?
Produksi serotonin seseorang biasanya turun selama musim dingin.

Serotonin adalah neurotransmitter yang memainkan peran kunci dalam mengatur suasana hati. Ini mengikat protein tertentu untuk melakukan perjalanan ke seluruh tubuh.

Kadar protein ini biasanya turun selama bulan-bulan musim dingin untuk melindungi seseorang dari tekanan lingkungan pada musim tersebut.

Namun, satu studi longitudinal 2016 dalam jurnal Brain menemukan bahwa penderita SAD tidak mengalami penurunan kadar transporter serotonin selama musim dingin. Risikonya sangat tinggi pada orang yang rentan terhadap gangguan afektif.

Tingkat melatonin terganggu

Melatonin adalah hormon yang memengaruhi pola tidur dan suasana hati.

NIMH berpendapat bahwa paparan sinar matahari yang berkurang selama hari-hari musim dingin yang lebih pendek mengganggu keseimbangan melatonin dalam tubuh.

Mengurangi produksi vitamin D.

Sebuah Studi 2018 pada tikus, yang hasilnya muncul dalam jurnal Genes & Nutrition , menemukan hubungan antara vitamin D dan serotonin yang dapat menjelaskan timbulnya depresi pada beberapa orang.

Tubuh memproduksi vitamin D setelah terpapar sinar matahari. Mengurangi sinar matahari selama bulan-bulan musim dingin mungkin menjelaskan siklus gejala depresi yang menjadi ciri SAD.

Diagnosa

Dokter mungkin menanyakan pertanyaan-pertanyaan berikut untuk mengidentifikasi apakah ada SAD atau tidak:

  • Sudah berapa lama orang tersebut mengalami gejala?
  • Seberapa parah gejalanya?
  • Bagaimana pengaruhnya terhadap aktivitas sehari-hari?
  • Apakah ada perubahan pola tidur atau makan?
  • Bisakah orang tersebut mengidentifikasi perubahan dalam pikiran dan perilaku selama musim yang berbeda?
  • Bisakah mereka memberikan informasi tentang riwayat kesehatan keluarga yang relevan, seperti anggota keluarga dekat dengan depresi, bipolar, atau gangguan afektif lainnya?

Karena ada beberapa jenis depresi, mungkin perlu waktu bagi dokter untuk mendiagnosis SAD secara akurat. Tidak ada tes medis atau laboratorium yang tersedia untuk mendiagnosis kondisi ini. Namun, dokter mungkin meminta beberapa tes diagnostik, termasuk tes darah, untuk menyingkirkan penyakit lain atau kondisi yang mendasarinya.

APA tidak mengklasifikasikan SAD sebagai gangguan terpisah dalam Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental, Edisi ke -5 (DSM-5). Sebaliknya, SAD adalah “penentu kursus”.

Seorang profesional perawatan kesehatan hanya akan mendiagnosis SAD jika seseorang memiliki gejala gangguan depresi mayor yang berkembang dan hilang pada waktu tertentu setiap tahun.

Pengobatan

image 200 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Gangguan Afektif Musiman?
Terapi cahaya dapat membantu mengobati SAD.

Menurut APA, seseorang mungkin dapat meringankan gejala SAD dengan meningkatkan paparan sinar matahari. Misalnya, berjalan-jalan jauh saat masih ada sedikit sinar matahari bisa membantu.

Mengobati SAD biasanya melibatkan pengobatan, terapi, dan terapi lightbox.

Penyesuaian gaya hidup juga dapat membantu mengurangi dampak SAD.

Psikoterapi

Meskipun SAD tampaknya terjadi karena perubahan kimiawi otak, terapi yang berfokus pada suasana hati dan perilaku juga dapat membantu. APA menyarankan bahwa jenis terapi ini mungkin memiliki manfaat yang lebih tahan lama daripada minum obat atau menggunakan lightbox untuk mengatur suasana hati.

Terapi perilaku kognitif (CBT) dapat membantu orang memantau dan mengontrol reaksi mereka terhadap situasi dan lingkungan tertentu dengan lebih berhasil. Jika seseorang dapat mengubah cara mereka memandang peristiwa, perilakunya juga akan berubah seiring waktu.

Ini dapat membantu mengurangi keparahan gejala mereka selama musim di mana efek puncak SAD.

Kursus CBT biasanya mencakup program pemikiran dan latihan pernapasan individu untuk membantu seseorang mengidentifikasi dan menenangkan perasaan negatif.

Orang dapat menghadiri sesi kelompok atau mitra CBT. Sesi-sesi semacam itu memberikan dukungan dan nasihat kepada mereka yang tinggal bersama orang-orang dengan SAD.

Pengobatan

Penyedia layanan kesehatan mungkin meresepkan antidepresan , biasanya penghambat reuptake serotonin selektif. Jenis obat ini meningkatkan kadar serotonin.

Administrasi Makanan dan Obat (FDA) sekarang telah menyetujui bupropion (Wellbutrin XL) untuk penggunaan khusus oleh orang yang menderita SAD.

Orang harus selalu mengikuti instruksi dokter mereka saat mengambil obat ini dan memeriksa informasi resep untuk efek samping dan potensi risiko.

Dalam artikel ini, pelajari lebih lanjut tentang antidepresan.

Terapi cahaya terang

Jika gejala seseorang cukup parah untuk memengaruhi fungsi sehari-hari, dokter mungkin merekomendasikan terapi cahaya terang.

Juga dikenal sebagai fototerapi, intervensi ini dapat membantu memulihkan ritme sirkadian seseorang.

Dalam terapi cahaya terang, seseorang duduk di depan lightbox khusus selama beberapa waktu tertentu setiap hari antara awal musim gugur dan musim semi. Lampu ultraviolet, lampu spektrum penuh, dan lampu penyamakan tidak akan memberikan efek yang sama untuk penderita SAD.

NIMH merekomendasikan untuk terlibat dalam eksposur lightbox sesegera mungkin setelah bangun tidur.

Secara umum, orang harus menerima terapi cahaya selama 20–60 menit per hari, bergantung pada kekuatan cahayanya.

Pilihan gaya hidup

Beberapa orang dengan SAD menemukan bahwa meningkatkan paparan sinar matahari alami dapat membantu meringankan gejala. Contohnya termasuk membuka tirai dan gorden, memangkas pohon di sekitar rumah, dan duduk lebih dekat ke jendela pada siang hari.

Keluar setiap hari untuk waktu yang lama di udara terbuka dapat membantu, seperti halnya tetap bersosialisasi dan aktif. Sifat musiman SAD berarti bahwa perencanaan kegiatan menjelang musim dapat membantu mengurangi dampaknya terhadap kehidupan sehari-hari.

Demikian pula, menjaga olahraga teratur dan diet seimbang dan bergizi bagus untuk kesehatan secara keseluruhan. Mereka juga dapat membantu seseorang meringankan gejala kecemasan dan mendukung siklus tidur yang lebih teratur.

PERTANYAAN:

Bisakah depresi musiman berubah menjadi tipe yang terjadi sepanjang tahun?

JAWABAN:

Menurut APA, seorang profesional perawatan kesehatan harus mendiagnosis SAD, atau gangguan depresi mayor dengan pola musiman, pada episode-episode berikutnya.

Harus ada hubungan musiman antara permulaan episode depresi mayor dan waktu tertentu dalam setahun, seperti musim gugur atau musim dingin.

Dengan pemikiran ini, gejala dapat muncul kapan saja dan mungkin tetap ada setelah gejala episode depresi membaik (misalnya, di musim panas). Namun, bagi orang yang episodenya dimulai pada musim gugur atau musim dingin dan tidak sembuh pada musim panas, ini akan menjadi gangguan depresi mayor. Pencatatan gejala yang cermat dapat membantu penyedia kesehatan mental orang tersebut menentukan jenis gangguan depresi mayor yang mereka miliki dan menyarankan rencana perawatan yang tepat.

Semua konten berifat informatif dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here