Gangguan bipolar II melibatkan periode depresi dan periode suasana hati yang meningkat, yang disebut hipomania. Ini seperti mania tapi tidak terlalu ekstrim.

Semua bentuk gangguan bipolar melibatkan perubahan suasana hati dan tingkat energi serta aktivitas.

Bipolar II menyebabkan hipomania, suatu periode di mana suasana hati dan perilaku meningkat melebihi apa yang dialami kebanyakan orang. Dalam keadaan hipomania, seseorang mungkin merasa gembira, berenergi, atau bahkan mudah tersinggung.

Bipolar I menyebabkan mania, suasana hati yang lebih parah daripada hipomania.

Para ahli memperkenalkan istilah “gangguan bipolar II” pada tahun 1994 untuk membantu dokter menjelaskan dan menangani kondisi tersebut dengan lebih efektif.

Namun, ketika para ilmuwan menemukan lebih banyak tentang kondisi tersebut, beberapa telah menyerukan diakhirinya perbedaan antara tipe I dan II. Mereka berpendapat bahwa lebih realistis untuk melihat gangguan bipolar sebagai spektrum dengan berbagai gejala, pola, dan tingkat keparahan.

Bipolar II vs. Bipolar I

image 723 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Gangguan Bipolar II?
Konseling dapat membantu seseorang dengan gangguan bipolar II mengembangkan strategi koping.

Perbedaan utama antara bipolar I dan II berkaitan dengan intensitas periode manik. Namun, perbedaannya tidak begitu jelas, menurut peneliti.

Di bawah ini adalah kriteria diagnostik untuk kedua jenis gangguan tersebut:

Bipolar I: Seseorang akan memilikinya setidaknya satu episode manik, dengan atau tanpa episode depresi. Episode manik mungkin melibatkan psikosis , yang dapat mencakup halusinasi atau delusi. Selama mania, seseorang mungkin membutuhkan perawatan di rumah sakit.

Bipolar II: Seseorang akan memilikinya setidaknya satu episode depresi dan setidaknya satu episode hipomania, yang tidak melibatkan psikosis. Depresi seringkali merupakan mood yang dominan.

Menurut beberapa peneliti, orang dengan bipolar II cenderung mengalami depresi lebih dari 50% dari waktu, sedangkan untuk mereka dengan bipolar I, depresi hadir sekitar 30% dari waktu tersebut.

Pelajari lebih lanjut tentang depresi bipolar di sini .

Gejala

Bipolar II ditandai dengan periode hipomania diikuti oleh episode depresi. Namun, durasi dan tingkat keparahan episode ini dan rentang gejala lainnya dapat sangat bervariasi dari orang ke orang.

Hipomania biasanya berlangsung beberapa hari dan dapat melibatkan hal-hal berikut ini gejala:

  • memiliki lebih banyak energi dan kepercayaan diri
  • merasa lebih kreatif
  • menjadi lebih mudah bergaul, genit, atau aktif secara seksual
  • memiliki pikiran yang lebih cepat dan tindakan yang lebih cepat
  • lebih mudah teralihkan
  • sifat lekas marah
  • berbicara lebih cepat dan lebih dari biasanya
  • terlibat dalam perilaku berisiko, seperti menghabiskan uang atau bertengkar
  • minum lebih banyak kopi atau alkohol
  • merokok lebih banyak atau mengonsumsi lebih banyak obat

Seseorang dengan hipomania mungkin merasa baik dan berfungsi dengan baik, tetapi orang lain mungkin memperhatikan bahwa perilaku mereka tidak biasa. Setelah merasa baik, ada risiko episode depresi akan menyusul.

Gejala episode depresi dapat meliputi:

  • merasa sedih, kosong, atau putus asa
  • memiliki motivasi rendah
  • kehilangan minat dalam aktivitas
  • tidur terlalu banyak atau terlalu sedikit
  • memiliki tingkat energi yang rendah
  • memiliki perasaan tidak berharga dan bersalah
  • mengalami kesulitan fokus
  • menambah atau menurunkan berat badan tanpa mencoba
  • memiliki pikiran atau kecenderungan untuk bunuh diri

Gejalanya cenderung muncul pada masa dewasa awal, tetapi gangguan ini dapat berkembang pada anak-anak dan, lebih sering, pada remaja.

Cari tahu lebih lanjut tentang gejala gangguan bipolar.

Penyebab dan faktor risiko

Dokter tidak tahu persis apa yang menyebabkan gangguan bipolar, tetapi hal-hal berikut mungkin berperan:

  • berbagai faktor genetik
  • faktor lingkungan
  • fitur struktural di otak

Gangguan bipolar lebih mungkin berkembang pada seseorang dengan kerabat dekat yang mengidapnya.

Selain itu, stres dan peristiwa traumatis dapat berkontribusi untuk memicu kondisi pada seseorang dengan kecenderungan genetik.

Menurut National Institute of Mental Health , gejala mungkin muncul untuk pertama kalinya selama kehamilan atau setelah melahirkan.

Diagnosa

Untuk diagnosis bipolar II, seseorang harus mengalami setidaknya satu episode depresi dan setidaknya satu episode hipomanik.

Orang sering merasa nyaman selama hipomania dan mencari bantuan medis saat mengalami depresi. Karena itulah, dokter sering kali salah mendiagnosis bipolar II sebagai depresi.

Saat membuat diagnosis, dokter akan:

  • tanyakan tentang gejala
  • tanyakan tentang sejarah keluarga
  • melakukan pemeriksaan fisik
  • memesan tes, seperti tes darah, untuk menyingkirkan kemungkinan penyebab lainnya

Kemudian, mereka menggunakan kriteria dari Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental untuk membuat diagnosis.

Dokter mungkin juga menggunakan suatu daftar periksa untuk mengidentifikasi hipomania.

Pengobatan

Perawatan untuk gangguan bipolar II biasanya melibatkan kombinasi pengobatan dan psikoterapi.

Biasanya bersifat jangka panjang dan berkelanjutan. Jika seseorang menghentikan pengobatan, bahkan ketika mereka merasa sehat, gejalanya dapat kembali.

Obat

Ini mungkin termasuk:

  • penstabil suasana hati
  • antipsikotik
  • antidepresan
  • obat untuk membantu meningkatkan kualitas tidur

Butuh waktu untuk menemukan kombinasi dan dosis terbaik. Seseorang mungkin perlu berkonsultasi dengan dokternya untuk beberapa waktu sebelum mereka sampai pada solusi yang sesuai.

Laporkan setiap efek samping ke dokter, untuk membantu mereka membuat penyesuaian yang tepat. Orang-orang terkasih yang tepercaya mungkin juga dapat menawarkan wawasan yang bermanfaat.

Psikoterapi dan konseling

Berbicara melalui emosi dan tantangan yang terkait dengan gangguan bipolar dapat membantu.

Tujuan psikoterapi atau konseling mungkin untuk:

  • mengembangkan strategi mengatasi gejala
  • mengidentifikasi cara efektif untuk mengelola stres
  • mengidentifikasi pemicu dan cara menghindarinya
  • mendidik orang tersebut tentang gangguan bipolar

Beberapa orang memiliki masalah kesehatan yang menyertai, seperti alkohol atau gangguan penggunaan narkoba.  Perawatan juga dapat membantu mengatasi hal ini.

Perubahan gaya hidup

Berbagai strategi dapat membantu seseorang mencapai suasana hati yang lebih stabil dan perasaan sejahtera yang lebih dalam, termasuk:

  • Latihan: Seorang dokter dapat membantu mengembangkan rencana latihan untuk mendukung manajemen stres dan kesehatan secara keseluruhan.
  • Diet: Pola makan yang sehat dan bervariasi memberikan nutrisi penting dan meningkatkan kesejahteraan secara keseluruhan.
  • Tidur : Tidur yang cukup berkualitas secara teratur dapat membantu, dan rutinitas yang konsisten itu penting.
  • Buat catatan: Mencatat perubahan suasana hati dan peristiwa kehidupan dapat membantu mengidentifikasi pola dan pemicu.

Selagi ada bukti bahwa beberapa suplemen dapat membantu dengan gejala ringan hingga sedang, penting bagi orang dengan gejala yang parah untuk mencari bantuan profesional. Orang mungkin menemukan bahwa suplemen membantu mengelola gejala dan mencegah kekambuhan ketika mereka menggunakannya bersamaan dengan pengobatan konvensional.

Selain itu, penting untuk berbicara dengan dokter terlebih dahulu, karena beberapa suplemen dapat berinteraksi dengan obat-obatan.

Pelajari lebih lanjut tentang perawatan untuk gangguan bipolar.

Ringkasan

Gejala gangguan bipolar II sering muncul pada masa dewasa awal.

Kondisi ini berlangsung seumur hidup, tetapi berbagai perawatan dapat membantu mengelolanya. Penting untuk mengikuti instruksi dokter – seseorang tidak boleh menghentikan pengobatan sebelum mendiskusikannya dengan penyedia layanan kesehatan.

Gangguan bipolar merupakan suatu kondisi kompleks yang dapat mempengaruhi banyak aspek kehidupan seseorang. Menemukan dokter yang dapat dipercaya dan tetap berhubungan secara teratur dengan mereka dapat membantu.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here