Penyakit gastroesophageal reflux (GERD) adalah kondisi jangka panjang dimana asam dari lambung naik ke kerongkongan.

Banyak orang terkadang mengalami gastroesophageal reflux (GER).

Namun, jika seseorang mengalami refluks asam persisten yang terjadi lebih dari dua kali seminggu, mereka mungkin didiagnosis dengan GERD. Dengan kata lain, GERD adalah kejadian GER yang teratur dan berjangka panjang.

Artikel ini mencakup informasi tentang gejala, penyebab, diagnosis, dan pengobatan GERD.

Fakta singkat tentang GERD

Berikut adalah beberapa poin penting tentang GERD. Lebih detail dan informasi pendukung ada di artikel utama.

  • Asam lambung yang terbawa ke kerongkongan dapat menyebabkan kerusakan jaringan yang berbahaya.
  • GERD dapat terjadi akibat katup disfungsional di bagian atas lambung dan bagian bawah kerongkongan.
  • Menjaga berat badan yang sehat, berhenti merokok , dan mengurangi stres dapat membantu mengurangi risiko GERD.
  • Mengobati GERD mungkin melibatkan penggunaan inhibitor pompa protein, antasida, dan obat lain, serta perubahan gaya hidup.

Apa itu GERD?

image 171 1024x698 - Apa yang Perlu Diketahui tentang GERD?
Jika sfingter di bagian atas perut tidak menutup dengan benar, isi perut bisa mengalir ke atas.

Penyakit gastroesophageal reflux adalah suatu kondisi dimana asam lambung terus menerus dan teratur mengalir ke kerongkongan.

Kerongkongan juga bisa disebut sebagai pipa makanan atau kerongkongan dan merupakan saluran yang mengangkut makanan dari mulut ke perut.

Asam di esofagus menyebabkan mulas dan gejala lainnya, serta kemungkinan kerusakan jaringan.

American College of Gastroenterology mengatakan bahwa setidaknya 15 juta orang Amerika, atau 20 persen dari populasi Amerika, mengalami mulas setiap hari.

Penyebab

Refluks asam sesekali cukup umum terjadi, sering kali terjadi akibat makan berlebihan, berbaring setelah makan, atau makan makanan tertentu.

Namun, refluks asam berulang, yang didiagnosis sebagai GERD, biasanya memiliki penyebab dan faktor risiko lain serta dapat memiliki komplikasi yang lebih serius.

Penyakit gastroesophageal reflux terjadi pada orang-orang dari segala usia, dan terkadang karena alasan yang tidak diketahui.

Singkatnya, GERD terjadi ketika sfingter di bagian bawah kerongkongan menjadi lemah, atau terbuka padahal seharusnya tidak.

GERD lebih sering terjadi pada orang yang:

  • kelebihan berat badan atau obesitas karena tekanan yang meningkat pada perut
  • hamil, karena peningkatan tekanan yang sama
  • minum obat tertentu, termasuk beberapa obat asma , penghambat saluran kalsium, antihistamin, sedatif, dan antidepresan
  • merokok, dan terpapar asap rokok orang lain

Hernia hiatal adalah suatu kondisi di mana lubang di diafragma memungkinkan bagian atas perut naik ke dada. Ini menurunkan tekanan pada sfingter esofagus dan meningkatkan risiko GERD.

Gejala

image 172 1024x737 - Apa yang Perlu Diketahui tentang GERD?
Gejala utama GERD adalah mulas.

Gejala utama GERD adalah mulas.

Mulas adalah rasa tidak nyaman yang dirasakan di belakang tulang dada sebagai sensasi terbakar. Ini cenderung menjadi lebih buruk jika orang tersebut berbaring atau membungkuk, dan juga setelah makan.

Namun, tidak semua penderita GERD mengalami mulas, dan ada kemungkinan gejala lain:

  • mual atau muntah
  • bau mulut
  • masalah pernapasan
  • kesulitan atau nyeri saat menelan
  • kerusakan

Komplikasi

GERD dapat memburuk dan berubah menjadi kondisi lain jika tidak ditangani.

Ini termasuk:

  • Esofagitis : Ini adalah peradangan pada esofagus.
  • Striktur esofagus : Pada kondisi ini, kerongkongan menjadi sempit, sehingga sulit untuk menelan.
  • Esofagus Barrett : Sel-sel yang melapisi kerongkongan dapat berubah menjadi sel-sel yang mirip dengan lapisan usus. Ini bisa berkembang menjadi kanker .
  • Masalah pernapasan : Asam lambung dapat menghirup ke paru-paru, yang dapat menyebabkan berbagai masalah termasuk dada sesak, suara serak, asma, radang tenggorokan , dan pneumonia .

Diagnosa

Siapapun yang mengalami gejala refluks asam yang sering harus berbicara dengan dokter mereka, yang mungkin merujuk mereka ke spesialis dalam pengobatan usus yang dikenal sebagai ahli gastroenterologi untuk penyelidikan lebih lanjut.

Ada beberapa tes yang mungkin untuk mendiagnosis GERD, termasuk:

  • Pemantauan pH dan impedansi esofagus : Ini mengukur jumlah asam di kerongkongan saat tubuh berada dalam keadaan yang berbeda, seperti saat makan atau tidur.
  • Endoskopi saluran cerna atas (GI) : Ini adalah tabung dengan kamera terpasang, yang digunakan untuk memeriksa esofagus. Sampel kecil jaringan juga dapat diambil pada saat yang sama dalam biopsi.
  • Seri GI atas : Ini adalah jenis sinar-X yang menunjukkan kelainan fisik tertentu yang dapat menyebabkan GERD.
  • Manometri esofagus : Ini mengukur kontraksi otot di kerongkongan selama menelan. Itu bisa mengukur kekuatan sfingter.
  • Pemantauan pH esofagus nirkabel Bravo : Dalam tes ini, kapsul kecil sementara dipasang ke esofagus. Ini mengukur keasaman terus menerus selama sekitar 48 jam.

Pengobatan

GERD sering kali diobati dengan obat-obatan sebelum mencoba jenis pengobatan lain.

Penghambat pompa proton adalah salah satu pilihan pengobatan farmasi utama untuk penderita GERD. Mereka menurunkan jumlah asam yang diproduksi oleh lambung.

Pilihan lainnya termasuk:

  • Penghambat H2: Ini adalah pilihan lain untuk membantu mengurangi produksi asam.
  • Antasida: Ini melawan asam di perut dengan bahan kimia alkali. Efek sampingnya bisa berupa diare dan sembelit . Antasida tersedia untuk dibeli secara online .
  • Prokinetik: Ini membantu perut kosong lebih cepat. Efek sampingnya termasuk diare, mual, dan kecemasan .
  • Erythromycin: Ini adalah jenis antibiotik yang juga membantu mengosongkan perut.

Opsi bedah

Jika perubahan gaya hidup tidak secara signifikan memperbaiki gejala GERD, atau obat-obatan tidak memberikan efek yang diinginkan, ahli gastroenterologi dapat merekomendasikan pembedahan.

Perawatan bedah meliputi:

  • Fundoplication: Dokter bedah menjahit bagian atas lambung di sekitar esofagus. Ini menambah tekanan ke ujung bawah esofagus dan umumnya berhasil mengurangi refluks.
  • Prosedur endoskopi: Ini adalah serangkaian prosedur termasuk menjahit endoskopi, yang menggunakan jahitan untuk mengencangkan otot sfingter, dan frekuensi radio, yang menggunakan panas untuk menghasilkan luka bakar kecil yang membantu mengencangkan otot sfingter.

Pencegahan

Perubahan gaya hidup dan perilaku lainnya yang dapat membantu meringankan GERD meliputi:

  • Makan makanan dalam jumlah sedang dan hindari makan berlebihan.
  • Berhenti makan 2 hingga 3 jam sebelum tidur.
  • Berhenti atau hindari merokok.
  • Jika seseorang kelebihan berat badan, menurunkan berat badan dapat membantu mencegah gejala.
  • Jangan memakai pakaian yang ketat di sekitar perut.
  • Tidur agak miring dengan kepala sedikit ditinggikan.

Pola makan

Makanan tertentu dapat memicu gejala GERD pada beberapa orang.

Ini termasuk:

  • makanan berminyak
  • makanan pedas
  • cokelat
  • permen
  • kopi
  • makanan yang mengandung produk tomat
  • minuman beralkohol

Jika Anda menghindari jenis makanan ini dan masih mengalami mulas secara teratur, penting untuk mengunjungi dokter karena mungkin ada masalah mendasar lain yang menyebabkan gejala tersebut.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here