Hepatitis E adalah virus menular yang menyerang hati, yang menyebabkan peradangan dan kerusakan. Pada orang tertentu, hal ini dapat menyebabkan komplikasi serius seiring waktu. Pengobatan umumnya mudah, dan banyak orang tidak memerlukan perhatian medis untuk mengobati hepatitis E.

Menurut Institut Nasional Diabetes dan Penyakit Pencernaan dan Ginjal (NIDDK) AS, hepatitis E lebih umum daripada yang diperkirakan orang.

Penelitian terbaru menunjukkan bahwa sekitar 20 persen orang di Amerika Serikat akan terkena virus di beberapa titik dalam hidup mereka. Ini mungkin lebih umum terjadi di daerah dengan akses yang buruk ke air bersih.

Ini dapat menyebar dengan beberapa cara, paling umum melalui air minum berkualitas buruk dan daging yang kurang matang.

Gejala hepatitis E dapat bervariasi, tetapi mungkin serius dalam beberapa kasus. Pencegahan adalah cara terbaik melawan hepatitis E.

hepatitis e infographic br image credit stephen kelly 2018 br 1024x957 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Hepatitis E?
Kredit gambar: Stephen kelly, 2018

Apa penyebabnya?

Virus hepatitis E paling sering terjadi saat orang mengonsumsi makanan atau minuman yang terkontaminasi feses.

Hepatitis E umumnya menyebar melalui air yang tercemar di daerah dengan kualitas air yang buruk.

Kotoran dari manusia atau hewan ternak dapat mencemari air, yang kemudian dapat membawa virus.

Ini lebih sering terjadi di negara berkembang dengan kualitas dan kontrol air yang buruk, terutama di daerah berpenduduk padat. Bepergian ke atau tinggal di daerah ini dapat meningkatkan risiko terkena infeksi dengan cara ini.

Di negara maju seperti AS, virus cenderung menyebar dari hewan ke manusia. Manusia mungkin makan daging yang kurang matang, seperti babi atau daging rusa, yang membawa virus. Makan kerang dari air yang tercemar bisa menjadi faktor risiko lain.

Orang yang sedang hamil dan menderita hepatitis E juga dapat menyebarkan virus ke bayinya. Selain dalam kasus-kasus ini, jarang orang menularkan infeksi hepatitis E kepada orang lain.

Konon, dalam kasus yang sangat jarang, seseorang mungkin terkena hepatitis E dari transfusi darah, menurut NIDDK .

Gejala

image 346 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Hepatitis E?
Hepatitis E dapat menyebar melalui air yang terkontaminasi.

Gejala hepatitis E bisa bermacam-macam. Beberapa orang tidak mengalami gejala sama sekali atau gejala yang sangat ringan sehingga hampir tidak menyadarinya.

Namun, yang lain dapat mengalami beberapa gejala yang berbeda, biasanya muncul 15-60 hari setelah terpapar virus.

Gejala hepatitis E yang mungkin termasuk:

  • keletihan dan kelelahan umum
  • nafsu makan yang buruk
  • demam
  • mual
  • muntah
  • penyakit kuning , atau menguningnya kulit dan bagian putih mata
  • nyeri di perut bagian atas, khususnya di hati
  • feses ringan berwarna tanah liat
  • urine berwarna gelap

Gejala cenderung menghilang saat infeksi sembuh.

Komplikasi dan kelompok berisiko

Komplikasi mungkin terjadi tetapi jarang. Ini khususnya terjadi pada kelompok orang yang berisiko.

Komplikasi termasuk tertular versi infeksi yang tahan lama, gangguan neurologis, dan kerusakan hati yang parah atau gagal hati, yang berpotensi berakibat fatal.

Orang hamil adalah kelompok berisiko terkemuka. Hepatitis E dapat menyerang orang tua dan kemungkinan anaknya yang belum lahir. Sebagaimana dicatat oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) , tingkat kematian akibat infeksi tersebut setinggi 20-25 persen pada mereka yang pada trimester ketiga kehamilan.

Hepatitis E mungkin juga lebih berbahaya pada orang yang memiliki riwayat gangguan hati atau penyakit hati kronis. Orang yang menerima transplantasi hati dan menggunakan obat imunosupresan juga berisiko lebih tinggi mengalami komplikasi.

Diagnosa

Saat ini tidak ada tes yang disetujui secara resmi untuk mendiagnosis hepatitis E. Untuk mendiagnosis hepatitis E dengan benar, dokter harus mengandalkan tes untuk mengidentifikasi antibodi yang melawan virus.

Mereka juga akan memeriksa darah untuk jenis hepatitis lainnya, termasuk hepatitis A, B, dan C.

Jika seseorang dites negatif untuk jenis hepatitis ini dan juga memiliki antibodi yang melawan hepatitis E di dalam tubuhnya, dokter dapat menentukan bahwa mereka terinfeksi.

Pengobatan

image 347 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Hepatitis E?
Seseorang harus makan makanan yang sehat saat mereka pulih dari infeksi.

Hepatitis E cenderung tidak memerlukan perawatan medis, dan tubuh membersihkan infeksi tanpa bantuan dari luar.

Namun, dokter mungkin merekomendasikan beberapa tip untuk menopang tubuh saat pulih dari infeksi.

Ini termasuk:

  • makan makanan yang bervariasi dan seimbang
  • minum banyak cairan, terutama air
  • istirahat
  • menghindari hal-hal yang mengiritasi lever, seperti alkohol

Dokter juga mungkin bertanya tentang obat apa saja yang diminum seseorang. Beberapa dapat menyebabkan kerusakan pada hati.

Dokter mungkin melihat obat-obatan dan melihat apakah ada cara untuk membatasi atau menghilangkannya saat seseorang pulih dari infeksi. Hal yang sama berlaku untuk banyak suplemen dan vitamin .

Penting juga bagi orang untuk memeriksakan diri ke dokter secara teratur saat tubuh sembuh. Dokter mungkin mencari perubahan fisik atau melacak perkembangan pengobatan, menggunakan tes darah untuk menentukan apakah tubuh dapat menangani infeksi.

Dalam beberapa kasus, dokter mungkin meresepkan obat untuk hepatitis E. Ini mungkin lebih umum di antara orang yang mengalami infeksi yang sangat parah.

Dalam kasus yang jarang terjadi, seseorang mungkin memerlukan rawat inap. Kasus tersebut mungkin termasuk infeksi hepatitis E yang muncul pada orang yang termasuk dalam kelompok berisiko.

Pencegahan

Mencegah hepatitis E adalah cara terbaik untuk menghindari infeksi dan kemungkinan komplikasinya.

Saat bepergian ke negara berkembang atau daerah yang terlalu padat dengan air yang tidak bersih, pastikan untuk hanya meminum air yang dimurnikan. Cara termudah untuk melakukannya adalah dengan minum air kemasan setiap saat.

Hal yang sama berlaku untuk semua penggunaan air di area ini. Gunakan air kemasan untuk segala hal mulai dari menyikat gigi hingga mencuci buah dan sayuran serta membuat makanan.

Centers for Disease Control dan Prevention (CDC) AS mencatat air mendidih atau klorinasi air akan menonaktifkan virus.

Siapapun yang khawatir tertular virus mungkin juga ingin menghindari daging mentah seperti babi dan hewan liar seperti rusa.

Seperti yang ditunjukkan CDC AS, tidak ada vaksin dengan persetujuan federal di AS. Namun, China menyetujui vaksin untuk digunakan di negara itu pada 2012.

Mencegah penyebaran virus juga penting. Meskipun tidak umum menyebarkan virus di antara orang-orang, siapa pun yang terkena virus harus berhati-hati dalam mengikuti tip kebersihan. Ini termasuk mencuci tangan dengan air hangat setelah menggunakan kamar kecil dan sebelum membuat makanan, misalnya.

Ringkasan

Biasanya mudah untuk menangani hepatitis E. Gejala virus mungkin tidak nyaman, tetapi tubuh cenderung membersihkan virus dalam 4-6 minggu dengan sedikit bantuan dari luar.

Komplikasi langka mungkin terjadi, dan berpotensi fatal, oleh karena itu sangat penting untuk mengunjungi dokter secara teratur selama infeksi muncul.

Ada sedikit kematian akibat virus. CDC AS memperkirakan bahwa selama wabah hepatitis E, angka kematian adalah sekitar 1 persen.

Namun, orang hamil dan mereka yang sistem kekebalannya tertekan memiliki risiko lebih tinggi mengalami komplikasi serius.

Siapa pun yang mencurigai bahwa mereka menderita hepatitis E harus menemui dokter mereka untuk diagnosis lengkap dan pedoman tentang perawatan yang tepat.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here