Kadang-kadang, infeksi telinga bisa datang lagi dan lagi. Ini disebut infeksi telinga kronis atau berulang.

Artikel ini mengulas berbagai jenis infeksi telinga dan apa yang membuatnya kronis. Selain itu juga membahas cara-cara untuk mengobati dan mencegah infeksi telinga kronis.

Infeksi telinga kronis

image 108 1024x667 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Infeksi Telinga Kronis?
Virus dan bakteri dapat menyebabkan infeksi telinga kronis.

Virus menyebabkan sebagian besar infeksi telinga, meskipun terkadang bakteri penyebabnya. Ada tiga jenis utama infeksi telinga yang memengaruhi telinga tengah:

  • Otitis media akut (OMA) adalah jenis infeksi telinga yang paling umum. Cairan menumpuk di belakang gendang telinga, menyebabkan sakit telinga yang menyakitkan.
  • Otitis media dengan efusi (OME) biasanya terjadi pada anak-anak. Ini berkembang setelah infeksi telinga asli telah teratasi, tetapi cairan tetap terperangkap di telinga tengah. Seorang anak mungkin tidak memiliki gejala apa pun, tetapi dokter dapat melihat tanda-tanda cairan di belakang gendang telinga mereka.
  • Otitis media kronis dengan efusi (COME) adalah ketika cairan tetap berada di telinga untuk waktu yang lama atau terus kembali. Seseorang dengan COME sering merasa lebih sulit untuk melawan infeksi telinga baru dan mungkin mengalami masalah pendengaran. Seorang dokter akan mendiagnosis COME setelah seseorang mengalami OME 3 bulan atau lebih.

Bentuk lain dari infeksi telinga kronis disebut otitis media supuratif kronis (OMSK). Orang dengan OMSK memiliki kotoran telinga yang berulang dan terus-menerus. Kondisi biasanya berkembang sebagai komplikasi OMA dengan perforasi gendang telinga di masa kanak-kanak.

Orang dengan infeksi telinga yang tidak diobati atau kronis dapat mengalami beberapa komplikasi. Peradangan telinga yang berulang dapat menyebabkan kondisi berikut:

  • Mastoiditis, yaitu kondisi tidak umum yang menyebabkan gejala AOM serta kemerahan atau bengkak di belakang telinga.
  • Kolesteatoma, yang merupakan pertumbuhan sel kulit di telinga tengah, seringkali karena infeksi telinga yang berulang.

Gejala

Gejala seseorang akan berbeda tergantung pada jenis infeksi telinga yang dideritanya. Gejalanya mungkin ada di satu atau kedua telinga dan bisa datang dan pergi.

Infeksi telinga kronis biasanya berkembang ketika seseorang memiliki:

  • infeksi telinga akut (AOM) yang tidak sembuh total
  • infeksi telinga berulang

Gejala infeksi telinga akut

Gejala infeksi telinga akut meliputi:

  • sakit telinga
  • masalah pendengaran
  • demam 100,4 ° F (38 ° C) atau lebih tinggi
  • mual atau muntah
  • kotoran telinga

Anak-anak juga mungkin menunjukkan tanda-tanda mudah tersinggung. Mereka mungkin juga lebih sering menangis dan menarik-narik telinga yang terkena.

Gejala infeksi telinga kronis

Seseorang dengan infeksi telinga kronis biasanya tidak memiliki gejala yang terlihat. Namun, OME jangka panjang dapat menyebabkan masalah pendengaran dan kesulitan lainnya, terutama pada anak-anak. Ini termasuk:

  • tanggapan tertunda, atau membutuhkan waktu lama untuk memahami ucapan
  • kesulitan berbicara atau membaca
  • keseimbangan yang buruk
  • perhatian terbatas
  • kurang kemampuan untuk bekerja mandiri

Dokter menganggap OME menjadi kronis jika berlangsung selama 3 bulan atau lebih.

Menurut pedoman tahun 2016 , OME biasanya menghilang dengan sendirinya dalam waktu 3 bulan.

Mereka juga melaporkan bahwa 30-40 persen anak-anak mengalami OME lebih dari sekali, dan 5-10 persen episode berlangsung selama 1 tahun atau lebih.

Saat seseorang terkena OMSK, gendang telinganya berlubang. Gendang telinga yang pecah melepaskan ketegangan sehingga tidak semua penderita OMSK akan merasakannya rasa sakit. Namun, orang dengan OMA atau OMA berulang kemungkinan besar akan mengalami nyeri.

Gejala OMSK meliputi:

Orang dengan OMSK tidak mungkin mengalami demam.

Penyebab dan faktor risiko

image 109 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Infeksi Telinga Kronis?
Penyebab infeksi telinga bisa termasuk flu dan flu biasa.

Infeksi telinga kronis berkembang dari infeksi telinga akut yang berlangsung lama atau berulang. Mencegah infeksi telinga akut dapat membantu mencegah infeksi telinga kronis.

Infeksi telinga akut terjadi ketika saluran eustachius, saluran yang membentang dari telinga tengah ke belakang tenggorokan, tersumbat.

Anak-anak lebih mungkin terkena infeksi telinga karena tabung ini lebih pendek dan sempit, sehingga lebih mudah tersumbat.

Penumpukan cairan di telinga tengah bisa terinfeksi, yang akan menyebabkan rasa sakit dan gejala lainnya.

Penyebab infeksi telinga termasuk:

  • infeksi bakteri
  • flu biasa / pilek
  • flu

Faktor risiko infeksi telinga kronis meliputi :

  • infeksi saluran pernapasan bagian atas baru-baru ini
  • Sindrom Down
  • memiliki celah langit-langit
  • riwayat keluarga infeksi telinga

Pusat penitipan anak yang sibuk juga dapat meningkatkan risiko anak-anak terkena infeksi telinga, karena mereka lebih sering bersentuhan dengan virus dan bakteri.

Pengobatan

Beberapa infeksi telinga sembuh dengan sendirinya, sementara yang lain mungkin memerlukan perawatan lebih lanjut. Siapa pun yang masih mengalami infeksi telinga setelah beberapa hari harus mencari perhatian medis untuk mengetahui jenis infeksi telinga yang mereka alami.

Umumnya, OME hilang dengan dirinya sendiri. American Academy of Otolaryngology merekomendasikan untuk tidak menggunakan antibiotik , antihistamin, dan dekongestan untuk pengobatan OME. Namun, antibiotik dapat bermanfaat bagi penderita infeksi telinga akut.

Perawatan untuk infeksi telinga kronis meliputi:

Toilet aural

Toilet aural, adalah saat dokter membilas dan membersihkan telinga dari kotoran dan kotoran.

Dokter berpikir ini mempercepat pemulihan dari beberapa jenis infeksi telinga kronis, seperti OMSK, karena menjaga saluran telinga bebas dari kotoran dan kotoran.

Pengobatan

Orang yang mengalami infeksi telinga mungkin merasa lega dengan mengonsumsi obat pereda nyeri dan penurun demam yang dijual bebas, seperti asetaminofen atau antiinflamasi non steroid ( NSAID ). Anak-anak sebaiknya tidak mengonsumsi aspirin .

Antibiotik

Antibiotik hanya bekerja jika bakteri penyebab infeksinya, dan mungkin tidak berguna untuk penderita infeksi telinga kronis.

Banyak profesional menyarankan “Menunggu dengan waspada” untuk memungkinkan infeksi sembuh dengan sendirinya. Beberapa dokter mungkin meresepkan antibiotik untuk infeksi bakteri jika ada drainase dari telinga, atau jika infeksi terjadi di kedua telinga anak di bawah 2 tahun.

Orang dengan infeksi yang mengakibatkan gendang telinga tertusuk atau lubang di telinga tengah, seperti OMSK, dapat memperoleh manfaat dari obat tetes telinga antibiotik yang diresepkan, seperti ciprofloxacin .

Namun, antibiotik dapat memiliki efek samping, jadi meminumnya secara tidak perlu dapat membuat seseorang merasa lebih buruk, bukan lebih baik. Selain itu, seiring waktu, bakteri yang menyebabkan infeksi telinga menjadi lebih kebal terhadap antibiotik.

Perawatan antijamur

Dokter mungkin merekomendasikan tetes telinga atau salep antijamur jika infeksi jamur menyebabkan gejala seseorang.

Tap telinga

Juga dikenal sebagai timpanosentesis, tap telinga dilakukan dengan mengeluarkan cairan dari belakang gendang telinga dan menguji cairan tersebut untuk mengidentifikasi penyebab infeksi telinga.

Dalam situasi di mana seseorang mengalami infeksi telinga berulang atau yang tidak menanggapi pengobatan, dokter mungkin melakukan prosedur pembedahan untuk memasukkan tabung pemerataan tekanan (PE) ke dalam gendang telinga.

Ini memungkinkan cairan keluar dari telinga tengah dan mengurangi tekanan di gendang telinga. Terkadang, tabung ini lepas dengan sendirinya, di lain waktu dokter perlu mengeluarkannya.

Adenoidektomi

Adenoidektomi adalah prosedur untuk menghilangkan kelenjar gondok. Adenoid adalah kelenjar di bagian belakang hidung yang membantu melawan infeksi.

Namun, jika membengkak karena infeksi, bisa menyebabkan sakit telinga dan penumpukan cairan.

Jika ini terjadi secara teratur, dokter mungkin melakukan adenoidektomi untuk membantu mengurangi infeksi telinga kronis.

Menurut sebuah Studi 2014, anak-anak di bawah usia 2 tahun dengan OMA berulang dan mereka yang berusia di atas 4 tahun dengan OME persisten kemungkinan besar mendapat manfaat dari adenoidektomi.

Pencegahan

image 110 1024x678 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Infeksi Telinga Kronis?
Asap rokok dapat meningkatkan jumlah infeksi telinga yang dialami seseorang.

Tip berikut dapat membantu mencegah kambuhnya infeksi telinga kronis:

  • Jauhi asap rokok . Asap dan asap rokok dapat mengiritasi saluran eustachius. Ini meningkatkan jumlah dan durasi infeksi telinga.
  • Hindari menggunakan penyeka kapas atau Q-tip . Menempatkan benda apapun ke dalam telinga, terutama liang telinga, dapat merusak struktur sensitif di telinga dan meningkatkan kemungkinan cedera, mengganggu daya mekanisme pembersihan alami telinga. , dan mendorong kotoran telinga lebih jauh ke dalam liang telinga.
  • Cuci tangan Anda secara teratur . Menghindari kontak dengan bakteri dan virus akan membantu tubuh tetap sehat dan terhindar dari infeksi telinga.

Ringkasan

Jenis infeksi telinga kronis yang berbeda memerlukan perawatan yang berbeda pula. Banyak yang sembuh tanpa pengobatan.

American Academy of Otolaryngology merekomendasikan penantian yang waspada untuk menunda pemberian resep antibiotik untuk infeksi telinga kronis yang disebabkan oleh bakteri. Namun, dokter mungkin meresepkannya untuk beberapa infeksi telinga akut

Selalu konsultasikan ke dokter bila mengalami gejala infeksi telinga. Pastikan untuk melakukan kunjungan lagi jika infeksi telinga semakin parah, berlangsung lebih dari 3 hari, atau gejala berubah.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here