Home Kesehatan Apa yang Perlu Diketahui tentang Jahitan yang Dapat Larut?

Apa yang Perlu Diketahui tentang Jahitan yang Dapat Larut?

72
0

Profesional perawatan kesehatan sering menggunakan jahitan (sutures / stiches), untuk menutup luka atau sayatan bedah. Jahitan yang dapat larut (dissolvable) atau dapat diserap (absorbable) tidak perlu dilepas. Tubuh secara bertahap memecahnya, dan mereka menghilang seiring waktu.

Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu jahitan larut, kapan dokter menggunakannya, dan berapa lama untuk larut. Kami juga membahas apakah aman untuk mandi atau mandi bersama mereka, bagaimana merawat mereka, apakah aman untuk dikeluarkan di rumah, kemungkinan komplikasi, dan kapan harus ke dokter.

Apa itu jahitan terlarut?

dissolvable stitches 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Jahitan yang Dapat Larut?
Tubuh secara bertahap dapat menyerap jahitan yang dapat larut.

Jahitan terlarut adalah jenis jahitan yang dibuat oleh produsen menggunakan bahan khusus, seperti protein hewani atau polimer sintetis, yang dapat dipecah dan diserap oleh bahan kimia dalam tubuh.

Karena tubuh dapat menyerap jahitan ini secara bertahap, seseorang tidak perlu kembali ke klinik atau rumah sakit untuk melepasnya.

Jahitan yang tidak dapat diserap biasanya terdiri dari bahan seperti nilon atau sutra. Tubuh tidak dapat menyerap bahan-bahan ini, jadi seseorang akan membutuhkan profesional perawatan kesehatan untuk melepaskan jahitan setelah lukanya sembuh.

Kapan mereka digunakan?

Cara seorang dokter memilih untuk menutup luka tergantung dari ukuran, kedalaman, dan jenis luka, serta keahlian dan tingkat kenyamanan dokter dengan teknik penutupan yang berbeda.

Profesional perawatan kesehatan sering kali lebih memilih jahitan yang tidak dapat diserap daripada jahitan yang dapat larut karena sangat kuat, dan tubuh tidak akan merusaknya. Mereka biasanya menggunakan jahitan yang tidak dapat diserap untuk menutup luka yang dangkal.

Namun, dokter dapat memilih jahitan yang dapat larut untuk luka yang lebih dalam atau sayatan bedah. Untuk menutup luka yang lebih dalam, mereka mungkin menjahit beberapa lapisan jaringan dengan jahitan yang bisa larut.

Menggunakan jahitan yang dapat larut mengurangi ketegangan dan memudahkan dokter menyesuaikan bentuk luka, yang mengurangi risiko luka terbuka kembali dan mengurangi jaringan parut.

Seorang dokter dapat memilih untuk menggunakan jahitan yang dapat larut untuk menutup luka seseorang setelah:

  • operasi mulut, seperti pencabutan gigi bungsu
  • memperbaiki otot dan jaringan ikat
  • cangkok kulit
  • beberapa jenis operasi perut, termasuk sesar
  • memperbaiki robekan vagina dan perineum karena persalinan

Berapa lama dapat larut?

Lamanya waktu yang dibutuhkan tubuh untuk menyerap jahitan larut tergantung dari bahan jahitannya. Dokter akan mempertimbangkan karakteristik luka dan lokasinya pada tubuh saat memilih bahan untuk jahitan.

Misalnya, ketika seorang ahli bedah ortopedi menutup sayatan setelah penggantian sendi, mereka mungkin menggunakan bahan yang tidak akan larut seluruhnya selama beberapa bulan. Setelah persalinan sesar, dokter mungkin memilih jahitan yang larut dalam beberapa minggu.

Amankah dipakai mandi ?

Penting bagi orang-orang untuk mengikuti instruksi perawatan dokter mereka setelah jahitan yang dapat larut. Dalam banyak kasus, seseorang bisa mandi 24 jam setelah luka ditutup.

Namun, dokter mungkin menyarankan seseorang untuk menghindari berendam di bak mandi untuk jangka waktu tertentu.

Tips perawatan

dissolvable stitches wound dressing 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Jahitan yang Dapat Larut?
Mengganti pembalut sesuai anjuran dokter mengurangi risiko infeksi.

Dokter biasanya akan memberikan nasihat kepada orang-orang tentang cara merawat jahitan mereka saat sampai di rumah.

Namun, beberapa tip perawatan umum untuk jahitan yang dapat larut meliputi:

  • mandi sesuai petunjuk dokter
  • tepuk-tepuk area tersebut hingga kering dengan lembut setelah mandi
  • menjaga area tetap kering
  • mengganti perban sesuai anjuran dokter
  • menghindari penggunaan sabun di area tersebut
  • menahan diri untuk tidak mandi atau berenang sampai lukanya sembuh
  • menghindari aktivitas yang dapat membebani luka selama penyembuhan
  • mengenakan pakaian yang pas di sekitar area

Penting juga bagi orang untuk mencuci tangan dengan bersih sebelum menyentuh luka atau mengganti pembalut.

Haruskah Anda melepasnya?

Seseorang tidak boleh mencoba melepaskan jahitan apa pun tanpa persetujuan dokter mereka. Biasanya tidak perlu melepas jahitan yang dapat larut karena pada akhirnya akan hilang dengan sendirinya.

Jika seseorang memang perlu melepas jahitannya, mereka harus mengikuti instruksi dokternya dengan hati-hati untuk mengurangi risiko infeksi dan komplikasi lainnya.

Komplikasi

dissolvable stitches can cause infection 1024x655 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Jahitan yang Dapat Larut?
Kulit di sekitar luka menjadi bengkak, merah, atau hangat dapat mengindikasikan infeksi.

Komplikasi yang paling mungkin terjadi akibat jahitan adalah infeksi luka. Namun, menjaga luka tetap bersih dan kering serta mengikuti petunjuk perawatan dokter sangat mengurangi risiko infeksi.

Tanda dan gejala luka yang terinfeksi dapat meliputi:

  • kulit di sekitar luka menjadi bengkak, merah, atau hangat
  • nyeri yang memburuk dari area luka
  • bau atau cairan yang tidak enak yang berasal dari luka
  • demam
  • kelenjar bengkak
  • umumnya merasa tidak sehat

Orang yang mencurigai luka mereka telah terinfeksi harus segera mencari perawatan medis. Luka yang terinfeksi dapat menyebabkan komplikasi serius, seperti selulitis dan sepsis .

Jahitan juga bisa robek atau lepas, yang dapat menyebabkan luka terbuka kembali. Jika ini terjadi, seseorang harus menemui dokternya sesegera mungkin agar bisa mengganti jahitannya.

Kapan harus ke dokter

Orang harus segera mencari perhatian jika mereka curiga bahwa luka mereka mungkin telah terinfeksi. Seseorang juga harus mengunjungi dokter jika jahitannya lepas, patah, atau lepas.

Ringkasan

Jahitan yang dapat larut terdiri dari bahan yang dapat diuraikan dan diserap oleh tubuh. Mereka tidak memerlukan dokter untuk mengeluarkannya dan pada akhirnya akan hilang dengan sendirinya.

Dokter cenderung menggunakan jahitan yang dapat larut untuk luka yang lebih dalam. Untuk luka yang lebih dangkal, mereka biasanya lebih suka menggunakan jahitan yang tidak dapat diserap.

Penting untuk mengikuti petunjuk perawatan dokter setelah mendapatkan jahitan. Orang tidak boleh mencoba melepaskan jahitan apa pun tanpa persetujuan dokter mereka.

Siapapun yang mencurigai luka mereka telah terinfeksi harus mencari perawatan medis secepat mungkin.

Sumber:
printfriendly button - Apa yang Perlu Diketahui tentang Jahitan yang Dapat Larut?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here