Kanker dubur (anal cancer) atau kanker anus terjadi di anus, yang berada di ujung saluran pencernaan. Ini berbeda dari dan kurang umum dibandingkan kanker kolorektal, yaitu kanker usus besar atau rektum.

Kanker dubur jarang terjadi, tetapi jumlah kasus baru terus meningkat.

Menurut American Cancer Society (ACS), kemungkinan ada sekitar 8.300 kasus baru pada tahun 2019. Dari jumlah tersebut, 5.530 akan menyerang wanita, dan 2.770 akan mempengaruhi pria. ACS memperkirakan sekitar 1.280 orang meninggal karena kanker dubur, termasuk 760 wanita dan 520 pria.

Berbagai faktor dapat meningkatkan risiko kanker dubur, tetapi infeksi dua jenis human papillomavirus (HPV) tampaknya mendasari 91% kasus.

Kanker dubur jarang terjadi sebelum usia 35 tahun. Usia rata-rata diagnosis adalah ketika seseorang berusia awal 60-an. Sekitar 1 dari 500 orang akan mengembangkan kanker dubur pada suatu waktu.

Pada awalnya, kanker dubur bisa menyerupai wasir . Siapa pun yang memperhatikan perubahan di area anus harus menemui dokter. Seringkali, mereka tidak mengidap kanker. Jika ya, diagnosis dini lebih cenderung mengarah pada hasil yang positif.

Gejala

image 553 1024x769 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Kanker Dubur?
Kanker anus lebih sering terjadi pada wanita dibandingkan pada pria.

Gejala umum kanker anus meliputi :

  • pendarahan dari rektum
  • gatal di sekitar rektum
  • nyeri atau perasaan kenyang di sekitar anus
  • benjolan yang mungkin menyerupai wasir
  • perubahan gerakan usus
  • bangku sempit
  • keluarnya cairan dari anus
  • Pembengkakan kelenjar getah bening di daerah selangkangan atau anus

Beberapa gejala ini juga bisa disebabkan oleh wasir, kutil dubur , atau robekan dubur. Namun, seseorang harus memeriksakan diri ke dokter jika perubahan ini terjadi, untuk menyingkirkan kanker.

Penyebab

Kanker dubur berkembang ketika sel tumbuh tidak terkendali dan membentuk tumor . Dua jenis kanker dapat terbentuk di anus, tergantung di mana kanker dimulai.

Kanker sel skuamosa : Saluran anus menghubungkan rektum ke bagian luar tubuh. Sel skuamosa melapisi kanal. Sel pipih ini terlihat seperti sisik ikan di bawah mikroskop. Kebanyakan kanker anal adalah karsinoma sel skuamosa karena berkembang dari sel skuamosa.

Adenokarsinoma : Titik di mana saluran anal bertemu dengan rektum disebut zona transisi. Ini memiliki sel skuamosa dan sel kelenjar. Sel kelenjar menghasilkan lendir, yang membantu feses melewati anus dengan lancar. Adenokarsinoma juga dapat berkembang dari sel kelenjar di anus. Sekitar 3–9% dari kanker anus termasuk dalam jenis ini.

Faktor risiko

Faktor risiko untuk kanker dubur termasuk:

HPV : Ada bukti yang berkembang bahwa beberapa jenis HPV meningkatkan risiko berbagai kanker. Para peneliti telah mengaitkan keberadaan HPV16 dengan berbagai jenis kanker, termasuk kanker serviks dan beberapa kanker kepala dan leher.

Kanker lain : Orang yang pernah menderita kanker terkait HPV lain tampaknya memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker dubur. Untuk wanita, ini termasuk kanker vagina atau serviks, atau riwayat sel prakanker di serviks. Pria yang pernah menderita kanker penis memiliki risiko lebih tinggi juga.

HIV: Orang dengan HIV memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker dubur dibandingkan orang tanpa virus.

Kekebalan berkurang : Orang dengan sistem kekebalan yang ditekan memiliki risiko lebih tinggi. Sistem kekebalan bisa lebih lemah pada orang dengan AIDS dan mereka yang minum obat setelah transplantasi.

Aktivitas seksual : Memiliki banyak pasangan seks dapat meningkatkan risiko, karena ini meningkatkan kemungkinan terpapar HPV.

Jenis Kelamin : Kanker dubur lebih sering terjadi pada wanita daripada pria. Namun, di antara orang Amerika Afrika, ini lebih sering terjadi pada pria hingga usia 60 tahun, setelah itu lebih mungkin mempengaruhi wanita.

Umur : Seiring bertambahnya usia, peluang mereka terkena kanker dubur meningkat.

Merokok : Perokok memiliki risiko lebih tinggi terkena beberapa jenis kanker, termasuk kanker dubur. Berhenti dapat menurunkan risikonya.

Pengobatan

Perawatan untuk kanker dubur akan berbeda untuk setiap orang.

Faktor-faktor yang mempengaruhi pilihan pengobatan meliputi:

  • ukuran tumor
  • tingkat kanker, karena kanker tingkat tinggi bisa lebih agresif
  • apakah kanker telah menyebar
  • usia individu dan kesehatan secara keseluruhan

Pembedahan, kemoterapi , dan terapi radiasi adalah pilihan pengobatan utama.

Operasi

image 554 1024x640 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Kanker Dubur?
Pembedahan adalah salah satu pengobatan yang mungkin untuk kanker dubur.

Jenis pembedahan tergantung pada ukuran dan posisi tumor.

Reseksi : Dokter bedah mengangkat tumor kecil dan beberapa jaringan di sekitarnya. Ini hanya mungkin jika kanker tidak mempengaruhi sfingter anus, atau otot. Setelah prosedur ini, orang tersebut masih bisa buang air besar.

Reseksi abdominoperineal : Dokter bedah mengangkat anus, rektum, dan bagian usus. Orang tersebut tidak akan bisa buang air besar, sehingga ahli bedah akan membuat kolostomi. Dalam kolostomi, seorang ahli bedah membawa ujung usus ke bagian luar perut. Sebuah kantong kemudian menutupi stoma, atau lubang, dan mengumpulkan kotoran di luar tubuh.

Seseorang dengan kolostomi baru mungkin merasa cemas, tetapi mereka dapat menjalani kehidupan normal, berolahraga, dan aktif secara seksual. Namun, dokter akan berusaha menghindari operasi yang mengubah struktur fisik, sejauh mungkin.

Kemoterapi dan radioterapi

Seorang dokter mungkin merekomendasikan kemoterapi, terapi radiasi, atau keduanya. Orang mungkin menjalani perawatan ini pada waktu yang sama atau satu demi satu. Jika pendekatan ini berhasil, orang tersebut mungkin tidak memerlukan kolostomi.

Kemoterapi menggunakan obat-obatan yang membunuh sel kanker atau mencegahnya membelah. Dokter mungkin memberikannya secara oral atau melalui suntikan.

Terapi radiasi menggunakan sinar energi tinggi yang menghancurkan sel kanker. Dalam radiasi eksternal, mesin menghasilkan sinar yang menargetkan sel-sel ganas. Radiasi internal melibatkan memasukkan bahan radioaktif ke dalam tubuh, dari mana ia memancarkan radiasi yang sedang berlangsung.

Baik terapi radiasi maupun kemoterapi dapat memiliki efek samping . Terapi radiasi dapat menyebabkan nyeri dan melepuh di sekitar anus. Seorang dokter mungkin meresepkan terapi untuk mengurangi keparahan efek samping.

Efek jangka pendek lain dari kombinasi radiasi dan kemoterapi untuk kanker anus dapat mencakup masalah kulit dan masalah pencernaan lainnya.

Efek jangka panjang mungkin termasuk:

  • disfungsi seksual
  • risiko lebih tinggi dari pembekuan darah di kaki
  • penyempitan anus
  • masalah kandung kemih
  • radang selaput rektum

Seorang dokter akan bekerja dengan individu untuk memilih opsi terbaik bagi mereka.

Imunoterapi

Para ilmuwan telah mempelajari pengobatan baru yang mereka sebut imunoterapi.

Obat-obatan tertentu dapat meningkatkan pertahanan sistem kekebalan dari beberapa jenis kanker.

Para peneliti berharap imunoterapi suatu hari nanti bisa menjadi pilihan untuk kanker dubur juga.

Ringkasan

Prospek seseorang dengan kanker anal akan tergantung pada tahap tertentu di mana mereka menerima diagnosis. Para ahli menggunakan statistik untuk mengetahui berapa banyak orang yang dapat berharap untuk hidup 5 tahun atau lebih setelah diagnosis kanker.

Menurut ACS, kemungkinan hidup minimal 5 tahun dengan kanker anus adalah:

  • 82% untuk kanker terlokalisasi, yang belum menyebar ke luar situs aslinya.
  • 64% untuk kanker regional, yang hanya menyebar ke jaringan terdekat.
  • 30% untuk kanker jarak jauh, yang menyerang area atau organ lain, misalnya hati.

Para ahli telah mendasarkan prediksi ini pada angka penyakit untuk 2008-2014. Ketika pengetahuan dan perawatan medis meningkat, begitu juga prospeknya.

Faktor-faktor lain yang mempengaruhi prospek termasuk kesehatan dan usia individu secara keseluruhan. Namun, siapa pun yang menerima diagnosis kanker pada tahap awal akan memiliki peluang lebih baik untuk mendapatkan pengobatan yang efektif daripada mereka yang didiagnosis belakangan. Untuk alasan ini, penting untuk segera menemui dokter jika terjadi perubahan di dalam atau di sekitar anus.

Hal ini sering mungkin untuk mendeteksi kanker dubur pada tahap awal, terutama jika terjadi di bagian bawah lubang anus.

Diagnosa

Untuk mendiagnosis kanker anus, dokter akan:

  • tanyakan orang tersebut tentang gejala mereka
  • ambil riwayat kesehatan
  • melakukan pemeriksaan fisik

Jika dokter yakin kanker dubur mungkin ada, mereka akan merujuk orang tersebut ke ahli bedah kolorektal, dokter spesialis penyakit usus.

Spesialis dapat melakukan sejumlah tes.

Pemeriksaan rektal

Dokter mungkin memasukkan proctoscope, anoscope, atau sigmoidoscope ke dalam anus untuk memeriksa area tersebut secara lebih rinci. Ini akan membantu menentukan apakah orang tersebut memerlukan biopsi.

Biopsi

Dokter akan mengambil sedikit sampel jaringan dari area anus dan mengirimkannya ke lab untuk diperiksa di bawah mikroskop.

Jika biopsi menunjukkan jaringan kanker, orang tersebut memerlukan tes lebih lanjut untuk mengetahui seberapa besar kanker itu dan apakah telah menyebar.

Pemindaian CTMRI , atau ultrasonografi dapat membantu memastikan hasil. Ini mungkin termasuk USG rektal, di mana dokter memasukkan alat ke dalam anus agar dapat melihat jaringan dengan lebih jelas.

Pencegahan

image 555 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Kanker Dubur?
Menggunakan kondom saat berhubungan seks dapat membantu mencegah kanker dubur.

Untuk mengurangi risiko kanker anus, seseorang dapat:

  • lakukan vaksinasi HPV sebelum mereka aktif secara seksual
  • gunakan kondom saat berhubungan seks
  • hindari atau berhenti merokok

Orang harus mencari nasihat medis untuk setiap perubahan yang mempengaruhi anus, bahkan jika ini tidak menunjukkan adanya kanker.

Seseorang juga dapat bertanya kepada dokter tentang skrining jika mereka memiliki risiko tinggi, seperti infeksi HPV.

Ringkasan

Kanker dubur adalah kanker yang relatif langka dengan kaitan erat dengan HPV. Memiliki vaksinasi HPV dan menemui dokter tentang perubahan apa pun di area anus dapat membantu mengurangi risiko kanker anus dan komplikasinya. Orang dengan risiko lebih tinggi harus mempertimbangkan untuk bertanya kepada dokter mereka tentang skrining.

PERTANYAAN:

Apakah melakukan seks anal meningkatkan risiko kanker dubur?

JAWABAN:

Iya. Risiko kanker dubur meningkat dengan jumlah yang lebih besar dan paparan banyak pasangan seksual, terutama dengan kontak dubur. Faktor risiko paling umum untuk kanker dubur adalah infeksi human papillomavirus (HPV). HPV adalah virus yang ditularkan secara seksual yang dapat ditularkan orang selama seks anal.

Semua konten bersifat informatif dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis.

Sumber:
printfriendly button - Apa yang Perlu Diketahui tentang Kanker Dubur?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here