Kedelai adalah kacang-kacangan populer yang berasal dari Asia. Orang yang mengikuti pola makan vegetarian sering kali menggunakan kedelai untuk menggantikan daging. Namun, ada beberapa kontroversi seputar manfaat dan risiko mengonsumsi kedelai, karena beberapa produsen kini memodifikasi tanaman secara genetik.

Kedelai menyehatkan dan kaya protein, memberi mereka banyak kegunaan nutrisi. Orang bisa memakannya, meminumnya dalam susu alternatif, dan meminumnya dalam bentuk suplemen.

Produsen juga dapat mengekstraksi minyak dari kedelai dan menggunakannya untuk membuat bahan bakar ramah lingkungan , serta lilin, krayon, dan pelumas mesin.

Dalam artikel ini, pelajari lebih lanjut tentang kedelai, potensi manfaat dan risikonya bagi kesehatan, dan bentuk kedelai terbaik untuk dikonsumsi.

Jenis dan kegunaan

image 387 1024x767 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Kedelai?
Kedelai dapat berperan dalam berbagai makanan dan suplemen.

Kedelai adalah makanan nabati berprotein tinggi yang dapat disiapkan dan dimakan orang dengan berbagai cara. Mereka milik keluarga kacang polong.

Kedelai memiliki banyak warna, termasuk:

  • Kedelai hijau: Kedelai hijau muda juga disebut edamame . Orang bisa mengukusnya dan memakannya dari buahnya sebagai hidangan pembuka. Edamame yang dikupas juga tersedia dalam salad, tumis, dan sup.
  • Kedelai kuning: Produsen biasanya menggunakan kedelai kuning untuk membuat susu kedelai, tahu, tempe, dan tamari. Mereka juga berperan dalam produksi tepung kedelai untuk pembuatan kue.
  • Kedelai hitam: Beberapa budaya makanan Asia menggunakan kedelai hitam yang direbus atau difermentasi dalam hidangan tradisional.

Susu kedelai dan keju juga merupakan pilihan bagi mereka yang ingin mengganti produk susu dalam makanannya.

Kedelai juga menyediakan minyak kedelai, yang bisa digunakan masyarakat untuk memasak atau sebagai bahan masakan. Setelah mengeluarkan minyak dari kedelai, orang bisa menggunakan sisa bahannya untuk membuat makanan bagi hewan ternak dan hewan peliharaan.

Beberapa produsen membuat bubuk protein dan suplemen isoflavon dari kedelai. Isoflavon merupakan senyawa tumbuhan yang memiliki struktur mirip dengan estrogen .

Kedelai organik yang kurang diproses adalah pilihan yang paling menyehatkan. Beberapa contoh termasuk:

  • kedelai yang dimasak
  • sejenis kacang-kacangan dari Jepang
  • susu kedelai
  • tahu
  • tempe
  • kacang kedelai

Nutrisi

Kedelai adalah protein lengkap. Ini berarti mengandung semua sembilan asam amino esensial. Ini adalah sumber protein penting bagi banyak orang, terutama mereka yang mengikuti pola makan vegan atau vegetarian.

Menurut Departemen Pertanian Amerika Serikat (USDA), 100 gram (g) kedelai hijau yang dimasak tanpa garam mengandung :

  • 141 kilokalori
  • 12,35 g protein
  • 6,4 g lemak
  • 11,05 g karbohidrat
  • 4,2 g serat

Kedelai rendah lemak jenuh dan tinggi protein, vitamin C, dan folat . Mereka juga merupakan sumber yang baik untuk:

Kandungan nutrisi produk kedelai lainnya dapat bervariasi berdasarkan cara produsen mengolahnya dan bahan apa yang ditambahkan.

Manfaat

image 388 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Kedelai?
Kedelai adalah protein penting bagi banyak vegetarian dan vegan.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa memasukkan kedelai dalam makanan bisa memiliki beberapa manfaat kesehatan yang potensial.

Pembahasan lebih detail di bawah ini.

Kedelai memiliki kaitan dengan kadar kolesterol yang lebih sehat , yang dapat membantu menurunkan risiko penyakit jantung .

Pada 2015, peneliti melakukan analisis studi untuk melihat pengaruh kedelai terhadap kadar kolesterol masyarakat. Mereka menemukan bahwa mengonsumsi kedelai secara signifikan mengurangi kadar kolesterol total, trigliserida, dan kolesterol lipoprotein kepadatan rendah (LDL) di arteri.

Kolesterol LDL juga dikenal sebagai “kolesterol jahat”, karena dapat menyebabkan penyumbatan di arteri.

Penulis review juga menemukan bahwa asupan kedelai secara signifikan meningkatkan kolesterol lipoprotein densitas tinggi. Jenis ini juga dikenal sebagai “kolesterol baik” karena membantu menghilangkan kolesterol LDL dari arteri.

Orang dengan kadar kolesterol tinggi mengalami penurunan kolesterol LDL yang lebih signifikan dibandingkan orang dengan kadar kolesterol optimal.

Selain itu, makanan kedelai yang kurang diproses – termasuk susu kedelai, kedelai, dan kacang kedelai – lebih efektif daripada ekstrak atau suplemen protein kedelai.

Mengelola obesitas

Satu studi tahun 2019 di jurnal Molecules mengamati efek suplemen isoflavon kedelai pada berat badan pada tikus.

Dalam makalah studi tersebut, penulis melaporkan bahwa senyawa tertentu dalam isoflavon kedelai mencegah penumpukan lemak di sekitar organ hewan pengerat.

Para peneliti menyimpulkan bahwa suplementasi isoflavon kedelai berpotensi untuk mengatasi obesitas .

Mengurangi risiko kanker payudara

Tinjauan studi tahun 2019 menunjukkan bahwa isoflavon dalam kedelai dapat membantu mengurangi risiko kanker terkait hormon , termasuk kanker prostat dan beberapa kanker payudara .

Beberapa penelitian dalam review menemukan bahwa wanita Asia yang mengonsumsi isoflavon kedelai memiliki penurunan risiko kanker baik sebelum maupun sesudah menopause . Isoflavon kedelai dapat membantu mengurangi pertumbuhan dan penyebaran hormon yang berhubungan dengan kanker.

Namun, menurut American Cancer Society, tidak jelas apakah lebih banyak produk kedelai olahan – seperti isolat protein kedelai atau protein nabati bertekstur – menawarkan manfaat yang sama untuk pencegahan kanker seperti makanan kedelai utuh.

Isolat protein kedelai adalah protein dari mana produsen telah membuang sisa buncisnya. Protein nabati bertekstur adalah produk kedelai yang lemaknya dihilangkan.

Mengurangi risiko diabetes tipe 2

Menurut tinjauan studi tahun 2019 yang sama , isoflavon kedelai juga dapat mengurangi risiko diabetes , meskipun mekanisme untuk mencapainya masih belum diketahui.

Pada diabetes tipe 2 , sel-sel tubuh menyerap lebih sedikit gula dari aliran darah, yang membuatnya bersirkulasi dan menyebabkan kerusakan. Insulin adalah hormon yang memungkinkan gula darah, atau glukosa, memasuki sel untuk diubah menjadi energi.

Isoflavon kedelai dapat meningkatkan sensitivitas insulin, yang berarti bahwa sel lebih menanggapi insulin dan menyerap lebih banyak glukosa.

Mengobati osteoporosis

Isoflavon kedelai juga bisa menjadi alternatif yang efektif untuk terapi penggantian hormon (HRT) untuk wanita dengan osteoporosis . Ini adalah kondisi yang memengaruhi pertumbuhan tulang dan mudah patah .

Pada wanita, salah satu kemungkinan penyebab osteoporosis adalah kekurangan estrogen. HRT bertujuan untuk menggantikan estrogen ini di dalam tubuh. Namun, hal tersebut dapat menyebabkan efek samping yang parah dan meningkatkan risiko stroke , kanker payudara, dan penyakit jantung koroner .

Beberapa studi dalam ulasan ini menunjukkan bahwa isoflavon kedelai sama efektifnya dengan HRT untuk memulihkan kepadatan tulang.

Resiko

Beberapa orang mengkhawatirkan konsumsi kedelai. Artikel ini membahas masalah secara lebih rinci pada bagian di bawah ini.

Fungsi tiroid

Ada beberapa kekhawatiran bahwa asupan kedelai dapat mengganggu fungsi tiroid.

Dalam satu studi tahun 2016 terhadap 548 wanita dan 295 pria yang mengonsumsi makanan kedelai sebagai bagian dari diet vegetarian, para peneliti menemukan bahwa wanita dengan asupan kedelai yang lebih tinggi memiliki peluang lebih tinggi untuk mengalami peningkatan kadar hormon perangsang tiroid (TSH).

Tingkat TSH yang tinggi mungkin menandakan tiroid yang kurang aktif. Peneliti tidak menemukan hasil yang sama pada pria.

Para penulis menjelaskan bahwa kedelai kemungkinan besar aman. Namun, mengonsumsi dalam jumlah berlebihan dapat menimbulkan risiko kesehatan pada beberapa orang, seperti orang dengan hipotiroidisme yang tidak terdiagnosis .

Organisme hasil rekayasa genetika

image 389 1024x769 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Kedelai?
Makanan yang dimodifikasi secara genetik berpotensi menyebabkan penyakit yang kebal terhadap antibiotik.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), organisme hasil rekayasa genetika (GMO) adalah “organisme (yaitu tumbuhan, hewan atau mikroorganisme) di mana materi genetik (DNA) telah diubah sedemikian rupa sehingga tidak terjadi secara alami melalui perkawinan dan / atau rekombinasi alami. “

Ada banyak kekhawatiran seputar dampak kesehatan dan keamanan lingkungan dari tanaman hasil rekayasa genetika.

Menurut USDA, pada tahun 2014, petani menggunakan 94% lahan pertanian kedelai di AS untuk menanam kedelai hasil rekayasa genetika.

Dalam satu ulasan, para peneliti menyarankan bahwa makan GMO dapat menyebabkan penyakit yang kebal terhadap antibiotik . Penulisnya juga mempertanyakan keamanan GMO dalam jangka panjang, karena perkembangannya relatif baru.

Selain itu, jumlah isoflavon yang berpotensi menguntungkan mungkin lebih rendah pada kedelai yang dimodifikasi secara genetik. Pemindahan alergen dan pembentukan alergen baru adalah risiko tambahan GMO.

Meskipun ada kekhawatiran tentang tanaman transgenik, WHO juga menyatakan bahwa “Makanan GM yang saat ini tersedia di pasar internasional telah lulus penilaian keamanan dan kemungkinan tidak menimbulkan risiko bagi kesehatan manusia.” Namun, penelitian lebih lanjut perlu dilakukan pada dampak kesehatan nyata dari tanaman hasil rekayasa genetika.

Untuk menghindari GMO, carilah produk kedelai organik 100% atau yang berlabel non-GMO.

Ringkasan

Makanan kedelai utuh dalam jumlah sedang yang dimasukkan sebagai bagian dari makanan yang bervariasi dan menyehatkan dapat menawarkan manfaat kesehatan.

Suplemen isoflavon kedelai khususnya juga dapat membantu mengurangi risiko kanker terkait hormon dan osteoporosis pada wanita, serta diabetes tipe 2 pada pria dan wanita.

Diperlukan lebih banyak penelitian tentang kedelai organik dan yang dimodifikasi secara genetik untuk menilai manfaat dan risikonya secara keseluruhan.

Semua konten sangat informatif dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here