Attention deficit hyperactivity disorder, atau ADHD, kesalahan diagnosis dapat terjadi karena banyak gejalanya tumpang tindih dengan gejala kondisi lain. Gejala ADHD – seperti kesulitan berkonsentrasi, gelisah, dan sulit menanggapi instruksi – semuanya dapat muncul dari berbagai penyebab.

Beberapa aspek ADHD mungkin juga merupakan gejala dari kondisi lain. Karena kondisi yang kompleks, beberapa orang mungkin menerima diagnosis yang salah.

Artikel ini mengulas beberapa faktor dan kondisi yang dapat menyebabkan kesalahan diagnosis ADHD.

Faktor terkait usia

image 781 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Kesalahan Diagnosis ADHD?
Salah mendiagnosis ADHD pada anak mungkin karena usia mereka.

Dokter dapat salah mendiagnosis ADHD pada anak-anak karena usianya. Padahal, anak yang mulai bersekolah di usia yang lebih muda lebih sering menerima diagnosis ADHD.

Jika seorang anak mulai bersekolah baru berusia 5 tahun sementara beberapa teman sebayanya mendekati usia 6 tahun, ada perkiraan 20% perbedaan usia.

Satu studi menemukan bahwa anak-anak yang lahir pada bulan Desember, yang merupakan batas usia sekolah, lebih mungkin untuk memiliki diagnosis ADHD daripada mereka yang lahir pada bulan Januari.

Tanggal seorang anak lahir tidak mempengaruhi kemungkinan ADHD mereka, karena ini adalah kondisi perkembangan saraf. Apa yang disarankan oleh penelitian ini, bagaimanapun, adalah bahwa kesalahan diagnosis dapat terjadi tergantung pada tingkat kematangan anak yang sedang berkembang ketika mereka menerima diagnosis.

Penting juga untuk dicatat bahwa kesulitan memperhatikan dan menjadi terlalu aktif mungkin merupakan perilaku normal bagi anak-anak pada usia tertentu.

Jenis kelamin

Beberapa penelitian telah menemukan bahwa anak laki-laki lebih sering menerima diagnosis ADHD daripada anak perempuan, dengan rasio antara 3: 1 hingga 9: 1 antara anak laki-laki dan perempuan dengan diagnosis ADHD.

Peneliti berpendapat bahwa ini karena anak perempuan cenderung menunjukkan lebih banyak gejala kurang perhatian daripada anak laki-laki. Anak laki-laki mungkin malah menunjukkan gejala hiperaktif, yang lebih terlihat.

Tampilan gejala ADHD yang lebih jelas dapat menyebabkan diagnosis ADHD.

Gangguan mood

Gangguan mood meliputi:

  • depresi
  • gangguan bipolar
  • dysthymia, yaitu suasana hati kronis yang rendah atau mudah tersinggung yang berlangsung selama 2 tahun atau lebih pada orang dewasa dan setidaknya 1 tahun pada anak-anak

Beberapa teori menyatakan bahwa gangguan mood dapat terjadi karena ketidakseimbangan bahan kimia di otak, peristiwa kehidupan yang membuat stres, atau sebagai respons terhadap penyakit atau pengobatan utama.

Beberapa gejala gangguan mood bisa mirip dengan ADHD, seperti:

Psikolog, psikiater, atau ahli kesehatan mental lainnya dapat mendiagnosis gangguan mood dengan melakukan penilaian dan menerapkan kriteria diagnostik pada gejala seseorang.

Gangguan spektrum autisme

Autisme , juga disebut gangguan spektrum autisme (ASD), dapat memiliki beberapa gejala yang mungkin tampak mirip dengan ADHD.

Ini bisa termasuk:

  • gelisah dan selalu bergerak
  • berjuang dalam interaksi sosial
  • menjadi kesal karena frustrasi

ASD adalah kondisi perkembangan saraf yang memengaruhi komunikasi, perilaku, dan keterampilan sosial.

Gejala ASD dapat meliputi:

  • menghindari kontak mata
  • tidak menyukai perubahan dalam rutinitas
  • mengalami kesulitan dengan keterampilan sosial
  • menggunakan gerakan untuk menenangkan diri, seperti mengayunkan tubuh atau melambaikan tangan
  • memiliki minat yang terbatas atau tetap pada topik atau hobi tertentu
  • mengalami kesulitan berempati dengan orang lain
  • tidak berbicara, menunda berbicara, atau mengulangi frasa tertentu

Profesional perawatan kesehatan seperti ahli saraf dan psikolog dapat melakukan pemeriksaan terperinci untuk mendiagnosis ASD.

Gangguan kecemasan

Gangguan kecemasan dapat menyebabkan orang terus-menerus merasa cemas, mengalami serangan panik , atau mengalami fobia .

Beberapa gejala gangguan kecemasan bisa mirip dengan ADHD, seperti:

  • kesulitan berkonsentrasi
  • merasa mudah tersinggung
  • kegelisahan
  • berjuang dengan keterampilan sosial karena kecemasan sosial

Gangguan kecemasan juga dapat menyebabkan orang merasa khawatir yang tidak terkendali, cepat lelah, atau memiliki ketakutan yang berlebihan tentang situasi atau objek tertentu.

Seorang dokter atau psikoterapis dapat mendiagnosis gangguan kecemasan dengan mengambil riwayat medis menyeluruh dan menerapkan kriteria diagnostik pada gejala orang tersebut.

Kesulitan tidur

image 782 1024x747 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Kesalahan Diagnosis ADHD?
Gangguan tidur dapat menyebabkan gejala yang mirip dengan ADHD.

Jika orang mengalami masalah tidur seperti insomnia atau obstructive sleep apnea (OSA), dapat menyebabkan gejala yang mirip dengan ADHD, antara lain:

  • kesulitan dalam berkonsentrasi
  • kegelisahan
  • kantuk di siang hari
  • penurunan prestasi di sekolah atau tempat kerja

Orang dengan insomnia mengalami kesulitan untuk jatuh atau tertidur.

OSA adalah suatu kondisi di mana saluran napas bagian atas terus tersumbat saat tidur, yang membatasi aliran udara. Orang dengan OSA dapat:

  • mendengkur keras
  • menghirup udara dalam tidur mereka
  • sering terbangun di malam hari untuk buang air kecil

Seorang dokter dapat mengambil riwayat medis, melakukan pemeriksaan fisik, dan menyarankan studi tidur – di mana mereka dapat memantau aktivitas selama tidur – untuk mendiagnosis kondisi tidur.

Gangguan pemrosesan pendengaran

Auditory processing disorder (APD) adalah suatu kondisi yang membuat orang sulit memahami bunyi kata dengan benar. APD memengaruhi cara sistem saraf pusat seseorang menafsirkan informasi.

Orang dengan ADHD dapat memproses informasi pendengaran dengan benar melalui sistem saraf pusat mereka; defisit perhatianlah yang memengaruhi cara mereka menerima dan menggunakan informasi itu.

Gejala bisa mirip dengan ADHD dan mungkin termasuk:

  • kesulitan mendengarkan, terutama di lingkungan yang bising
  • kesulitan mengikuti instruksi lisan
  • meminta orang untuk mengulangi ucapan, yang mungkin tampak mirip dengan kesulitan mendengar
  • kesulitan menerima informasi verbal

Seorang dokter tidak dapat mendiagnosis APD hanya dengan melihat gejala, karena mungkin ada banyak penyebab lain untuk kesulitan komunikasi, bahasa, atau belajar.

Seorang audiolog dapat mendiagnosis APD dengan melakukan berbagai tes yang melihat respons terhadap suara.

Alergi

image 783 1024x681 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Kesalahan Diagnosis ADHD?
Penyakit seliaka dapat menyebabkan gejala yang mirip dengan ADHD, seperti mudah tersinggung dan masalah perilaku.

Alergi dan penyakit celiac dapat menimbulkan gejala yang mirip dengan ADHD.

Pada anak-anak, penyakit celiac dapat menyebabkan iritabilitas dan masalah perilaku. Pada orang dewasa, penyakit celiac dapat menyebabkan kelelahan , depresi, dan kecemasan.

Sebuah Studi 2011 mengamati 67 orang berusia 7–42 tahun. Dari 67 peserta, 10 menderita penyakit celiac. Setelah 6 bulan mengikuti diet bebas gluten, penderita penyakit celiac mengalami perbaikan besar dalam gejala ADHD mereka.

Penyakit celiac yang tidak diobati dapat meningkatkan kemungkinan gejala ADHD. Para peneliti menyarankan bahwa orang harus menjalani tes penyakit celiac sebagai bagian dari diagnosis ADHD untuk membantu mencegah kesalahan diagnosis.

Kondisi lain

Beberapa kondisi lain yang dapat menunjukkan gejala yang mirip dengan ADHD meliputi:

Ringkasan

Karena banyak gejala ADHD yang tumpang tindih dengan banyak kondisi lainnya, kesalahan diagnosis dapat terjadi.

Jika ADHD bukan penyebab gejala, mereka bisa menjadi lebih buruk dengan stimulan yang diresepkan dokter untuk pengobatan.

Jika seseorang menunjukkan gejala ADHD, penting bagi mereka untuk berbicara dengan penyedia layanan kesehatan mereka dan menjalani berbagai tes untuk memastikan bahwa mereka menerima diagnosis dan pengobatan yang benar.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here