Endometrium adalah lapisan rahim. Ini adalah salah satu dari sedikit organ dalam tubuh manusia yang ukurannya berubah setiap bulan selama masa subur seseorang.

Setiap bulan, sebagai bagian dari siklus menstruasi, tubuh mempersiapkan endometrium untuk menampung embrio. Ketebalan endometrium meningkat dan menurun selama proses berlangsung.

Dua hormon, estrogen dan progesteron , memicu siklus pertumbuhan endometrium ini dan pelepasannya melalui menstruasi jika kehamilan tidak berkembang.

Artikel ini mengulas kisaran normal untuk ketebalan endometrium, penyebab perubahan, dan kapan harus ke dokter.

Ketebalan normal

image 147 1024x640 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Ketebalan Endometrium?
Penyedia layanan kesehatan dapat mengukur ketebalan endometrium dengan USG.

Ketebalan normal endometrium berubah sepanjang hidup seseorang, dari masa kanak-kanak, hingga kematangan seksual, tahun-tahun subur, dan setelah menopause .

Dalam tes pencitraan wanita muda yang belum mulai menstruasi, terdapat endometrium tetapi lebih kecil daripada di kemudian hari.

Menurut Radiological Society of North America (RSNA) , endometrium paling tipis selama menstruasi, ketika biasanya ketebalannya antara 2-4 milimeter (mm).

Paruh pertama dari fase proliferasi dimulai sekitar hari ke 6 hingga 14 dari siklus seseorang, atau waktu antara akhir satu siklus menstruasi, saat perdarahan berhenti, dan sebelum ovulasi . Pada fase ini, endometrium mulai menebal dan dapat berukuran antara 5–7 mm.

Saat siklus berlangsung dan bergerak menuju ovulasi, endometrium tumbuh lebih tebal, hingga sekitar 11 mm.

Sekitar 14 hari dalam siklus seseorang, hormon memicu pelepasan sel telur. Selama fase sekresi ini , ketebalan endometrium paling besar dan bisa mencapai 16 mm .

Kehamilan

Ketebalan endometrium penting dalam kehamilan. Pakar kesehatan mengaitkan peluang terbaik untuk kehamilan yang sehat dan cukup bulan dengan endometrium yang tidak terlalu tipis atau terlalu tebal. Hal ini memungkinkan embrio berhasil ditanamkan dan menerima nutrisi yang dibutuhkannya. Endometrium menjadi lebih tebal saat kehamilan berlangsung.

Mati haid

RSNA juga menyatakan bahwa pada orang pascamenopause yang sehat, endometrium biasanya berukuran sekitar 5 mm atau kurang.

Bagaimana mengukurnya

Ultrasonografi adalah cara paling umum untuk mengukur ketebalan endometrium. Ini adalah metode yang digunakan pertama kali oleh penyedia layanan kesehatan, terutama jika seseorang telah melaporkan perdarahan vagina abnormal.

Ketika USG tidak cocok, seringkali karena posisi rahim seseorang atau kondisi kesehatan lainnya, dokter menggunakan MRI .

Penyebab lapisan endometrium yang sangat tipis atau tebal

Ketebalan endometrium berubah selama siklus menstruasi seseorang, tetapi faktor lain juga dapat menyebabkan perubahan.

Salah satu penyebab yang lebih umum dari perubahan ketebalan endometrium adalah kehamilan. Wanita yang mengalami kehamilan ektopik atau yang hamil kurang dari 5 minggu mungkin menunjukkan tanda-tanda endometrium yang menebal.

Kanker endometrium atau ovarium adalah salah satu kondisi paling parah yang dapat menyebabkan peningkatan ketebalan endometrium. Menurut American Cancer Society , kanker endometrium adalah kanker paling umum yang mempengaruhi sistem reproduksi seseorang. Berkembang lebih sering pada orang kulit putih daripada orang Afrika Amerika, kanker endometrium jarang terjadi pada wanita di bawah 45 tahun. Usia rata-rata saat diagnosis adalah 60 tahun.

Faktor lain yang berkontribusi pada ketebalan endometrium yang lebih besar meliputi:

  • kegemukan
  • terapi penggantian hormon (HRT)
  • tamoxifen.dll
  • tekanan darah tinggi kronis
  • polip endometrium
  • diabetes
  • jaringan parut
  • hiperplasia endometrium

Hiperplasia endometrium adalah istilah medis untuk suatu kondisi di mana endometrium menjadi terlalu tebal. Hal ini sering kali terkait dengan kadar estrogen atau senyawa mirip estrogen yang berlebihan , dan tidak cukupnya progesteron . Kondisinya sendiri bukanlah kanker, tapi bisa memicu perkembangan kanker.

Mungkin juga endometrium menjadi terlalu tipis. Peneliti mendefinisikan endometrium tipis 7 mm atau kurang . Biasanya, para ahli mengasosiasikan pembacaan ketebalan endometrium yang rendah dengan usia. Namun, mereka melaporkan bahwa 5% orang di bawah 40, dan 25% orang di atas 40 memiliki endometrium tipis.

Kemungkinan penyebab endometrium tipis termasuk peradangan , perawatan medis, atau struktur dan sifat endometrium itu sendiri.

Gejala

Tanda paling umum dari ketebalan endometrium yang berlebihan meliputi:

Perawatan

Perawatan untuk ketebalan endometrium yang berlebihan termasuk progestin , hormon wanita yang mencegah ovulasi dan histerektomi.

Penelitian menunjukkan bahwa kehamilan lebih sulit berkembang jika pembacaan ketebalan endometrium rendah. Perawatan untuk endometrium tipis dapat meliputi:

  • estrogen
  • human chorionic gonadotrophin, yang merupakan hormon yang diproduksi oleh plasenta setelah embrio ditanamkan di dinding rahim
  • obat-obatan dan suplemen yang digunakan untuk meningkatkan aliran darah

Namun, penelitian menunjukkan bahwa perawatan ini tidak selalu efektif.

Kapan harus ke dokter

Orang harus menemui dokter mereka jika mereka melihat pendarahan vagina yang tidak normal, yang dapat meliputi:

  • bercak di antara periode
  • aliran darah deras yang tidak biasa
  • aliran darah pendek tidak teratur
  • perdarahan vagina atau bercak setelah menopause

Orang yang mengalami nyeri panggul yang tidak diketahui asalnya harus menemui dokter untuk evaluasi dan menyingkirkan kanker endometrium. Gejala lain yang harus diwaspadai adalah kembung dan rasa kenyang tanpa makan banyak.

Ringkasan

Memperhatikan ketebalan endometrium dapat membantu wanita yang mencoba hamil memahami cara terbaik untuk mengoptimalkan peluang keberhasilan pembuahan.

Perubahan ketebalan endometrium sering terjadi sepanjang hidup seseorang. Namun, jika seseorang memperhatikan pendarahan yang tidak normal, keluarnya cairan, nyeri panggul, atau perubahan lain yang dirasakan tubuh mereka, mereka harus berkonsultasi dengan dokter untuk mendapatkan perawatan yang tepat.

Kanker endometrium adalah salah satu masalah kesehatan paling parah yang dapat terjadi jika endometrium seseorang terlalu kental. Namun, kanker endometrium memiliki tingkat kelangsungan hidup yang baik jika didiagnosis sejak dini.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here