Penyakit Hansen, dulu dikenal sebagai kusta, adalah infeksi bakteri yang menyerang sistem saraf, kulit, hidung, dan mata. Itu bisa disembuhkan. Tetapi tanpa perawatan dini, dapat menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki.

Dulu, orang percaya bahwa penyakit Hansen bisa menyebar dengan mudah. Sekarang, para ahli tahu bahwa ini tidak benar, dan pengobatan dapat menyembuhkan infeksi. Namun, perawatan tidak dapat memulihkan kerusakan yang ada.

Bakteri yang bertanggung jawab, disebut Mycobacterium leprae ,tumbuh sangat lambat dan tidak mudah menyebar. Orang dengan penyakit Hansen dapat terus bekerja dan memiliki kehidupan yang aktif selama perawatan mereka.

Di Amerika Serikat, sekitar 150 orang menerima diagnosis penyakit Hansen setiap tahun, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS. Pada 2018, tercatat 208.600 kasus tercatat di seluruh dunia.

Artikel ini membahas gejala penyakit Hansen, bagaimana dokter mendiagnosisnya, dan pilihan pengobatan.

Gejala

image 35 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Kusta (penyakit Hansen)?
492278068 a3701027/Getty Images

Bakteri penyebab penyakit Hansen tumbuh perlahan, dan gejalanya bisa memakan waktu hingga 20 tahun untuk muncul. Seringkali, seseorang tidak memperhatikan perubahan atau menyadari bahwa penyakitnya berkembang.

Pada waktunya, seseorang mungkin memperhatikan penurunan kemampuan untuk merasakan sentuhan dan nyeri, serta perubahan kulit.

Pada 90% penderita penyakit Hansen, gejala pertama yang terlihat adalah mati rasa. Hilangnya sensasi ini dapat dimulai beberapa tahun sebelum perubahan kulit terjadi, dan biasanya menyangkut:

  1. suhu
  2. sentuhan ringan dan rasa sakit
  3. tekanan yang dalam

Mati rasa dapat meningkatkan risiko cedera dan infeksi.

Perubahan kulit pertama biasanya melibatkan satu atau beberapa bagian kulit yang kehilangan warnanya. Perubahan kulit lainnya termasuk:

  • terang atau gelap
  • kekeringan atau mengelupas
  • tanda-tanda peradangan , seperti kemerahan
  • sensasi terbakar
  • pertumbuhan nodul
  • pembentukan bisul tanpa rasa sakit di kaki
  • kulit menebal di sekitar lesi
  • benjolan atau pembengkakan pada wajah atau daun telinga

Gejalanya bisa berbeda dari orang ke orang. Selain perubahan kulit dan hilangnya sensasi, penyakit Hansen dapat menyebabkan:

  • hidung tersumbat dan mimisan
  • kelemahan otot
  • kelemahan dan mati rasa di tangan dan kaki
  • saraf bengkak, terutama di sekitar lutut, siku, dan leher
  • pembesaran saraf terutama di bagian siku dan lutut
  • masalah dengan mata

Seiring perkembangan kondisi, seseorang dapat berkembang:

  • kehilangan alis
  • bisul di telapak kaki yang tidak kunjung sembuh
  • kelumpuhan dan distorsi pada tangan dan kaki
  • jari tangan dan kaki “menghilang”, karena tulang rawannya memendek dan tubuh menyerapnya kembali
  • kehilangan penglihatan

Selain itu, kerusakan selaput lendir di dalam hidung terkadang dapat menyebabkan kerusakan internal dan jaringan parut. Karena ini mempengaruhi septum, yang merupakan tulang rawan di antara lubang hidung, hidung akhirnya bisa roboh.

Penyakit ini dapat memengaruhi saraf yang bertanggung jawab untuk berkedip, menyebabkan mata menjadi sangat kering dan rentan terhadap infeksi. Ulserasi dan kehilangan penglihatan bisa terjadi.

Foto-foto

Diagnosis dan pengobatan

Seorang dokter biasanya mendiagnosis penyakit Hansen dengan mempertimbangkan gejalanya. Menguji sampel kulit atau saraf di laboratorium dapat memastikan diagnosisnya.

Untuk mengobati penyakitnya, dokter meresepkan kombinasi dua atau tiga antibiotik. Seseorang membutuhkan perawatan ini selama 1–2 tahun . Menggabungkan beberapa antibiotik membantu mengurangi risiko pengembangan resistensi antibiotik, menurut CDC.

Begitu seseorang memulai pengobatan, bakteri tidak dapat menular ke orang lain. Namun, berhati-hatilah untuk:

  • hindari cedera yang dapat menyebabkan kerusakan lebih lanjut
  • laporkan setiap gejala baru ke dokter, terutama jika ada tanda-tanda peradangan, demam , atau area baru perubahan kulit atau mati rasa
  • minum antibiotik lengkap sesuai resep dokter

Antibiotik dapat membunuh bakteri penyebab gejala, menghentikan penyakit. Namun, itu tidak dapat memulihkan kerusakan yang ada. Sangat penting untuk menghubungi dokter sesegera mungkin jika gejala mulai muncul.

Di AS, ada program khusus, Program Penyakit Hansen Nasional (Lepra) , yang menyediakan pengobatan di seluruh negeri dan Puerto Rico, dan juga melakukan penelitian.

Penyebab

Penyakit Hansen adalah infeksi bakteri. Bakteri utama yang bertanggung jawab adalah M. leprae .

Pada 2008 , bagaimanapun, para ilmuwan mengidentifikasi jenis lain, Mycobacterium lepromatosis , di Meksiko. Bakteri ini menghasilkan gejala yang sedikit berbeda. Sejauh ini, hanya ada sedikit penelitian tentang jenis ini.

Bakteri menyebar perlahan ke seluruh tubuh. Saat melakukannya, mereka menyerang makrofag , yaitu sel yang mewakili bagian penting dari sistem kekebalan dan mendukung sistem saraf. Hal ini dapat menyebabkan penebalan saraf di bawah kulit.

Para penulis ulasan 2015 tidak mencapai kesimpulan pasti tentang bagaimana bakteri menularkan. Studi yang mereka analisis menunjukkan bahwa penularan mungkin melibatkan kontak dengan hewan, kontak kulit ke kulit, atau tetesan dari batuk atau bersin.

World Health Organization (WHO) melaporkan bahwa bakteri yang paling mungkin mengirimkan melalui tetesan dari hidung dan mulut selama dekat, sering kontak dengan orang yang memiliki penyakit yang tidak diobati Hansen.

Seberapa Menularnya?

Penyakit Hansen tidak terlalu menular. Sekitar 95% orang memiliki kekebalan alami terhadap bakteri dan, bahkan setelah terpapar dalam waktu lama, tidak menunjukkan gejala.

Penyakit Hansen berkembang perlahan. Seseorang perlu melakukan kontak dekat dengan seseorang yang mengidap penyakit tersebut, tetapi tidak menerima pengobatan, selama beberapa bulan untuk tertular.

Menurut CDC , bakteri penyebab penyakit Hansen tidak dapat menyebar melalui:

  • kontak biasa
  • berjabat tangan atau berpelukan
  • duduk di dekatnya
  • makan bersama
  • kontak seksual

Bakteri juga tidak masuk ke janin selama kehamilan.

Beberapa armadillo mungkin membawa bakteri. Siapa pun yang memiliki kontak rutin dengan armadillo harus berbicara dengan dokter mereka tentang tindakan pencegahan yang tepat.

Stigma penyakit Hansen

Penyakit Hansen berkembang secara perlahan dan tidak terlalu menular. Begitu seseorang memulai pengobatan, bakteri tidak dapat menular ke orang lain.

Namun, stigma tetap ada, dan banyak orang dengan kondisi tersebut mengalami prasangka dan diskriminasi. Ini juga dapat menyebabkan komplikasi lebih lanjut.

Beberapa masalah yang dihadapi orang-orang dengan tanda-tanda penyakit yang terlihat meliputi :

  • berkurangnya kesempatan kerja
  • gaji yang lebih rendah untuk pekerjaan yang sama dengan seseorang tanpa syarat
  • kesulitan mencari pasangan
  • penolakan dari komunitas
  • isolasi dan marginalisasi
  • perasaan tidak berharga

Tekanan ini dan lainnya dapat meningkatkan risiko masalah kesehatan mental , yang mengarah pada isolasi lebih lanjut, dan mungkin ketidakmampuan untuk melanjutkan pengobatan.

Stigma juga bisa mempengaruhi orang lain. Misalnya, penderita penyakit Hansen mungkin berhenti menyusui bayinya karena kepercayaan yang keliru bahwa bakteri dapat menyebar dengan cara ini.

Selain itu, ketakutan akan diskriminasi dapat menyebabkan seseorang menyembunyikan gejalanya dan menghindari mencari dukungan atau pengobatan, menurut penelitian sebelumnya yang diterbitkan pada tahun 2010.

Namun, semakin lama pengobatan ditunda, semakin besar kemungkinan mengalami kerusakan permanen dan komplikasi parah. Penundaan juga memberikan lebih banyak kesempatan bagi bakteri untuk menularkan ke orang lain.

Ringkasan

Penyakit Hansen, dulu disebut kusta, adalah infeksi bakteri yang bisa disembuhkan. Di masa lalu, orang percaya bahwa penyakit ini sangat menular, tetapi itu tidak benar. Gejala berkembang perlahan dan seringkali dimulai dengan mati rasa.

Pengobatan dengan antibiotik dapat menyembuhkan infeksi, tetapi tidak dapat memulihkan kerusakan.

Jika seseorang mungkin menderita penyakit Hansen, mereka harus mendapatkan perhatian medis secepat mungkin untuk mencegah kerusakan dan komplikasi yang bertahan lama.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here