Lendir adalah zat lengket yang diproduksi oleh selaput dan kelenjar untuk melumasi dan melindungi bagian tubuh tertentu. Lendir melapisi dan melindungi saluran kemih, sehingga kehadiran lendir dalam urin adalah normal.

Tetapi terlalu banyak lendir yang telah berubah warna atau konsistensi, dapat menandakan kondisi mendasar yang mungkin perlu ditangani.

Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang lendir dalam urin dan temukan apa yang normal dan tidak normal.

Fakta singkat tentang lendir dalam urin:

  • Kandung kemih dan uretra menghasilkan lendir untuk membantu menjaga saluran kemih bebas kuman.
  • Terkadang, lendir di urin bisa menjadi tanda sesuatu yang lebih serius, seperti kanker kandung kemih .
  • Perawatan untuk lendir dalam urin akan tergantung pada penyebab yang mendasari.

Penyebab lendir dalam urin

Ada banyak alasan mengapa lendir dapat muncul di urin, termasuk:

Keputihan normal

image 331 1024x717 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Lendir dalam Urin?
Lendir dalam urin dapat disebabkan oleh infeksi saluran kemih, batu ginjal, dan kolitis ulserativa.

Saat lendir bergerak melalui saluran kemih, ia mengeluarkan kuman yang dapat menyebabkan infeksi.

Lendir dalam urin berbentuk tipis dan seperti cairan dan biasanya bening, putih, atau putih pudar. Jumlah lendir dalam urin bisa bermacam-macam. Namun, jumlah lendir yang banyak, atau lendir yang berubah warna mungkin mengindikasikan infeksi atau masalah lain.

Terkadang, wanita mungkin berpikir bahwa mereka memproduksi lebih banyak lendir di urin mereka, tetapi lendir ini mungkin berasal dari vagina.

Lendir vagina bervariasi dalam jumlah, warna, dan ketebalan pada berbagai tahap siklus menstruasi, serta selama kehamilan.

Infeksi saluran kemih (ISK)

ISK adalah salah satu jenis infeksi paling umum yang dirawat oleh dokter setiap tahun. Baik pria maupun wanita bisa terkena ISK, meskipun lebih sering terjadi pada wanita. Menurut National Institute of Diabetes and Digestive and Kidney Diseases, setidaknya 40 hingga 60 persen wanita akan mengalami setidaknya satu ISK dalam hidup mereka.

Gejala ISK meliputi:

  • lendir dalam urin
  • darah dalam urin
  • sensasi terbakar saat buang air kecil
  • urgensi kemih

Infeksi Menular Seksual (IMS)

IMS lebih umum daripada yang diperkirakan banyak orang, dengan 20 juta infeksi baru tertular setiap tahun di Amerika Serikat. Orang muda paling berisiko, dan American Sexual Health Association melaporkan bahwa setengah dari semua orang yang aktif secara seksual akan terkena IMS pada usia 25 tahun.

Baik klamidia dan gonore diketahui menyebabkan kelebihan lendir dalam urin. Gejala ini sangat terlihat pada pria.

Gejala lain dari IMS ini meliputi:

Klamidia:

  • sensasi terbakar saat buang air kecil
  • nyeri dan ketidaknyamanan umum di area panggul
  • nyeri testis dan peradangan
  • perdarahan vagina (tidak berhubungan dengan menstruasi)
  • keputihan, keputihan

Gonorea:

  • nyeri dan ketidaknyamanan umum di area panggul
  • nyeri saat buang air kecil
  • perdarahan vagina (tidak berhubungan dengan menstruasi)
  • kotoran kuning atau hijau

Sindrom iritasi usus besar (IBS)

IBS dianggap sebagai gangguan pencernaan fungsional. Artinya saluran pencernaan tampak normal dan tidak menunjukkan kerusakan atau peradangan, tetapi tidak berfungsi secara normal. IBS adalah gangguan pencernaan fungsional yang paling umum, mempengaruhi 10 sampai 15 persen orang di seluruh dunia.

Salah satu gejala IBS yang mungkin adalah lendir di saluran pencernaan. Meskipun lendir ada di usus besar (usus besar) dan keluar dari tubuh melalui anus, lendir dapat bercampur dengan urin di toilet – membuat orang mengira lendir ada di urin mereka.

Gejala IBS umum lainnya termasuk:

Kolitis ulserativa (UC)

UC adalah salah satu bentuk penyakit radang usus. Hingga 907.000 orang Amerika memiliki UC.

Untuk memerangi kerusakan pada usus besar, tubuh dapat menghasilkan lendir berlebih, yang keluar dari tubuh melalui tinja. Sekali lagi, bisa bercampur dengan air seni di toilet, memberi kesan bahwa ada terlalu banyak lendir di dalam urin.

Gejala tambahan UC adalah:

Batu ginjal

Batu ginjal adalah endapan keras yang terbentuk di dalam ginjal. Mereka terdiri dari berbagai mineral dan garam. Risiko seumur hidup pria terkena batu ginjal adalah 19 persen, sedangkan risiko wanita 9 persen.

Batu yang tertinggal di ginjal tidak menimbulkan gejala, tetapi jika pindah ke saluran kemih dapat menyebabkan peningkatan lendir, serta:

  • kebutuhan yang terus menerus untuk buang air kecil
  • darah dalam urin
  • mual
  • nyeri di perut dan punggung bawah
  • muntah

Tanda-tanda kanker kandung kemih

image 332 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Lendir dalam Urin?
Tanda-tanda lain, seperti kesulitan buang air kecil dan kelelahan, mungkin ada jika diduga ada kanker kandung kemih.

Dalam kasus kanker kandung kemih, tanda dan gejala lain biasanya muncul lebih dulu, termasuk:

  • darah dalam urin
  • kesulitan buang air kecil
  • kelelahan
  • buang air kecil yang menyakitkan
  • keinginan untuk sering buang air kecil

Kemungkinan besar lendir dalam urin terkait dengan infeksi, kondisi pencernaan, atau salah satu penyebab lain yang dibahas di atas.

Satu-satunya cara untuk memastikannya adalah ke dokter.

Kapan harus ke dokter

Siapa pun yang mengalami jumlah lendir yang berlebihan dalam urin atau peningkatan produksi lendir secara umum harus menemui dokter. Meskipun biasanya ada sejumlah lendir dalam urin, terlalu banyak mungkin menunjukkan kondisi mendasar yang memerlukan perawatan medis.

Tes lendir dalam urin

Untuk menguji lendir dalam urin, dokter dapat melakukan urinalisis, yang melibatkan pemeriksaan sampel urin di bawah mikroskop. Prosedurnya mudah dan tidak invasif, dan seseorang hanya perlu menyediakan satu wadah berisi urin.

Banyak dokter akan melakukan urinalisis sebagai bagian dari pemeriksaan rutin. Seorang dokter juga dapat melakukan tes jika mereka mencurigai seseorang menderita ISK.

Pilihan pengobatan

Perawatan umum untuk kondisi ini mungkin termasuk:

Infeksi saluran kemih

Dokter akan meresepkan antibiotik untuk ISK yang disebabkan oleh infeksi bakteri. Penting juga untuk minum banyak air untuk membersihkan bakteri dari sistem.

Orang yang mengalami ISK berulang mungkin memerlukan antibiotik dosis rendah selama 6 bulan atau lebih untuk mencegah berkembangnya ISK baru. Jika seseorang mengembangkan ISK yang disebabkan oleh aktivitas seksual, mereka biasanya memerlukan satu dosis antibiotik.

Infeksi seksual menular

Dokter akan mengobati gonore dan klamidia dengan antibiotik resep. Tidak ada pengobatan rumahan atau perawatan over-the-counter yang terbukti efektif untuk infeksi menular seksual . Pasangan seksual juga akan membutuhkan perawatan untuk IMS.

Gunakan kondom untuk mencegah IMS di masa mendatang.

Sindrom iritasi usus

image 333 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Lendir dalam Urin?
Untuk penderita IBS, antibiotik mungkin diresepkan untuk mengobati infeksi bakteri.

Karena IBS adalah kondisi kronis, tidak ada obatnya. Namun, beberapa perawatan tersedia untuk membantu mengurangi gejala dan meningkatkan kualitas hidup.

Pengobatannya meliputi:

  • obat antidiare, yang tersedia bebas atau dengan resep, untuk mengendalikan diare
  • antibiotik untuk mengobati infeksi bakteri
  • obat antispasmodik untuk mencegah kejang usus

Perubahan pola makan dan gaya hidup juga dapat membantu, seperti:

  • menghindari makanan yang menyebabkan gas dan kembung, termasuk sayuran dan kacang-kacangan
  • menghilangkan gluten (ditemukan dalam gandum, gandum hitam, dan barley) dari makanan
  • menggunakan suplemen serat untuk meredakan sembelit
  • mengelola stres , yang bisa menjadi pemicu gejala

Kolitis ulseratif

Seperti IBS, tidak ada obat untuk UC, meskipun ada obat-obatan yang dapat meredakan gejala. Obat-obatan tersebut meliputi:

  • Obat antiinflamasi dan obat imunosupresan : Ini dapat mengurangi peradangan dalam tubuh, dan dapat digunakan secara mandiri atau dalam kombinasi.
  • Obat biologis : Dokter mungkin meresepkan obat ini kepada orang dengan gejala sedang hingga parah untuk memblokir protein penyebab peradangan.
  • Obat penghilang rasa sakit dan obat anti diare over-the-counter : Beberapa orang mungkin mendapat manfaat dari penggunaan obat-obatan ini, tetapi seseorang hanya boleh meminumnya setelah berkonsultasi dengan dokter.

Kasus UC yang parah mungkin memerlukan pembedahan untuk mengangkat usus besar dan rektum.

Batu ginjal

Batu ginjal yang lebih kecil mungkin tidak memerlukan perawatan apa pun karena dapat keluar dari tubuh melalui urin. Minum lebih banyak air dapat membantu proses ini. Gejala akan hilang setelah batu diangkat.

Batu yang lebih besar dapat diobati dengan lithotripsy gelombang kejut ekstrakorporeal – prosedur yang memecah batu ginjal menjadi potongan-potongan yang lebih kecil sehingga lebih mudah dikeluarkan.

Pembedahan mungkin diperlukan untuk mengangkat batu ginjal yang sangat besar.

Ringkasan

Karena keluarnya cairan adalah bagian dari sistem kemih yang sehat, jumlah sedang tidak perlu dikhawatirkan. Namun, jumlah lendir yang berlebihan dalam urin perlu diselidiki agar dokter dapat menentukan penyebab yang mendasari.

Setelah penyebabnya teridentifikasi, biasanya dapat diobati dengan pengobatan, perubahan gaya hidup, atau intervensi lain yang sesuai.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here