Nodul prostat adalah area keras seperti buku jari di kelenjar prostat. Nodul dapat berkembang karena berbagai alasan, termasuk prostatitis dan kanker prostat.

Kelenjar prostat adalah bagian dari sistem reproduksi pria dan seukuran dan berbentuk kenari. Itu terletak tepat di bawah kandung kemih dan di depan rektum. Ini membantu menghasilkan air mani, yang membawa sperma dari testis melalui penis saat ejakulasi.

Artikel ini akan membahas penyebab, gejala, dan diagnosis nodul prostat.

Apa itu nodul prostat?

image 299 1024x769 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Nodul Prostat?
Seorang dokter mungkin memesan biopsi jika mereka menemukan bintil di kelenjar prostat.

Nodul prostat adalah area keras yang mungkin muncul di kelenjar prostat. Itu terangkat dan keras dan terasa seperti buku jari di jari.

Nodul prostat mungkin bersifat kanker . Jika dokter menemukan bintil selama pemeriksaan kesehatan, mereka mungkin merekomendasikan biopsi untuk menyingkirkan kemungkinan kanker .

Selama biopsi, dokter mengangkat sepotong jaringan dan mengirimkannya ke laboratorium untuk diuji.

Nodul atau tumor?

Nodul atau tumor pada kelenjar prostat pada dasarnya adalah hal yang sama. Keduanya adalah pertumbuhan abnormal.

Namun, orang sering menggunakan kata nodul untuk pertumbuhan yang jinak. Mereka lebih sering menganggap tumor sebagai kanker. Namun, tidak semua tumor bersifat kanker.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang tumor, baik jinak atau ganas, lihat artikel khusus di sini .

Penyebab

Nodul prostat dapat berkembang karena berbagai alasan, termasuk yang berikut ini.

Kanker prostat

Kanker prostat terjadi ketika sel-sel di kelenjar prostat mulai tumbuh tak terkendali. Beberapa nodul prostat bisa menjadi kanker, tetapi yang lainnya tidak.

Ada berbagai jenis kanker prostat, bergantung pada selnya.

Mereka termasuk :

Kanker prostat adalah bentuk kanker paling umum pada pria di Amerika Serikat, setelah kanker kulit .

Menurut American Cancer Society, 1 dari 9 pria akan menerima diagnosis kanker prostat pada suatu waktu selama hidup mereka. Masyarakat juga mencatat bahwa usia rata-rata saat diagnosis adalah 66 tahun, dan 60% kasus terjadi setelah usia 65 tahun.

Bisakah wanita juga terkena kanker prostat? Cari tahu lebih lanjut .

Prostatitis

image 300 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Nodul Prostat?
Prostatitis mempengaruhi sekitar setengah dari semua pria selama hidup mereka.

Prostatitis adalah peradangan pada kelenjar prostat. Ini sering terjadi akibat infeksi bakteri.

Sekitar setengah dari semua pria mengalami prostatitis di beberapa titik dalam hidup mereka. Itu tidak meningkatkan risiko penyakit prostat lainnya.

Ada empat jenis prostatitis:

Prostatitis kronis, atau sindrom nyeri panggul kronis : Ini adalah jenis prostatitis yang paling umum, dan bisa datang dan pergi tanpa peringatan. Gejala berupa nyeri dan ketidaknyamanan di area selangkangan dan kandung kemih. Seorang dokter mungkin mengobatinya dengan obat anti-inflamasi atau alpha-blocker.

Prostatitis bakteri kronis : Ini adalah infeksi bakteri. Satu-satunya gejala mungkin infeksi kandung kemih. Dokter dapat mengobatinya dengan antibiotik , tetapi mungkin kembali.

Prostatitis bakteri akut : Ini dimulai secara tiba-tiba dan diakibatkan oleh infeksi bakteri. Ini adalah jenis prostatitis yang paling tidak umum tetapi yang paling mudah didiagnosis dan diobati dengan antibiotik. Gejala berupa menggigil, demam , dan urine dalam darah.

Prostatitis inflamasi asimtomatik : Ini tidak memiliki gejala apa pun dan seringkali tidak memerlukan pengobatan. Seorang dokter biasanya akan menemukannya saat menguji kondisi lain.

Batu prostat

Batu prostat berkembang di dalam atau di sekitar kelenjar prostat.

Hal ini dapat terjadi akibat penyumbatan, misalnya akibat peradangan kronis atau pembesaran prostat, yang oleh dokter disebut benign prostatic hyperplasia (BPH).

Terkadang, batu terbentuk ketika penyumbatan menyebabkan urin menumpuk di uretra. Sekitar 80% batu prostat terbuat dari kalsium fosfat. Mereka bisa menyerupai nodul.

Batu prostat, atau batu prostat, dapat berasal dari prostatitis kronis. Mereka sering menyebabkan gejala serupa.

Pengobatan tidak selalu diperlukan untuk batu prostat. Terkadang, bagaimanapun, mereka dapat menyebabkan peradangan, nyeri, atau kesulitan buang air kecil. Dalam kasus ini, dokter dapat mengeluarkannya menggunakan perawatan listrik atau laser.

Penyebab lainnya

Penyebab lain dari nodul prostat meliputi:

  • infark, suatu area jaringan mati yang terjadi saat kehilangan suplai darah
  • kelainan pada rektum, seperti ambeien

Diagnosa

Seorang dokter akan menanyakan orang tersebut tentang gejala dan riwayat kesehatan mereka. Mereka mungkin mengambil sampel urin untuk diuji.

Pemeriksaan colok dubur

Cara standar untuk memeriksa prostat adalah pemeriksaan colok dubur. Seorang dokter akan memasukkan jari yang dilumasi dan bersarung ke dalam rektum untuk merasakan prostat. Tes ini memakan waktu sekitar 10–15 detik .

Pemeriksaan akan memungkinkan dokter untuk merasakan adanya perubahan pada prostat.

Mereka akan memeriksa:

  • ukuran, kekencangan, dan tekstur
  • area keras, benjolan, atau nodul
  • rasa sakit yang mungkin timbul karena menekan prostat

Ini dapat menunjukkan apakah ada nodul prostat.

Tes antigen spesifik prostat (PSA)

Ini tes darah. Ia memeriksa antigen khusus prostat (PSA) tingkat tinggi , protein yang diproduksi prostat.

Kadar PSA yang tinggi dalam darah dapat menunjukkan berbagai perubahan dan kondisi.

Ini termasuk:

  • kanker prostat
  • prostat yang membesar
  • prostatitis

Biopsi

Jika seorang dokter yakin bahwa seseorang menderita kanker prostat, mereka akan merekomendasikan biopsi prostat. Mereka akan mengambil sampel dari beberapa area kelenjar prostat untuk diuji.

Jika tes menunjukkan bahwa ada kanker, dokter akan mendiskusikan pilihan pengobatan dengan individu tersebut.

Ringkasan

image 301 1024x767 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Nodul Prostat?
Usia dan jenis kanker seseorang dapat memengaruhi pandangan mereka.

Memiliki bintil prostat tidak berarti seseorang mengidap kanker, meskipun kanker adalah salah satu kemungkinan penyebab benjolan prostat.

Perawatan dan prospek nodul prostat akan tergantung pada penyebab dan kesehatan individu. Seringkali, orang tidak membutuhkan perawatan apapun.

Jika ada kanker, pengobatan mungkin melibatkan pembedahan, kemoterapi , dan berbagai pilihan lain.

Prospek untuk kanker prostat sangat bagus. Seseorang yang didiagnosis saat kanker masih berada di dalam atau di dekat kelenjar prostat akan memiliki peluang hampir 100% untuk hidup setidaknya 5 tahun lagi.

Namun, ini bervariasi tergantung pada jenis kanker dan usia orang tersebut serta kesehatan secara keseluruhan.

Prostat berubah seiring waktu

Kelenjar prostat cenderung membesar seiring bertambahnya usia. Dokter menyebut ini benign prostatic hyperplasia (BHP).

Prostat yang membesar dapat menekan uretra dan membuat sulit buang air kecil. Ini membutuhkan perhatian medis.

Risiko mengalami masalah prostat juga meningkat seiring bertambahnya usia.

Masalah prostat yang paling umum adalah peradangan, pembesaran prostat, dan kanker prostat.

Seseorang harus menemui dokter jika mereka memiliki:

  • perubahan pola buang air kecil, seperti keinginan buang air kecil yang lebih sering atau mendesak
  • darah dalam urin atau air mani
  • kesulitan mendapatkan ereksi
  • nyeri di daerah panggul

Ini mungkin pertanda adanya masalah yang membutuhkan perawatan medis.

Siapa pun yang memiliki kekhawatiran tentang kanker prostat atau masalah prostat lainnya harus menemui dokter mereka. Dokter juga dapat memberi nasihat tentang skrining untuk kanker prostat.

PERTANYAAN:

Pada usia berapa seorang pria harus mulai melakukan skrining rutin untuk kanker prostat?

JAWABAN:

Pedoman untuk skrining kanker prostat memiliki beberapa variabilitas mengenai usia dimana skrining harus dilakukan. Secara umum, pria dengan risiko rata-rata harus mulai skrining pada usia 50 tahun.

Mereka yang menurut dokter berisiko lebih tinggi harus menjalani pemeriksaan lebih awal. Misalnya, pria kulit hitam dan mereka yang memiliki riwayat keluarga kanker prostat harus mulai melakukan skrining antara usia 40 dan 45 tahun.

Pria yang membawa mutasi BRCA (BRCA1 dan BRCA2) mungkin memerlukan skrining sejak usia 40 tahun.

Semua konten bersifat informatif dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here