Perdarahan subarachnoid terjadi ketika darah bocor ke ruang antara dua selaput yang mengelilingi otak. Pembuluh darah bengkak, atau aneurisma, biasanya pecah dan menyebabkan kondisi tersebut.

Perdarahan jenis ini dapat menyebabkan stroke dan seringkali menimbulkan konsekuensi yang parah. Pendarahan bisa terjadi secara tiba-tiba, menyebabkan sakit kepala yang parah . Seringkali, penyebabnya adalah pecahnya aneurisma  otak atau cedera kepala.

Perdarahan subarachnoid terjadi pada sekitar 10 dari setiap 100.000 orang di Amerika Serikat, setara dengan sekitar 30.000 kasus baru setiap tahun.

Apa itu perdarahan subarachnoid?

image 182 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Perdarahan Subaraknoid?
Perdarahan subarachnoid dapat menyebabkan stroke.

Tiga selaput mengelilingi otak. Pia mater adalah lapisan terdalam sedangkan duramater adalah lapisan terluar.

Di antara keduanya adalah membran arachnoid.

Perdarahan pada subarachnoid hemorrhage terjadi di arteri tepat di bawah membran arachnoid dan di atas pia mater.

Cairan serebrospinal mengisi bagian otak yang dikenal sebagai ruang subarachnoid. Selama perdarahan subarachnoid, cairan serebrospinal di ruang subarachnoid terisi dengan darah.

Perdarahan subarachnoid bertanggung jawab atas sekitar 5 persen dari semua stroke dan sekitar satu dari setiap empat kematian yang disebabkan oleh atau terkait dengan stroke.

Gejala

Gejala pertama dari perdarahan subarachnoid sering kali adalah “sakit kepala petir” yang tiba-tiba dan parah.

Orang-orang menggambarkan rasa sakit itu mirip dengan menerima pukulan di kepala dan sakit kepala terburuk dalam hidup mereka. Sakit kepala biasanya berdenyut di dekat bagian belakang kepala.

Gejala lainnya termasuk:

  • leher kaku
  • mual
  • muntah
  • bicara cadel
  • depresi , kebingungan, delirium, atau apatis
  • gangguan kesadaran, terkadang kehilangan kesadaran
  • kejang
  • perdarahan intraokular, atau perdarahan ke bola mata
  • sesekali kesulitan mengangkat kelopak mata
  • peningkatan tajam tekanan darah

Sakit kepala dan leher kaku mirip dengan gejala meningitis . Namun, perdarahan subarachnoid tidak menyebabkan ruam kulit atau demam .

Penyebab

Beberapa faktor dapat menyebabkan perdarahan subarachnoid.

Aneurisma

Hingga 80 persen perdarahan subarachnoid terjadi saat aneurisma otak pecah.

Aneurisma terjadi ketika bagian dari pembuluh darah membengkak. Hal ini bisa disebabkan adanya kelemahan pada dinding pembuluh darah. Saat tekanan darah meningkat, pembuluh darah menggelembung pada titik terlemahnya. Semakin besar pembengkakannya, semakin besar risiko pecah atau pecah.

Aneurisma yang terkait dengan perdarahan subarachnoid cenderung terjadi di lingkaran arteri yang memasok darah ke otak. Ini dikenal sebagai lingkaran Willis .

Pada beberapa orang, kelainan kongenital menyebabkan dinding pembuluh darah yang lemah dan tipis, sehingga meningkatkan risiko aneurisma.

Merokok, minum alkohol secara teratur dalam jumlah banyak, atau tekanan darah tinggi yang tidak terkontrol juga merupakan faktor risiko aneurisma.

Malformasi arteriovenosa

Sebuah malformasi arteri hadir sejak lahir. Ilmuwan percaya hal itu mungkin timbul dari masalah kesehatan janin selama perkembangan di dalam rahim.

Malformasi arteriovenosa adalah jaringan arteri dan vena abnormal yang kompleks dan kusut yang memengaruhi pembuluh darah di sumsum tulang belakang, batang otak, atau otak.

Gejala sering tidak terlihat sampai terjadi perdarahan.

Penyebab lainnya

Cedera kepala yang parah, seperti pukulan di kepala, dapat menyebabkan perdarahan subarachnoid.

Faktor risiko

image 183 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Perdarahan Subaraknoid?
Merokok meningkatkan risiko perdarahan subarachnoid.

Pilihan gaya hidup dan faktor pendukung yang dapat meningkatkan risiko perdarahan subaraknoid meliputi:

  • penggunaan tembakau
  • mengkonsumsi kokain
  • penggunaan alkohol berat
  • tekanan darah tinggi
  • kerabat dekat yang juga mengalami perdarahan subarachnoid

Diagnosa

Jika seseorang mengalami leher kaku dan sakit kepala parah tanpa penyebab lain yang diketahui, ini mungkin tanda-tanda perdarahan subarachnoid.

Perdarahan subarachnoid adalah keadaan darurat. Siapapun yang menunjukkan tanda-tanda kondisi tersebut harus segera pergi ke ruang gawat darurat.

Sebuah MRI Scan menyediakan gambar rinci dari bagian dalam tengkorak. Ini dapat membantu mengidentifikasi perdarahan dan masalah pembuluh darah lainnya.

Sebuah CT scan dapat mendeteksi darah di sekitar otak dan setiap masalah yang mungkin mengikuti. Dokter mungkin menyuntikkan pewarna untuk mengungkap sumber perdarahan.

Pungsi lumbal melibatkan dokter yang menggunakan jarum untuk mengambil sampel cairan serebrospinal dari tulang belakang bagian bawah untuk memeriksa keberadaan darah.

Seorang ahli saraf dapat menggunakan ultrasound doppler untuk memantau aliran darah di otak. Perubahan kecepatan aliran darah yang tidak biasa dapat mengindikasikan bahwa arteri di otak mengalami kejang. Ini dapat menyebabkan pendarahan lebih lanjut.

Pengobatan

Untuk mencegah pembuluh darah di dekat aneurisma yang pecah menjadi kejang, dokter dapat memberikan obat yang disebut nimodipine. Nimodipine mengobati hipertensi dan mencegah kejang. Kursus obat ini dapat berlanjut selama sekitar 3 minggu.

Seorang dokter mungkin menggunakan morfin untuk mengobati sakit kepala yang dialami seseorang akibat perdarahan subarachnoid.

Perawatan terkadang melibatkan ahli bedah yang menerapkan kliping bedah saraf ke aneurisma. Mekanisme ini menutup pembuluh darah dengan klip logam kecil.

Coiling endovaskular adalah pilihan lain. Prosedur ini melibatkan ahli bedah memasukkan kateter atau tabung plastik kecil ke dalam arteri, biasanya di selangkangan atau tungkai. Dokter bedah kemudian memasukkan selang melalui pembuluh darah sampai mencapai bagian otak tempat aneurisma berada.

Setelah ini, dokter yang merawat memasukkan gulungan platinum ke dalam aneurisma melalui tabung. Ini menghentikan aliran darah ke aneurisma, secara efektif menghentikan pendarahan.

Intervensi ini memiliki tingkat keberhasilan yang lebih baik jika dibandingkan dengan pemotongan saraf, dan orang dapat pulih lebih cepat.

Komplikasi

image 184 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Perdarahan Subaraknoid?
Sekitar 5 persen orang dengan perdarahan subarachnoid akan mengembangkan epilepsi.

Komplikasi perdarahan subaraknoid yang paling berbahaya adalah vasospasme serebral. Ini terjadi ketika pembuluh darah di dekat aneurisma mengalami kejang, membuat pendarahan semakin parah.

Dapat menyebabkan koma dan kematian jika seseorang tidak menerima pengobatan. Obat nimodipine dapat membantu mengurangi risiko komplikasi ini secara signifikan.

Orang dengan vasospasme membutuhkan aliran darah yang kuat untuk mencapai otak. Salah satu pendekatannya adalah dengan meningkatkan tekanan darah dengan memompa cairan ke dalam darah atau dengan mentransfusikan darah dan plasma ke dalam tubuh.

Ini dikenal sebagai Terapi Triple H, mengacu pada hipervolemia, hemodilusi, dan hipertensi. Namun, penelitian belum memastikan keefektifannya.

Jika perawatan ini tidak menunjukkan hasil, ahli bedah dapat menanamkan balon kecil ke dalam arteri dan mengembangnya. Ini membuka pembuluh dan mengembalikan suplai darah.

Menurut National Stroke Association, sekitar 5 persen orang yang mengalami stroke mengalami kejang dalam beberapa minggu. Kejang lebih mungkin terjadi ketika seseorang mengalami stroke akibat pendarahan.

Selain itu, sekitar 5 persen orang dengan perdarahan subarachnoid akan mengembangkan epilepsi . Kejang pertama biasanya dapat terjadi pada tahun setelah perdarahan.

Hidrosefalus merupakan komplikasi lebih lanjut dari perdarahan subaraknoid. Kondisi ini dapat terjadi ketika terlalu banyak cairan serebrospinal menumpuk di ventrikel otak. Tekanan ini bisa menyebabkan kerusakan pada otak.

Untuk mengobati hidrosefalus, dokter mungkin harus mengalirkan cairan dengan memasang selang atau pirau ke otak.

Ringkasan

Perdarahan subarachnoid sangat berbahaya, dan hasil jangka panjangnya tergantung pada komplikasi yang mungkin timbul.

Menurut sebuah penelitian tahun 2015 , 18 persen orang yang mencapai rumah sakit dengan kondisi tersebut tidak dapat bertahan hidup.

Sebuah studi sebelumnya dari tahun 2006 melaporkan bahwa 12 persen kasus berakibat fatal sebelum orang mencapai rumah sakit dengan 10 persen lainnya menjadi fatal dalam 24 jam setelah masuk rumah sakit.

Hampir setiap kematian akibat perdarahan subarachnoid terjadi dalam waktu 3 minggu, karena perdarahan ulang, menurut penelitian ini. Sekitar sepertiga dari mereka yang selamat mengalami komplikasi kognitif setelahnya, dan dua pertiga mengalami penurunan kualitas hidup.

Sangat penting bagi orang-orang yang memiliki faktor risiko apa pun untuk mendiskusikan cara mengurangi risiko dengan dokter.

Mengontrol tekanan darah tinggi dan menghindari penggunaan obat-obatan terlarang dan alkohol berlebihan dapat membantu melindungi orang dari perdarahan subaraknoid.

PERTANYAAN:

Bagaimana cara melakukan pertolongan pertama pada orang yang mengalami perdarahan subaraknoid?

JAWABAN:

Sangat penting untuk mendapatkan bantuan darurat (911 di AS) agar para profesional segera memindahkan mereka ke pusat stroke. Jika pendarahannya cukup parah, orang tersebut mungkin berhenti bernapas, atau jantungnya berhenti.

Dalam hal ini, personel yang terlatih harus mulai melakukan CPR.

Semua konten bersifat informatif dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here