Sklerosis multipel progresif sekunder adalah tahap selanjutnya dari sklerosis multipel. Alih-alih mengalami gejala kambuh dan remisi, gejala seseorang terus memburuk dari waktu ke waktu.

Kebanyakan orang, tetapi tidak semua orang, dengan sklerosis multipel kambuh-remisi (RRMS) pada akhirnya akan mengembangkan sklerosis multipel progresif sekunder (SPMS). Karena kemajuan dalam pengobatan saat ini, lebih sedikit orang yang mengembangkan SPMS daripada sebelumnya, dan butuh waktu lebih lama untuk beralih ke SPMS.

Artikel ini memberikan gambaran umum tentang SPMS, termasuk klasifikasi, gejala, penyebab, perawatan, dan cara untuk mengelola gejala.

Apa itu SPMS?

image 481 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Sklerosis Multipel Progresif Sekunder (SPMS)
Kebanyakan orang dengan RRMS akan mengembangkan SPMS.

Multiple sclerosis (MS) adalah kondisi progresif yang menyebabkan sistem kekebalan tubuh secara keliru menyerang sel-sel saraf di sistem saraf pusat . Jenis MS yang paling umum adalah RRMS, yaitu tahap sebelum SPMS.

Menurut National Multiple Sclerosis Society AS, kebanyakan orang dengan RRMS pada akhirnya akan mengembangkan program perkembangan sekunder yang melibatkan perburukan gejala secara bertahap dari waktu ke waktu.

Dengan RRMS, seseorang mengalami periode kekambuhan dan remisi di mana gejala menjadi lebih buruk dan kemudian membaik lagi.

Dengan SPMS, orang tidak melihat perubahan gejala secara drastis. Sebaliknya, mereka mungkin merasa gejala mereka tidak pernah benar-benar hilang dan secara bertahap memburuk. Relaps juga dapat terjadi, tetapi kemungkinannya kecil.

SPMS juga memiliki dua set klasifikasi atau pengubah lebih lanjut:

  • SPMS aktif berarti seseorang mengalami kekambuhan atau bukti aktivitas penyakit baru dari pemindaian MRI . Nonaktif berarti tidak ada bukti aktivitas saat ini.
  • SPMS dengan perkembangan berarti seseorang mengalami gejala yang memburuk dari waktu ke waktu. SPMS tanpa perkembangan berarti tidak ada bukti kondisi semakin parah.

Dokter menyebut orang tanpa aktivitas dan perkembangan memiliki SPMS yang stabil.

Dokter mungkin merasa sulit untuk melihat perubahan antara RRMS dan SPMS karena perubahan tersebut terjadi secara bertahap.

Orang dengan SPMS mungkin masih mengalami perubahan dan gejala akibat peradangan . Namun, penyakit ini cenderung terus berkembang dan menyebabkan kerusakan saraf atau hilangnya saraf seiring waktu.

Dokter mungkin menawarkan orang dengan perawatan khusus SPMS untuk membantu mengelola gejala dan memperlambat perkembangan penyakit.

Penting untuk mengobati MS untuk mengelola gejala dan mengontrol perkembangan penyakit, tetapi belum ada obat yang bisa menyembuhkan secara langsung.

Siapa yang mendapat SPMS?

SPMS adalah tahap sekunder dari RRMS. Orang cenderung menghabiskan waktu bertahun-tahun dengan RRMS sebelum transisi ke SPMS. Namun, jalannya kondisi berbeda untuk setiap orang, dan tidak mungkin untuk memprediksi perubahan ini.

The National Multiple Sclerosis Society AS mencatat bahwa sebelum terapi modern, 50% dari orang dengan RRMS akan mengembangkan SPMS dalam waktu 10 tahun, dan 90% dalam waktu 25 tahun. Namun, pengobatan saat ini telah mengubah cara dokter menangani MS secara drastis. Masih terlalu dini untuk mengatakan bagaimana peralihan ke obat-obatan baru memengaruhi perkembangan MS secara keseluruhan.

Masih belum ada penyebab langsung yang diketahui dari transisi antara RRMS dan SPMS. Beberapa dokter mengira itu mungkin karena kerusakan sejak dini.

Gejala

image 482 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Sklerosis Multipel Progresif Sekunder (SPMS)
Kelemahan pada kaki dan kelelahan kronis dapat mengindikasikan transisi ke SPMS.

Gejala utama SPMS adalah memburuknya kondisi seseorang secara umum. Kambuh cenderung tidak terlalu mendadak dan berbeda pada tahap ini, meskipun gejala flareup masih dapat terjadi.

Perbedaan utama dari kambuh RRMS adalah bahwa gejala tidak sepenuhnya hilang dalam periode remisi, melainkan hanya menjadi lebih stabil.

Kebanyakan orang dengan SPMS mengalami gejala mereka secara teratur, dengan intensitas yang lebih atau kurang, tergantung pada apakah mereka mengalami kekambuhan.

Jalannya SPMS tidak dapat diprediksi, dan setiap orang mengalami kondisi tersebut dengan cara yang sedikit berbeda.

Meningkatnya keparahan tanda dan gejala berikut dapat mengindikasikan transisi ke SPMS:

  • kelelahan kronis umum
  • kelemahan atau kekakuan di kaki
  • kesemutan atau sensasi mati rasa
  • masalah dengan koordinasi
  • kesulitan berpikir atau mengingat peristiwa
  • depresi
  • masalah kandung kemih atau usus
  • disfungsi ereksi

Jika seseorang mengalami masalah kandung kemih atau usus dengan SPMS, ini bisa termasuk desakan konstan atau kebutuhan untuk buang air kecil atau inkontinensia .

Diagnosa

Transisi antara RRMS dan SPMS biasanya bertahap sehingga diagnosis mungkin memerlukan waktu. Jika seseorang menyadari kondisinya semakin buruk dari waktu ke waktu, dan jika mereka mengalami lebih sedikit flare, dokter mungkin melakukan tes untuk mencari SPMS.

Dokter akan menanyakan tentang tingkat keparahan dan frekuensi gejala dan flare. Mereka juga akan melakukan pemeriksaan neurologis dan pemindaian MRI berulang untuk mengetahui apakah kondisi seseorang telah beralih ke SPMS.

Pengobatan

Perawatan untuk SPMS berfokus pada memodifikasi perjalanan penyakit dan mengelola gejala.

The Multiple Sclerosis Society National AS mencatat bahwa seseorang harus menjalani scan neurologis dan MRI setidaknya sekali setahun untuk memantau perjalanan penyakit. Jika gejala berkembang sangat cepat, dokter mungkin merekomendasikan tes ini lebih sering.

Perawatan untuk SPMS meliputi:

Obat pemodifikasi penyakit

Orang dapat menggunakan sebagian besar obat pengubah penyakit yang telah disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA) untuk RRMS untuk SPMS, menurut label obat mereka.

Jika obat-obatan ini tidak lagi mengontrol gejala dengan benar atau cukup, dokter mungkin merekomendasikan perubahan terapi. Selain itu, obat ini dapat menyebabkan efek samping pada beberapa orang yang mungkin sulit untuk ditangani.

Memilih obat yang tepat untuk membantu menyeimbangkan keefektifan pengobatan dan efek samping dapat memakan waktu dan membutuhkan kerja sama langsung dengan dokter dan menindaklanjuti dengan pengujian rutin untuk memantau efektivitas pengobatan.

Mengelola gejala

image 483 1024x681 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Sklerosis Multipel Progresif Sekunder (SPMS)
Seseorang harus mencoba latihan berdampak rendah, seperti berenang, untuk membantu mengelola gejala SPMS.

Selain obat yang bertujuan untuk mengubah perjalanan penyakit, manajemen gejala juga merupakan aspek penting dalam mengobati SPMS.

Sejumlah obat dapat membantu, tergantung pada jenis gejala yang dialami seseorang. Beberapa obat dapat meredakan pusing atau masalah kandung kemih, sementara yang lain mungkin berfokus untuk mengobati efek samping obat yang mengubah penyakit.

Selain itu, sebagian besar dokter akan merekomendasikan orang tersebut untuk melakukan perubahan gaya hidup sehat untuk menopang tubuhnya. Ini mungkin termasuk makan makanan yang sehat untuk mengontrol berat badan mereka dan membuat mereka merasa lebih vital.

Olahraga juga dapat membantu memperkuat tubuh dan meningkatkan jangkauan gerak otot. Orang biasanya disarankan untuk melakukan latihan yang meningkatkan detak jantung atau membantu meregangkan dan memperkuat otot.

Beberapa latihan berdampak rendah yang bermanfaat meliputi:

  • renang
  • bersepeda
  • berjalan
  • yoga

Jaringan pendukung

Orang bisa mendapatkan keuntungan dari berbicara dengan orang lain yang telah mengalami transisi dari RRMS ke SPMS.

Beberapa orang mungkin merasa berguna untuk bergabung dengan komunitas online untuk berbicara dengan orang lain yang memiliki pengalaman bersama tentang multiple sclerosis.

Bentuk MS lainnya

Jenis MS yang paling umum adalah RRMS, yang pada akhirnya dapat berkembang menjadi SPMS.

Jenis MS ketiga disebut MS progresif primer (PPMS). The Multiple Sclerosis Trust memperkirakan bahwa sekitar 1 dari 8 orang yang menerima diagnosis MS mengalami PPMS.

Orang dengan PPMS mungkin tidak mengalami siklus kekambuhan dan pemulihan yang menandai jenis MS lainnya. Sebaliknya, mereka cenderung mengalami gejala yang secara bertahap memburuk sepanjang kondisinya.

Ini mirip dengan SPMS, tetapi yang membedakan adalah penderita PPMS tidak mengalami tahap kambuh-remisi.

Ringkasan

SPMS adalah tahap sekunder yang akhirnya dialami kebanyakan orang dengan RRMS. Tidak ada cara untuk mengetahui apakah atau kapan seseorang akan mengalami transisi ini. Dokter dapat membuat diagnosis dengan membandingkan catatan gejala dan hasil tes lama dengan hasil terbaru.

Secara umum, orang dengan SPMS memiliki periode kekambuhan atau remisi yang lebih sedikit dibandingkan dengan RRMS tetapi mungkin secara keseluruhan kondisi mereka memburuk.

Dokter mungkin merekomendasikan beberapa terapi untuk mencoba dan mengurangi atau mencegah kerusakan pada sistem saraf sambil juga mengendalikan gejala.

Tidak ada obat langsung untuk SPMS, tetapi bekerja sama dengan dokter membantu banyak orang menemukan rencana pengobatan untuk meringankan gejala mereka dan memantau penyakit atau memperlambat perkembangannya.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here