Berbagai kondisi kesehatan bisa menimbulkan perasaan tertekan di kepala. Beberapa masalah ini, seperti infeksi sinus atau masalah pada telinga, bisa ditangani dengan mudah.

Namun, tekanan atau nyeri hebat di kepala dapat mengindikasikan kondisi medis yang mendasarinya.

Artikel ini menjelaskan berbagai penyebab tekanan di kepala. Selain itu juga melihat gejala yang menyertai dan berbagai perawatan dan memberikan nasihat tentang kapan harus ke dokter.

Penyebab dan gejala lainnya

Kondisi berikut bisa menimbulkan rasa tertekan di kepala:

Sakit kepala tipe tegang

image 291 1024x769 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Tekanan di Kepala?
Tekanan di kepala mungkin merupakan sakit kepala tipe tegang.

Menurut American Migraine Foundation , sekitar 75% populasi umum mengalami sakit kepala tipe tegang (TTH).

TTH dapat menyebabkan sensasi pita ketat atau bagian yang meremas kepala. Nyeri TTH berkisar dari ringan hingga sedang.

Menurut Klasifikasi Internasional Gangguan Sakit Kepala , TTH terbagi dalam tiga kategori:

  • TTH episodik yang jarang : terjadi rata-rata sekali atau lebih jarang per bulan.
  • TTH episodik yang sering : terjadi rata-rata 2-14 kali per bulan.
  • TTH kronis : terjadi 15 kali atau lebih per bulan, setidaknya selama 3 bulan.

Para ahli tidak tahu persis apa yang menyebabkan TTH. Namun, sakit kepala ini bisa berkembang sebagai akibat dari:

  • ketegangan otot
  • stres
  • kecemasan atau depresi
  • postur tubuh yang buruk

Infeksi sinus dan sakit kepala sinus

Masalah kesehatan seperti alergi musiman dan infeksi saluran pernapasan atas dapat menyebabkan peradangan pada saluran hidung dan sinus. Ini bisa menyebabkan sakit kepala sinus.

Sebuah sakit kepala sinus menyebabkan perasaan tekanan konstan di depan kepala. Seseorang mungkin juga mengalami sensasi di:

  • hidung
  • telinga
  • tulang pipi

Migrain

Migrain adalah masalah kesehatan neurologis. Ini dapat menyebabkan sakit kepala, dan ini mungkin melibatkan rasa sakit yang hebat dan berdenyut di sisi kepala.

Sakit kepala migrain biasanya memengaruhi satu sisi kepala pada satu waktu, tetapi dapat memengaruhi keduanya.

Migrain lebih sering terjadi pada wanita daripada pria. Menurut Kantor Kesehatan Wanita AS , hampir 29,5 juta orang di Amerika Serikat mengalami rasa sakit dan gejala lain dari kondisi tersebut.

Selain nyeri, migrain bisa menyebabkan:

  • kepekaan terhadap cahaya atau suara
  • masalah penglihatan, seperti penglihatan kabur, kehilangan penglihatan sebagian, atau munculnya lampu berkedip
  • mual, muntah, atau keduanya
  • kelelahan

Penyebab pasti migrain masih belum diketahui. Namun, faktor genetik dan lingkungan dapat mempengaruhi risiko seseorang.

Masalah telinga

Tekanan tumpul dan nyeri di sisi kepala, wajah, atau rahang dapat mengindikasikan infeksi telinga atau migrain vestibular .

Gejala yang biasanya menyertai masalah terkait telinga meliputi:

  • nyeri di telinga, rahang, atau pelipis
  • pusing atau vertigo
  • kesulitan mendengar
  • tinnitus , atau telinga berdenging
  • masalah penglihatan
  • keluarnya cairan dari telinga

Meningitis

Meningitis adalah kondisi medis langka yang menyebabkan peradangan pada selaput yang mengelilingi otak dan sumsum tulang belakang. Membran ini disebut meninges.

Meningitis biasanya berkembang setelah infeksi virus atau bakteri memasuki aliran darah dan menyebar ke otak. Infeksi kemudian menyerang jaringan dan cairan di otak atau sumsum tulang belakang.

Lainnya penyebab meningitis meliputi:

  • infeksi jamur
  • infeksi parasit
  • infeksi dengan Naegleria fowleri amoeba
  • obat tertentu
  • lupus
  • beberapa cedera kepala
  • beberapa kanker

Peradangan di otak dan sumsum tulang belakang dapat menyebabkan sakit kepala yang parah, serta:

  • leher yang kaku
  • demam
  • kelelahan
  • kepekaan terhadap cahaya
  • perubahan mood
  • kehilangan nafsu makan
  • kebingungan
  • mual, muntah, atau keduanya
  • kejang

Tumor otak

Sebuah tumor di atau dekat otak dapat meningkatkan tekanan di dalam tengkorak.

The American Cancer Society memberikan daftar umum gejala tumor otak berikut:

  • sakit kepala
  • mual, muntah, atau keduanya
  • kelelahan
  • penglihatan kabur
  • pusing atau kehilangan keseimbangan
  • kepribadian atau perubahan perilaku
  • kejang
  • koma

Aneurisma otak

Sebuah aneurisma adalah bentuk tonjolan, atau menggembung, yang terbentuk dalam pembuluh darah.

Aneurisma berkembang karena kelemahan pada dinding pembuluh darah, dan daerah yang menonjol dapat terisi darah.

Aneurisma otak dapat menekan saraf dan jaringan otak, menyebabkan gejala berikut :

  • mati rasa
  • kelemahan
  • nyeri di atas dan di belakang mata
  • pelebaran pupil
  • perubahan visi
  • kelumpuhan di satu sisi wajah

Jika seseorang tidak menerima perawatan, aneurisma otak bisa pecah, atau pecah, mengisi jaringan di sekitarnya dengan darah. Jika ini terjadi, seseorang tiba-tiba mengalami sakit kepala parah.

Gejala lain dari aneurisma otak yang pecah meliputi:

  • penglihatan ganda
  • leher yang kaku
  • kepekaan terhadap cahaya
  • mual, muntah, atau keduanya
  • kejang
  • kehilangan kesadaran
  • stroke

Aneurisma otak yang pecah adalah keadaan darurat. Siapapun dengan aneurisma yang mereka yakini telah pecah harus segera menghubungi layanan darurat jika mereka memiliki gejala di atas.

Perawatan

Pengobatan untuk tekanan di kepala bervariasi, tergantung penyebabnya. Perawatan mungkin melibatkan:

Pengobatan

image 292 1024x676 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Tekanan di Kepala?
Beberapa jenis obat cocok untuk mengobati tekanan di kepala.

Obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) : Obat ini dapat membantu mengurangi tekanan dari TTH, migrain, dan sakit kepala sinus. NSAID seperti aspirin dan ibuprofen tersedia tanpa resep.

Triptans : Kelompok obat ini sangat efektif untuk mengobati sakit kepala migrain sedang hingga parah.

Antibiotik : Ini dapat membasmi bakteri yang menyebabkan infeksi sinus atau meningitis bakteri . Orang dengan meningitis bakteri biasanya menerima antibiotik intravena .

Kortikosteroid : Obat ini membantu mengurangi peradangan dan tekanan yang disebabkan oleh infeksi atau kondisi inflamasi, seperti lupus. Dikombinasikan dengan antibiotik, mereka dapat membantu mengobati meningitis bakteri.

Obat antivirus : Obat-obatan ini dapat membantu membasmi virus yang bertanggung jawab atas kondisi seperti meningitis virus dan infeksi lain, tetapi tidak selalu efektif.

Kemoterapi : Obat antikanker yang kuat ini dapat membantu memperlambat pertumbuhan jenis tumor otak tertentu.

Operasi

Beberapa tumor otak atau aneurisma memerlukan pembedahan. Prosedurnya berbeda, tergantung kondisinya.

Pembedahan untuk tumor otak

Seseorang mungkin menjalani operasi untuk mengangkat tumor otak . Kadang-kadang, bagaimanapun, tidak mungkin untuk mengangkat seluruh tumor, karena lokasinya.

Dalam kasus ini, tim medis dapat merekomendasikan operasi debulking untuk mengangkat tumor sebanyak mungkin. Melakukannya dapat membuat terapi radiasi atau kemoterapi selanjutnya menjadi lebih efektif.

Pembedahan untuk aneurisma otak

Aneurisma otak besar mungkin memerlukan pembedahan, terutama jika ada peningkatan risiko pecah. Perawatan untuk aneurisma otak berfokus pada penghentian aliran darah ke pembuluh yang melemah.

Dokter dapat melakukannya dengan berbagai prosedur pembedahan atau minimal invasif, seperti:

  • Pemotongan bedah mikrovaskuler : Bentuk bedah otak terbuka ini melibatkan ahli bedah yang memasang klip logam ke pembuluh darah yang terkena, memotong suplai darah ke aneurisma.
  • Embolisasi : Ini melibatkan penggunaan gulungan logam kecil untuk memblokir aliran darah ke aneurisma.
  • Perangkat pengalihan aliran darah : Ini adalah tabung mesh kecil dan fleksibel yang membantu mengurangi aliran darah ke aneurisma.

Terapi perilaku kognitif

Sakit kepala dan migrain yang berkepanjangan dapat memicu stres, kecemasan, depresi, atau kombinasi lainnya. Ini, pada gilirannya, dapat menyebabkan sakit kepala lebih lanjut.

Orang yang mengalami siklus nyeri-stres ini dapat memperoleh manfaat dari terapi perilaku kognitif (CBT).

CBT adalah bentuk psikoterapi yang berfokus pada mengidentifikasi pikiran tidak membantu yang mungkin dimiliki seseorang sebagai respons terhadap peristiwa stres.

CBT dapat mengajarkan orang strategi untuk menghentikan siklus nyeri-stres, mengurangi tekanan psikologis terkait sakit kepala.

Pengobatan rumahan

Menurut artikel 2017 di The Journal of Headache and Pain , stres adalah pemicu paling umum untuk sakit kepala migrain.

Sebuah survei multinasional 2016 menunjukkan hubungan antara sakit kepala migrain dan kondisi kesehatan mental , seperti kecemasan dan depresi.

Teknik relaksasi berikut dapat membantu mengurangi stres dan kecemasan, mengurangi tekanan dan nyeri kepala terkait:

  • Pernapasan diafragma : Teknik pernapasan dalam ini dapat membantu menurunkan kadar hormon stres dalam tubuh.
  • Citra terpandu : Jenis meditasi ini melibatkan membawa pemandangan damai ke dalam pikiran.
  • Meditasi kesadaran : Ini melibatkan mengarahkan perhatian ke perasaan dan sensasi yang terjadi pada saat ini.

Kapan harus ke dokter

image 293 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Tekanan di Kepala?
Seseorang harus berbicara dengan dokter mereka jika mereka mengalami sakit kepala parah yang tiba-tiba.

Orang harus menemui dokter jika mereka mengalami sakit kepala 14 atau lebih per bulan.

Jenis sakit kepala berikut juga memerlukan perhatian medis:

  • sakit kepala parah yang tiba-tiba
  • sakit kepala yang berlangsung lebih dari beberapa jam
  • sakit kepala konstan yang selalu berada di lokasi yang sama
  • sakit kepala yang menjadi lebih parah saat mengubah posisi tubuh

Terkadang, gejala lain menyertai tekanan dan nyeri kepala. Orang harus mencari pertolongan medis jika mereka mengalami salah satu dari yang berikut:

  • kekakuan di leher
  • kelemahan di satu sisi tubuh
  • bicara cadel
  • kesulitan berjalan
  • demam, keringat malam, atau keduanya
  • sakit mata atau telinga
  • mual, muntah, atau keduanya
  • perubahan visi
  • kejang
  • hilang kesadaran

Ringkasan

Beberapa kondisi dapat menyebabkan perasaan sesak atau tertekan di kepala. Penyebab paling umum adalah sakit kepala, migrain, atau infeksi.

Sebagian besar kondisi yang menyebabkan tekanan di kepala hilang dengan sendirinya atau merespons obat nyeri yang dijual bebas.

Namun, tekanan yang kuat atau terus-menerus di kepala dapat mengindikasikan kondisi medis yang mendasarinya.

Orang harus segera mencari pertolongan medis jika mereka tiba-tiba mengalami sakit kepala parah yang disertai dengan leher kaku, bicara cadel, atau gejala lain yang bisa jadi serius.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here