Kanker prostat adalah kanker yang umum terjadi pada laki-laki. Seringkali tidak ada gejala pada tahap awal, tetapi skrining dapat membantu orang mendeteksi kanker prostat saat masih bisa diobati.

Tes skrining mencari penanda. Ini adalah tingkat protein dan zat lain yang tidak biasa yang dapat mengindikasikan adanya kanker .

Tes saat ini termasuk tes darah antigen spesifik prostat (PSA), yang menguji protein PSA tingkat tinggi. Namun, ini terkadang dapat menghasilkan hasil positif palsu , menunjukkan bahwa kanker prostat hadir padahal sebenarnya tidak. Ini dapat menyebabkan kecemasan dan pengujian lebih lanjut yang tidak perlu.

Kanker prostat adalah kanker paling umum kedua di antara pria di Amerika Serikat, setelah kanker kulit . Faktanya, menurut American Cancer Society (ACS), 1 dari 9 pria akan menerima diagnosis kanker prostat selama hidup mereka.

Perawatan yang efektif tersedia dalam banyak kasus. Mereka yang menerima diagnosis pada tahap awal hampir pasti akan bertahan setidaknya 5 tahun lagi.

Untuk alasan ini, para ilmuwan telah mencari penanda yang dapat diandalkan lainnya untuk disaring. Menguji zat bernama antigen kanker prostat 3 (PCA3) mungkin salah satu solusinya.

Nama dagang untuk tes ini termasuk Progensa dan GenProbe.

Masalah dengan metode skrining saat ini

image 319 1024x687 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Tes PCA3?
Tes darah PSA mencari protein PSA tingkat tinggi.

ACS menyarankan bahwa laki-laki dengan risiko rata-rata kanker prostat harus dimulai skrining dari usia 50. Mereka dengan risiko yang lebih tinggi harus mulai lebih awal.

Saat ini cara standar untuk skrining kanker prostat adalah dengan tes darah PSA. Para ahli tidak merekomendasikan pemeriksaan colok dubur (DRE).

Kadar PSA yang tinggi dapat mengindikasikan kanker prostat, tetapi juga dapat mengindikasikan kondisi lain. Ini karena sel kanker dan non-kanker di kelenjar prostat dapat menghasilkan PSA.

Faktor lain yang dapat mempengaruhi tingkat PSA meliputi:

  • usia, karena tingkat yang lebih tinggi lebih umum di antara orang dewasa yang lebih tua
  • memiliki kelenjar prostat yang besar
  • mengalami pembesaran prostat, atau hiperplasia prostat jinak
  • peradangan atau infeksi, seperti prostatitis atau infeksi saluran kemih
  • stimulasi prostat, yang dapat terjadi selama DRE
  • obat-obatan, beberapa di antaranya meningkatkan kadar PSA dan beberapa di antaranya menguranginya

Jika tes menunjukkan bahwa kadar PSA tinggi, dokter kemungkinan akan merekomendasikan biopsi untuk menguji kanker. Ini adalah prosedur invasif, dan dapat menyebabkan kecemasan, ketidaknyamanan, dan kemungkinan komplikasi.

Di tahun 2018 pernyataan rekomendasi, Satuan Tugas Layanan Pencegahan AS (USPSTF) mencatat bahwa tes PSA rutin dapat mendiagnosis kanker prostat secara berlebihan hingga 20-50%. Mereka mengungkapkan keprihatinan tentang risiko fisik dan emosional saat menerima hasil positif palsu, yang dapat mengarah pada biopsi yang tidak perlu dan bahkan pengobatan.

Pernyataan tersebut menyimpulkan bahwa meskipun pengujian PSA dapat menyelamatkan nyawa, pilihan untuk menghadiri pemeriksaan harus bersifat pribadi. Penulis mendesak pria berusia 55-69 tahun untuk membuat keputusan setelah berbicara dengan dokter mereka.

USPSTF tidak merekomendasikan skrining PSA untuk pria berusia 70 atau lebih.

Selain itu, para ahli tidak setuju tentang tingkat PSA “normal” yang seharusnya. Satu studi tahun 2004 , misalnya, menemukan bahwa dokter telah mendiagnosis beberapa kanker prostat tingkat tinggi pada pria dengan kadar PSA normal.

Akhirnya, penelitian yang digunakan para peneliti untuk mengetahui kisaran PSA yang khas kebanyakan melibatkan laki-laki kulit putih.

Menurut National Cancer Institute (NCI), “Tidak ada konsensus yang jelas mengenai ambang batas PSA yang optimal untuk merekomendasikan biopsi prostat untuk pria dari kelompok ras atau etnis apa pun.”

Tes PCA3 dapat membantu dokter memutuskan apakah akan melakukan biopsi pada seseorang dengan kadar PSA tinggi atau tidak.

Apa yang terjadi selama biopsi prostat? Cari tahu di sini .

Apa itu tes PCA3?

image 320 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Tes PCA3?
Tes PCA3 mungkin memberikan hasil yang lebih akurat daripada metode skrining lainnya.

Tes PCA3 dapat menjadi salah satu cara untuk mendapatkan hasil yang lebih akurat saat melakukan skrining untuk kanker prostat.

PCA3 adalah gen yang ada di semua sel kelenjar prostat. Ini menyebabkan sel-sel ini membuat sejumlah kecil protein tertentu. Itu juga ada dalam urin .

Bisa membuat sel prostat yang bersifat kanker 60–100 kali lebih banyak protein ini daripada sel non-kanker. Ketika ini terjadi, protein ekstra pada akhirnya akan bocor ke dalam urin.

Jika tes mendeteksi protein ini dalam urin, itu bisa menandakan bahwa ada kanker prostat.

Studi awal menunjukkan bahwa protein ini ada di sekitar 95% sampel kanker prostat. Mereka juga lebih mungkin hadir dalam tingkat tinggi di jaringan kanker, dibandingkan dengan jaringan jinak. Dengan kata lain, orang yang tidak menderita kanker kemungkinan besar tidak memiliki protein ini dalam jumlah yang signifikan.

Oleh karena itu, tes PCA3 dapat membantu jika hasil tes PSA tidak normal.

Contoh hasil tersebut meliputi:

  • memiliki kadar PSA tinggi tetapi biopsi negatif
  • menderita kanker meski juga memiliki kadar PSA rendah
  • memiliki tingkat PSA yang tinggi serta prostatitis

Keuntungan dari tes PCA3 adalah bahwa kondisi non-kanker tidak mempengaruhi level PCA3. Kadar PSA yang tinggi dapat mengindikasikan kanker, tetapi juga dapat disebabkan oleh faktor lain – mulai dari usia yang lebih tua hingga infeksi.

Penulis sebuah Studi 2015 melibatkan 407 laki-laki menyimpulkan bahwa tes PCA3 dapat berguna sebagai alat diagnostik dan dalam menentukan prognosis untuk kanker prostat. Mereka menemukan bahwa itu lebih mungkin menunjukkan kanker prostat daripada dua jenis tes PSA.

Selain itu, orang dengan tumor yang lebih agresif cenderung memiliki skor PCA3 yang lebih tinggi.

Skor Gleason merupakan salah satu cara untuk menggambarkan tingkatan sel kanker. Pelajari lebih lanjut di sini .

Apa yang diharapkan selama tes PCA3

Tidak ada persiapan khusus yang diperlukan sebelum menjalani tes PCA3, tetapi mengetahui apa yang diharapkan dapat membantu membuat seseorang merasa nyaman.

Jika seorang dokter menawarkan tes PCA3, orang harus memeriksa apakah asuransi mereka menanggungnya sebelum melanjutkan.

Prosedur

image 321 1024x683 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Tes PCA3?
Tes urine adalah salah satu bagian dari tes PCA3.

Tes PCA3 memiliki dua bagian :

Pemeriksaan rektal : Pertama, seorang ahli kesehatan akan melakukan pemeriksaan rektal. Selain merasakan benjolan atau perubahan lain, mereka juga dapat memijat prostat. Ini akan mendorong lebih banyak protein PCA3 untuk masuk ke urin sebelum bagian tes berikutnya.

Tes urine : Segera setelah ini, orang tersebut akan memberikan sampel urine yang akan dikirim oleh dokter ke laboratorium untuk dianalisis.

Hasilnya akan tersedia dalam beberapa hari.

Setelah tes

Setelah menerima hasil tes PCA3, akan dilakukan pembahasan tentang langkah selanjutnya.

Tergantung pada hasilnya, dokter mungkin merekomendasikan:

  • dilanjutkan dengan skrining rutin, bila hasilnya negatif
  • mengambil pendekatan “perhatikan dan tunggu”, dengan pengujian pada interval, untuk melihat apakah hasilnya berubah
  • pengujian lebih lanjut, untuk memastikan apakah ada sel kanker

Pengujian tambahan mungkin termasuk:

  • biopsi, yang berarti membuang beberapa sel untuk diuji di laboratorium
  • USG transrektal sel prostat
  • sebuah MRI scan kelenjar prostat, untuk mencari pertumbuhan

Ringkasan

Tes PCA3 saat ini bukan tes standar untuk kanker prostat. Sebaliknya, ahli urologi mungkin memesannya ketika hasil tes PSA awal tidak normal.

Tidak semua orang akan menjalani tes PCA3, tetapi Food and Drug Administration (FDA) telah menyetujui penggunaannya dalam kasus-kasus tertentu.

Misalnya, dokter dapat menggunakannya untuk membantu memutuskan apakah akan merekomendasikan biopsi berulang untuk pria berusia di atas 50 tahun atau tidak, atau yang pernah menjalani biopsi negatif sebelumnya.

Mereka juga dapat menggunakannya untuk membantu memastikan apakah ada atau tidak kanker prostat pada pria yang memiliki biopsi negatif tetapi tetap memiliki kadar PSA tinggi.

Tes PCA3 tetap merupakan cara yang relatif baru untuk skrining kanker prostat, dan penggunaannya belum meluas. Namun, itu mungkin menjanjikan untuk masa depan.

NCI mencatat bawah peneliti mencari cara menggabungkan tes PCA3 dengan tes lain untuk hasil yang lebih akurat selama skrining.

Bagaimana prospek kanker prostat? Pelajari lebih lanjut di sini .

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here