Kreatinin adalah produk limbah normal yang diproduksi tubuh setiap hari selama pergerakan otot dan saat mencerna daging. Ginjal yang sehat menghilangkan kreatinin dari darah, dan meninggalkan tubuh dalam urin.

Kadar kreatinin yang tinggi dalam urin dapat mengindikasikan diabetes , tonus otot tinggi, atau masalah pada ginjal.

Pada artikel ini, kita melihat lebih dekat pada tes kreatinin urin, termasuk penggunaannya, prosedurnya, dan apa arti hasilnya.

Apa itu?

image 705 1024x640 - Apa yang Perlu Diketahui tentang Tes Urine untuk Kreatinin?
Seorang dokter mungkin memesan tes urine kreatinin untuk mendiagnosis masalah pada ginjal.

Tes urine kreatinin mengukur kadar kreatinin dalam urin.

Tes ini mengungkapkan tingkat pembersihan kreatinin seseorang, yang merupakan jumlah kreatinin yang diproses ginjal per unit waktu.

Tingkat kreatinin bervariasi sepanjang hari. Karena itu, dokter akan sering memesan tes sampel urin 24 jam untuk mendapatkan ukuran yang lebih akurat tentang berapa banyak kreatinin yang dibersihkan oleh ginjal.

Untuk jenis tes urine ini, individu tersebut perlu mengumpulkan semua urine yang mereka hasilkan selama 24 jam. Dokter kemudian akan mengirimkan sampel urin ke laboratorium untuk dianalisis.

Jika jumlah kreatinin dalam urin tidak berada dalam kisaran normal, ini bisa menunjukkan bahwa ginjal tidak berfungsi dengan baik. Disfungsi ini dapat disebabkan oleh kerusakan ginjal, penyakit ginjal, atau masalah kesehatan lain yang dapat memengaruhi fungsi ginjal.

Namun, jumlah kreatinin dalam tubuh seseorang sangat bervariasi tergantung pada ras, jenis kelamin, usia, dan ukuran tubuh. Variasi ini berarti bahwa kadar urine merupakan indikator yang buruk dari masalah ginjal. Jika seseorang memiliki kadar kreatinin yang tinggi dalam urinnya, dokter mungkin perlu melakukan tes lebih lanjut untuk menentukan penyebabnya.

Dokter juga dapat memesan tes darah untuk memeriksa jumlah kreatinin dalam darah seseorang, yang akan mereka sebut sebagai kreatinin serum. Untuk menguji kreatinin serum, dokter sering menggunakan laju filtrasi glomerulus (GFR). Tes GFR memperhitungkan usia, ras, jenis kelamin, dan ukuran tubuh seseorang saat menghitung tingkat kreatinin.

Hasil normal

Kadar kreatinin dalam urin bervariasi berdasarkan usia, jenis kelamin, riwayat kesehatan, dan massa otot seseorang. Tingkat yang lebih tinggi mungkin tidak selalu menunjukkan masalah kesehatan, tetapi terkadang bisa disebabkan oleh masalah ginjal.

Dokter mengukur kisaran tipikal untuk kadar kreatinin dalam sampel urin 24 jam dalam gram per hari (g / hari) atau milimol per hari (mmol / hari).

Menurut University of Rochester Medical Center , kisaran normal adalah sebagai berikut:

  • untuk pria, 0,8–1,8 g / hari atau 7,0–16,0 mmol / hari
  • untuk wanita, 0,6–1,6 g / hari atau 5,3–14,0 mmol / hari

Namun, rentang referensi dapat berbeda di antara laboratorium. Penyedia layanan kesehatan orang tersebut harus dapat meninjau angka-angka tersebut dan menjelaskan apa arti hasil dan apakah tes lebih lanjut diperlukan.

Apa artinya tingkat kreatinin tinggi dan rendah?

Ketika kadar kreatinin urin seseorang tidak berada dalam kisaran normal, ini bisa menjadi tanda adanya masalah pada ginjalnya. Namun, level tinggi tidak selalu menunjukkan adanya masalah.

Dalam beberapa kasus, memiliki banyak otot dapat menyebabkan tingginya kadar kreatinin dalam tubuh. Diet kaya protein juga bisa menyebabkan kadar kreatinin tinggi.

Beberapa masalah medis yang dapat menyebabkan kadar kreatinin tinggi atau rendah meliputi:

Prosedur

Tes urine kreatinin biasanya berlangsung selama 24 jam. Seseorang mungkin ingin menjadwalkan tes pada hari ketika mereka bisa tinggal di rumah.

Dalam mempersiapkan tes, orang tersebut harus berbicara dengan dokternya tentang:

  • suplemen atau obat apa pun yang mereka pakai
  • jam berapa mereka harus mulai mengumpulkan urin
  • jika ada minuman atau makanan yang harus mereka hindari sebelum atau selama tes
  • di mana mereka harus mengembalikan wadah urin setelah 24 jam berakhir

Orang tersebut harus mengajukan pertanyaan tentang proses sebelum mulai mengambil sampel. Tidak mengikuti petunjuk dengan seksama dapat merusak hasil tes.

Selain itu, wanita harus memberi tahu dokter mereka jika mereka sedang atau mungkin hamil.

Seorang dokter harus memberikan instruksi khusus sebelum tes, tetapi berikut ini adalah beberapa pedoman umum tentang cara mengumpulkan urin:

  • Catat waktu dan jumlah tes buang air kecil pertama, tetapi jangan diambil. Melakukan ini memungkinkan seseorang untuk memulai 24 jam dengan kandung kemih kosong.
  • Kumpulkan setiap buang air kecil selama 24 jam berikutnya dan simpan urin yang terkumpul di lemari es.
  • Usahakan untuk buang air kecil terakhir dalam tes pada waktu yang sama dengan dimulainya periode pengumpulan pada hari sebelumnya.
  • Tutup wadah sampel dan kembalikan ke tempat yang telah disepakati sesegera mungkin.

Orang tersebut harus memberi tahu penyedia layanan kesehatan mereka jika ada masalah selama proses pengumpulan. Ini mungkin termasuk:

  • tidak dapat mengumpulkan semua urin
  • mengumpulkan urin melebihi batas 24 jam
  • menumpahkan urin
  • tidak menyimpan sampel di lokasi yang dingin

Ringkasan

Tes urine kreatinin mengukur jumlah kreatinin – produk sampingan dari pergerakan otot dan pencernaan daging – dalam urin. Jika kadar kreatinin berada di luar kisaran normal, ini tidak selalu menandakan adanya masalah, tetapi terkadang dapat mengindikasikan adanya masalah pada ginjal.

Seorang dokter akan meninjau hasil tes non-invasif ini. Jika hasilnya tidak normal, dokter kemungkinan akan memesan tes tambahan untuk memeriksa masalah ginjal.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here