Istilah hiperkalsemia mengacu pada terlalu banyak kalsium dalam darah. Untuk beberapa, penyebabnya adalah kelenjar paratiroid yang terlalu aktif, obat-obatan tertentu, terlalu banyak vitamin D, atau kondisi kesehatan yang mendasari, termasuk kanker.

Kalsium berperan penting dalam tubuh. Ini membantu membangun tulang dan gigi yang kuat, sekaligus mendukung otot, saraf, dan jantung. Namun, terlalu banyak kalsium dapat menyebabkan masalah.

Artikel ini mengeksplorasi gejala, penyebab, dan komplikasi hiperkalsemia. Selain itu juga menjelaskan bagaimana hal itu dapat didiagnosis dan dirawat.

Apa itu hiperkalsemia?

image 581 1024x732 - Apa yang Terjadi Jika Kadar Kalsium Terlalu Tinggi?
Kelenjar paratiroid mengontrol kadar kalsium dalam darah.

Kadar kalsium dalam darah sebagian besar dikendalikan oleh kelenjar paratiroid. Keempat kelenjar kecil ini berada di belakang tiroid.

Saat tubuh membutuhkan kalsium, kelenjar paratiroid mengeluarkan hormon. Hormon ini memberi sinyal pada:

  • tulang untuk melepaskan kalsium ke dalam darah
  • ginjal mengeluarkan lebih sedikit kalsium ke dalam urin
  • ginjal mengaktifkan vitamin D , yang membantu saluran pencernaan menyerap lebih banyak kalsium

Kelenjar paratiroid yang terlalu aktif atau kondisi kesehatan yang mendasarinya dapat mengganggu keseimbangan kalsium.

Jika kadar kalsium menjadi terlalu tinggi, seseorang dapat didiagnosis dengan hiperkalsemia. Kondisi ini dapat mengganggu fungsi tubuh, dan secara khusus dapat dikaitkan dengan:

  • kesehatan tulang yang buruk
  • batu ginjal
  • fungsi jantung dan otak abnormal

Kadar kalsium yang sangat tinggi dalam darah bisa mengancam jiwa.

Gejala

Hiperkalsemia ringan mungkin tidak menimbulkan gejala, sedangkan hiperkalsemia yang lebih serius dapat menyebabkan:

  • Rasa haus yang berlebihan dan sering buang air kecil . Terlalu banyak kalsium berarti ginjal harus bekerja lebih keras. Akibatnya, seseorang bisa lebih sering buang air kecil, menyebabkan dehidrasi dan meningkatkan rasa haus.
  • Sakit perut dan masalah pencernaan . Terlalu banyak kalsium dapat menyebabkan sakit perut , sakit perut, mual, muntah, dan sembelit .
  • Nyeri tulang dan kelemahan otot . Hiperkalsemia dapat menyebabkan tulang melepaskan terlalu banyak kalsium, sehingga kekurangan kalsium. Aktivitas tulang yang tidak normal ini dapat menyebabkan nyeri dan kelemahan otot.
  • Kebingungan, lesu, dan kelelahan . Terlalu banyak kalsium dalam darah dapat memengaruhi otak, menyebabkan gejala-gejala ini.
  • Kecemasan dan depresi . Hiperkalsemia juga dapat mempengaruhi kesehatan mental .
  • Tekanan darah tinggi dan irama jantung yang tidak normal . Kadar kalsium yang tinggi dapat meningkatkan tekanan darah dan menyebabkan kelainan listrik yang mengubah ritme jantung, menambah ketegangan.

Penyebab

Sejumlah faktor dan kondisi yang mendasari dapat menyebabkan hiperkalsemia. Ini termasuk:

Kelenjar paratiroid yang terlalu aktif

Kelenjar paratiroid mengontrol kadar kalsium. Jika mereka bekerja terlalu keras, ini bisa menyebabkan hiperkalsemia.

Kelenjar paratiroid bisa menjadi terlalu aktif ketika salah satunya membesar atau ketika pertumbuhan non-kanker terbentuk pada salah satunya.

Memiliki kelenjar paratiroid yang terlalu aktif disebut hiperparatiroidisme. Ini mungkin penyebab paling umum dari hiperkalsemia.

Hiperparatiroidisme biasanya didiagnosis pada orang berusia antara 50 dan 60 tahun . Ini juga tiga kali lebih sering terjadi pada wanita daripada pria.

Terlalu banyak vitamin D

Vitamin D memicu penyerapan kalsium di usus. Setelah diserap, kalsium masuk ke aliran darah.

Biasanya hanya 10-20 persen kalsium dalam makanan yang diserap, sedangkan sisanya dikeluarkan melalui tinja. Namun, jumlah vitamin D yang berlebihan menyebabkan tubuh menyerap lebih banyak kalsium, yang menyebabkan hiperkalsemia.

Pada tahun 2012, beberapa peneliti mengemukakan bahwa terapi suplementasi vitamin D dosis tinggi berpotensi menyebabkan hiperkalsemia. Suplemen ini dapat digunakan dalam pengobatan multiple sclerosis dan kondisi lainnya.

Dewan Pangan dan Gizi di Amerika Serikat mendefinisikan vitamin D dosis tinggi lebih dari 4.000 unit internasional (IU) per hari. Dosis harian yang direkomendasikan untuk orang dewasa adalah 600-800 IU per hari.

Kanker

Jika seseorang menderita kanker , ini dapat menyebabkan hiperkalsemia. Kanker yang biasanya menyebabkan kondisi ini antara lain:

Pada tahun 2013, diperkirakan bahwa setiap tahun hiperkalsemia mempengaruhi lebih dari 2 persen dari semua pasien kanker di AS. Selain itu, hingga 30 persen penderita kanker akan memiliki kadar kalsium yang tinggi selama penyakit tersebut.

Jika kanker menyebar ke tulang, ini meningkatkan risiko hiperkalsemia.

Kondisi kesehatan lainnya

Selain kanker, kondisi berikut diketahui menyebabkan tingginya kadar kalsium:

Mobilitas yang berkurang

Orang yang tidak bisa bergerak dalam waktu lama juga berisiko mengalami hiperkalsemia. Ketika tulang memiliki lebih sedikit pekerjaan yang harus dilakukan, mereka dapat melemahkan dan melepaskan lebih banyak kalsium ke dalam aliran darah.

Dehidrasi berat

Orang yang mengalami dehidrasi parah memiliki lebih sedikit air dalam darahnya, yang dapat meningkatkan konsentrasi kalsium dalam aliran darah. Namun, ketidakseimbangan ini biasanya diperbaiki setelah seseorang menjadi cukup terhidrasi.

Dalam beberapa kasus, kadar kalsium yang tinggi dapat menyebabkan hidrasi yang parah. Penting bagi dokter untuk mengidentifikasi mana yang lebih dulu: kadar kalsium yang tinggi atau dehidrasi.

Pengobatan

Beberapa obat dapat merangsang kelenjar paratiroid secara berlebihan, dan ini dapat menyebabkan hiperkalsemia. Salah satu contohnya adalah litium, yang terkadang digunakan untuk mengobati gangguan bipolar .

Komplikasi

Tanpa pengobatan yang tepat, hiperkalsemia dapat dikaitkan dengan:

Osteoporosis

image 582 1024x575 - Apa yang Terjadi Jika Kadar Kalsium Terlalu Tinggi?
Hiperkalsemia mungkin berhubungan dengan osteoporosis

Seiring waktu, tulang dapat melepaskan kalsium dalam jumlah berlebihan ke dalam aliran darah. Ini membuat tulang lebih tipis, atau kurang padat. Karena kalsium terus dilepaskan, osteoporosis dapat berkembang.

Orang dengan osteoporosis memiliki peningkatan risiko:

  • patah tulang
  • cacat yang signifikan
  • hilangnya kemerdekaan
  • imobilitas yang berkepanjangan
  • kelengkungan tulang belakang
  • menjadi lebih pendek dari waktu ke waktu

Batu ginjal

Orang dengan hiperkalsemia berisiko mengembangkan kristal kalsium di ginjalnya. Kristal ini bisa menjadi batu ginjal, yang seringkali sangat menyakitkan. Mereka juga dapat menyebabkan kerusakan ginjal.

Gagal ginjal

Seiring waktu, hiperkalsemia parah dapat menghentikan ginjal seseorang bekerja dengan benar. Ginjal mungkin menjadi kurang efektif dalam membersihkan darah, memproduksi urin, dan secara efisien mengeluarkan cairan dari tubuh. Ini disebut gagal ginjal.

Masalah dengan sistem saraf

Jika tidak diobati, hiperkalsemia parah dapat mengganggu sistem saraf. Efek yang mungkin terjadi termasuk:

Menjadi koma itu serius dan bisa mengancam jiwa.

Detak jantung tidak teratur

Jantung berdetak saat impuls listrik bergerak melewatinya dan menyebabkannya berkontraksi. Kalsium berperan dalam mengatur proses ini, dan terlalu banyak kalsium dapat menyebabkan detak jantung tidak teratur.

Diagnosa

image 583 1024x769 - Apa yang Terjadi Jika Kadar Kalsium Terlalu Tinggi?
Seorang dokter mungkin memesan tes darah untuk memeriksa kalsium darah dan kadar hormon paratiroid.

Siapa pun yang mengalami gejala hiperkalsemia harus berbicara dengan dokter, yang akan memesan tes darah dan membuat diagnosis berdasarkan hasil.

Seseorang dengan hiperkalsemia ringan mungkin tidak memiliki gejala, dan kondisinya hanya dapat didiagnosis setelah tes darah rutin.

Tes ini akan memeriksa kadar kalsium darah dan hormon paratiroid. Ini dapat menunjukkan seberapa baik sistem tubuh berfungsi, seperti yang melibatkan darah dan ginjal.

Setelah mendiagnosis hiperkalsemia, dokter dapat melakukan pemeriksaan lebih lanjut, seperti:

  • EKG untuk merekam aktivitas listrik jantung
  • rontgen dada untuk memeriksa kanker atau infeksi paru-paru
  • mammogram untuk memeriksa kanker payudara
  • pemindaian CT atau MRI untuk memeriksa struktur dan organ tubuh
  • absorptiometri sinar-X energi ganda, umumnya dikenal sebagai pemindaian DEXA, untuk mengukur kepadatan tulang

Pengobatan

Orang dengan hiperkalsemia ringan mungkin tidak memerlukan pengobatan, dan kadarnya dapat kembali normal seiring waktu. Dokter akan memantau kadar kalsium dan kesehatan ginjal.

Jika kadar kalsium terus meningkat atau tidak membaik dengan sendirinya, pengujian lebih lanjut kemungkinan akan direkomendasikan.

Untuk orang dengan hiperkalsemia yang lebih parah, penting untuk mengetahui penyebabnya. Dokter mungkin menawarkan perawatan untuk membantu menurunkan kadar kalsium dan mencegah komplikasi. Perawatan yang memungkinkan termasuk cairan intravena dan obat-obatan seperti kalsitonin atau bifosfonat.

Jika kelenjar paratiroid terlalu aktif, terlalu banyak vitamin D, atau kondisi kesehatan lain yang menyebabkan hiperkalsemia, dokter juga akan menangani kondisi yang mendasari ini.

Seseorang dengan pertumbuhan non-kanker pada kelenjar paratiroid mungkin memerlukan pembedahan untuk mengangkatnya.

Pencegahan

Perubahan gaya hidup tertentu dapat membantu menjaga keseimbangan kadar kalsium dan kesehatan tulang. Ini termasuk:

  • Minum banyak air . Tetap terhidrasi dapat menurunkan kadar kalsium darah, dan dapat membantu mencegah batu ginjal.
  • Berhenti merokok . Merokok dapat meningkatkan pengeroposan tulang. Selain meningkatkan kesehatan tulang, berhenti merokok akan mengurangi risiko kanker dan gangguan kesehatan lainnya.
  • Berolahraga dan latihan kekuatan . Ini meningkatkan kekuatan dan kesehatan tulang.
  • Mengikuti pedoman pengobatan dan suplemen . Melakukannya dapat menurunkan risiko mengonsumsi terlalu banyak vitamin D dan mengembangkan hiperkalsemia.

Ringkasan

Pandangan seseorang tergantung pada penyebab dan tingkat keparahan hiperkalsemia.

Hiperkalsemia ringan mungkin tidak memerlukan pengobatan. Jika kondisinya lebih serius, dokter mungkin meresepkan obat yang menurunkan kadar kalsium dan mengobati penyebab yang mendasari.

Siapapun yang mengalami gejala hiperkalsemia harus berkonsultasi dengan dokter.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here