Banyak orang secara teratur memeriksa kulit mereka untuk mengetahui adanya perubahan yang mungkin menjadi kanker. Tapi tidak semua tahi lalat, bercak, dan ruam bersifat kanker. Pada artikel ini, kita melihat perbedaan antara keratosis seboroik dan kanker kulit.

Keratosis seboroik adalah kondisi non-kanker yang sangat mirip dengan melanoma . Sekitar 83 juta orang Amerika menderita keratosis seboroik.

Sekitar 5 persen dari semua kasus kanker baru di Amerika Serikat adalah melanoma, suatu bentuk kanker kulit yang berpotensi mematikan . Dengan pengobatan yang tepat, lebih dari 91 persen pasien melanoma akan bertahan hidup 5 tahun atau lebih setelah diagnosis pertama mereka.

Keratosis seboroik vs. melanoma

image 209 1024x683 - Apakah Beda Keratosis Seboroik dan Kanker Kulit?
Keratosis seboroik dapat terlihat seperti melanoma tetapi merupakan pertumbuhan kulit yang tidak bersifat kanker.

Keratosis seboroik adalah pertumbuhan kulit tidak berbahaya yang sering muncul seiring bertambahnya usia kulit. Beberapa orang hanya memiliki satu, tetapi umum untuk mengembangkan beberapa. Keratosis seboroik bukanlah faktor risiko kanker kulit atau bentuk prakanker.

Keratosis seboroik seringkali berwarna coklat dan tidak merata dan dapat muncul di mana saja di tubuh.  Pertumbuhannya mungkin terlihat seperti lilin seolah-olah dilukis ke tubuh. Beberapa orang awalnya mengira mereka keropeng yang tampak tidak biasa.

Keratosis seboroik biasanya tidak menimbulkan gejala, tetapi beberapa orang tidak menyukai penampilannya.

Kadang-kadang, mereka meradang atau teriritasi, menyebabkan rasa sakit dan gatal. Cedera pada keratosis seboroik dapat menyebabkan infeksi.

Melanoma adalah jenis kanker kulit yang dapat dimulai sebagai tahi lalat atau kutil. Ini membunuh lebih banyak orang daripada bentuk kanker kulit lainnya dan dapat menyebar ke area lain di tubuh.

Pada beberapa orang, melanoma mungkin terlihat seperti keratosis seboroik. Orang dengan riwayat keratosis seboroik mungkin tidak memperhatikan melanoma pada tahap awal jika mereka terbiasa dengan pertumbuhan kulit yang tidak biasa.

Melanoma dan keratosis seboroik tidak mudah dibedakan, tetapi dokter kulit mungkin dapat membedakannya berdasarkan pemeriksaan fisik. Dalam beberapa kasus, bagaimanapun, perlu dilakukan biopsi pertumbuhan untuk memeriksa kanker di bawah mikroskop.

Penyebab keratosis seboroik

Dokter tidak tahu apa yang menyebabkan keratosis seboroik, atau apakah mungkin untuk mengurangi risiko pertumbuhan kulit ini.

Pertumbuhannya tidak menular dan tidak menyebar dari kontak dengan orang lain. Beberapa orang memperhatikan bahwa pertumbuhan cenderung menyebar di kulit mereka dari waktu ke waktu.

Faktor risiko utama tampaknya adalah usia. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa paparan sinar matahari dapat meningkatkan kemungkinan mengembangkan keratosis seboroik.

Faktor risiko lainnya termasuk:

  • iritasi dan gesekan kulit, seperti di sepanjang lipatan kulit, terutama pada orang yang sudah menderita keratosis seboroik
  • eksim
  • terbakar sinar matahari
  • virus, seperti human papillomavirus (HPV)
  • mutasi genetik
  • riwayat keluarga keratosis seboroik
  • beberapa obat, seperti inhibitor reseptor faktor pertumbuhan epidermal

Penyebab melanoma

image 210 1024x683 - Apakah Beda Keratosis Seboroik dan Kanker Kulit?
Memiliki kulit cerah dan rambut cerah merupakan faktor risiko melanoma.

Seiring waktu, radiasi ultraviolet (UV) dari matahari atau tanning bed dapat mengubah cara kulit berperilaku. Hal ini dapat memicu terjadinya kanker, termasuk melanoma.

Meskipun paparan sinar matahari adalah salah satu faktor risiko paling signifikan untuk melanoma , faktor lain juga berperan.

Faktor risiko melanoma meliputi:

  • memiliki banyak tahi lalat, terutama jika tahi lalat tidak biasa
  • memiliki kulit cerah, mata cerah, dan rambut cerah
  • riwayat melanoma atau kanker kulit lainnya
  • sistem kekebalan yang lemah karena HIV atau AIDS kemoterapi , beberapa pengobatan, dan beberapa penyakit
  • riwayat keluarga melanoma
  • membawa mutasi genetik yang meningkatkan risiko melanoma
  • memiliki tahi lalat yang berubah

Diagnosa

Seorang dokter mungkin dapat membedakan melanoma dari keratosis seboroik dengan pemeriksaan visual. Ketika seorang dokter tidak yakin dengan diagnosisnya, atau jika seseorang memiliki berbagai faktor risiko untuk melanoma, mungkin perlu dilakukan biopsi pertumbuhannya.

Keratosis seboroik biasanya:

  • datar
  • lunak
  • tanpa rasa sakit

Melanoma cenderung berubah dan tumbuh seiring waktu, jadi siapa pun yang memiliki pertumbuhan yang terlihat seperti keratosis seboroik tetapi berubah bentuk atau warnanya harus menemui dokter.

Orang harus memperhatikan tanda-tanda berikut:

  • Asymmetry: tahi lalat atau pertumbuhan yang terlihat berbeda di satu sisi
  • Border : batas tidak beraturan, atau batas dengan tepi bergerigi
  • Color: warna tidak merata atau tidak biasa, atau pertumbuhan yang berubah warna dari waktu ke waktu
  • Diameter: perubahan ukuran atau bentuk, atau lebih besar dari kacang
  • Evolving: berubah seiring waktu

Pengobatan

Keratosis seboroik biasanya tidak menimbulkan gejala dan tidak selalu memerlukan pengobatan. Namun, beberapa orang lebih suka membuangnya karena menurut mereka pertumbuhannya tidak menarik.

Jika keratosis seboroik rusak atau terinfeksi, mungkin perlu diangkat.

Dokter dapat mengangkat keratosis seboroik menggunakan salah satu dari serangkaian prosedur bedah kecil. Metode yang paling populer adalah membekukan pertumbuhannya. Seorang dokter dapat memilih untuk memotong pertumbuhan dari kulit atau menggunakan proses yang disebut elektrodesikasi, yang melibatkan penggunaan arus listrik untuk menghilangkan pertumbuhan tersebut.

Perawatan untuk melanoma bergantung pada berbagai faktor, termasuk stadium kanker dan apakah sudah menyebar ke area lain di tubuh.

Namun, pengobatan hampir selalu membutuhkan pengangkatan kanker, serta kelenjar getah bening yang telah menyebar.

Melanoma tahap awal mungkin berhasil diobati dengan pengangkatan saja. Melanoma yang lebih lanjut terkadang memerlukan perawatan lain, termasuk:

  • kemoterapi
  • radiasi
  • imunoterapi, sejenis terapi yang menggunakan sistem kekebalan tubuh untuk melawan kanker
  • terapi obat bertarget yang merawat reseptor pada tumor

Kapan harus ke dokter

image 211 - Apakah Beda Keratosis Seboroik dan Kanker Kulit?
Seorang dokter atau dokter kulit harus dapat mengidentifikasi keratosis seboroik dari pemeriksaan visual.

Baik keratosis seboroik dan melanoma dapat muncul dalam berbagai bentuk. Orang yang mengkhawatirkan pertumbuhan kulit sebaiknya tidak mencoba mendiagnosis sendiri kondisi mereka dan tidak boleh berasumsi bahwa pertumbuhan kulit baru itu jinak.

Orang harus menemui dokter jika mereka mengembangkan pertumbuhan kulit baru, terutama jika pertumbuhan berubah seiring waktu atau ada riwayat keluarga kanker kulit.

Orang dengan keratosis seboroik harus mendapatkan pemeriksaan kulit secara teratur. Ini mengurangi kemungkinan salah mengira melanoma hanya untuk pertumbuhan keratosis seboroik lainnya. Mengunjungi dokter setiap tahun untuk pemeriksaan kulit dan tahi lalat akan membantu mengurangi risiko terkena kanker lanjut.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here