Gluten tidak selalu berbahaya bagi penderita diabetes, dan kebanyakan orang tidak perlu mengikuti diet bebas gluten. Namun, diet bebas gluten dapat memberikan manfaat bagi sebagian penderita diabetes.

Meskipun gluten tidak berbahaya, banyak makanan yang mengandung gluten dapat meningkatkan kadar gula darah seseorang. Selain itu, ada hubungan antara diabetes tipe 1 dan penyakit celiac , yang merupakan intoleransi gluten yang parah .

Jika seseorang merasa bahwa pola makannya memengaruhi kesehatannya, mereka dapat mencoba mengurangi gluten, atau berbicara dengan dokter untuk mengidentifikasi kemungkinan intoleransi atau alergi makanan.

Artikel ini mengulas bukti manfaat diet bebas gluten pada manajemen diabetes . Selain itu juga membahas hubungan antara diabetes dan penyakit celiac.

Gluten dan diabetes

image 238 1024x683 - Apakah Diet Bebas Gluten Baik untuk Diabetes?
Gluten biasanya aman untuk penderita diabetes, tetapi banyak makanan yang mengandung gluten juga mengandung gula dan karbohidrat.

Hubungan antara gluten dan diabetes berbeda menurut jenis diabetesnya:

  • Diabetes tipe 1 memiliki kaitan dengan penyakit celiac karena keduanya merupakan kondisi autoimun. Orang dengan diabetes dan penyakit celiac harus menghindari gluten.
  • Diabetes tipe 2 bukanlah kondisi autoimun dan tidak memiliki kaitan dengan penyakit celiac.

Meskipun gluten sendiri biasanya aman untuk penderita diabetes, banyak makanan yang mengandung gluten, seperti roti putih dan biskuit, juga mengandung gula dan karbohidrat . Jenis makanan ini dapat berdampak signifikan pada kadar gula darah, sehingga penderita diabetes harus membatasi berapa banyak yang mereka konsumsi.

Penting juga untuk diperhatikan bahwa makanan bebas gluten mengandung karbohidrat dan kalori . Makanan ini masih dapat memengaruhi glukosa darah dan menyebabkan kenaikan berat badan, jadi orang harus tetap memantau asupannya.

Gluten adalah protein yang ditemukan secara alami di beberapa produk gandum, barley, dan gandum hitam. Makanan umum yang mengandung gluten meliputi:

  • sereal
  • biskuit
  • roti
  • Bir
  • Semacam spageti
  • kue dan kue kering

Diabetes tipe 1 dan gluten

Diabetes tipe 1 dan penyakit celiac adalah kondisi autoimun. Orang dengan penyakit celiac berisiko lebih tinggi terkena penyakit kekebalan lainnya, termasuk diabetes tipe 1.

Peneliti memperkirakan bahwa hingga 19,7% penderita diabetes tipe 1 juga memiliki penyakit celiac.

Memiliki penyakit celiac dapat membuat gejala diabetes lebih sulit untuk ditangani. Ini karena makan gluten menyebabkan peradangan pada lapisan usus, yang memengaruhi cara usus menyerap makanan.

Jika seseorang menderita penyakit celiac atau sensitivitas gluten nonceliac, mereka harus menghindari makanan yang mengandung gluten. Ini berlaku untuk orang dengan dan tanpa diabetes. Orang dengan penyakit celiac harus memeriksa semua makanan dan obat untuk gluten, karena beberapa mengandung gluten tersembunyi, misalnya, sebagai penstabil.

Ilmuwan masih memperdebatkan bagaimana makan gluten mempengaruhi penderita diabetes tipe 1 yang tidak memiliki penyakit celiac.

Hubungan yang mungkin antara diabetes tipe 1 dan penyakit celiac telah membuka diskusi di antara para peneliti tentang efek diet bebas gluten terhadap bagaimana diabetes memengaruhi tubuh:

  • Beberapa penelitian menunjukkan bahwa orang dengan penyakit celiac dan diabetes memiliki kadar kolesterol yang lebih rendah, nilai hemoglobin terglikasi yang lebih rendah, dan tingkat penyakit mata dan ginjal yang lebih rendah. Penelitian lain tampaknya bertentangan dengan temuan ini.
  • Sekelompok peneliti memperhatikan bahwa orang dengan diabetes dan penyakit celiac yang mengikuti diet bebas gluten memiliki tekanan darah lebih rendah dibandingkan dengan orang yang hanya hidup dengan diabetes.

Anak-anak dan bayi

Dokter biasanya mendiagnosis diabetes tipe 1 pada anak-anak sebelum tanda dan gejala penyakit celiac dimulai. Kurang dari 10% anak dengan diabetes tipe 1 akan mengalami gejala penyakit celiac yang khas.

Dokter akan menguji anak-anak dengan diabetes tipe 1 untuk penyakit celiac sekali atau dua kali setahun.

Satu penelitian kecil menunjukkan bahwa diet bebas gluten dapat bermanfaat bagi anak-anak dengan diabetes tipe 1. Dalam sebuah penelitian, anak-anak yang mengikuti diet bebas gluten selama 12 bulan setelah menerima diagnosis diabetes tipe 1 melihat peningkatan kadar hemoglobin terglikasi, atau kadar hemoglobin A1c, yang merupakan ukuran pengendalian diabetes. Namun, peneliti perlu melakukan lebih banyak penelitian untuk mengonfirmasi hal ini.

Dalam penelitian lain, bayi yang mengonsumsi gluten sebelum 3 bulan atau setelah usia 6 bulan mengalami peningkatan kejadian diabetes tipe 1.

Kehamilan

Menurut sebuah studi review , mengikuti diet bebas gluten selama kehamilan dapat membantu mencegah diabetes tipe 1 pada bayi. Penelitian lain menunjukkan tidak ada hubungan antara pola makan ibu dan risiko diabetes tipe 1 pada anak-anak mereka. Ilmuwan perlu melakukan penelitian lebih lanjut.

Diabetes tipe 2 dan gluten

Penelitian belum menunjukkan bukti bahwa diet bebas gluten bermanfaat untuk mencegah dan mengelola diabetes tipe 2 .

Beberapa peneliti menyarankan bahwa diet bebas gluten mengurangi risiko dari obesitas dan diabetes tipe 2. Namun, hanya ada sedikit bukti, dan diperlukan lebih banyak penelitian.

Dokter saat ini tidak menganjurkan agar penderita diabetes tipe 2 menghindari gluten.

Makanan bebas gluten untuk penderita diabetes

image 239 1024x683 - Apakah Diet Bebas Gluten Baik untuk Diabetes?
Hummus adalah salah satu makanan yang bisa dimakan oleh seseorang yang menjalani diet bebas gluten.

Ketika penderita diabetes menerapkan diet bebas gluten, mereka mungkin menemukan pilihan yang terbatas pada awalnya. Namun, ada berbagai macam makanan sehat yang cocok untuk diabetes dan diet bebas gluten.

Perencanaan makan memungkinkan seseorang memenuhi kebutuhan nutrisi hariannya sambil menjaga kadar glukosa darah yang sehat. Ahli diet terdaftar dapat membantu penderita diabetes dan penyakit celiac memilih makanan yang paling sesuai dan bergizi.

Kandungan karbohidrat dan lemak pada makanan bebas gluten mungkin lebih tinggi daripada makanan yang mengandung gluten, dan kandungan seratnya bisa lebih rendah. Karena itu, orang harus berusaha memasukkan serat tinggi bergizi, makanan bebas gluten dalam makanan mereka. Diet bebas gluten juga dapat menyebabkan kekurangan kalsium vitamin D , vitamin B , zat besi, dan mineral lainnya.

Yayasan Penyakit Celiac menyusun Rencana Makanan Diabetes untuk membantu penderita diabetes dan penyakit celiac merencanakan makanan yang lezat dan bergizi.

Contoh makanan dan minuman bebas gluten yang sesuai untuk penderita diabetes dan penyakit celiac antara lain:

  • 1% susu lemak, keju, yogurt Yunani, dan susu kedelai yang diperkaya
  • telur, ayam, ikan, daging sapi, dan babi
  • kacang-kacangan, minyak zaitun, dan alpukat
  • wortel, kacang hijau, mentimun, labu, brokoli, kembang kol, asparagus, jamur, bawang , paprika, bayam, kubis, sayuran hijau, dan tomat
  • hummus, selai kacang, kacang-kacangan, dan polong-polongan
  • biji-bijian bebas gluten, termasuk soba, quinoa , millet, sorgum, dan teff
  • buah utuh tanpa pemanis
  • minuman yang nol gula, nol kalori, dan dimaniskan dengan pengganti gula rendah atau tanpa kalori

Ringkasan

Banyak orang percaya bahwa makan atau menghindari gluten dapat berdampak signifikan pada banyak bidang kesehatan. Selain itu, produsen produk bebas gluten mengiklankan kemungkinan manfaat kesehatan mereka sebagai strategi pemasaran utama.

Produk bebas gluten jauh lebih mahal dan dapat membebani anggaran makanan. Jika makan bebas gluten tidak diperlukan secara medis, makan makanan yang sehat dan seimbang untuk membantu mengendalikan diabetes harus terjangkau.

Para peneliti telah melakukan banyak penelitian tentang efek mengikuti diet bebas gluten pada pengendalian diabetes. Sejauh ini, hasil studi tersebut bertentangan. Dokter tidak memiliki cukup bukti untuk merekomendasikan diet bebas gluten untuk semua penderita diabetes. Faktanya, mengikuti diet bebas gluten dapat menyebabkan penambahan berat badan, yang dapat memperburuk pengendalian diabetes.

Dokter akan menguji orang yang hidup dengan diabetes tipe 1 untuk penyakit celiac karena kemungkinan hubungan antara kedua kondisi tersebut. Orang dengan diabetes tipe 1 mungkin menunjukkan gejala penyakit celiac yang berbeda dibandingkan orang yang tidak menderita diabetes.

Orang yang hidup dengan penyakit celiac atau sensitivitas gluten nonceliac dan diabetes harus menghindari gluten. Ahli diet terdaftar dapat membantu penderita diabetes dan penyakit celiac atau sensitivitas gluten nonceliac membuat rencana makan yang sehat.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here