Gas pascapersalinan adalah saat seorang wanita mengalami perut kembung yang meningkat setelah melahirkan. Gas pascapartum biasa terjadi dan biasanya hilang dengan sendirinya, tetapi juga bisa menjadi tanda cedera panggul atau kondisi kesehatan yang mendasarinya.

Artikel ini membahas penyebab gas pascapartum dan kembung. Selain itu juga membahas kapan harus menemui dokter dan pilihan pengobatan, termasuk pengobatan rumahan.

Apakah ini normal?

image 91 1024x741 - Apakah Gas Postpartum Normal?
Setelah melahirkan, banyak wanita yang mengalami peningkatan gas perut.

Tubuh wanita mengalami banyak perubahan selama dan setelah kehamilan.

Setelah melahirkan, atau pascapartum, adalah normal bagi seseorang untuk memperhatikan perubahan pada buang air besar mereka. Perubahan ini mungkin termasuk:

  • gas postpartum
  • merasa kembung
  • Buang air besar yang tidak disengaja atau kendor
  • sembelit

Perubahan ini dapat terjadi baik orang tersebut menjalani persalinan pervaginam atau sesar.

Gejala gas postpartum meliputi:

  • perut kembung , atau kentut
  • bersendawa
  • sakit perut yang tajam
  • kram perut

Bergantung pada penyebabnya, perubahan pencernaan ini dapat sembuh secara alami atau mungkin memerlukan pengobatan.

Penyebab

Beberapa penyebab kembung berhubungan dengan kondisi kesehatan yang mendasari atau faktor yang mungkin menjadi bagian dari proses persalinan. Penyebab ini seringkali berada di luar kendali mereka. Alasan lain terkait dengan faktor gaya hidup dan dapat dicegah.

Kemungkinan penyebab gas postpartum meliputi:

Kerusakan dasar panggul

image 92 1024x683 - Apakah Gas Postpartum Normal?
Makan produk susu dapat meningkatkan gas pasca melahirkan.

Kehamilan dan persalinan dapat meregangkan dan melukai otot dan saraf di dasar panggul. Ini dapat mengurangi kendali seseorang atas kentut.

Bagian belakang dasar panggul mengontrol anus. Bukan hal yang aneh jika otot sfingter anus robek saat lahir.

Cedera dubur dapat menyebabkan berkurangnya kendali atas gas. Cedera ini juga dapat mengurangi kontrol seseorang atas buang air besar, yang secara medis dikenal sebagai inkontinensia dubur .

Gejala inkontinensia anal mungkin termasuk:

  • perlu buang air besar segera
  • kehilangan kendali atas gas yang lewat
  • kehilangan kendali atas buang air besar
  • mengalami kebocoran dubur

Episiotomi

Seseorang mungkin perlu menjalani prosedur bedah kecil yang disebut episiotomi saat melahirkan. Dokter memotong antara lubang vagina dan anus untuk mencegah robekan.

Terkadang episiotomi membutuhkan waktu beberapa saat untuk sembuh. Ini juga dapat melemahkan otot dasar panggul dan menyebabkan gejala inkontinensia dubur, termasuk gas pascapartum.

Sembelit

Jika seseorang mengalami gas terperangkap yang menyakitkan setelah melahirkan, ini bisa disebabkan oleh sembelit.

Seseorang dengan sembelit jarang buang air besar, dan tinja mereka mungkin keras dan menggumpal. Sembelit juga bisa menyebabkan kembung dan sakit perut.

Sembelit sering terjadi setelah melahirkan dan terkadang bisa menjadi masalah yang berkelanjutan.

Obat nyeri tertentu dapat menyebabkan seseorang mengalami sembelit segera, setelah melahirkan. Sembelit jangka panjang sering kali disebabkan oleh faktor pola makan atau gaya hidup.

Diet dan gaya hidup

Makan makanan yang mengandung fruktosa, laktosa, sorbitol, atau serat larut dapat meningkatkan gas. Contohnya adalah:

  • makanan yang diproses
  • mengunyah permen karet dan permen
  • produk susu
  • buah-buahan
  • kacang polong
  • biji-bijian
  • Sayuran

Jika seseorang ingin mengurangi gas berlebih, sebaiknya hindari makanan olahan, permen karet, dan permen. Orang dapat menikmati makanan lain dalam daftar ini sebagai bagian dari diet seimbang dan sehat.

Jika seorang wanita mengalami kembung setelah melahirkan, dia dapat mencoba makan lebih sedikit dari setiap jenis makanan secara bergantian. Ini dapat membantu mengidentifikasi makanan apa yang memicu gas mereka.

Menelan terlalu banyak udara saat makan juga dapat meningkatkan gas. Menyadari hal ini dan mencoba makan lebih lambat dapat membantu.

Kondisi yang mendasari

Beberapa kondisi kesehatan yang mendasari dapat meningkatkan gas. Ini termasuk:

  • Penyakit Crohn . Ini adalah salah satu bentuk penyakit radang usus.
  • Divertikulitis . Ini adalah penyakit yang mempengaruhi lapisan usus.
  • Kolitis ulseratif. Ini adalah jenis penyakit radang usus.

Kapan harus ke dokter

Jika seseorang mengalami gejala inkontinensia dubur, seperti kehilangan kendali atas buang air besar, mereka harus memeriksakan diri ke dokter.

Kehilangan kendali atas pergerakan usus berarti seseorang mungkin mengalami cedera dasar panggul atau anus. Mereka mungkin telah menangani kerusakan yang sebelumnya, tetapi mungkin masih memerlukan perawatan lebih lanjut.

Jika seseorang mengalami sembelit selama lebih dari beberapa hari, mereka juga harus mempertimbangkan untuk memeriksakan diri ke dokter.

Gas pascapersalinan yang terjadi tanpa gejala lain biasanya tidak memerlukan pengobatan.

Banyak orang mengalami peningkatan perut kembung setelah melahirkan. Gas pascapersalinan biasanya hilang dengan sendirinya atau mengikuti perubahan pola makan.

Jika orang menemukan bahwa gas dan kembung menjadi masalah yang berkelanjutan, mereka harus berbicara dengan dokter mereka. Bagi sebagian orang, gejala ini mungkin disebabkan oleh kondisi kesehatan yang mendasarinya.

Perawatan dan pengobatan rumahan

image 93 1024x683 - Apakah Gas Postpartum Normal?
Latihan kegel dapat bermanfaat bagi penderita inkontinensia dubur.

Setelah melahirkan, dan saat seorang wanita masih di rumah sakit, dokter biasanya akan memperbaiki cedera di dasar panggul. Jika luka tidak sembuh dengan baik, individu tersebut mungkin memerlukan perawatan lebih lanjut.

Latihan dasar panggul yang disebut Kegels dapat membantu pemulihan dari inkontinensia anus.

Latihan kegel melibatkan pengencangan berulang kali dan relaksasi otot dasar panggul. Ini adalah otot yang digunakan seseorang untuk berhenti mengeluarkan gas atau urin.

Mungkin juga berguna untuk menemui ahli terapi fisik yang berspesialisasi dalam perawatan dasar panggul, karena spesialis ini dapat menyarankan latihan apa yang paling sesuai. Seseorang dapat mendiskusikan kebutuhan untuk menemui ahli terapi fisik dengan dokter setelah persalinan.

Pelunak feses atau pencahar yang dijual bebas dapat meredakan sembelit dalam jangka pendek. Perubahan pola makan juga dapat membantu mencegah sembelit dan gas berulang.

Minum banyak air dan pose yoga yang meningkatkan pencernaan, seperti pose segitiga , juga dapat bermanfaat bagi penderita gas pasca melahirkan.

Jika seseorang terus mengalami gas dan kembung karena kondisi yang mendasari, dokter akan merekomendasikan pengobatan yang sesuai.

Ringkasan

Gas pascapersalinan adalah bagian alami dari melahirkan dan biasanya hilang dengan sendirinya. Kebanyakan orang memulihkan kendali atas usus mereka beberapa bulan setelah melahirkan.

Jika gejala lain menyertai kembung, ada baiknya berkonsultasi dengan dokter. Dokter dapat memeriksa apakah ada cedera dasar panggul yang perlu diperbaiki lebih lanjut.

Latihan kegel dapat membantu seseorang mendapatkan kembali kendali atas dasar panggulnya. Jika sembelit merupakan salah satu faktor, perubahan pola makan juga dapat membantu.

Jika seseorang memiliki kondisi kesehatan yang menyebabkan kembung, dokter dapat menasihati mereka tentang cara terbaik untuk menanganinya.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here