Alergi makanan berbeda dengan intoleransi makanan, meskipun beberapa orang mungkin tidak selalu mengetahui perbedaannya. Alergi makanan melibatkan respons sistem kekebalan tubuh, sedangkan intoleransi makanan tidak.

Seseorang dengan intoleransi makanan tidak dapat mencerna zat dalam makanan tertentu dengan baik, seringkali karena mereka kekurangan enzim. Suatu alergi makanan tidak berhubungan dengan kekurangan enzim.

Fitur alergi dan intoleransi

Tabel di bawah ini menunjukkan fitur-fitur yang terkait dengan alergi makanan atau intoleransi.

IntoleransiAlergi
SeranganGejala muncul kemudian.Gejala muncul segera setelah makan, biasanya dalam 2 jam , tetapi terkadang setelah 4–6 jam.
JumlahOrang tersebut dapat makan makanan dalam jumlah yang sangat sedikit tanpa reaksi yang merugikan.Orang tersebut tidak dapat mentolerir bahkan sejumlah kecil alergen atau makanan yang membuatnya alergi. Paparan makanan bahkan dalam jumlah kecil akan menghasilkan reaksi yang parah.
PaparanReaksi hanya akan terjadi jika orang tersebut memakan makanan tertentu.Reaksi dapat terjadi jika orang tersebut makan makanan yang disiapkan seseorang untuk mereka di lingkungan yang mengandung alergen.
EfekReaksi bisa menjadi parah dan sangat tidak menyenangkan tetapi jarang mengancam jiwa.Reaksi yang parah dan berpotensi mengancam jiwa yang mungkin termasuk anafilaksis (syok anafilaksis).
Makanan pemicu umumkacang polong
Kubis
Buah jeruk
Biji-bijian yang mengandung gluten
Susu, atau laktosa
Daging olahan
Telur
Ikan
Kacang tanah,
susu
Kacang pohon (kacang Brazil, kenari, almond, dan hazelnut)
Kedelai
Kerang
Gandum

Respon imun atau defisiensi enzim?

Alergi dan intoleransi makanan adalah reaksi yang tidak diinginkan terhadap makanan yang dialami beberapa orang, tetapi tidak sama dan terjadi karena alasan yang berbeda.

image 189 1024x683 - Apakah ini Alergi Makanan atau Intoleransi Makanan?
Kacang adalah makanan pemicu umum bagi penderita alergi.

Respon kekebalan : Ketika seseorang memiliki alergi makanan, sistem kekebalan tubuh mereka salah merespons zat yang dikenal sebagai alergen.

Alergen belum tentu merupakan zat berbahaya. Dokter menyebutnya alergen karena memicu respons sistem kekebalan pada orang-orang tertentu. Namun, alergen tidak menimbulkan efek buruk pada kebanyakan orang.

Menurut Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) , makanan berikut kemungkinan besar menyebabkan reaksi:

  • susu
  • telur
  • kacang (kacang tanah)
  • Kacang Brazil, kenari, dan hazelnut (kacang pohon)
  • ikan
  • kerang
  • gandum
  • kedelai

Kekurangan enzim : Intoleransi makanan biasanya berarti seseorang mengalami kekurangan enzim.

Enzim adalah zat dalam tubuh yang memungkinkan manusia mencerna makanan. Jika seseorang mengalami kekurangan enzim, tubuhnya tidak dapat mencerna makanan tertentu dengan baik. Makanan yang bermasalah tergantung pada enzim yang kurang.

Intoleransi makanan juga bisa disebabkan oleh:

  • bahan kimia tertentu dalam makanan
  • keracunan makanan karena adanya racun
  • terjadinya histamin secara alami di beberapa makanan
  • adanya salisilat yang terjadi di banyak makanan
  • aditif makanan tertentu

Gejala

Alergi makanan dan intoleransi makanan memiliki gejala yang berbeda.

Gejala alergi

Menurut FDA AS, reaksi alergi terhadap makanan dapat menyebabkan:

  • gatal-gatal
  • rasa gatal
  • pembengkakan pada wajah, bibir, dan lidah
  • pembengkakan tenggorokan dan saluran udara, yang menyebabkan kesulitan bernapas
  • pusing, pusing, dan pingsan
  • gejala gastrointestinal, termasuk muntah dan diare
  • penurunan tekanan darah secara tiba-tiba
  • denyut nadi yang cepat dan tidak teratur
  • kehilangan kesadaran

Jika pembengkakan terjadi di saluran udara, ini bisa membuat seseorang sulit bernapas. Jika jalan napas tertutup, ini bisa berakibat fatal.

Sebuah reaksi alergi dapat terjadi tiba-tiba. Jika seseorang menunjukkan gejala reaksi alergi, mereka membutuhkan bantuan medis segera.

Gejala intoleransi

image 190 1024x683 - Apakah ini Alergi Makanan atau Intoleransi Makanan?
Intoleransi makanan sering kali menyebabkan nyeri dan ketidaknyamanan saluran cerna, tetapi orang yang memiliki alergi dapat mengalami gejala yang mengancam nyawa.

Gejala utama dari intoleransi makanan adalah:

  • gas usus
  • sakit perut
  • diare

Gejala lain mungkin terjadi, tetapi gejala intinya berhubungan dengan usus seseorang.

Beberapa gejala alergi makanan dan intoleransi makanan bisa serupa. Ini membuat diagnosis yang akurat menjadi lebih sulit.

Pengobatan

Jika seseorang bereaksi terhadap suatu makanan, pengobatannya akan bergantung pada apakah mereka memiliki alergi atau intoleransi.

Alergi

Seseorang dengan alergi mungkin mengalami reaksi ringan pada satu kesempatan dan reaksi parah pada kesempatan lain. Sekitar 20 persen orang dengan alergi mengalami reaksi yang parah.

Anafilaksis dapat berkisar dalam tingkat keparahan dari ringan hingga mengancam jiwa. Ini bisa terjadi dengan cepat dan merupakan keadaan darurat medis.

Gejala anafilaksis meliputi:

  • reaksi kulit
  • pembengkakan
  • sulit bernafas
  • penurunan tekanan darah secara tiba-tiba

Siapa pun yang mengetahui bahwa mereka memiliki alergi dan mungkin memiliki reaksi yang parah harus membawa injektor, seperti EpiPen, yang memberikan epinefrin, atau adrenalin. Ini harus membawa dua dosis jika satu tidak cukup.

Intoleransi

Intoleransi makanan biasanya tidak membutuhkan perawatan segera. Perawatan terbaik adalah rencana jangka panjang untuk mengatasi masalah tersebut.

Mengelola intoleransi biasanya dimulai dengan diet eksklusi. Ini adalah saat seseorang menghindari makanan yang mungkin menyebabkan masalah selama beberapa waktu, biasanya 2 hingga 6 minggu.

Individu mungkin mendapat manfaat dari membuat buku harian makanan untuk mencatat apakah gejala mereka membaik. Setelah ini, mereka memperkenalkan kembali makanan tersebut dan mencatat setiap reaksi baru.

Orang mungkin perlu mengulangi pemantauan ini dengan jenis makanan yang berbeda untuk menentukan makanan mana yang menyebabkan masalah.

Terkadang, orang dapat memperkenalkan kembali makanan tanpa reaksi apa pun yang terjadi. Bisa jadi mereka mengembangkan toleransi, atau bahwa sejumlah kecil makanan tidak lagi menimbulkan masalah.

Intoleransi makanan sangat bervariasi antar individu, sehingga setiap kasus cenderung memiliki karakteristiknya sendiri. Terkadang, masalah mendasar membuat intoleransi menjadi lebih buruk dan membutuhkan perawatan yang tepat.

Pencegahan

image 191 1024x682 - Apakah ini Alergi Makanan atau Intoleransi Makanan?
Seseorang yang tahu bahwa mereka memiliki alergi harus menghindari makanan pemicu sejauh mungkin dan membawa autoinjector epinefrin dalam keadaan darurat.

Jika seseorang memiliki alergi makanan atau intoleransi, mereka mungkin harus menghindari makanan yang tampaknya menyebabkannya. Mereka juga mungkin harus memeriksa bahan-bahan produk makanan dengan cermat, apakah membeli untuk konsumsi rumah atau makan di luar.

Singkatnya, pencegahan berarti:

  • Seseorang dengan alergi diketahui harus menghindari makanan pemicu. Tidak melakukannya bisa berbahaya. Orang tersebut juga harus membawa autoinjector epinefrin untuk digunakan dalam keadaan darurat.
  • Seseorang dengan intoleransi dapat menghindari ketidaknyamanan dengan menghindari makanan pemicu, tetapi mereka tidak akan menghadapi situasi yang mengancam nyawa.

Sejak 2004, Food Allergy Labeling and Consumer Protection Act (FALCPA) menyatakan bahwa semua makanan kemasan yang diproduksi oleh produsen di AS harus membawa informasi dalam bahasa yang sederhana dan jelas tentang delapan alergen yang paling umum.

Alergen yang tersebar luas ini adalah susu, telur, gandum, kedelai, kacang tanah, kacang pohon, ikan, dan kerang krustasea.

Seberapa umum kondisinya?

Ada kekhawatiran baru-baru ini bahwa kasus alergi dan intoleransi meningkat.

National Institute of Allergy and Infectious Diseases (NIAID), bagian dari National Institutes of Health (NIH) melaporkan bahwa sekitar 5 persen anak-anak dan 4 persen orang dewasa memiliki alergi makanan.

Pada 2016, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) memperkirakan 6,2 persen penduduk pernah mengalami alergi makanan dalam 12 bulan sebelumnya.

Namun, pada tahun 2017, sebuah studi tentang catatan kesehatan elektronik terhadap lebih dari 2,7 juta orang di AS menunjukkan bahwa persentase populasi dengan alergi atau intoleransi lebih rendah dari ini, yaitu 3,6 persen secara keseluruhan.

Orang mungkin tidak selalu menyadari perbedaan antara alergi dan intoleransi, dan mereka mungkin tidak selalu melaporkan alergi atau intoleransi kepada dokternya. Karena alasan ini, mungkin sulit untuk menetapkan angka pasti.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here