Asma dan bronkitis adalah kondisi pernapasan yang dapat menyebabkan iritasi saluran napas, peradangan, dan batuk. Terkadang, orang salah mengira bronkitis sebagai asma dan sebaliknya.

Mengetahui bagaimana kedua kondisi tersebut dapat muncul dengan sendirinya adalah penting, karena perawatan yang mungkin dibutuhkan orang berbeda.

Gejala asma vs bronkitis

woman with cough wondering if it s caused by asthma or bronchitis 1024x683 - Apakah itu Bronkitis atau Asma?
Batuk dan sesak napas adalah gejala asma dan bronkitis.

Asma dan bronkitis sama-sama memiliki batuk sebagai salah satu gejala yang paling umum.

Oleh karena itu, dokter akan sering mencari gejala lain dari setiap kondisi ketika mencoba untuk memutuskan gejala yang mungkin dimiliki seseorang.

Gejala bronkitis meliputi:

  • dingin
  • malaise umum
  • sakit kepala
  • batuk produktif dengan lendir berwarna putih, hijau, atau kuning
  • sesak napas
  • nyeri atau sesak di dada

Kadang-kadang, orang yang memiliki gejala seperti batuk, mengi, dan sesak napas mengira mereka mengalami bronkitis padahal sebenarnya mereka menderita asma.

Asma menyebabkan saluran udara meradang dan menyempit dari biasanya. Orang sering tidak bisa bernapas karena asma mempersempit saluran udara.

Gejala asma yang paling umum meliputi:

  • batuk
  • sesak napas
  • mengi

Orang biasanya akan melihat gejala lebih buruk pada malam hari atau pada pagi hari. Orang mungkin juga menyadari gejala asma mereka sangat buruk setelah mereka mengalami pemicu tertentu, seperti asap rokok, olahraga, atau serbuk sari.

Bisakah Anda menderita asma dan bronkitis pada saat bersamaan?

Orang dengan asma juga bisa mengalami bronkitis akut. Mereka mungkin memperhatikan gejala asma mereka menjadi lebih buruk sebagai konsekuensinya. Mereka mungkin mengalami:

  • sesak napas
  • mengi
  • rasa sakit dan ketidaknyamanan saat bernapas

Kadang-kadang, penderita bronkitis dan asma parah mungkin harus pergi ke rumah sakit karena lendir telah menyumbat saluran udara ke paru-paru mereka.

Bagaimana setiap kondisi didiagnosis?

spirometry test 1024x760 - Apakah itu Bronkitis atau Asma?
Dokter dapat menggunakan tes spirometri untuk mendiagnosis asma.


Dokter dapat mendiagnosis asma dengan mengambil riwayat kesehatan dan menanyakan tentang gejala seseorang, seperti kapan gejala tersebut menjadi lebih buruk atau lebih baik.

Dokter kemudian dapat melakukan tes pernapasan untuk melihat apakah seseorang mungkin menderita asma.

Ada beberapa tes berbeda, tetapi yang umum dikenal sebagai spirometri.

Spirometri melibatkan seseorang yang meniup ke sensor yang mengukur seberapa cepat dan keras mereka menghembuskan napas.

Seberapa kuat seseorang dapat menghembuskan napas biasanya berkurang jika mereka menderita asma.

Seorang dokter mungkin mempertimbangkan asma daripada bronkitis jika seseorang telah mengalami batuk yang hilang tetapi terus kembali.

Pengecualian adalah ketika seseorang menderita bronkitis kronis, seringkali karena mereka merokok. Asma juga sering tidak responsif terhadap obat batuk.

Seorang dokter akan mendiagnosis bronkitis dengan:

  • mengambil riwayat medis
  • mendengarkan paru-paru
  • mempertimbangkan gejala

Seorang dokter mungkin juga memesan rontgen dada untuk memastikan gejala tidak berhubungan dengan pneumonia . Mereka dapat mempertimbangkan pengujian lanjutan untuk asma jika gejala tidak membaik dalam 1 atau 2 minggu.

Apa penyebab masing-masing?

Virus, seperti yang menyebabkan flu biasa, dapat menyebabkan bronkitis juga.

Orang yang bersentuhan dengan virus adalah bagaimana kuman ini menyebar. Ini bisa terjadi ketika orang lain batuk di dekatnya atau jika mereka menyentuh tangan orang yang terinfeksi.

Orang yang juga menderita penyakit gastroesophageal reflux ( GERD ) bisa terkena bronkitis akut jika asam lambung naik dan masuk ke saluran udara mereka.

Dokter tidak tahu persis mengapa orang mengidap asma. Mereka tahu bahwa orang dengan riwayat keluarga asma atau alergi lebih cenderung memiliki kondisi tersebut.

Terekspos pada usia dini terhadap virus yang menyebabkan infeksi saluran pernapasan juga dapat berkontribusi.

Apa saja pilihan pengobatannya?

woman holding out a glass of water 1024x769 - Apakah itu Bronkitis atau Asma?
Orang dengan bronkitis harus minum banyak cairan.

Tidak ada obat untuk bronkitis karena virus adalah penyebab dari kondisi tersebut.

Seseorang seharusnya terlibat dalam tindakan dan perilaku yang akan mendukung sistem kekebalan mereka dan memberinya waktu untuk melawan virus.

Metode untuk mengobati bronkitis meliputi:

  • minum banyak cairan
  • banyak istirahat
  • minum obat batuk over-the-counter (OTC)

Seorang dokter kadang-kadang meresepkan inhaler dengan obat yang dirancang untuk membantu saluran udara terbuka lebih banyak jika seseorang mengalami mengi yang signifikan terkait dengan bronkitis mereka.

Contoh pengobatan ini adalah inhaler albuterol. Ini adalah obat yang sama yang juga digunakan dokter untuk mengobati asma.

Dokter memiliki beberapa obat yang dapat mereka resepkan untuk mengurangi gejala dan kejadian asma, meskipun tidak ada obatnya. Contohnya termasuk inhaler yang bekerja cepat dan lama untuk meringankan masalah pernapasan.

Menghindari pemicu asma, seperti asap, alergen, atau penyebab iritasi lainnya, juga dapat membantu.

Pencegahan

Orang dapat mencegah bronkitis dengan berhati-hati untuk menghindari cara penyebaran virus. Cara utama untuk mencapainya adalah dengan mencuci tangan.

Seseorang harus selalu mencuci tangan sebelum dan sesudah makan dan sering sepanjang hari untuk mencegah penyebaran kuman.

Sayangnya, orang tidak dapat mencegah asma. Namun, mereka dapat menghindari pemicu asma yang diketahui memperburuk kondisinya. Contoh pemicunya termasuk asap rokok, bulu hewan peliharaan, dan alergi musiman.

Bagaimana prospeknya?

Bronkitis adalah kondisi sementara yang harus sembuh sendiri dengan perawatan di rumah. Namun, ada beberapa yang lebih mungkin mengalami komplikasi. Ini termasuk orang tua, anak-anak, dan mereka yang sistem kekebalannya lemah, seperti penderita kanker atau diabetes .

Minum obat dan menghindari pemicu asma dapat membantu orang menghindari serangan asma yang lebih akut jika mereka memiliki kondisi tersebut.

Orang seharusnya tidak menahan diri dari aktivitas fisik, meskipun olahraga dapat memicu serangan asma pada beberapa orang. Sebaliknya, seorang dokter mungkin menyarankan agar mereka membawa penyelamat atau inhaler short-acting untuk mencegah serangan yang lebih akut.

Seorang dokter mungkin juga merekomendasikan agar individu tersebut menggunakan inhaler kerja pendek 30 menit sebelum mereka mulai berolahraga.

Ringkasan

Baik bronkitis akut maupun asma dapat menyebabkan gejala, terutama batuk dan mengi. Jika batuk bertahan lebih dari beberapa minggu, orang harus menemui dokter mereka jika asma menyebabkan kondisi tersebut.

Ada perawatan yang dapat membantu mengurangi gejala dari kedua kondisi tersebut, jika memungkinkan, meskipun tidak ada obat untuk salah satunya.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here