BiPAP adalah mesin kecil dan mudah dioperasikan yang membantu penderita PPOK (penyakit paru obstruktif kronis) untuk bernapas. Saat menggunakan mesin BiPAP, seseorang menghirup udara bertekanan melalui masker untuk mengatur pola pernapasannya saat mereka tidur atau saat gejalanya kambuh.

PPOK juga dikenal dengan COPD (chronic obstructive pulmonary disorder) merupakan gangguan paru obstruktif kronik. Kondisi tersebut membuat seseorang lebih sulit menghirup udara ke paru-parunya. Paru-paru mereka seringkali kurang elastis, sehingga mereka mungkin merasa lebih sulit untuk bernapas dalam-dalam, dan paru-paru mereka dapat dipenuhi oleh lendir.

Gejala PPOK sering kali menjadi lebih buruk di malam hari, yang dapat membuat seseorang berhenti tidur dan meningkatkan kelelahan di siang hari. Tidur nyenyak penting untuk memperbaiki jaringan seluler, jadi tidur malam yang nyenyak sangat penting.

Pada artikel ini, kami melihat secara mendalam keefektifan BiPAP, kemungkinan efek samping, dan bagaimana perbandingannya dengan terapi CPAP. Kami juga membahas terapi lain yang dapat membantu mengatasi gejala COPD.

Apa itu BiPAP?

image 284 1024x681 - Apakah Mesin BiPAP Berfungsi untuk PPOK?
Orang yang menggunakan BiPAP di malam hari mungkin mengalami kualitas tidur yang lebih tinggi.

BiPAP adalah singkatan dari bi-level positive airway pressure atau tekanan saluran napas positif dua tingkat. Ini adalah salah satu jenis PAP, atau mesin tekanan jalan napas positif, yang digunakan untuk mempertahankan pola pernapasan yang konsisten di malam hari atau selama gejala flare-up pada orang dengan COPD.

Mesin tersebut memberikan tekanan udara ke tingkat yang lebih tinggi daripada udara di dalam ruangan, sehingga membantu seseorang untuk menghirup oksigen dan menghembuskan karbon dioksida. Ini membantu mereka bernapas lebih mudah, baik saat tidur atau saat mengalami gejala kambuh.

BiPAP dan CPAP, yang merupakan singkatan dari continuous positive airway pressure, adalah dua terapi ventilasi non-invasif (NIV) yang sering digunakan.

Baik BiPAP dan CPAP melibatkan orang yang menghirup udara bertekanan melalui masker yang dipasang pada mesin kecil. Orang yang menggunakan CPAP atau BiPAP di malam hari mungkin mengalami tidur yang lebih lama dan berkualitas lebih tinggi.

Banyak orang dengan PPOK tidak memerlukan mesin BiPAP, dan perangkat tidak berfungsi dengan baik untuk setiap orang. Seorang dokter akan membantu seseorang memutuskan apakah itu akan bermanfaat bagi mereka.

Seberapa efektif BiPAP untuk COPD?

Seorang dokter dapat meresepkan mesin CPAP atau BiPAP untuk digunakan di rumah atau di rumah sakit.

Dokter percaya bahwa penggunaan BiPAP setiap hari tidak hanya meningkatkan kualitas tidur orang dengan COPD parah, tetapi juga dapat memperpanjang hidup seseorang. Penggunaan mesin BiPAP juga dapat mengurangi tingkat penerimaan rumah sakit di antara orang-orang dengan COPD.

Mesin BiPAP juga dapat digunakan dalam situasi darurat. Saat gejala COPD meningkat, mesin BiPAP dapat mengurangi beban otot dan jantung pernapasan seseorang, sehingga memungkinkan mereka bernapas dengan lebih mudah. Ini juga meningkatkan kadar oksigen dan menormalkan kadar karbon dioksida.

Sebuah studi dari tahun 2015 melaporkan bahwa menggunakan BiPAP di ruang gawat darurat mengurangi kebutuhan akan perawatan invasif, meningkatkan hasil, dan mempersingkat kunjungan ke rumah sakit seseorang.

Efek samping BiPAP

BiPAP dianggap sangat aman. Sebagian besar masalah yang berkaitan dengan BiPAP melibatkan masker wajah yang dipasang terlalu ketat dan merusak kulit, atau terlalu longgar, sehingga menyebabkan udara bertekanan bocor dari masker.

Beberapa orang telah melaporkan efek samping berikut:

Perbedaan antara CPAP dan BiPAP

Mesin CPAP adalah jenis lain dari alat pernapasan bertekanan kecil. BiPAP biasanya merupakan pilihan yang disukai untuk orang dengan COPD.

Perbedaan utamanya adalah, meskipun CPAP membantu seseorang menarik napas dengan menggunakan satu jenis tekanan, BiPAP membantu seseorang menarik dan membuang napas dengan menggunakan dua tekanan yang berbeda. Ini berarti menghembuskan napas lebih mudah dengan mesin BiPAP.

CPAP bekerja dengan menahan saluran udara terbuka melalui tekanan terus menerus, baik orang tersebut menghirup atau mengeluarkan napas. Tekanan ini menghentikan kolaps saluran udara bagian atas, yang membuat pernapasan lebih mudah dan membantu mencegah kadar oksigen turun saat orang tersebut tidur.

Mesin BiPAP dan CPAP juga dapat digunakan untuk mengobati gagal jantung , yang merupakan komplikasi dari PPOK. Terapi ini menurunkan jumlah darah yang dikembalikan ke jantung, yang berarti bahwa tekanan darah berkurang.

Terapi lain untuk PPOK

Seseorang harus mendiskusikan rencana manajemen PPOK dengan dokter mereka dan melakukan pemeriksaan rutin.

Menurut British Lung Foundation , tetap aktif dan berolahraga secara teratur dapat membantu mengatasi gejala PPOK. Jika seseorang merokok, berhenti adalah pengobatan terbaik.

Pengobatan

Ada dua jenis pengobatan utama PPOK:

  • Obat pengontrol yang mencegah gejala PPOK.
  • Obat penyelamat yang meredakan gejala saat seseorang sedang kambuh.

Contoh pengontrol yang mungkin direkomendasikan dokter meliputi:

  • bronkodilator antikolinergik kerja pendek atau panjang
  • bronkodilator beta-agonis kerja panjang
  • kortikosteroid
  • kombinasi kortikosteroid dan beta-agonis kerja panjang
  • kombinasi antikolinergik kerja panjang dan agonis beta kerja panjang
  • penghambat fosfodiesterase-4

Contoh obat pereda penyelamatan meliputi:

  • bronkodilator beta-agonis pendek (cepat)
  • obat kombinasi yang mengandung antikolinergik kerja pendek dan beta-agonis kerja pendek

Seseorang dapat meminum obat-obatan ini melalui inhaler genggam atau nebulizer, tergantung pada nasehat dokter.

Nebuliser paling cocok untuk mereka yang menderita COPD parah karena memungkinkan seseorang menghirup obat dari waktu ke waktu, meskipun membutuhkan lebih banyak waktu untuk mempersiapkan penggunaannya.

Waktu persiapan obat untuk inhaler lebih cepat daripada nebulizer. Namun, menggunakan inhaler lebih sulit karena metodenya berbeda di antara yang berbeda.

Operasi

Pembedahan dapat membantu mengobati beberapa gejala PPOK, tergantung pada penyebabnya.

Jika seseorang menderita emfisema , operasi pengurangan volume paru-paru dapat menjadi pilihan. Ini melibatkan pengangkatan bagian paru-paru yang terkena dampak paling parah, yang meningkatkan fungsi jaringan yang lebih sehat.

Orang mungkin ditawari transplantasi paru pada kasus PPOK yang paling parah di mana mereka tidak membaik dengan pengobatan lain. Namun, ini adalah operasi berisiko dengan sejumlah kecil donor organ yang sesuai.

Ringkasan

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) melaporkan bahwa sekitar 15,7 juta orang Amerika didiagnosis menderita PPOK pada tahun 2013. Namun, banyak orang mungkin tidak menyadari bahwa mereka memiliki kondisi ini, sehingga angka sebenarnya mungkin jauh lebih tinggi.

Kemajuan, termasuk teknologi BiPAP, dapat meningkatkan kualitas hidup penderita PPOK.

Seseorang harus berbicara dengan dokter mereka tentang cara terbaik untuk mengobati gejala PPOK dan tentang apakah mesin BiPAP adalah pilihan yang tepat untuk mereka.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here