Sinar-X adalah alat pencitraan penting yang digunakan di seluruh dunia. Sejak pertama kali digunakan untuk menggambarkan tulang lebih dari 100 tahun yang lalu, sinar-X telah menyelamatkan banyak nyawa dan membantu dalam berbagai penemuan penting.

Sinar-X adalah bentuk radiasi elektromagnetik yang terjadi secara alami. Mereka diproduksi ketika partikel bermuatan energi yang cukup menghantam material.

Selama bertahun-tahun, para ilmuwan telah menunjukkan perhatian atas implikasi kesehatan dari sinar-X. Bagaimanapun, mereka melibatkan radiasi penembakan pada pasien. Tapi, apakah manfaatnya lebih besar daripada risikonya?

Artikel ini akan membahas apa sinar-X, bagaimana mereka digunakan dalam ilmu kedokteran, dan tingkat risiko yang ada.

Fakta singkat tentang sinar-X

Berikut adalah beberapa poin penting tentang sinar-X. Lebih detail dan informasi pendukung ada di artikel utama.

  • Sinar-X adalah jenis radiasi yang terjadi secara alami.
  • Mereka digolongkan sebagai karsinogen.
  • Manfaat sinar-X jauh melebihi potensi dampak negatif.
  • CT scan memberikan dosis sinar-X terbesar dibandingkan dengan prosedur sinar-X lainnya.
  • Pada sinar-X, tulang tampak putih, dan gas tampak hitam.

Apa itu sinar-X?

image 305 - Apakah Sinar-X Benar-Benar Aman?
X-ray pertama dilakukan lebih dari 100 tahun yang lalu.

Wilhelm Röntgen adalah yang pertama kali mendeskripsikan sinar-X. Hanya beberapa minggu setelah dia menemukan bahwa mereka dapat membantu memvisualisasikan tulang, sinar-X digunakan dalam pengaturan medis.

Orang pertama yang menerima X-ray untuk tujuan medis adalah Eddie McCarthy muda dari Hanover, yang jatuh saat berseluncur di Sungai Connecticut pada tahun 1896 dan mengalami patah pergelangan tangan kirinya .

Setiap orang di planet ini terpapar radiasi dalam jumlah tertentu saat menjalani kehidupan sehari-hari. Bahan radioaktif ditemukan secara alami di udara, tanah, air, batuan, dan tumbuh-tumbuhan. Sumber radiasi alam terbesar bagi kebanyakan orang adalah radon.

Selain itu, Bumi terus-menerus dibombardir oleh radiasi kosmik, termasuk sinar-X. Sinar-sinar ini bukannya tidak berbahaya tetapi tidak dapat dihindari, dan radiasi berada pada tingkat yang sangat rendah sehingga efeknya hampir tidak disadari.

Pilot, awak kabin, dan astronot berisiko lebih tinggi terkena dosis yang lebih tinggi karena peningkatan paparan sinar kosmik di ketinggian.

Akan tetapi, hanya ada sedikit penelitian yang mengaitkan perjalanan di udara dengan peningkatan insiden kanker .

Jenis

Untuk menghasilkan gambar sinar-X standar, pasien atau bagian tubuh mereka ditempatkan di depan detektor sinar-X dan diterangi oleh denyut sinar-X pendek. Karena tulang kaya akan kalsium , yang memiliki nomor atom tinggi, sinar-X diserap dan tampak putih pada gambar yang dihasilkan.

Setiap gas yang terperangkap, misalnya, di paru-paru, muncul sebagai bercak gelap karena tingkat penyerapannya yang sangat rendah.

Radiografi: Ini adalah jenis pencitraan sinar-X yang paling dikenal. Ini digunakan untuk menggambarkan patah tulang, gigi, dan dada. Radiografi juga menggunakan jumlah radiasi terkecil.

Fluoroskopi: Ahli radiologi, atau radiografer, dapat melihat sinar-X pasien bergerak secara real-time dan mengambil foto. Jenis sinar-X ini dapat digunakan untuk mengamati aktivitas usus setelah makan barium. Fluoroskopi menggunakan lebih banyak radiasi sinar-X daripada sinar-X standar, tetapi jumlahnya masih sangat kecil.

Computed tomography (CT): Pasien berbaring di atas meja dan memasuki pemindai berbentuk cincin. Sinar X berbentuk kipas melewati pasien ke sejumlah detektor. Pasien bergerak perlahan ke dalam mesin sehingga serangkaian “irisan” dapat diambil untuk membuat gambar 3D. Prosedur ini menggunakan dosis sinar-X tertinggi karena sejumlah besar gambar diambil dalam sekali pengambilan.

Resiko

Sinar-X dapat menyebabkan mutasi pada DNA kita dan, oleh karena itu, dapat menyebabkan kanker di kemudian hari. Untuk alasan ini, sinar-X diklasifikasikan sebagai karsinogen oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan pemerintah Amerika Serikat. Namun, manfaat teknologi sinar-X jauh lebih besar daripada potensi konsekuensi negatif penggunaannya.

Diperkirakan 0,4 persen kanker di AS disebabkan oleh CT scan.Beberapa ilmuwan memperkirakan tingkat ini akan meningkat seiring dengan meningkatnya penggunaan CT scan dalam prosedur medis. Setidaknya 62 juta CT scan dilakukan di Amerika pada tahun 2007.

Menurut sebuah penelitian, pada usia 75 tahun, sinar-X akan meningkatkan risiko kanker sebesar 0,6 hingga 1,8 persen . Dengan kata lain, risikonya minimal dibandingkan dengan manfaat pencitraan medis.

Setiap prosedur memiliki risiko terkait yang berbeda yang bergantung pada jenis sinar-X dan bagian tubuh yang akan diambil gambarnya. Daftar di bawah ini menunjukkan beberapa prosedur pencitraan yang lebih umum dan membandingkan dosis radiasi dengan radiasi latar normal yang ditemui semua orang setiap hari.

image 306 - Apakah Sinar-X Benar-Benar Aman?
Prosedur sinar-X yang berbeda melepaskan jumlah radiasi yang berbeda.
  • Rontgen dada:
    Setara dengan 2,4 hari radiasi latar alami
  • X-ray tengkorak:
    Setara dengan 12 hari radiasi latar alam
  • Lumbar spine:
    Setara dengan 182 hari radiasi latar alami
  • Urogram IV:
    Setara dengan 1 tahun radiasi latar alami
  • Pemeriksaan gastrointestinal bagian atas:
    Setara dengan 2 tahun radiasi latar alami
  • Barium enema:
    Setara dengan 2,7 tahun radiasi latar alami
  • CT Kepala:
    Setara dengan 243 hari radiasi latar alami
  • CT abdomen:
    Setara dengan 2,7 tahun radiasi latar alami.

Angka radiasi ini untuk orang dewasa. Anak-anak lebih rentan terhadap efek radioaktif sinar-X.

Efek samping

Sementara sinar-X dikaitkan dengan sedikit peningkatan risiko kanker, risiko efek samping jangka pendek sangat rendah .

Paparan tingkat radiasi yang tinggi dapat memiliki berbagai efek, seperti muntah, pendarahan, pingsan, rambut rontok , serta hilangnya kulit dan rambut.

Namun, sinar-X memberikan dosis radiasi yang rendah sehingga diyakini tidak menyebabkan masalah kesehatan langsung.

Manfaat

Fakta bahwa sinar-X telah digunakan dalam pengobatan untuk jangka waktu yang sedemikian lama menunjukkan betapa bermanfaatnya sinar-X tersebut. Meskipun sinar-X saja tidak selalu cukup untuk mendiagnosis penyakit atau kondisi, ini adalah bagian penting dari proses diagnostik.

Beberapa manfaat utamanya adalah sebagai berikut:

  • Non-invasif: X-ray dapat membantu mendiagnosis masalah medis atau memantau perkembangan pengobatan tanpa perlu masuk dan memeriksa pasien secara fisik.
  • Panduan: Sinar-X dapat membantu memandu profesional medis saat memasukkan kateter, stent, atau perangkat lain ke dalam pasien. Mereka juga dapat membantu dalam pengobatan tumor dan menghilangkan gumpalan darah atau penyumbatan serupa lainnya
  • Temuan tak terduga: Sinar-X terkadang dapat menunjukkan fitur atau patologi yang berbeda dari alasan awal pencitraan. Misalnya, infeksi pada tulang, gas atau cairan di area yang seharusnya tidak ada, atau beberapa jenis tumor .

Keamanan

Penting untuk menjaga risiko dalam perspektif.

CT scan rata-rata dapat meningkatkan kemungkinan kanker fatal sebesar 1 dari 2.000 . Angka ini tidak seberapa jika dibandingkan dengan kejadian alami kanker fatal di AS yang hanya 1 dari 5 .

Selain itu, ada beberapa perdebatan mengenai apakah paparan sinar-X yang sangat rendah dapat menyebabkan kanker. Sebuah laporan baru – baru ini tentang masalah tersebut, yang diterbitkan dalam American Journal of Clinical Oncology , mengklaim bahwa prosedur sinar-X tidak memiliki risiko.

Makalah ini berpendapat bahwa jenis radiasi yang dialami dalam pemindaian tidak cukup untuk menyebabkan kerusakan jangka panjang. Para penulis mengklaim bahwa setiap kerusakan yang disebabkan oleh radiasi dosis rendah diperbaiki oleh tubuh, tidak meninggalkan mutasi yang bertahan lama. Hanya ketika ambang tertentu tercapai barulah kerusakan permanen dapat terjadi. Ambang batas ini, menurut penulis, jauh lebih tinggi daripada dosis sinar-X standar dari semua jenis pemindaian.

Penting untuk diperhatikan bahwa fakta keamanan ini hanya berlaku untuk orang dewasa. Pemindaian CT pada anak  anak dapat melipatgandakan risiko kanker otak dan leukemia, terutama bila diberikan ke perut dan dada pada dosis tertentu. Mereka tetap dilakukan tetapi perlu dilakukan hanya setelah membahas risiko dan manfaatnya dengan keluarga anak.

Para penulis selanjutnya menunjukkan bahwa meskipun dibombardir oleh sinar kosmik dan radiasi latar, orang-orang Amerika hidup lebih lama dari sebelumnya, sebagian karena kemajuan dalam pencitraan medis, seperti CT scan.

Secara keseluruhan, pentingnya membuat diagnosis yang tepat dan memilih pengobatan yang tepat membuat sinar-X jauh lebih bermanfaat daripada berbahaya. Apakah ada risiko kecil atau tidak ada risiko sama sekali, X-ray akan tetap ada.

Sumber:
printfriendly button - Apakah Sinar-X Benar-Benar Aman?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here