Home Kesehatan Aromaterapi: Apa yang Perlu Diketahui ?

Aromaterapi: Apa yang Perlu Diketahui ?

939
0

Aromaterapi, atau terapi minyak esensial, mengacu pada serangkaian terapi tradisional, alternatif atau komplementer yang menggunakan minyak esensial dan senyawa tanaman aromatik lainnya.

Minyak atsiri telah digunakan selama hampir 6.000 tahun, dengan tujuan meningkatkan kesehatan atau suasana hati seseorang.

Asosiasi Nasional untuk Aromaterapi Holistik (NAHA) mendefinisikan aromaterapi sebagai “aplikasi terapi atau penggunaan obat dari zat aromatik (minyak esensial) untuk penyembuhan holistik.”

Pada tahun 1997, Organisasi Standar Internasional (ISO) mendefinisikan minyak esensial sebagai “produk yang diperoleh dari bahan baku nabati, baik dengan destilasi dengan air atau uap, atau dari epicarp buah jeruk dengan proses mekanis, atau dengan distilasi kering.”

Sejumlah minyak esensial telah ditemukan memiliki berbagai tingkat aktivitas antimikroba dan diyakini memiliki sifat antivirus, nematicidal, antijamur, insektisida, dan antioksidan. Aplikasi aromaterapi termasuk pijat, aplikasi topikal, dan inhalasi.

Namun, pengguna harus menyadari bahwa produk “alami” juga bahan kimia, dan mereka bisa berbahaya jika digunakan dengan cara yang salah. Penting untuk mengikuti saran dari seorang profesional terlatih ketika menggunakan minyak esensial.

Menggunakan aromaterapi

essential oils - Aromaterapi: Apa yang Perlu Diketahui ?
Berbagai jenis minyak esensial dapat membantu meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan.

Aromaterapi biasanya digunakan melalui inhalasi atau sebagai aplikasi topikal.

Penghirupan : minyak menguap ke udara menggunakan wadah diffuser, semprotan, atau tetesan minyak, atau menghirup, misalnya, dalam penangas uap.

Selain memberikan aroma yang menyenangkan, minyak aromaterapi dapat memberikan desinfeksi pernapasan, dekongestan, dan manfaat psikologis.

Menghirup minyak esensial merangsang sistem penciuman, bagian otak yang terhubung dengan bau, termasuk hidung dan otak.

Molekul yang masuk ke hidung atau mulut masuk ke paru-paru, dan dari sana, ke bagian tubuh lainnya.

Saat molekul mencapai otak, mereka memengaruhi sistem limbik, yang terkait dengan emosi, detak jantung, tekanan darah, pernapasan, ingatan, stres, dan keseimbangan hormon. Dengan cara ini, minyak esensial dapat memiliki efek halus, namun holistik pada tubuh.

Aplikasi topikal : minyak pijat, dan produk-produk mandi dan perawatan kulit diserap melalui kulit. Memijat area di mana minyak akan diterapkan dapat meningkatkan sirkulasi dan meningkatkan penyerapan. Beberapa berpendapat bahwa area yang lebih kaya pada kelenjar keringat dan folikel rambut, seperti kepala atau telapak tangan, dapat menyerap minyak lebih efektif.

Minyak atsiri tidak pernah dioleskan langsung ke kulit. Mereka harus selalu diencerkan dengan minyak pembawa. Biasanya, beberapa tetes minyak esensial ke satu ons minyak pembawa adalah konsentrasinya. Sebagian besar minyak pembawa adalah minyak almond manis atau minyak zaitun.

Untuk melakukan tes alergi:

  • Encerkan minyak esensial dalam minyak pembawa pada konsentrasi dua kali lipat yang direncanakan untuk digunakan
  • Gosok campuran ke area ukuran seperempat di bagian dalam lengan bawah

Jika tidak ada respons alergi dalam 24 hingga 48 jam, seharusnya aman digunakan.

Beberapa orang melaporkan alergi terhadap minyak atsiri setelah menggunakannya berkali-kali sebelumnya. Jika respons alergi baru muncul, orang tersebut harus segera berhenti menggunakannya dan menghindari baunya.

Untuk mencapai pengenceran 0,5 hingga 1 persen, gunakan 3 hingga 6 tetes minyak esensial per ons pembawa. Untuk pengenceran 5 persen, tambahkan 30 tetes ke satu ons carrier.

Konsentrasi maksimum 5 persen umumnya dianggap aman untuk orang dewasa.

Menelan, atau menelan, minyak atsiri tidak dianjurkan. Diambil melalui mulut, minyak dapat merusak hati atau ginjal.

Mereka juga dapat menyebabkan interaksi dengan obat lain, dan mereka dapat mengalami perubahan yang tidak terduga saat berada di usus.

Manfaat

Aromaterapi adalah terapi pelengkap. Itu tidak memberikan obat untuk penyakit, ruam atau penyakit, tetapi dapat mendukung pengobatan konvensional dari berbagai kondisi.

vapor bath with essential oil - Aromaterapi: Apa yang Perlu Diketahui ?
Mandi uap eucalyptus dapat meredakan gejala pilek atau flu.

Telah terbukti mengurangi:

Beberapa jenis psoriasis mungkin merasa lega dengan aromaterapi, tetapi seorang profesional kesehatan harus memberi nasihat tentang penggunaan dan aplikasi.

Masalah pencernaan mungkin mendapat manfaat dari minyak peppermint, tetapi sebaiknya tidak dicerna.

Sakit gigi dan luka pada mulut dapat dihilangkan dengan minyak cengkeh, tetapi ini juga hanya boleh dioleskan dan tidak ditelan.

Pendukung mengklaim bahwa ini dan berbagai keluhan lainnya merespons aromaterapi dengan baik, tetapi tidak semua penggunaan didukung oleh bukti ilmiah.

Apa yang dilakukan minyak esensial?

Minyak yang berbeda memiliki kegunaan dan efek yang berbeda pula.

  • Minyak atsiri kemangi digunakan untuk mempertajam konsentrasi dan meringankan beberapa gejala depresi. Mungkin meringankan sakit kepala dan migrain. Itu harus dihindari selama kehamilan.
  • Minyak esensial bergamot dikatakan bermanfaat untuk saluran kemih dan saluran pencernaan. Ketika dikombinasikan dengan minyak kayu putih, minyak zaitun dapat membantu meringankan masalah kulit, termasuk yang disebabkan oleh stres dan cacar air.
rosemary essential oil - Aromaterapi: Apa yang Perlu Diketahui ?
Minyak esensial rosemary dapat menguntungkan sistem saraf dan peredaran darah.
  • Minyak esensial lada hitam umumnya digunakan untuk merangsang sirkulasi, nyeri dan nyeri otot, serta memar. Dikombinasikan dengan minyak esensial jahe, digunakan untuk mengurangi nyeri radang sendi dan meningkatkan fleksibilitas.
  • Minyak esensial chamomile dapat mengobati eksim
  • Citronella minyak esensial adalah relatif serai dan bertindak sebagai penolak serangga
  • Minyak esensial cengkeh adalah analgesik topikal, atau obat penghilang rasa sakit, yang biasa digunakan untuk sakit gigi. Ini juga digunakan sebagai antiemetik antispasmodik, untuk mencegah muntah dan mual, dan sebagai karminatif, mencegah gas dalam usus. Ini memiliki sifat antimikroba, antioksidan dan antijamur .
  • Minyak esensial Eucalyptus dapat membantu meringankan saluran udara saat pilek atau flu . Seringkali dikombinasikan dengan peppermint. Banyak orang alergi terhadap kayu putih, jadi harus berhati-hati.
  • Minyak esensial geranium dapat digunakan untuk masalah kulit, untuk mengurangi stres, dan sebagai penolak nyamuk.
  • Minyak esensial melati telah digambarkan sebagai afrodisiak. Sementara bukti ilmiah kurang, penelitian telah menunjukkan bahwa bau melati meningkatkan gelombang beta, yang terkait dengan kewaspadaan. Sebagai stimulan, itu dapat meningkatkan aliran darah penis.
  • Minyak esensial lavender digunakan sebagai antiseptik untuk luka dan luka bakar ringan dan untuk meningkatkan relaksasi dan tidur. Dikatakan untuk meringankan gejala sakit kepala dan migrain.
  • Minyak esensial lemon dikatakan meningkatkan suasana hati , dan membantu meringankan gejala stres dan depresi.
  • Minyak esensial rosemary dapat meningkatkan pertumbuhan rambut, meningkatkan daya ingat, mencegah kejang otot, dan mendukung sistem peredaran darah dan saraf.
  • Minyak esensial cendana diyakini oleh beberapa orang memiliki kualitas afrodisiak.
  • Minyak atsiri pohon teh dikatakan memiliki kualitas antimikroba, antiseptik, dan disinfektan. Ini biasanya digunakan dalam sampo dan produk perawatan kulit, untuk mengobati jerawat, luka bakar, dan gigitan. Ini fitur dalam bilas mulut tetapi tidak boleh ditelan, karena beracun.
  • Minyak esensial thyme dikatakan untuk membantu mengurangi kelelahan, gugup, dan stres.
  • Minyak esensial Yarrow digunakan untuk mengobati gejala pilek dan flu, dan membantu mengurangi peradangan sendi .

Minyak untuk pijatan akan dicampur dengan “minyak pembawa” yang mengencerkan minyak dan memberikan pelumasan.

Mengunjungi seorang ahli aromaterapi

Ahli aromaterapi harus mengambil riwayat medis yang menyeluruh, dan gaya hidup, diet, dan riwayat kesehatan saat ini.

Aromaterapi melibatkan pendekatan holistik, sehingga bertujuan untuk memperlakukan seluruh orang. Perawatan akan disesuaikan dengan kebutuhan fisik dan mental individu. Berdasarkan kebutuhan ini, aromatherapist dapat merekomendasikan minyak tunggal atau campuran.

Tergantung pada kebutuhan dan preferensi pasien, praktisi dapat merekomendasikan minyak tunggal atau campuran.

Menurut National Cancer Institute (NCI), produk aromaterapi tidak perlu persetujuan FDA selama tidak ada klaim bahwa mereka mengobati penyakit tertentu.

Ahli aromaterapi tidak sama dengan ahli terapi pijat, meskipun seorang ahli terapi pijat dapat menggunakan minyak aromaterapi.

Risiko

Setiap minyak atsiri memiliki susunan kimia dan alasan penggunaannya sendiri, jadi penting untuk berbicara dengan ahli aromaterapi, perawat, dokter, ahli terapi fisik, ahli terapi pijat atau apoteker sebelum mengoleskan atau menggunakan minyak untuk tujuan penyembuhan.

Seorang profesional terlatih dapat merekomendasikan dan mengajarkan cara menggunakan setiap produk, memberikan instruksi yang tepat pada aplikasi atau pengenceran.

Konsumen juga harus menyadari bahwa Badan Pengawas Obat dan Makanan AS tidak memantau produk aromaterapi, sehingga sulit untuk mengetahui apakah suatu produk murni atau apakah produk tersebut terkontaminasi atau sintetis.

Beberapa produk kecantikan dan rumah tangga, seperti lotion, make-up, dan lilin mengandung produk yang mungkin tampak seperti minyak atsiri, tetapi mereka benar-benar pewangi sintetis.

Seperti halnya obat-obatan, minyak atsiri harus diperlakukan dengan hormat. Penting untuk mencari nasihat profesional dan mengikuti instruksi dengan seksama.

Perhatian saat menggunakan minyak esensial

Karena minyak esensial menyebabkan reaksi dalam tubuh, tidak semua minyak akan menguntungkan semua orang. Senyawa kimia dalam minyak atsiri dapat menghasilkan efek buruk ketika dikombinasikan dengan obat-obatan. Mereka dapat mengurangi efektivitas obat konvensional, atau mereka dapat memperburuk kondisi kesehatan pada individu.

Seseorang dengan tekanan darah tinggi, misalnya, harus menghindari stimulan, seperti rosemary. Beberapa senyawa, seperti adas, adas manis, dan bijak bertindak mirip dengan estrogen, sehingga seseorang dengan payudara yang tergantung estrogen atau tumor ovarium harus menghindarinya.

Produk terkonsentrasi dapat beracun sebelum pengenceran dan harus ditangani dengan hati-hati. Disarankan konsentrasi maksimum 5 persen.

Beberapa minyak menghasilkan racun yang dapat menyebabkan kerusakan pada hati, ginjal, dan sistem saraf, terutama jika dikonsumsi secara internal. Menelan minyak esensial bisa berbahaya, dan fatal dalam beberapa kasus.

Individu dengan salah satu dari kondisi berikut harus ekstra hati-hati saat menggunakan aromaterapi:

  • Alergi, atau alergi
  • Hay fever, sejenis alergi
  • Asma
  • Kondisi kulit seperti eksim atau psoriasis

Orang dengan kondisi berikut harus sangat berhati-hati:

Jika minyak dicampur dengan pembawa, individu harus memberi tahu aromatherapist atau ahli terapi pijat tentang alergi kacang, karena minyak pembawa sering diperoleh dari kacang-kacangan dan biji-bijian.

Aromaterapi dapat memiliki efek samping, tetapi ini biasanya ringan dan tidak bertahan lama.

Mereka termasuk:

  • Mual
  • Sakit kepala
  • Beberapa reaksi alergi

Penggunaan aromaterapi oleh ibu hamil atau menyusui belum terbukti aman oleh penelitian, sehingga tidak dianjurkan.

Selama trimester pertama kehamilan, aromaterapi dapat menimbulkan risiko pada janin yang sedang berkembang. Wanita yang menyusui harus menghindari minyak esensial peppermint, karena dapat diekspresikan dalam ASI.

Minyak atsiri yang berasal dari jeruk dapat membuat kulit lebih sensitif terhadap sinar ultraviolet, meningkatkan risiko terbakar sinar matahari .

Beberapa minyak dapat memengaruhi fungsi obat-obatan konvensional, sehingga orang yang menggunakan obat jenis apa pun harus terlebih dahulu memeriksanya dengan apoteker atau dokter yang berkualifikasi.

Akhirnya, ketika menyimpan minyak esensial, penting untuk menyadari bahwa cahaya, panas, dan oksigen dapat memengaruhi integritas minyak. Produk harus berasal dari sumber yang dihormati dan dapat dipercaya, untuk memastikan kualitasnya. Mengikuti petunjuk dengan hati-hati mengurangi risiko membahayakan kesehatan pengguna.

Di beberapa bagian Eropa Barat, aromaterapi dimasukkan ke dalam pengobatan umum sebagai terapi antiseptik, antivirus, antijamur, dan antibakteri. Di Amerika Serikat dan Kanada, ini kurang begitu. Di Prancis, beberapa minyak atsiri diatur sebagai obat resep, dan mereka hanya dapat diberikan atau diresepkan oleh dokter.

Aromaterapi dapat membantu meringankan beberapa kondisi, tetapi harus digunakan dengan benar, di bawah pengawasan seorang praktisi yang memenuhi syarat. NAHA dapat memberi nasihat tentang ahli aromaterapi di daerah Anda, dan beberapa di antaranya adalah anggota asosiasi profesional, tetapi sampai sekarang tidak ada papan lisensi untuk ahli aromaterapi di AS.

Sumber:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here