Artritis autoimun adalah nama yang diberikan kepada sekelompok jenis artritis di mana sistem kekebalan seseorang menyerang dirinya sendiri. Contoh paling umum adalah rheumatoid arthritis.

Ketika sistem kekebalan menyerang dirinya sendiri, akibatnya adalah peradangan pada persendian yang dapat menyebabkan nyeri, kaku, dan masalah mobilitas.

Ada lebih dari 100 jenis radang sendi , dan jenis yang berbeda menyebabkan gejala yang berbeda. Artritis reumatoid (RA) dan radang sendi psoriatis adalah jenis radang sendi autoimun yang paling umum.

Artikel ini akan melihat lebih dekat pada artritis autoimun, mengidentifikasi gejala umum, dan menguraikan beberapa perawatan paling umum yang saat ini tersedia untuk memerangi peradangan sendi terkait artritis.

Jenis artritis autoimun

image 12 1024x683 - Artritis Autoimun: Apa yang Perlu Diketahui?
Artritis reumatoid paling sering menyebabkan pembengkakan dan nyeri di pergelangan tangan, tangan, dan kaki.

Meskipun daftar ini sama sekali tidak lengkap, daftar ini mewakili beberapa bentuk artritis autoimun yang paling umum:

  • Artritis reumatoid : Ini adalah jenis artritis autoimun yang paling umum, yang biasanya menyebabkan pembengkakan dan nyeri pada tangan, kaki, dan pergelangan tangan. Diperkirakan 1,3 juta orang Amerika menderita RA, 75 persen di antaranya adalah wanita.
  • Psoriatic arthritis : Psoriatic arthritis dapat terjadi pada orang dengan kondisi kulit yang disebut psoriasis . Psoriasis menyebabkan area bersisik dan tidak rata menumpuk di kulit. Area sendi yang terkena bisa hampir di mana saja di tubuh, termasuk tulang belakang, lutut, jari tangan, jari kaki, atau lebih.
  • Artritis reaktif : Artritis reaktif terjadi pada orang yang memiliki riwayat infeksi bakteri tertentu, seperti Chlamydia ,  Salmonella, Shigella , atau Campylobacter . Bersamaan dengan nyeri sendi, ini bisa menyebabkan mata merah, terbakar saat buang air kecil, atau ruam di telapak kaki atau telapak tangan.
  • Ankylosing spondyloarthritis : Ankylosing spondyloarthritis menyebabkan radang sendi tulang belakang, mengakibatkan nyeri dan kekakuan pada sendi tulang belakang.
  • Spondyloarthritis aksial : Jenis ini mempengaruhi sendi panggul dan tulang belakang.
  • Artritis pada remaja : Artritis pada remaja mempengaruhi sekitar 300.000 anak di Amerika Serikat . Dapat menyebabkan nyeri sendi, radang mata, demam , dan ruam. Nama lain termasuk artritis idiopatik remaja, artritis kronis remaja, atau RA remaja.
  • Rematik palindromik : Rematik palindromik adalah jenis artritis langka yang menyebabkan episode atau serangan peradangan sendi yang kemudian sembuh. Artritis palindromik sering menyerang jari, pergelangan tangan, dan lutut. Gejala berupa nyeri, bengkak, kaku, dan demam.

Setiap kondisi ini dapat menyebabkan ketidaknyamanan dan pembengkakan pada persendian.

Gejala artritis autoimun

Meskipun gejala artritis autoimun bervariasi tergantung pada jenis artritis tertentu yang mendasari, beberapa gejala umum yang terkait dengan artritis autoimun meliputi:

  • kelelahan
  • demam
  • nyeri sendi
  • kekakuan
  • pembengkakan
  • kelemahan

Gejala spesifik bervariasi di antara jenis artritis autoimun.

Misalnya, artritis psoriatis dapat menyebabkan kondisi yang disebut enthesitis, yang menyebabkan bintik-bintik nyeri pada area di mana ligamen dan tendon terhubung ke tulang. Ini sering terjadi di bagian belakang tumit dan di sekitar siku.

Faktor risiko

image 13 1024x683 - Artritis Autoimun: Apa yang Perlu Diketahui?
Merokok dan terpapar asap rokok dapat meningkatkan risiko seseorang terkena artritis autoimun.

Faktor risiko untuk artritis autoimun bergantung pada jenis artritis yang dimiliki seseorang. Namun, genetika dan riwayat keluarga dengan kondisi tertentu dapat memengaruhi kemungkinan seseorang terkena artritis autoimun.

Namun, faktor lingkungan mungkin juga bertanggung jawab. Karena radang sendi autoimun menyebabkan sistem kekebalan menyerang dirinya sendiri, dokter telah mencoba mengidentifikasi faktor lingkungan apa yang mungkin berkontribusi terhadap hal ini:

Faktor lingkungan yang mungkin dapat menyebabkan artritis autoimun meliputi:

  • eksposur kehidupan awal untuk racun, seperti dalam asap rokok
  • merokok
  • obesitas

Jenis kelamin seseorang dapat memengaruhi tingkat risikonya tergantung pada jenis artritis. Misalnya, wanita dua sampai tiga kali lebih mungkin terkena RA dibandingkan pria. Namun, pria lebih sering terkena ankylosing spondyloarthritis daripada wanita.

Diagnosa

Dokter spesialis yang disebut rheumatologists mengobati radang sendi autoimun.

Ahli reumatologi mempelajari sistem kekebalan dan mengetahui semua perawatan yang tersedia. Jika dokter mencurigai seseorang memiliki jenis artritis autoimun, mereka biasanya akan merujuknya ke ahli reumatologi.

Seorang dokter pertama-tama akan bertanya kepada seseorang tentang gejala mereka, termasuk apa yang membuat gejala mereka lebih buruk dan apa, jika ada, yang membuatnya lebih baik. Mereka mungkin bertanya tentang kondisi medis lain yang dimiliki seseorang, serta obat apa yang mereka minum.

Seorang dokter kemungkinan akan merekomendasikan serangkaian tes untuk mempelajari lebih lanjut tentang kesehatan seseorang dan mencari tahu sendi mana yang terpengaruh.

Contoh tes diagnostik untuk artritis autoimun mungkin termasuk:

  • Pemindaian pencitraan, seperti sinar-X, pemindaian CT , atau pemindaian MRI untuk mengidentifikasi area kerusakan sendi.
  • Tes darah, termasuk jumlah sel darah merah, faktor rheumatoid, antibodi terhadap jenis peptida tertentu, dan laju sedimentasi eritrosit.
  • Sampel jaringan, yang dapat digunakan dokter untuk memastikan kondisi, seperti psoriasis.

Namun, tidak ada tes tunggal yang dapat secara pasti mendiagnosis jenis artritis autoimun. Seringkali, diagnosis melibatkan seseorang yang menjalani berbagai tes untuk menyingkirkan kondisi lain dan jenis artritis lainnya.

Pengobatan

Dokter akan mempertimbangkan gejala seseorang, jenis radang sendi yang mereka alami, dan kesehatan mereka secara keseluruhan saat merekomendasikan rencana pengobatan untuk radang sendi autoimun.

Obat-obatan

Beberapa orang dengan bentuk radang sendi autoimun ringan dapat mengambil manfaat dari penggunaan obat antiinflamasi nonsteroid. Ini termasuk ibuprofen (Advil) dan naproxen (Aleve).

Untuk jenis radang sendi lainnya, dokter mungkin meresepkan obat yang disebut obat antirematik modifikasi penyakit (DMARDs).

Contoh DMARD meliputi:

  • siklosporin (Neoral)
  • sulfasalazine (Azulfidine)
  • methotrexate (Rheumatrex)

Jika DMARD tidak efektif dalam mengobati artritis autoimun, dokter mungkin meresepkan pengubah respons biologis atau “agen biologis”. Obat-obatan ini memblokir komunikasi sistem kekebalan yang dapat menyebabkan gejala artritis autoimun.

Contoh agen biologis meliputi :

  • abatacept (Orencia)
  • tocilizumab (Actemra)
  • rituximab (Rituxan)

Kadang-kadang seseorang dapat menggunakan obat-obatan ini dalam kombinasi dengan DMARDs, terutama methotrexate.

Obat dapat memiliki efek samping yang menyebabkan komplikasi sendiri. DMARDs dan biologis, misalnya, adalah penekan kekebalan yang dapat membuat orang rentan terhadap infeksi.

Perubahan gaya hidup

image 14 1024x683 - Artritis Autoimun: Apa yang Perlu Diketahui?
Olahraga teratur dapat membantu mengelola bentuk artritis autoimun.

Selain perawatan medis untuk artritis autoimun, dokter kemungkinan besar akan merekomendasikan perubahan gaya hidup dan pilihan yang dapat bermanfaat bagi orang dengan gangguan autoimun.

Contoh perubahan gaya hidup untuk mengelola bentuk artritis autoimun meliputi:

  • Olahraga teratur, terutama jenis yang meningkatkan jangkauan gerak pada persendian. Jalan kaki, aerobik air, dan latihan aerobik berdampak rendah lainnya sangat bermanfaat.
  • Berhenti merokok. Merokok dapat memperburuk gejala berbagai jenis artritis autoimun.
  • Makan makanan yang sehat untuk menjaga berat badan yang sehat mengurangi tekanan pada persendian yang sakit.

Seseorang yang menderita radang sendi autoimun juga harus berbicara dengan dokter mereka tentang langkah-langkah lain yang dapat mereka ambil untuk meningkatkan kesehatan mereka secara keseluruhan.

Komplikasi

Efek jangka panjang dari artritis autoimun dapat bergantung pada tipe yang dimiliki seseorang.

Misalnya, RA dapat menyebabkan kelainan bentuk sendi yang menyulitkan seseorang untuk menggunakan tangan dan kakinya. Orang dengan RA juga berisiko lebih besar terkena penyakit jantung dan diabetes .

Seseorang dengan semua jenis artritis autoimun yang sering mengalami serangan nyeri dan pembengkakan mungkin juga mengalami kesulitan mengikuti jadwal kerja dan sosialisasi yang teratur.

Terkadang, penderita RA mungkin mengalami komplikasi sendi yang parah sehingga mereka memerlukan pembedahan. Ada berbagai pilihan pembedahan yang tersedia, termasuk fusi tulang belakang untuk ankylosing spondylitis atau penggantian pinggul untuk jenis arthritis lainnya.

Mengidentifikasi dan mengobati artritis autoimun secepat mungkin membantu meminimalkan komplikasi apa pun.

Ringkasan

Artritis autoimun dapat memiliki efek yang signifikan pada kehidupan seseorang. Namun, banyak perawatan tersedia yang dapat membantu penderita artritis autoimun menjalani hidup yang lebih sehat dan bahagia.

Orang harus berbicara dengan dokter mereka tentang pendekatan terbaik untuk mengobati radang sendi autoimun, serta perubahan gaya hidup sehat yang dapat mereka lakukan.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here