Artritis reumatoid menyebabkan peradangan pada persendian. Mengukur jumlah protein C-reaktif dalam darah dapat membantu menentukan tingkat peradangan ini.

Rheumatoid arthritis (RA) adalah kondisi autoimun yang menyebabkan tubuh menyerang jaringan sehat di persendian. Ini memicu peradangan , yang menyebabkan nyeri sendi, bengkak, dan kaku.

Tes darah dapat membantu memastikan diagnosis RA. Orang dengan penyakit ini sering kali mengalami peningkatan kadar protein tertentu, termasuk C-reactive protein (CRP), dalam darahnya.

Artikel ini melihat hubungan antara RA dan CRP. Selain itu menjelaskan apa yang ditunjukkan level CRP dan bagaimana menguranginya.

Apa itu CRP?

image 116 1024x683 - Artritis Reumatoid dan Kadar CRP: Apa artinya?
Tes CRP melibatkan pemberian sampel darah.

Hati membuat CRP, sejenis protein.

Ketika sistem kekebalan menandakan peradangan, tubuh mengirimkan CRP melalui aliran darah ke area yang terkena.

Kadar CRP yang tinggi dalam darah menunjukkan peradangan kronis. Ini terjadi dengan berbagai macam masalah kesehatan, seperti:

Bagaimana dokter mengukur kadar CRP?

Profesional perawatan kesehatan mengukur CRP dengan menganalisis sampel darah. Prosedurnya sama dengan tes darah biasa. Seseorang tidak perlu berpuasa terlebih dahulu.

Dalam beberapa kasus, dokter akan meminta tes CRP sensitivitas tinggi (hs-CRP) untuk pengukuran yang lebih akurat. Biasanya, mereka melakukannya saat ada risiko masalah lain, seperti penyakit jantung. Seseorang harus berpuasa sebelum tes hs-CRP.

Seperti tes lain yang melibatkan jarum, tes CRP dapat menyebabkan:

  • berdarah
  • infeksi
  • memar
  • pusing
  • sakit

Apa yang dimaksud dengan level CRP?

Beberapa tes dapat mendukung diagnosis RA. Seseorang memeriksa keberadaan faktor rheumatoid. Tes yang lebih spesifik mencari anti-cyclic citrullinated peptide, atau anti-CCP, antibodi dalam darah.

Menguji kadar CRP dapat membantu menentukan apakah masalah sendi terjadi dengan peradangan.

Meskipun hasil tes ini dapat membantu memastikan diagnosis, dokter lebih cenderung fokus pada apakah seseorang memiliki gejala RA.

Setelah diagnosis, dokter dapat memantau kondisi tersebut dengan memeriksa kadar CRP. Misalnya, pengukuran ini dapat menunjukkan seberapa efektif pengobatan dalam mengurangi peradangan.

Hasil tes menunjukkan berapa miligram CRP dalam satu liter darah (mg / l).

Komunitas medis tidak menetapkan kisaran normal untuk kadar CRP, karena begitu banyak faktor individu, seperti usia dan riwayat kesehatan, memengaruhi kadar ini. Umumnya, pengukuran CRP di bawah 10 mg / l berada dalam kisaran normal. Namun, hal ini tetap mengindikasikan peradangan ringan.

Pengukuran yang lebih tinggi menunjukkan peradangan yang lebih substansial, yang dapat menunjukkan peningkatan gejala RA.

Seiring waktu, RA dapat menyebabkan komplikasi. Ini mungkin melibatkan bagian lain dari tubuh dan peningkatan tingkat peradangan. Untuk alasan ini, dokter dapat memantau kadar CRP untuk menilai risiko komplikasi tersebut.

Misalnya, penderita RA memiliki peningkatan risiko penyakit jantung. Seorang dokter dapat menilai risiko seseorang dengan tes hs-CRP, dan hasil di atas 3 mg / l menunjukkan bahwa risikonya tinggi.

Berbagai macam kondisi kesehatan dapat menyebabkan peradangan, dan untuk menentukan mengapa kadar CRP tinggi biasanya memerlukan penyelidikan lebih lanjut.

Faktor-faktor berikut dapat mempengaruhi hasil tes CRP:

Mengurangi level CRP

image 117 1024x672 - Artritis Reumatoid dan Kadar CRP: Apa artinya?
Obat bebas dan resep dapat mengobati peradangan.

Obat resep dapat mengurangi peradangan.

Tujuan lain dari pengobatan RA adalah untuk meredakan nyeri, mengelola gejala, dan mengurangi atau menghilangkan risiko kerusakan sendi permanen.

Untuk mengurangi peradangan, seseorang dapat mengambil:

  • obat antiinflamasi nonsteroid ( NSAID ) yang dijual bebas atau diresepkan
  • obat antirematik yang memodifikasi penyakit (DMARDs), yang menekan sistem kekebalan
  • biologis, yang dapat memperlambat atau mencegah perkembangan RA

Orang dapat menggunakan DMARD bersama dengan NSAID.

Seorang dokter juga dapat menyuntikkan obat berbasis steroid langsung ke dalam sendi untuk mengurangi peradangan.

Ringkasan

RA menyebabkan peradangan. Sebagai tanggapan, tubuh melepaskan CRP ke aliran darah.

Mengukur kadar CRP dalam darah dapat membantu mendiagnosis RA.

Meskipun banyak faktor yang memengaruhi kadar CRP seseorang, dan tidak ada kisaran normal yang pasti, kadar CRP di atas 10 mg / l menunjukkan adanya peradangan yang substansial.

Mengonsumsi obat RA dapat membantu mengurangi tingkat peradangan dan CRP dalam darah.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here