Beberapa orang yang mengidap diabetes saat dewasa memiliki bentuk diabetes tipe 1 onset terlambat daripada diabetes tipe 2. Tes darah pada seseorang dengan tipe diabetes ini akan menunjukkan adanya antibodi glutamic acid decarboxylase, atau GAD.

Diabetes tipe 1 yang berkembang di kemudian hari disebut diabetes autoimun laten pada orang dewasa (LADA). Menurut Diabetes & Metabolism Journal, 2-12 persen orang dewasa penderita diabetes menderita LADA.

Antibodi GAD termasuk dalam kelompok antibodi terkait diabetes yang menginstruksikan sistem kekebalan untuk menghancurkan sel pankreas yang memproduksi insulin. Ketika produksi insulin berhenti, diabetes berkembang.

Saat antibodi ini menargetkan dan bereaksi dengan sel tubuh, komunitas medis menyebutnya sebagai autoantibodi.

Pengujian antibodi GAD membantu dokter mendiagnosis seseorang dengan LADA dan memberikan pengobatan yang sesuai.

Artikel ini membahas peran GAD, bagaimana kaitannya dengan diabetes, dan langkah selanjutnya setelah diagnosis LADA.

GAD dan diabetes onset dewasa

image 308 1024x683 - Bagaimana Antibodi GAD Mempengaruhi Diabetes?
Ketika tubuh memproduksi antibodi GAD, itu bisa menjadi tanda diabetes yang muncul terlambat. Tes darah dapat membantu dokter mengidentifikasi ini.

GAD adalah enzim yang membantu tubuh menghasilkan neurotransmitter spesifik yang disebut asam gamma-aminobutyric (GABA).

Neurotransmiter adalah pembawa pesan kimiawi yang membawa informasi dan instruksi dari otak ke seluruh tubuh melalui sistem saraf.

GABA adalah asam amino yang mengurangi jumlah komunikasi ke dan dari saraf.

GAD hadir di pankreas dan sistem saraf, dan perannya termasuk mengendurkan otot dan membantu fungsi pankreas, di antara proses lainnya.

GAD juga dapat memicu sistem kekebalan untuk menghasilkan autoantibodi melawan sel-sel sehat. Pada orang dengan LADA, antibodi GAD menandai sel di pankreas untuk diserang.

Sel-sel pankreas ini menghasilkan insulin. Diabetes terjadi ketika sistem kekebalan memperlakukan sel-sel ini seolah-olah sebagai benda asing, bahan berbahaya dan menghancurkannya.

Autoimunitas menyebabkan diabetes tipe 1 dan LADA. Autoantibodi terkait diabetes lainnya juga berperan dalam perkembangan kondisi ini. Autoantibodi ini termasuk insulinoma-related protein 2 (IA2), zinc transporter 8 (ZT8), antibodi sel pulau, dan antibodi insulin.

Mengidentifikasi antibodi GAD adalah salah satu cara untuk mendiagnosis diabetes tipe 1 atau LADA. Dokter dapat menguji antibodi GAD ketika orang menunjukkan tanda-tanda di kemudian hari yang mirip dengan diabetes tipe 1. Diabetes tipe 1 biasanya muncul pada usia yang lebih muda.

Apa itu LADA?

LADA merupakan salah satu bentuk diabetes tipe 1 yang berkembang pada usia dewasa. Definisi usia onset tipikal bervariasi dari 15-30 tahun hingga 70 tahun.

Orang dengan LADA mungkin pertama kali mengalami gejala yang tampak sebagai akibat dari diabetes tipe 2 , tetapi kondisinya lebih mirip dengan diabetes tipe 1. Beberapa orang menyebutnya sebagai “diabetes tipe 1.5”.

Seseorang dengan LADA akan membutuhkan perawatan insulin segera setelah didiagnosis, tidak seperti kebanyakan orang dengan diabetes tipe 2 yang dapat dirawat oleh dokter dengan berbagai obat lain juga.

Gejala

image 309 1024x683 - Bagaimana Antibodi GAD Mempengaruhi Diabetes?
LADA dapat menyebabkan rasa haus yang ekstrim.

Gejala umum diabetes meliputi:

  • sering ingin buang air kecil
  • buang air kecil di malam hari
  • sangat haus
  • penurunan berat badan, berpotensi meskipun nafsu makan meningkat
  • suasana hati yang berubah
  • kelaparan yang tidak biasa
  • kekurangan energi
  • penglihatan kabur

Kadar gula yang tinggi dalam darah bertanggung jawab atas gejala-gejala ini dan sering kali mengarah pada diagnosis diabetes.

Beberapa gejala lain, seperti kesemutan atau mati rasa di kaki atau tangan, dapat menandakan penyakit lanjut atau komplikasi diabetes.

Gejala tertentu, seperti penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan, lebih khas pada diabetes tipe 1 daripada diabetes tipe 2.

Apa saja yang tercakup dalam tes antibodi GAD?

Tes antibodi GAD melibatkan prosedur yang sama seperti tes darah lainnya.

Seorang profesional perawatan kesehatan akan mengambil sampel darah dengan membersihkan area kulit, biasanya di lengan, dan memasukkan jarum ke dalamnya untuk mencapai pembuluh darah dan mengambil darah. Luka kecil mungkin terasa sedikit nyeri sesudahnya.

Mereka kemudian akan mengirim sampel ke ilmuwan di laboratorium yang akan mengujinya untuk antibodi GAD dan mungkin menjalankan tes lain pada waktu yang sama.

Apa arti hasil antibodi GAD?

Hasil tes antibodi GAD mengkonfirmasi tingkat antibodi GAD dalam darah. Hasil normal di bawah 5 unit / ml.

Kadar antibodi GAD yang tinggi sering terjadi pada orang dengan indeks massa tubuh ( BMI ) yang lebih rendah dan memprediksi perkembangan yang lebih cepat menuju kebutuhan insulin. Tingkat antibodi GAD yang sangat tinggi (1.000 unit / ml) mungkin disebabkan oleh sindrom orang kaku, suatu kondisi autoimun yang menyebabkan kekakuan dan kejang otot yang progresif.

Diabetes tipe 1 lebih jarang daripada diabetes tipe 2, dan biasanya muncul pada anak-anak dan dewasa muda. Jika dokter tidak yakin apakah orang dewasa menderita LADA atau diabetes tipe 2, mereka dapat menggunakan tes antibodi GAD untuk membantu menentukan diagnosis yang benar.

Tes lain untuk diabetes

image 310 1024x683 - Bagaimana Antibodi GAD Mempengaruhi Diabetes?
Tes antibodi GAD bukanlah pemeriksaan rutin untuk diabetes.

Dokter tidak rutin melakukan tes antibodi GAD pada penderita diabetes.

Mereka menggunakan tes tersebut ketika timbul keraguan tentang jenis diabetes yang telah dikembangkan seseorang. Tes mungkin bermanfaat ketika orang dewasa yang datang dengan diabetes onset baru menerima diagnosis diabetes tipe 2 karena usia mereka tetapi tidak menanggapi obat diabetes oral.

Selain antibodi GAD, dokter mungkin memeriksa antibodi lain di dalam darah. Kehadiran autoantibodi tambahan memperkuat diagnosis diabetes autoimun. Autoantibodi ini mungkin termasuk:

  • autoantibodi antigen-2 terkait insulinoma
  • autoantibodi insulin, karena insulin itu sendiri dapat memicu serangan kekebalan
  • pengangkut seng 8 (ZT8)
  • autoantibodi sitoplasma sel pulau (ICA), yang juga menyebabkan sistem kekebalan menargetkan sel-sel penghasil insulin

Tes standar untuk diabetes, seperti tes gula darah atau glycohemoglobin, biasanya cukup bagi dokter untuk mendiagnosis diabetes tipe 1 atau tipe 2.

Beberapa gambaran klinis juga membantu membedakan kedua jenis diabetes. Ini termasuk:

  • usia onset
  • indeks massa tubuh (BMI)
  • sejarah keluarga
  • adanya kondisi autoimun lainnya
  • keparahan gejala
  • respon awal terhadap pengobatan antidiabetik

Orang dengan LADA seringkali kurus, sedangkan kebanyakan orang dengan diabetes tipe 2 kelebihan berat badan atau mengalami obesitas .

Kondisi lain apa yang menghasilkan tingkat antibodi GAD yang tinggi?

Autoimunitas terhadap neurotransmitter yang menjadi target antibodi GAD dapat menyebabkan gangguan saraf yang disebut sindrom orang kaku.

Kondisi ini jarang terjadi, tetapi banyak orang dengan sindrom orang kaku menderita diabetes tipe 1. Gejala sindrom orang kaku, yang berlangsung lambat, termasuk otot kaku dan kejang. Gejala ini sebagian besar memengaruhi batang tubuh, tetapi juga dapat terjadi di tungkai.

Tingkat antibodi GAD biasanya jauh lebih tinggi pada orang yang menderita sindrom orang kaku daripada diabetisi tipe 1.

Perawatan untuk diabetes tipe 1

Perawatan untuk diabetes tipe 1 tidak menargetkan aspek autoimun dari diabetes tipe 1 atau LADA. Sebaliknya, ia mengobati gejala kekurangan insulin dan efeknya dengan menyediakan insulin yang tidak dapat diproduksi sendiri oleh tubuh.

Perawatan insulin mengontrol kadar gula darah, mencegah komplikasi yang lebih berbahaya dari gula darah tinggi, seperti kerusakan pembuluh darah, stroke , dan kerusakan saraf. Mengontrol gula darah menurunkan kemungkinan komplikasi yang terjadi akibat diabetes.

Orang dengan diabetes tipe 1 dan LADA biasanya dapat mengelola kondisinya dengan tes darah harian dan suntikan insulin.

PERTANYAAN:

Apakah LADA lebih berbahaya daripada diabetes tipe 2?

JAWABAN:

Belum tentu, tetapi penting untuk segera mengidentifikasinya, karena LADA memerlukan pengobatan dengan insulin, tidak seperti diabetes tipe 2, yang dapat diobati oleh dokter dengan berbagai obat lain.

Semua konten bersifat informatif dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here