Pita lambung adalah perawatan bedah untuk obesitas. Intervensi semacam ini dikenal sebagai operasi bariatrik. Prosedur ini mengecilkan perut, sehingga seseorang merasa kenyang setelah makan lebih sedikit dari biasanya.

American Society for Metabolic and Bariatric Surgery (ASMBS) memperkirakan bahwa sekitar 216.000 operasi bariatrik dilakukan di AS pada tahun 2016. Dari jumlah tersebut, 3,4 persen adalah pita lambung. Operasi lengan lambung adalah jenis yang paling umum, terhitung 58,1 persen dari prosedur.

Fakta singkat tentang operasi pita lambung

Berikut adalah beberapa poin penting tentang operasi pita lambung.

  • Operasi pita lambung adalah jenis operasi penurunan berat badan, atau bariatrik.
  • Ini adalah prosedur pembedahan invasif minimal, cepat, dapat dibalik dan dapat disesuaikan yang memperkecil ukuran perut untuk mengurangi asupan makanan.
  • Ini melibatkan penempatan karet gelang di sekitar bagian atas perut, yang mengakibatkan seseorang merasa kenyang dengan lebih sedikit makanan.
  • Setelah operasi, perlu mengikuti diet ketat hanya cairan dengan reintroduksi makanan lunak secara bertahap hingga 6 minggu.
  • Pengikatan dapat menyebabkan penurunan berat badan yang signifikan dan memperbaiki diabetes , tetapi penurunan berat badan sangat bervariasi.

Bagaimana cara kerjanya?

image 67 1024x761 - Bagaimana Cara Kerja Pita Lambung?
Operasi pita lambung melibatkan penerapan karet gelang untuk mengurangi ukuran perut.

Pengikatan lambung adalah jenis operasi penurunan berat badan yang melibatkan penempatan pita silikon di sekitar bagian atas perut untuk memperkecil ukuran perut dan mengurangi asupan makanan.

Ini disetujui untuk digunakan sebagai pengobatan penurunan berat badan oleh Food and Drug Administration (FDA) AS.

Dokter bedah menempatkan pita di sekitar bagian atas perut dan menempelkan tabung ke pita. Tabung tersebut dapat diakses melalui port di bawah kulit perut.

Dengan menggunakan port ini, ahli bedah menyuntikkan larutan garam ke dalam pita untuk mengembang.

Penyesuaian dapat mengubah derajat penyempitan di sekitar perut. Pita tersebut membuat kantong perut kecil di atasnya, dengan sisa perut di bawah.

Memiliki kantong perut yang lebih kecil mengurangi jumlah makanan yang bisa ditampung perut pada satu waktu. Hasilnya adalah perasaan kenyang yang meningkat setelah makan lebih sedikit. Ini, pada gilirannya, mengurangi rasa lapar dan membantu menurunkan asupan makanan secara keseluruhan.

Keuntungan dari bentuk prosedur bariatrik ini adalah memungkinkan tubuh mencerna seperti biasa, tanpa malabsorpsi.

Operasi

Pita lambung dipasang dengan anestesi umum. Ini biasanya dilakukan di klinik rawat jalan, dan individu biasanya pergi pada hari yang sama.

Prosedurnya minimal invasif. Ini dilakukan melalui sayatan lubang kunci. Dokter bedah membuat antara satu hingga lima sayatan bedah kecil di perut. Pembedahan dilakukan dengan menggunakan laparoskop, tabung sempit panjang dengan kamera. Prosedur ini biasanya memakan waktu 30 hingga 60 menit .

Pasien tidak boleh makan dari tengah malam sebelum hari operasi. Kebanyakan orang dapat melanjutkan sebagian besar aktivitas normal dalam waktu 2 hari, tetapi mereka mungkin perlu mengambil cuti seminggu dari pekerjaan.

Pola makan setelah operasi

Awalnya, asupan makanan harus dibatasi.

  • Untuk beberapa hari pertama, diet dibatasi pada air dan cairan, seperti sup encer.
  • Hingga akhir 4 minggu, makanan cair dan campuran, seperti yogurt dan bubur sayuran bisa dimakan.
  • Dari 4 hingga 6 minggu, makanan lunak diperkenalkan.
  • Setelah 6 minggu, orang tersebut dapat melanjutkan diet normal.

Siapa yang harus mendapatkannya?

Di masa lalu, pedoman merekomendasikan penempatan pita lambung hanya jika indeks massa tubuh ( BMI ) seseorang adalah 35 atau lebih . Beberapa orang dengan BMI 30-34,9 menjalani operasi jika ada masalah terkait obesitas lainnya, seperti diabetes, hipertensi , atau sleep apnea. Ini karena risiko komplikasi yang tinggi.

Kemajuan dalam teknik bedah, bagaimanapun, telah meningkatkan catatan keselamatan prosedur, dan rekomendasi ini tidak lagi diterapkan.

Seorang dokter sekarang dapat merekomendasikan operasi bariatrik untuk beberapa individu dengan BMI 30-35 jika:

  • mereka memiliki komplikasi terkait obesitas dan
  • pendekatan non-bedah belum terbukti efektif

Pilihan non-bedah meliputi:

  • perubahan pola makan
  • aktivitas fisik
  • obat-obatan

Dokter akan menasihati seseorang tergantung pada situasinya.

Dokter tidak merekomendasikan operasi untuk orang yang:

  • memiliki gangguan penyalahgunaan narkoba atau alkohol saat ini
  • memiliki penyakit kejiwaan yang tidak terkontrol
  • mengalami kesulitan memahami risiko dan manfaat, hasil, alternatif, dan perubahan gaya hidup yang perlu mereka lakukan

Manfaat

Keuntungan dari laparoskopi lambung banding meliputi :

  • kemungkinan penurunan berat badan jangka panjang bagi mereka yang mengalami obesitas
  • pemulihan yang relatif cepat
  • kemungkinan lebih kecil untuk infeksi luka dan hernia setelah operasi
  • penurunan risiko diabetes, tekanan darah tinggi , inkontinensia urin , dan kondisi lain yang berhubungan dengan kelebihan berat badan
  • tidak ada kehilangan penyerapan nutrisi
  • meningkatkan kualitas hidup setelah operasi dalam banyak kasus

Ada juga opsi untuk melepas atau menyesuaikan band. Penyesuaian artinya dapat dikencangkan atau dilonggarkan, misalnya jika tidak cukup berat badan yang hilang, atau ada muntah setelah makan.

Rata-rata, antara 40 dan 60 persen kelebihan berat badan bisa hilang, tapi ini tergantung pada individu.

Resiko

Ada beberapa risiko yang terkait dengan memiliki pita lambung.

Ini termasuk yang berikut:

  • Beberapa orang mengalami reaksi yang merugikan terhadap anestesi, termasuk reaksi alergi, masalah pernapasan, pembekuan darah di kaki yang dapat menyebar ke paru-paru ( emboli paru ), kehilangan darah, infeksi, dan serangan jantung atau stroke selama atau setelah operasi.
  • Penurunan berat badan mungkin lebih lambat dibandingkan dengan jenis operasi lainnya
  • Tali jam bisa tergelincir atau mengalami masalah mekanis, atau bisa terkikis ke dalam perut, sehingga perlu dilepas.
  • Pelabuhan bisa bergeser, sehingga perlu dilakukan operasi tambahan. Antara 15 dan 60 persen orang dilaporkan membutuhkan operasi lanjutan.

Individu perlu mengikuti rekomendasi diet dengan hati-hati, karena makan berlebihan dapat menyebabkan muntah atau pelebaran kerongkongan

Seperti jenis operasi penurunan berat badan lainnya, pengikatan lambung juga membawa risiko berikut :

  • cedera saat operasi pada perut, usus atau organ perut lainnya
  • burut
  • radang selaput perut (gastritis), mulas , dan tukak lambung
  • infeksi luka
  • jaringan parut gastrointestinal yang dapat menyebabkan penyumbatan usus
  • gizi yang lebih buruk sebagai akibat dari asupan makanan yang dibatasi

Penurunan berat badan dapat meningkatkan kepercayaan diri beberapa orang, dan ini bisa menjadi manfaat lain.

Namun, jika seseorang menjalani prosedur dengan harapan penurunan berat badan tiba-tiba, atau jika penurunan berat badan adalah alasan utama mereka memilih operasi, mereka mungkin kecewa.

Pilihan lain

image 68 - Bagaimana Cara Kerja Pita Lambung?
Diagram opsi bedah.
Sumber gambar: Institut Nasional Diabetes dan Penyakit Pencernaan dan Ginjal (NIDDK)

Pita lambung bukan satu-satunya bentuk operasi bariatrik.

Bypass lambung : Juga dikenal sebagai bypass lambung Roux-en-Y (RNY).

Dalam prosedur ini, ahli bedah menjepit perut untuk membuatnya lebih kecil, lalu menempelkan perut langsung ke usus kecil. Ini mengurangi asupan makanan dan penyerapan kalori dan nutrisi lainnya.

Kekurangannya termasuk fakta bahwa itu mengubah hormon usus dan mengurangi penyerapan nutrisi. Ini juga sulit untuk dibalik.

Gastrektomi lengan : Ini melibatkan pengangkatan sebagian besar perut dan meninggalkan tabung atau selongsong berbentuk pisang yang ditutup dengan staples. Ini mengurangi jumlah makanan yang dibutuhkan untuk merasa kenyang, tetapi juga dapat mengganggu metabolisme. Itu tidak bisa dibalik.

Video di bawah ini, diproduksi oleh Sutter Health, menunjukkan apa yang terjadi pada usus selama gastrektomi lengan.

Sakelar duodenum : Pembedahan melibatkan dua prosedur. Pertama, ahli bedah mengarahkan makanan ke usus kecil, seperti pada operasi lengan lambung. Selanjutnya, makanan selanjutnya diarahkan untuk melewati sebagian besar usus kecil. Penurunan berat badan lebih cepat, tetapi risikonya lebih besar, termasuk masalah terkait operasi dan defisit nutrisi.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here