Multiple sclerosis adalah suatu kondisi yang mengakibatkan kerusakan saraf. Orang dengan multiple sclerosis terkadang mengalami eksaserbasi di mana gejala lama menjadi lebih buruk atau gejala baru berkembang.

Pada multiple sclerosis (MS), seseorang mengalami respon imun yang tidak normal. Tubuh menyerang lapisan pelindung di sekitar serabut saraf, mengganggu komunikasi dari otak.

Ini berpotensi menyebabkan kerusakan dan kecacatan saraf permanen.

Perkiraan bervariasi mengenai berapa banyak orang yang terkena MS. Institut Nasional untuk Penyakit dan Stroke Neurologis (NINDS) memperkirakan bahwa 250.000–350.000 orang di AS menderita MS, tetapi mereka mencatat bahwa sulit untuk mengetahui jumlah pastinya. National Multiple Sclerosis Society menyebutkan jumlahnya mendekati 1 juta .

Artikel ini mengulas berbagai jenis eksaserbasi atau kekambuhan MS dan cara mengenali dan mengelolanya.

Mengenali eksaserbasi

image 14 1024x680 - Bagaimana Cara Mengelola Eksaserbasi Multiple Sclerosis (MS)?
Eksaserbasi MS dapat melemahkan, tetapi mempersiapkannya dapat membantu menjaga kualitas hidup.

Mengetahui kapan eksaserbasi atau kambuh sedang terjadi sangat penting, karena menerima perawatan sejak dini dapat membantu mengurangi dampak eksaserbasi pada kehidupan sehari-hari.

Eksaserbasi MS baru akan memiliki kriteria berikut:

  • Gejala sebelumnya menjadi lebih parah, atau gejala baru mulai terlihat.
  • Gejala bertahan lebih dari 24 jam. Lebih umum, gejala berlangsung selama berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan.
  • Jangka waktu 30 hari pasti telah berlalu sejak awal kambuh sebelumnya.
  • Seorang profesional perawatan kesehatan telah mengesampingkan kemungkinan penyebab flare-up lainnya, termasuk infeksi, panas, dan stres .

Flare-up gejala tertentu dapat terjadi karena berbagai alasan, tetapi biasanya sembuh tanpa pengobatan aktif dan tidak akan dikualifikasikan sebagai eksaserbasi.

Contohnya termasuk:

  • Gejala semakin parah pada suhu tinggi atau rendah yang hilang setelah suhu sedang kembali.
  • Gejala fluktuasi harian yang dapat bervariasi tanpa alasan, atau mungkin terjadi karena kelelahan atau stres.
  • Serangan infeksi ringan yang memperburuk gejala tanpa memicu kekambuhan total, seperti sakit perut.

Gejala kambuh yang umum

Gejala MS yang paling umum yang terjadi selama kambuh meliputi:

  • masalah keseimbangan, koordinasi, dan pusing
  • kelelahan
  • masalah penglihatan
  • kelemahan kandung kemih
  • kelemahan kaki atau lengan
  • sensasi mati rasa
  • Pin dan jarum
  • pengurangan mobilitas
  • masalah memori dan konsentrasi

Beberapa kekambuhan ringan dan tidak terlalu mengganggu fungsi sehari-hari. Orang lain akan membutuhkan rawat inap.

Pemicu

image 15 1024x683 - Bagaimana Cara Mengelola Eksaserbasi Multiple Sclerosis (MS)?
Vaksin tertentu, seperti yang mengandung patogen hidup, dapat memicu eksaserbasi MS pada orang yang mengidap penyakit tersebut.

Pemicu eksaserbasi MS yang mungkin dapat meliputi:

  • Infeksi : Infeksi virus, bakteri, dan jamur dapat memicu eksaserbasi MS. Orang dengan MS mungkin ingin mengambil langkah untuk mengurangi risiko infeksi, seperti menghindari orang yang sedang flu.
  • Vaksinasi : Vaksin tertentu mungkin memiliki kaitan untuk memicu kekambuhan MS. Dokter tidak merekomendasikan beberapa vaksin untuk penderita MS, seperti suntikan yang mengandung patogen hidup, termasuk vaksin untuk herpes zoster dan demam kuning .
  • Melahirkan : Eksaserbasi mungkin terjadi selama waktu setelah melahirkan pada beberapa wanita yang menderita MS. Namun, menyusui mungkin menawarkan perlindungan.
  • Kekurangan vitamin D : Kadar vitamin D yang rendah dapat berkontribusi pada risiko eksaserbasi MS. Orang dengan MS harus secara teratur memantau kadar vitamin D dan meningkatkannya bila perlu.

Gejala umum MS

Gejala umum MS dapat meliputi:

  • mati rasa atau kelemahan tungkai
  • rasa sakit
  • kesemutan atau gatal
  • tremor, goyah, atau masalah koordinasi
  • kehilangan penglihatan sebagian atau seluruhnya
  • penglihatan ganda
  • sakit kepala
  • kesulitan bernapas atau menelan
  • caci maki
  • kelelahan
  • pusing
  • masalah usus dan kandung kemih
  • masalah seksual
  • gangguan emosional, seperti depresi dan perubahan suasana hati
  • perubahan dalam pemikiran dan konsentrasi
  • kejang
  • gangguan pendengaran

Selama eksaserbasi, ini akan mulai berkobar atau menjadi lebih buruk. Tergantung pada jenis MS, ini akan pulih selama periode remisi atau menjadi permanen.

Jenis

Eksaserbasi bekerja secara berbeda di setiap jenis MS.

Sindrom yang terisolasi secara klinis

Sindrom terisolasi klinis (CIS) adalah episode pertama peradangan sistem saraf pusat dan kerusakan lapisan pelindung sel saraf. Ini menghasilkan gejala yang berlangsung setidaknya selama 24 jam.

Orang dengan CIS terkadang mengembangkan lesi otak yang khas pada orang dengan MS. Lesi ini biasanya menunjukkan risiko yang lebih tinggi untuk mengembangkan MS yang sembuh-sembuh (RRMS). Lesi otak adalah bekas luka, dan biasanya muncul pada scan MRI .

Tidak semua penderita CIS mengembangkan MS. Namun, sejak 2017, kriteria diagnostik telah menunjukkan temuan spesifik pada MRI yang menunjukkan kerusakan sebelumnya di lokasi berbeda di otak, serta peradangan aktif di wilayah yang tidak menyebabkan episode gejala.

Orang yang mengidap CIS tanpa lesi otak ini memiliki risiko lebih rendah terkena MS. Pasien CIS risiko tinggi yang menerima pengobatan dini mungkin mengalami keterlambatan dalam mengembangkan MS.

Sklerosis multipel kambuh-remisi

Orang yang memiliki diagnosis RRMS akan sering mengalami eksaserbasi. Ini memiliki titik awal dan akhir yang jelas. Gejala akan pulih sebagian atau seluruhnya di luar serangan ini.

Terkadang semua gejala membaik, tetapi gejala tertentu dapat bertahan dan menjadi permanen pada waktu lain.

Selama remisi, MS tidak akan sering berkembang. Periode pemulihan ini mungkin berlangsung selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun. Kekambuhan sering kali menyebabkan perubahan pada hasil MRI saat lesi otak baru terjadi.

RRMS adalah jenis MS yang paling umum, mencapai 85 persen dari diagnosis awal untuk MS.

MS progresif primer

MS progresif primer, atau PPMS, adalah jenis MS yang meningkat yang memburuk dari awal gejala apa pun tanpa remisi dini atau kekambuhan. Gejala mungkin melalui periode tidak aktif atau tidak berkembang, tetapi tidak kunjung membaik.

Eksaserbasi tidak sering terjadi pada PPMS, karena gejalanya menjadi lebih buruk tanpa remisi.

Sekitar 15 persen penderita MS memiliki bentuk PPMS tersebut.

MS progresif sekunder

Bentuk MS ini, yang oleh spesialis disingkat SPMS, merupakan kondisi yang progresif.

Biasanya dimulai dengan periode RRMS yang kemudian berkembang menjadi jenis di mana fungsi otak dan saraf menjadi lebih buruk secara bertahap tanpa periode remisi. Orang lebih mungkin mengalami eksaserbasi selama episode awal RRMS ini.

Pengalaman setiap orang dengan RRMS, PPMS, dan SPMS akan berbeda, dengan gejala yang berbeda-beda yang meningkat pada tingkat yang berbeda.

Diagnosa

Tidak ada tes tunggal yang dapat mendiagnosis MS. Dokter menggunakan banyak tes berbeda untuk mengesampingkan penyebab lain dari gejala seseorang.

Gejala harus memenuhi kriteria khusus agar dokter dapat membuat diagnosis MS. National Multiple Sclerosis Society mendefinisikan kriteria sebagai:

  • setidaknya dua area kerusakan terpisah di sistem saraf pusat
  • bukti bahwa kerusakan di atas terjadi setidaknya dalam satu bulan
  • mengesampingkan semua kemungkinan penyebab lainnya

Beberapa tes yang mungkin digunakan dokter untuk membantu mengidentifikasi MS meliputi:

  • Pemindaian MRI
  • keran tulang belakang untuk mendapatkan sampel cairan tulang belakang
  • membangkitkan potensi, atau pengukuran respons aktivitas listrik otak terhadap rangsangan saraf
  • tes serum darah tertentu

Ukuran gaya hidup

image 16 1024x683 - Bagaimana Cara Mengelola Eksaserbasi Multiple Sclerosis (MS)?
Majikan Anda harus melakukan penyesuaian pada ruang kerja untuk mengakomodasi gejala MS yang berkembang.

Orang yang mengalami eksaserbasi mungkin menemukan bahwa mereka perlu melakukan penyesuaian dalam kehidupan pribadi mereka agar kambuh dapat berlalu senyaman mungkin.

Ini termasuk:

Kehidupan dan pekerjaan rumah : Kurangnya mobilitas dan kelelahan dapat mengurangi kemampuan seseorang untuk menyelesaikan semua tugas biasa mereka di sekitar rumah. Minta bantuan teman atau keluarga untuk pekerjaan dan tugas sehari-hari. Alternatifnya, perawatan di rumah jangka pendek dapat memberikan dukungan.

Dampak emosional : Kekambuhan MS dapat berdampak buruk pada kesehatan emosional. Eksaserbasi mungkin terjadi tanpa peringatan, menyebabkan frustrasi, kemarahan, dan kecemasan tentang masa depan dan mengarah pada perasaan yang sama pada orang-orang di sekitar individu dengan MS.

Kekambuhan dapat menyebabkan kekhawatiran tentang pekerjaan dan hubungan, serta masalah tidur karena obat-obatan dan rasa sakit fisik.

Ketahuilah bahwa perasaan selama eksaserbasi tidak selamanya dan akan menjadi lebih mudah setelah gejala hilang atau membaik.

Pekerjaan : Bila memungkinkan dan perlu, selama kambuh, ambil cuti kerja. Jika ini tidak memungkinkan, maka seorang individu dapat berbicara dengan manajer mereka tentang bekerja lebih sedikit atau memiliki pengaturan yang lebih fleksibel.

Kesulitan kognitif : Selama eksaserbasi, pikiran mungkin lebih lambat dan konsentrasi menjadi sulit.

Efek ini mungkin karena stres kambuh yang berlebihan, tetapi juga bisa menjadi efek langsung dari eksaserbasi. Dokter menyebut ini sebagai kekambuhan kognitif.

Meskipun gejala-gejala ini akan sering berlalu, orang mungkin ingin mencari dukungan dari terapis okupasi atau ahli saraf. Mereka akan dapat membantu individu mengelola efek kognitif eksaserbasi MS.

Tindakan berikut mungkin juga membantu seseorang bersiap menghadapi efek eksaserbasi:

  • Melacak gejala MS harian ditambah perubahan fisik atau kognitif dalam log gejala.
  • Memiliki kontak darurat khusus untuk dihubungi jika kambuh terjadi, dan rencana darurat jika mereka tidak merespons.
  • Mengembangkan jaringan dukungan, memiliki daftar orang yang dapat membantu dengan tugas-tugas yang lebih sulit, dan membuka dialog tentang kebutuhan bantuan pada saat-saat tertentu.
  • Mengetahui kebijakan cuti sakit dan kembali bekerja untuk majikan Anda, atau tunjangan yang menjadi hak pekerja mandiri jika mereka tidak dapat bekerja karena alasan kesehatan.
  • Memiliki persediaan kebutuhan sehari-hari, termasuk susu dan makanan dengan tanggal kadaluwarsa yang lama, perlengkapan mandi, dan makanan ringan.

Perawatan untuk eksaserbasi

Orang mungkin atau mungkin tidak memerlukan pengobatan untuk eksaserbasi, karena sebagian besar gejala ringan, seperti kelelahan, dapat hilang tanpa intervensi.

Dalam kasus yang lebih parah, obat yang digunakan dokter untuk mengobati eksaserbasi termasuk metilprednisolon oral dan intravena (IV) dosis tinggi. Methylprednisolone adalah steroid yang dapat membantu mengurangi peradangan.

Pilihan lain untuk mengobati eksaserbasi MS adalah plasmaferesis, atau pertukaran plasma. Selama terapi ini, tim medis memisahkan plasma dari sel darah, mencampurnya dengan protein yang larut dalam air yang disebut albumin, dan memasukkannya kembali ke dalam tubuh.

Orang dengan MS harus berbicara dengan tim perawatan kesehatan mereka, dan mengukur pendekatan pengobatan terbaik untuk eksaserbasi MS mereka. Program rehabilitasi fisik juga dapat memberikan manfaat.

Perawatan untuk MS

Tidak ada obat lengkap untuk MS saat ini. Namun, berbagai perawatan dapat membantu pemulihan selama kambuh, memperlambat perkembangan penyakit, dan membantu mengelola gejala.

Perawatan MS termasuk penggunaan obat-obatan, rehabilitasi, dan terapi komplementer dan alternatif.

Administrasi Makanan dan Obat Amerika Serikat (FDA) telah menyetujui beberapa obat untuk mengobati berbagai bentuk MS.

Obat untuk injeksi meliputi :

  • interferon beta-1a (Avonex, Rebif)
  • interferon beta-1b (Betaseron, Extavia)
  • glatiramer asetat (Copaxone)
  • glatiramer asetat, setara generik Copaxone dosis 20 miligram (Glatopa)
  • peginterferon beta-1a (Plegridy)

Obat oral meliputi:

  • teriflunomide (Aubagio)
  • Fingolimod (Gilenya)
  • dimetil fumarat (Tecfidera)
  • siponimod (Mayzent)
  • cladribine (Mavenclad)

Obat infus meliputi:

  • alemtuzumab (Lemtrada)
  • mitoxantrone (Novantrone)
  • natalizumab (Tysabri)

Berbagai pilihan pengobatan tersedia untuk berbagai gejala MS. Dokter akan menyesuaikan pengobatan, tergantung pada gejala spesifik yang dialami individu dengan MS.

Seseorang dengan MS dapat memasukkan intervensi rehabilitasi dalam rencana perawatan mereka untuk membantu tugas sehari-hari. Layanan ini biasanya mencakup terapi fisik, pekerjaan, kejuruan, dan kognitif, serta layanan patologi wicara-bahasa.

Selain pengobatan MS umum, beberapa orang mungkin menemukan terapi alternatif pelengkap berguna. Ini termasuk penggunaan akupunktur , modifikasi diet, pijat, olahraga, yoga , meditasi, dan manajemen stres.

American Academy of Neurology menyarankan bahwa mariyuana medis mungkin juga membantu mengobati beberapa gejala nyeri terkait MS dan masalah otot.

PERTANYAAN:

Apa tanda-tanda awal MS?

JAWABAN:

Tanda-tanda awal MS adalah gangguan penglihatan yang paling umum . Tanda-tanda ini bisa melibatkan kehilangan penglihatan atau penglihatan ganda.

Semua konten bersifat informatif dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here