Kolitis ulserativa adalah penyakit radang usus kronis yang menyebabkan lapisan usus besar dan rektum membengkak dan timbul luka.

Kebanyakan orang dengan kolitis ulserativa (UC) mengalami periode gejala aktif, dan ini dikenal sebagai flare, atau flare-up. Mereka diikuti oleh periode ketika gejala hilang, yang disebut remisi.

Bagian terpenting dari pengobatan UC adalah mengelola dan meredakan gejala dan meningkatkan lamanya remisi.

Penyebab

image 245 1024x683 - Bagaimana Cara Mengelola Flare Kolitis Ulserativa?

Penyebab pasti UC dan flare-nya masih belum diketahui. Peneliti telah mengesampingkan diet dan stres sebagai faktor utama.

Namun, stres dapat memicu flare, dan elemen kunci untuk mencegah atau meredakan flare adalah membuat perubahan pola makan.

Sekarang, para peneliti percaya bahwa reaksi berlebihan dari sistem kekebalan adalah penyebab paling mungkin dari UC dan bahwa riwayat keluarga dapat menjadi prediktor siapa yang akan mengembangkannya.

Gejala

UC adalah jenis penyakit radang usus yang mempengaruhi bagian bawah saluran pencernaan. Biasanya dimulai di rektum, bergerak ke anus, dan akhirnya bisa pindah ke bagian lain dari usus besar.

Berbagai gejala dapat menjadi ciri UC, dan kombinasi serta tingkat keparahan dapat berbeda dari orang ke orang.

Gejala UC meliputi:

Makanan dan minuman tertentu juga dapat memperburuk gejala UC. Penting untuk diperhatikan makanan dan minuman mana yang dapat memicu atau memperburuk gejala dan untuk menghindarinya, terutama selama flare.

Tip untuk meredakan dan mencegah flare

Sebagian besar perawatan UC melibatkan pencegahan dan pengendalian flare.
Ini membutuhkan pendekatan yang berbeda untuk orang yang berbeda. Di bawah ini, temukan beberapa strategi yang sering membantu:

Rencana diet

image 246 1024x678 - Bagaimana Cara Mengelola Flare Kolitis Ulserativa?

Rencana diet sangat penting untuk mencegah dan mengelola flare.

Ini mungkin melibatkan memiliki daftar makanan dan minuman yang tidak memicu gejala atau rencana makan lengkap yang memasukkannya. Seorang dokter atau ahli diet dapat membantu merekomendasikan pilihan dan meningkatkan kesehatan rencana.

Untuk mengidentifikasi makanan yang aman dan memicu, ada baiknya membuat jurnal yang melacak makanan dan gejala apa pun.

Stres

Mengelola stres adalah bagian penting dari rencana pencegahan UC, karena stres dapat memicu flare .

Di antara banyak cara untuk mengelola tingkat stres adalah olahraga, terapi, dan teknik relaksasi atau aktivitas relaksasi.

Pengobatan

Seorang dokter dapat meresepkan berbagai obat untuk mengobati radang usus . Pedoman saat ini merekomendasikan pengobatan jangka panjang dengan salah satu dari jenis obat berikut.

Obat-obatan ini dapat membantu mencegah flare dengan mengubah cara kerja sistem kekebalan:

  • Antagonis TNF-α, seperti infliximab (Remicade) atau adalimumab (Humira)
  • agen anti-integrin, seperti vedolizumab (Entyvio)
  • Penghambat Janus kinase, seperti tofacitinib ( Xeljanz )
  • interleukin 12/23 antagonis, seperti ustekinumab (Stelara)
  • imunomodulator, yang mungkin metotreksat atau sejenis tiopurin, seperti azathioprine

Asam 5-aminosalisilat

Secara historis, asam 5-aminosalisilat, atau 5-ASA, telah menjadi pilihan pengobatan utama untuk UC. Seseorang dapat meminumnya dalam bentuk pil atau sebagai supositoria untuk mengurangi peradangan.

Contohnya termasuk mesalamine (Azacol), balsalazide (Giazo), dan sulfasalazine (Azulfidine).

Dokter juga dapat meresepkan bentuk obat bebas sulfa untuk orang yang alergi terhadap sulfa.

Kortikosteroid

Pilihan pengobatan yang lebih baru bertujuan untuk mengurangi kebutuhan akan penggunaan steroid.

Steroid memiliki efek antiradang, tetapi dokter hanya meresepkannya untuk penggunaan jangka pendek, jika obat lain tidak berhasil. Obat-obatan ini bukan pilihan lini pertama karena dapat menyebabkan efek samping dan komplikasi jangka panjang.

Dokter akan bekerja dengan individu tersebut untuk membuat rencana perawatan yang paling sesuai untuk mereka.

Pembedahan

Seorang dokter mungkin menyarankan operasi jika perubahan pola makan dan obat-obatan tidak bekerja atau komplikasi lebih lanjut telah berkembang.

Meskipun operasi biasanya merupakan pilihan terakhir, beberapa opsi dapat membantu:

  • Mengangkat usus besar, rektum, dan anus . Setelah mengeluarkan organ-organ ini, ahli bedah membuat lubang di perut dan melewati sebagian usus kecil melalui lubang tersebut, membentuk stoma. Orang tersebut akan mengenakan kantong ostomy yang dapat dilepas di atas stoma untuk mengumpulkan limbahnya.
  • Menghapus hanya sebagian dari saluran bawah . Setelah operasi ini, seseorang dapat buang air besar seperti sebelumnya, tetapi mereka mungkin masih mengalami UC.
  • Membuat rektum baru dari usus kecil. Dokter bedah kemudian menempelkannya ke anus. Orang tersebut masih dapat menggunakan kamar mandi, tetapi mereka harus menggunakan tas pada awalnya, saat rektum baru sembuh. Mereka mungkin masih menggunakan UC.

Kapan harus ke dokter

image 247 1024x683 - Bagaimana Cara Mengelola Flare Kolitis Ulserativa?

Temui dokter tentang gejala UC yang memicu kekhawatiran. Diare persisten yang berlangsung lebih dari 48 jam, misalnya, menandakan sesuatu yang lebih serius daripada kuman biasa.

Karena gejala UC seringkali serupa dengan gejala penyakit usus kronis lainnya, seperti penyakit iritasi usus besar, dokter perlu mengesampingkan penyakit serupa.

Untuk mencapai diagnosis, dokter melihat riwayat keluarga orang tersebut, gejala mereka, dan hasil pemeriksaan fisik dan, terkadang, kolonoskopi.

Kolonoskopi melibatkan pemeriksaan bagian dalam usus besar menggunakan tabung tipis dan fleksibel dengan kamera terpasang.

Setelah mendiagnosis UC, dokter memberikan rencana tindakan yang jelas, menguraikan langkah-langkah apa yang harus diambil ketika gejala kambuh. Mereka juga memberikan informasi tentang mengelola UC, termasuk pemicu umum yang harus dihindari.

Ketika seseorang mengalami flare, mereka tidak perlu ke dokter, selama ada rencana penanganan.

Rencana tersebut harus mencakup:

  • daftar makanan yang aman
  • daftar makanan yang harus dihindari
  • obat yang aman dikonsumsi untuk mengatasi nyeri, mual, dan diare
  • kapan harus menghubungi dokter

Ketika seseorang mengalami serangan UC, mereka juga harus melanjutkan pengobatan yang diresepkan.

Jika mengikuti rencana pengelolaan flare tidak membantu, atau jika gejalanya lebih buruk dari biasanya, hubungi penyedia layanan kesehatan.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here