Inhaler bekerja paling efektif ketika pengguna berhasil memberikan obat mereka dengan cara yang lambat dan terkontrol. Menambahkan spacer ke inhaler dapat membantu seseorang mencapai tujuan ini.

Spacer sangat berguna untuk anak-anak yang mungkin mengalami kesulitan menggunakan inhaler.

Dalam artikel ini, kami membahas cara kerja spacer, manfaatnya, serta cara menggunakan dan membersihkannya secara efektif.

Apa itu spacer?

image 275 1024x683 - Bagaimana Cara Menggunakan Inhaler dengan Spacer?
Menggunakan spacer dapat membantu pengiriman obat dari inhaler dengan lebih efektif.

Spacer adalah tabung plastik yang memiliki corong di salah satu ujungnya. Di sisi lain, seseorang dapat memasang inhaler mereka. Inhaler adalah alat yang mengalirkan obat ke udara sehingga seseorang dapat menghirup obat tersebut.

Menggunakan spacer memperpanjang jumlah waktu yang dibutuhkan obat untuk masuk ke paru-paru. Ini juga memberi seseorang lebih banyak waktu untuk menghirup obat, artinya bisa masuk ke paru-paru dengan lebih efektif.

Spacer juga memusatkan obat ke dalam tabung, yang mencegahnya lepas ke udara.

Spacer sangat bermanfaat untuk anak-anak yang lebih kecil atau mereka yang baru mulai menggunakan inhaler.

Cara menggunakan spacer

Berikut adalah langkah-langkah untuk menggunakan sebagian besar inhaler dan spacer:

  • Periksa inhaler, spacer, dan corong untuk memastikan masih ada cukup obat yang tersisa dan untuk kotoran atau serpihan.
  • Duduk atau berdiri dengan punggung tegak, jaga kepala dalam posisi normal – tidak terlalu jauh ke belakang atau ke depan – sebelum dan selama memberikan obat.
  • Hembuskan napas sebanyak mungkin dari paru-paru Anda.
  • Semprotkan satu isapan obat dan tarik napas perlahan selama sekitar 3–5 detik, tutup mulut Anda erat-erat di sekitar inhaler sehingga udara tidak bisa keluar. Jika Anda mendengar suara siulan saat menarik napas, berarti Anda bernapas terlalu cepat.
  • Tahan napas Anda selama 10 detik, hitung di kepala Anda atau gunakan pengatur waktu di jam tangan atau ponsel Anda.
  • Hapus inhaler dari mulut Anda dan buang napas.
  • Ulangi dengan mengambil isapan sebanyak yang diresepkan dokter Anda. Tunggu sekitar 1 menit di antara isapan jika menggunakan inhaler yang mengandung albuterol, seperti Ventolin atau ProAir.
  • Bilas mulut Anda dengan air jika Anda menggunakan kortikosteroid hirup. Ini mengurangi kemungkinan Anda terkena infeksi mulut.

Setelah digunakan, seseorang dapat membersihkan spacer sesuai arahan produsen. Orang biasanya akan melepas ujung karet penjarak dan mencuci bagian yang tersisa dengan air sabun hangat. Setelah dibilas, biarkan spacer benar-benar kering.

Seseorang dapat secara berkala menunjukkan kepada dokter mereka bagaimana mereka menggunakan inhaler untuk memastikan mereka masih mengikuti teknik yang tepat.

Tips

Berikut adalah beberapa tip untuk memastikan penggunaan inhaler dan spacer yang paling efektif:

  • Kocok sebelum digunakan . Kocok inhaler dengan baik sebelum digunakan, biasanya sekitar 10–15 kali. Jika seseorang tidak menggunakan inhalernya dalam 2-3 minggu, mereka harus “mengawetkannya” dengan menyemburkan 2–3 embusan ke udara.
  • Hindari mengeringkan spacer dengan handuk . Pengeringan handuk atau kain dapat menyebabkan spacer mengambil muatan listrik. Ini dapat membuat obat yang dihirup menempel di sisi spacer dan mengurangi keefektifannya.
  • Tempatkan corong di bawah gigi atas . Jika seseorang mengalami kesulitan menutup rapat di sekitar corong inhaler, mereka dapat mencoba memasang corong di bawah gigi atas. Posisi ini biasanya memungkinkan segel yang lebih rapat.
  • Periksa peralatan secara teratur . Sering-seringlah memeriksa ruangan untuk memastikan tidak ada retakan atau retakan. Ini bisa membuat obat keluar. Ganti spacer yang retak.
  • Bantu anak-anak dengan teknik yang tepat . Pengasuh dapat meminta anak duduk di depannya untuk menenangkan kepala dan membantu anak mempertahankan postur tegak. Untuk anak-anak yang kesulitan menahan napas, dorong mereka untuk mengambil enam latihan pernapasan sebelum menggunakan inhaler.

Seseorang juga dapat bertanya kepada dokter atau dokter anak anak mereka tentang nasihat lebih lanjut khusus untuk jenis obat yang mereka gunakan untuk memastikan mereka menggunakan spacer dengan paling efektif.

Manfaat menggunakan spacer

Manfaat menggunakan spacer dengan inhaler meliputi:

  • Spacer memberi seseorang lebih banyak waktu untuk menggunakan inhaler, membuat prosesnya lebih sederhana. Ini mengurangi kebutuhan koordinasi saat menekan inhaler dan menghirup obat.
  • Spacer memperpanjang waktu yang dibutuhkan inhaler untuk mengantarkan obat. Ini berarti paru-paru menyerap obat lebih lambat dan lebih lancar.
  • Orang-orang menghirup konsentrasi obat yang lebih besar ke dalam paru-paru.
  • Menggunakan spacer mengurangi risiko efek samping, seperti sariawan , yang dapat terjadi saat menggunakan inhaler yang mengandung kortikosteroid.

Jika seseorang khawatir bahwa menggunakan inhaler tanpa spacer tidak memberikan obat secara efektif, dokter dapat merekomendasikan spacer.

Ringkasan

Spacer penghirup mudah digunakan dan meningkatkan efektivitas obat asma hirup seseorang . Jika seseorang tidak yakin apakah mereka menggunakan spacer dengan benar, mereka harus berbicara dengan dokternya.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here