Penghitungan karbohidrat adalah salah satu bentuk perencanaan makan yang digunakan oleh penderita diabetes untuk membantu mereka mengelola kadar gula darahnya. Dokter mungkin merekomendasikan kisaran target karbohidrat harian sebagai bagian dari rencana makan individual.

Di Amerika Serikat, 30,3 juta orang menderita diabetes , dan 84,1 juta lainnya menderita pradiabetes, menurut National Institute of Diabetes and Digestive and Kidney Diseases (NIDDK).

Diabetes adalah kondisi medis yang tidak dapat disembuhkan namun dapat dikendalikan di mana tubuh berjuang untuk mengatur gula darah. Ini terjadi ketika tubuh tidak dapat memproduksi insulin yang cukup , atau ketika insulin tidak bekerja dengan benar.

Insulin adalah hormon yang dibuat pankreas untuk membantu tubuh memproses glukosa, yang merupakan bentuk gula paling sederhana. Sel menggunakan glukosa untuk menghasilkan energi. Ketika sel tidak dapat mengambil glukosa, ia tetap berada di aliran darah, yang dapat menyebabkan masalah kesehatan yang parah.

Orang yang mengidap diabetes harus berhati-hati dengan makanan yang mereka makan. Mengonsumsi makanan tertentu secara berlebihan dapat menyebabkan gula darah tinggi yang terus-menerus. Hal ini dapat menyebabkan komplikasi yang parah, seperti kerusakan saraf, gangguan penglihatan dan pendengaran , serta penyakit kardiovaskular.

Artikel ini membahas penghitungan karbohidrat sebagai teknik untuk membantu penderita diabetes mengelola kadar gula darahnya.

Karbohidrat adalah gula kompleks. Banyak penderita diabetes perlu menghitung jumlah karbohidrat dalam setiap sajian makanan untuk mengontrol kadar gula darahnya. Orang menyebut ini sebagai penghitungan karbohidrat.

Penghitungan karbohidrat melibatkan lebih dari sekadar menolak keinginan makan cokelat atau es krim, karena beberapa buah dan sayuran yang tampaknya menyehatkan mungkin juga mengandung kandungan karbohidrat tinggi yang berkontribusi pada lonjakan gula darah.

Cara kerja penghitungan karbohidrat

image 234 1024x681 - Bagaimana Cara Menghitung Karbohidrat pada Diabetes?
Penghitungan karbohidrat dapat membantu seseorang mengelola risiko lonjakan gula darah.

Langkah pertama dalam penghitungan karbohidrat adalah mengidentifikasi makanan mana yang mengandung karbohidrat dan seberapa cepat karbohidrat ini akan meningkatkan kadar gula darah.

Orang dapat menggunakan sistem yang disebut Indeks Glikemik (GI) untuk menghitung ini. Setiap makanan memiliki peringkat GI , dengan skor yang lebih tinggi menunjukkan efek cepat makanan terhadap gula darah.

Menderita diabetes sering kali membuat orang kesulitan mengatur kadar gula darahnya. Jadi, sebaiknya penderita diabetes juga fokus pada pola makannya. Mengkonsumsi makanan rendah GI dapat menyebabkan peningkatan kadar glukosa darah yang lebih lambat dan lebih terkendali.

Dokter dan ahli diet akan membantu penderita diabetes menentukan berapa banyak karbohidrat yang harus mereka konsumsi setiap hari dan menyarankan rencana makan untuk membantu mereka menjaga keseimbangan nutrisi yang sehat.

Sebelumnya, dokter dan ahli diet menyarankan rangkaian karbohidrat khas yang merupakan solusi yang cocok untuk semua orang dengan diabetes.

Sekarang, dokter dan ahli gizi bekerja dengan individu secara individual untuk menghitung asupan kalori harian yang ideal serta persentase dan porsi karbohidrat yang dibutuhkan setiap orang.

Jumlah ini akan bervariasi sesuai dengan berbagai faktor, termasuk berat badan, tinggi badan, tingkat aktivitas seseorang, dan apakah mereka sedang minum obat.

Tujuan penghitungan karbohidrat

Penghitungan karbohidrat saja bukanlah pengganti untuk mengelola diabetes menggunakan perawatan medis dan obat-obatan yang diresepkan.

Tujuan penghitungan karbohidrat adalah untuk menjaga kadar gula darah tetap stabil karena alasan berikut:

  • menjaga kesehatan secara keseluruhan pada penderita diabetes
  • mencegah komplikasi gula darah yang terlalu tinggi atau rendah
  • meningkatkan tingkat energi

Memulai penghitungan karbohidrat

Penghitungan karbohidrat dapat membantu banyak penderita diabetes untuk mempertahankan kadar gula darah yang stabil. Namun, itu hanya salah satu cara untuk mengelola diabetes.

Sebelum mencoba menghitung karbohidrat, orang harus selalu berbicara dengan ahli gizi, pendidik diabetes, atau dokter untuk menentukan:

  • apakah penghitungan karbohidrat sudah tepat
  • tunjangan harian yang direkomendasikan untuk karbohidrat
  • makanan apa yang mereka rekomendasikan

Orang yang berbeda akan membutuhkan jumlah karbohidrat yang berbeda tergantung pada jenis dan tingkat keparahan diabetes yang mereka derita.

Bicaralah dengan dokter Anda tentang asupan kalori dan karbohidrat yang ideal.

Menghitung karbohidrat

Ketika seseorang harus menghitung berapa banyak karbohidrat yang dapat mereka konsumsi setiap hari, penting untuk mengetahui makanan mana yang mengandung karbohidrat, berapa banyak yang dikandungnya, serta nilai kalori dan GI-nya.

Secara umum, 1 gram (g) karbohidrat menyediakan sekitar 4 kalori . Ini dapat membantu seseorang menghitung berapa banyak kalori yang disediakan oleh camilan atau makanan tertentu.

Tidak ada satu pun jumlah karbohidrat yang aman untuk setiap penderita diabetes. Dokter membentuk target berdasarkan kebutuhan individu dan perkembangan penyakit.

Penting bagi penderita diabetes untuk memahami kandungan label nutrisi makanan . Beberapa menjelaskan porsi nutrisi per setengah porsi, jadi penting untuk memastikan berapa banyak karbohidrat yang disediakan makanan.

Saat membaca label nutrisi, catat jumlah total karbohidrat per porsi dan tambahkan total ini ke dalam total asupan karbohidrat harian.

Misalnya, ada sekitar 15 gram karbohidrat dalam setiap sajian makanan berikut ini:

  • sepotong roti
  • sepertiga cangkir pasta atau nasi
  • apel kecil
  • satu sendok makan agar-agar
  • setengah cangkir sayuran bertepung, seperti kentang tumbuk.

Namun, sayuran non-tepung hanya mengandung 5 g karbohidrat per porsi. Ini berarti bahwa penderita diabetes dapat dengan aman makan sayuran non-tepung tiga kali lebih banyak daripada sayuran bertepung.

Tips penghitungan karbohidrat

image 235 1024x683 - Bagaimana Cara Menghitung Karbohidrat pada Diabetes?
Gunakan cangkir untuk kontrol porsi yang lebih efektif.

Penghitungan karbohidrat mungkin menantang pada awalnya karena memaksa orang untuk berpikir tentang makanan secara berbeda, dan orang mungkin memerlukan waktu untuk membiasakannya.

Beberapa tip dapat membantu menghitung karbohidrat sedikit lebih mudah, seperti:

  • Menghitung makanan campur per cangkir: Rata-rata, kepalan adalah ukuran porsi 1 cangkir . Untuk hidangan campuran, ini adalah cara efektif untuk menilai total karbohidrat berdasarkan ukuran cangkir.
  • Hitung sendok makan: Sangat membantu untuk mengetahui jumlah karbohidrat dalam satu sendok makan makanan. Orang dapat menghitung sendok makan untuk membuat piring yang sehat.
  • Hitung karbohidrat dalam pizza menggunakan kerak: Jika memungkinkan, pilih pizza dengan kerak tipis. Ini akan menghemat 5–10 g karbohidrat per ukuran porsi jika dibandingkan dengan sepotong pizza biasa atau pan.
  • Smoothie mungkin tidak selalu menjadi pilihan terbaik: Rata-rata, smoothie 12 ons (ons) mungkin mengandung lebih banyak karbohidrat daripada soda biasa jika mengandung jus. Minumlah smoothie dalam jumlah sedang.

Pelajari bagaimana smoothie dapat memengaruhi gula darah pada penderita diabetes di sini.

Memahami makanan berat karbohidrat

Nutrisi utama dalam makanan termasuk protein, lemak, dan karbohidrat. Karbohidrat tersedia dalam bentuk yang sehat dan tidak sehat. GI dari makanan tertentu akan menunjukkan potensi dampaknya bagi penderita diabetes.

Penderita diabetes perlu sangat berhati-hati tentang karbohidrat yang mereka makan, jumlah keseluruhan karbohidrat dalam makanan mereka, dan seberapa teratur mereka makan karbohidrat.

Biji-bijian utuh, buah-buahan, dan sayuran tidak bertepung penuh dengan nutrisi, vitamin , mineral, dan serat penghasil energi . Ini penting untuk pertumbuhan dan perkembangan fisik normal.

Karbohidrat dalam sayuran menawarkan manfaat ini. Namun, karbohidrat dalam makanan dan minuman bergula memberikan sedikit nilai gizi.

Makanan dengan kandungan karbohidrat tinggi

Makanan yang mengandung karbohidrat adalah sebagai berikut:

  • Biji-bijian: Roti, pasta, oatmeal, mi jenis tertentu, kerupuk, sereal, nasi, dan quinoa .
  • Buah-buahan: Apel, pisang , beri, mangga , melon, jeruk, dan jeruk bali
  • Susu: Susu dan yogurt
  • Legum: Kacang, termasuk varietas kering, lentil, dan kacang polong.
  • Kudapan: Kue, biskuit, permen, dan makanan jenis pencuci mulut manis lainnya adalah sumber karbohidrat yang lemah secara nutrisi.
  • Minuman: Jus, minuman ringan, minuman olahraga, dan minuman energi bergula
  • Sayuran: Beberapa sayuran mengandung lebih banyak karbohidrat daripada yang lain.

Memilih karbohidrat dengan hati-hati dan memperhatikan kapan dan berapa banyak mereka makan berarti penderita diabetes tidak perlu berhenti makan makanan favorit mereka sama sekali.

Sayuran bertepung dan tidak bertepung

Tidak semua sayuran memiliki nilai gizi yang sama. Ahli gizi membagi sayuran menjadi jenis bertepung dan tidak bertepung. Sayuran bertepung mengandung lebih banyak karbohidrat daripada varietas non-tepung.

Sayuran bertepung meliputi:

  • kentang
  • ubi jalar
  • kacang polong
  • labu
  • butternut squash
  • bit segar

Sayuran non-tepung meliputi:

  • asparagus
  • Brokoli
  • wortel
  • seledri
  • kacang hijau
  • selada
  • sayuran hijau lainnya
  • paprika
  • bayam
  • tomat
  • timun Jepang

Sumber protein dan lemak yang baik

image 236 1024x683 - Bagaimana Cara Menghitung Karbohidrat pada Diabetes?
Telur adalah sumber protein yang menyehatkan.

Sangat penting untuk memahami makanan sehat mana yang merupakan sumber protein dan lemak yang baik untuk menghindari makanan yang banyak mengandung karbohidrat.

Beberapa makanan tidak mengandung cukup karbohidrat untuk dimasukkan ke dalam sistem penghitungan karbohidrat. Sebaliknya, makanan ini berfungsi sebagai sumber protein dan lemak yang menyehatkan. Makanannya meliputi banyak jenis keju, tahu, tempe, dan biji labu.

Sumber protein yang baik meliputi:

  • telur
  • protein whey
  • dada ayam dan kalkun
  • ikan, termasuk salmon, cod, dan rainbow trout
  • kacang-kacangan, seperti almond dan kacang tanah

Sumber lemak yang menyehatkan meliputi:

  • minyak, seperti rami, zaitun, kelapa murni, alpukat, dan biji rami
  • mentega yang diberi makan rumput
  • alpukat
  • kacang-kacangan dan biji-bijian

Baca lebih lanjut tentang lemak sehat dan tidak sehat di sini.

Ringkasan

Penghitungan karbohidrat adalah salah satu cara untuk membantu penderita diabetes mengelola kadar gula darahnya.

Namun, penderita diabetes tipe 1 sebaiknya tidak menggunakan penghitungan karbohidrat sebagai pengganti perawatan medis. Selalu bicarakan dengan dokter atau ahli gizi yang dapat menghitung jumlah karbohidrat harian yang sesuai untuk kebutuhan individu.

PERTANYAAN:

Apakah penghitungan kalori juga efektif untuk mengelola diabetes?

JAWABAN:

Kalori tidak secara langsung terkait dengan diabetes tipe 2; namun kelebihan berat badan merupakan faktor risiko.

Rekomendasi untuk diet termasuk makan makanan sehat dalam porsi sedang yang meliputi daging tanpa lemak, biji-bijian, dan buah-buahan serta sayuran rendah glisemik.

Semua konten bersifat informatif dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here