Banyak wanita mengalami keringat malam atau hot flashes setelah kehamilan. Ini dikenal sebagai keringat malam pascapartum. Pengobatan rumahan tertentu dapat membantu meringankan gejala.

Keringat malam terjadi saat seorang wanita mengalami hot flash di malam hari. Banyak orang mengasosiasikan hot flashes dan keringat malam dengan menopause , tetapi kehamilan, yang juga merupakan masa perubahan hormonal yang signifikan, juga dapat menyebabkannya.

Menurut suatu Studi 2013, hot flash terkait kehamilan sering terjadi, memengaruhi 35 persen wanita selama kehamilan dan 29 persen wanita setelah kehamilan.

Artikel ini membahas apa yang menyebabkan keringat malam pascapersalinan dan cara mengatasinya.

Penyebab keringat malam pascapartum

image 285 1024x683 - Bagaimana Cara Meredakan Keringat Malam Pascapersalinan?
Setelah kehamilan, kadar estrogen yang rendah dapat menyebabkan keringat malam pascapartum.

Keringat malam pascapartum terjadi karena rendahnya kadar estrogen . Kadar hormon, termasuk estrogen, berubah seiring penyesuaian tubuh wanita untuk tidak hamil lagi.

Tubuh melepaskan dua hormon utama, yang disebut progesteron dan estrogen, dalam jumlah besar selama kehamilan. Perubahan kadar hormon ini dapat memicu peningkatan atau penurunan suhu tubuh.

Wanita juga mungkin lebih banyak berkeringat setelah kehamilan untuk menghilangkan kelebihan cairan. Menurut American Pregnancy Association , tubuh wanita mengambil darah dan cairan tubuh 50 persen lebih banyak selama kehamilan untuk mendukung pertumbuhan bayi.

Cairan ini tidak lagi berguna setelah lahir, dan tubuh mengeluarkannya melalui keringat dan air seni, sehingga keduanya dapat meningkat setelah melahirkan.

Dalam beberapa kasus, keringat malam dapat mengganggu tidur wanita, menyebabkan iritabilitas, dan memengaruhi kualitas hidupnya.

Wanita harus berbicara dengan dokter mereka tentang keringat malam pasca melahirkan. Penting untuk mengesampingkan penyebab lain dari rendahnya estrogen setelah melahirkan, karena dapat dikaitkan dengan kondisi tiroid yang disebut hipertiroidisme .

Berapa lama keringat malam pascapersalinan bertahan?

Menurut sebuah Studi 2013, keringat malam pascapartum paling buruk 2 minggu setelah melahirkan. Mereka akan menurun secara bertahap setelah waktu ini.

Para ahli medis setuju bahwa periode pascapartum, atau setelah melahirkan, biasanya berlangsung selama 6 minggu, meskipun beberapa gejala dapat berlanjut lebih lama. Selama waktu ini, tubuh wanita mengalami banyak perubahan, dan efek samping seperti keringat malam, sembelit , dan kelelahan , sering terjadi.

Dalam banyak kasus, wanita dapat meredakan gejalanya dengan menggunakan pengobatan rumahan sampai hilang. Jika keringat malam tidak kunjung membaik, mereka mungkin ingin menemui dokter untuk mengetahui penyebabnya dan mendiskusikan pilihan pengobatan.

Mengelola keringat malam pascapartum

Berikut saran sembilan pengobatan rumahan yang dapat membantu meringankan gejala keringat malam pascapersalinan:

1. Tetap tenang

image 286 1024x683 - Bagaimana Cara Meredakan Keringat Malam Pascapersalinan?
Menempatkan kipas di samping tempat tidur di samping tempat tidur pada malam hari dapat membantu mengurangi keringat.

Menjaga tubuh tetap dingin akan membantu mengurangi keringat.

Pada malam hari wanita dapat mencoba:

  • membuka jendela untuk meningkatkan aliran udara
  • menempatkan kipas angin di samping tempat tidur
  • menggunakan AC di kamar tidur
  • menggunakan sprei ringan dan bed cover berlapis

2. Minum air dingin

Setelah melahirkan, dan terutama saat mengalami keringat malam pascapersalinan, tubuh wanita mungkin membutuhkan lebih banyak air daripada biasanya, karena cairan atau “berat air” keluar dari tubuh sebagai keringat atau urin.

Minum air setiap kali haus akan mencegah dehidrasi , dan juga membantu fungsi tubuh normal dan pemulihan setelah kehamilan.

3. Makan lebih banyak kedelai

Penelitian tentang semburan panas pada kehamilan dan pascapersalinan terbatas, meskipun sebuah Studi 2017 yang mengamati 50 wanita perimenopause dan postmenopause menyimpulkan bahwa mengonsumsi suplemen kedelai berpotensi meningkatkan flashes pada wanita menopause.

Para peneliti menemukan bahwa peserta yang mengonsumsi suplemen isoflavon kedelai selama 12 minggu mengalami perbaikan yang signifikan dalam gejala hot flash mereka.

Orang dapat meningkatkan asupan kedelai mereka dengan menggunakan suplemen atau dengan makan makanan tinggi kedelai berikut ini:

  • Tahu
  • tempe
  • Sup Kedelai Jepang
  • natto

Selalu berbicara dengan dokter sebelum melakukan perubahan pola makan atau memperkenalkan suplemen, terutama saat menyusui.

4. Kenakan kain longgar dan alami

Kain alami, termasuk katun, linen, atau sutra, membantu melepaskan panas tubuh. Jika memungkinkan, gunakan seprai katun atau linen saat tidur.

Usahakan untuk menghindari bahan sintetis, seperti polyester atau Lycra, atau pakaian ketat, yang bisa membuat orang lebih banyak berkeringat dengan cara mencegah tubuh kehilangan panas.

5. Batasi makanan pemicu

image 287 1024x683 - Bagaimana Cara Meredakan Keringat Malam Pascapersalinan?
Kafein dapat memicu keringat malam pascapartum.

Bagi sebagian orang, makanan atau minuman tertentu dapat memicu atau memperburuk gejala hot flashes dan keringat malam.

Orang dapat melacak gejala mereka untuk melihat apakah mereka muncul setelah makan makanan tertentu sehingga mereka tahu mana yang harus dihindari.

Pemicu umum hot flash meliputi:

  • makanan pedas
  • kafein
  • alkohol
  • makanan atau cairan panas

6. Cobalah relaksasi, teknik pernapasan, atau hipnosis

Stres berhubungan dengan banyak kondisi kesehatan. Mempelajari cara mengelola stres secara efektif memiliki banyak hasil positif, tidak hanya untuk keringat pascapersalinan.

Menurut sebuah Studi review 2014, pelatihan relaksasi, pernapasan cepat, dan hipnosis dapat membantu mengatasi hot flashes, meskipun penulis mengatakan bahwa diperlukan lebih banyak penelitian untuk mengonfirmasi kaitan tersebut.

Saat mencoba untuk tidur di malam hari, atau saat mengalami keringat malam, wanita dapat mencoba teknik relaksasi berikut ini:

  • relaksasi otot progresif, atau fokus pada relaksasi otot-otot di setiap bagian tubuh secara bergantian, dari jari kaki hingga kepala
  • perhatian atau meditasi
  • visualisasi atau pemikiran positif
  • pernapasan dalam, seperti pernapasan kotak

7. Makan dengan baik dan berolahraga

Menjaga gaya hidup sehat dengan nutrisi yang baik dan sering berolahraga dapat menjadi alat yang ampuh untuk meningkatkan kemampuan tubuh pulih setelah hamil, serta meningkatkan kesehatan fisik dan mental .

Ahli diet merekomendasikan agar orang makan makanan sehat yang sebagian besar terdiri dari sayuran, dengan beberapa buah, biji-bijian, protein tanpa lemak, dan lemak sehat untuk meningkatkan kesehatan.

8. Coba Pilates atau pijat

Karena keringat malam dan penyebab ketidaknyamanan lainnya di malam hari, wanita sulit mendapatkan tidur yang cukup setelah melahirkan.

Menurut suatu Studi 2013, terdapat beberapa bukti bahwa metode berikut dapat membantu orang untuk tidur selama periode postpartum:

9. Tanyakan kepada dokter Anda tentang akar valerian

Akar valerian adalah obat herbal. Orang sering menggunakan akar valerian untuk mendorong tidur atau untuk mengobati kondisi tidur. Berdasarkan popularitas ini, orang mungkin juga ingin mencobanya untuk membantu mereka tidur melalui keringat malam.

Meskipun penggunaan valerian tersebar luas, bagaimanapun, bukti ilmiah yang ada tidak jelas apakah akar valerian membantu orang untuk tidur atau tidak. Diperlukan lebih banyak penelitian berkualitas tinggi. Orang mungkin ingin bertanya kepada dokter mereka untuk informasi lebih lanjut tentang obat herbal ini.

Kapan harus ke dokter

Orang harus menemui dokter jika mengalami salah satu gejala berikut:

  • nyeri dada
  • sakit kepala terus menerus
  • sesak napas
  • demam saat suhu di atas 100,4 ° F atau 38 ° C
  • kehilangan selera makan

Ringkasan

Keringat pascapartum biasa terjadi dan biasanya bukan merupakan tanda apa pun yang dapat menimbulkan kekhawatiran serius.

Menggunakan kain alami yang dapat bernapas, meminum air dingin, dan menjaga agar kamar tidur tetap sejuk akan meredakan keringat.

Jika keringat malam pascapartum tidak membaik seiring waktu, atau jika orang mengalami gejala lain, hubungi dokter.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here