Nutrisi mempengaruhi setiap aspek kesehatan. Psoriasis, suatu kondisi autoimun yang menampilkan kulit kering, gatal, dan bersisik, mungkin merupakan salah satu kondisi yang dapat membuat perubahan dari diet.

Psoriasis adalah kondisi seumur hidup, dan tingkat keparahannya dapat berfluktuasi. Perawatan medis sering kali bertujuan untuk mengurangi produksi sel kulit untuk meminimalkan flare, atau gejala yang memburuk secara berkala. Beberapa perubahan gaya hidup juga dapat membantu.

Penelitian tentang efek perubahan pola makan pada psoriasis tidak meyakinkan, tetapi ada bukti yang berkembang bahwa beberapa pilihan dapat membantu memperbaiki gejala.

Menghilangkan gluten, mengganti makanan kaya kalori dengan pilihan rendah kalori, dan memilih makanan anti-inflamasi jika memungkinkan dapat memperbaiki gejala psoriasis bagi sebagian orang.

Dalam kombinasi dengan obat-obatan, nutrisi dapat menjadi pemain yang ampuh dalam memerangi psoriasis.

Pengaruh diet pada psoriasis

image 169 1024x694 - Bagaimana Diet dapat Mempengaruhi Psoriasis?
Membuat pilihan makanan yang sehat dapat membantu memperbaiki gejala psoriasis.

Ada sedikit data ilmiah yang mengkonfirmasi bahwa diet tertentu dapat bermanfaat bagi penderita psoriasis, tetapi ada beberapa bukti bahwa mengubah diet dapat membantu.

Penurunan berat badan, penurunan peradangan , dan peningkatan konsumsi antioksidan adalah faktor yang dapat membantu meringankan gejala setelah melakukan perubahan pola makan.

Di sini kita melihat tujuh cara diet dapat membantu meringankan gejala psoriasis.

1. Penurunan berat badan

Para peneliti telah menghubungkan psoriasis dengan gangguan metabolisme, yang termasuk obesitas dan pembengkakan.

Para ilmuwan tidak yakin mengapa, tetapi penelitian telah menemukan bahwa untuk setiap peningkatan indeks massa tubuh ( BMI ), ada kemungkinan 9 persen lebih tinggi untuk mengembangkan gejala psoriasis.

Menurunkan berat badan berlebih melalui diet, misalnya, dapat membantu mengurangi keparahan psoriasis, menurut sebuah penelitian.

Klik di sini untuk mengetahui beberapa tip tentang cara menurunkan berat badan.

2. Penyakit gluten dan celiac

image 170 1024x683 - Bagaimana Diet dapat Mempengaruhi Psoriasis?
Pilihan bebas gluten dapat membantu mengurangi gejala pada mereka yang menderita penyakit celiac dan psoriasis.

Orang dengan psoriasis mungkin lebih cenderung memiliki penyakit celiac serta psoriasis. Tubuh seseorang dengan penyakit celiac tidak dapat mentolerir gluten, protein yang ditemukan dalam gandum, barley, dan gandum hitam.

Jika orang tersebut mengonsumsi makanan yang mengandung gluten, mereka berisiko mengalami gejala gastrointestinal , kelelahan anemia , dan banyak gejala lainnya.

Dalam sebuah studi yang melibatkan 218 orang dengan psoriasis dan 264 orang tanpa psoriasis, 4,1 persen orang dengan psoriasis memiliki penyakit celiac, dibandingkan dengan hanya 1 persen di antara mereka yang tidak menderita psoriasis. Temuan itu dipublikasikan pada 2015.

Untuk penderita penyakit celiac, menghentikan makanan yang mengandung gluten – termasuk banyak makanan yang dipanggang dan produk lain yang mengandung tepung – dapat membantu meringankan gejala psoriasis serta penyakit celiac.

Makanan yang harus dihindari meliputi :

  • produk gandum dan gandum, termasuk semolina dan banyak pasta
  • ragi
  • roti dan makanan yang dipanggang
  • cornflake dan sereal lainnya
  • banyak makanan olahan
  • beberapa bir
  • beberapa kosmetik, seperti lipstik dan lip balm

Banyak toko sekarang menjual berbagai pilihan bebas gluten, dan produk bebas gluten juga tersedia untuk pembelian online .

Pelajari lebih lanjut tentang penyakit celiac dan makanan apa yang harus dihindari di sini .

3. Makanan anti inflamasi

Ketika seseorang mengalami sindrom metabolik, termasuk obesitas, kemungkinan besar mereka akan mengalami peradangan juga. Ini dapat memperburuk gejala psoriasis, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada tahun 2014.

Temuan yang diterbitkan dalam jurnal Clinical Nutrition menunjukkan bahwa mengikuti diet kalori terkontrol yang juga mengandung asam lemak tak jenuh ganda omega-3 dapat membantu mengurangi penanda inflamasi dan dapat memperbaiki gejala psoriasis.

Empat puluh enam orang dengan psoriasis dan obesitas yang mengikuti diet ini selama 3 dan 6 bulan melihat “peningkatan klinis yang signifikan” pada skor psoriasis mereka.

Contoh makanan yang mungkin memiliki efek antiinflamasi meliputi :

  • ikan berminyak dan air dingin
  • buah-buahan dan sayur-sayuran
  • kacang-kacangan dan biji-bijian
  • kacang polong
  • serat

Dapatkan beberapa tip berguna di sini tentang diet anti-inflamasi dan apa yang harus dimakan.

4. Antioksidan dan peradangan

Beberapa peneliti percaya bahwa nutrisi tertentu dalam makanan memiliki sifat antioksidan. Ini berarti mereka mengurangi stres oksidatif dan mencegah tubuh memproduksi “radikal bebas”, atau spesies oksigen reaktif.

Radikal bebas ini mungkin berperan dalam mengurangi peradangan.

Contoh antioksidan termasuk vitamin A, E, dan C, dan mineral besi, tembaga , mangan, seng, dan selenium .

Ini hadir dalam berbagai tingkatan di berbagai makanan nabati.

Sumber yang baik mungkin :

  • buah-buahan dan sayur-sayuran
  • kacang-kacangan dan biji-bijian
  • rempah-rempah, seperti cengkeh, peppermint, dan kayu manis
  • herba, termasuk oregano, timi, dan sage

Pelajari lebih lanjut di sini tentang antioksidan dan makanan apa yang dapat ditemukan di dalamnya.

5. Vitamin D

Vitamin D berasal dari dua sumber:

  • makanan, seperti produk susu yang diperkaya
  • paparan sinar matahari, karena tubuh menciptakan vitamin D sebagai respons terhadap sinar ultraviolet B (UVB)

Penelitian menunjukkan bahwa mengekspos kulit dengan sedikit sinar matahari setiap hari dapat bermanfaat bagi penderita psoriasis.

Mendapatkan cukup vitamin D dari sumber makanan dapat membantu.

Sumbernya meliputi:

  • ikan yang berminyak
  • susu, yogurt, dan keju Swiss
  • telur

6. Gaya hidup sehat

Banyak orang yang memperbaiki pola makannya juga merasa lebih termotivasi untuk berolahraga. Aktivitas fisik dapat membantu mengurangi keparahan gejala.

Hasil yang diterbitkan dalam British Journal of Dermatology menemukan bahwa program intervensi diet selama 20 minggu, serta peningkatan latihan fisik, menyebabkan perbaikan gejala psoriasis.

Manfaat ini mungkin karena olahraga memungkinkan seseorang menurunkan berat badan, meminimalkan peradangan, atau keduanya.

Stres juga bisa menjadi pemicu munculnya psoriasis. Makan dengan sehat dan berolahraga secara teratur dapat meningkatkan kesehatan secara keseluruhan dan menurunkan tingkat stres.

7. Kesejahteraan mental

Orang dengan psoriasis juga dapat mengalami manfaat psikologis dengan mengendalikan pilihan makanan mereka sebagai cara untuk mengelola gejala mereka.

Pengurangan stres, misalnya, dapat membantu mencegah serangan psoriatis.

Jika seseorang tahu bahwa mereka memilih makanan yang lebih sehat, dan bahwa makanan ini dapat meringankan gejala psoriasis, ini dapat memberikan kelegaan mental dan emosional yang dapat membantu mengurangi stres dan, dengan itu, risiko kambuh.

Orang dengan psoriasis harus bertujuan untuk mempertahankan diet seimbang, termasuk semua makanan yang mereka nikmati secara moderat.

Klik di sini untuk mempelajari bagaimana stres dan pemicu lain meningkatkan risiko psoriasis.

Tips Diet

image 171 1024x709 - Bagaimana Diet dapat Mempengaruhi Psoriasis?
Air minum mungkin memiliki manfaat tambahan bagi penderita psoriasis.

Tidak ada pendekatan satu ukuran untuk semua untuk memperbaiki psoriasis.

Namun, beberapa tip diet dapat membantu menurunkan peradangan dan meningkatkan upaya penurunan berat badan, jika perlu.

Kiat-kiat ini meliputi:

Menghindari gula : Kelebihan gula dalam makanan dapat memperburuk peradangan, jadi mengurangi atau menghilangkan gula tambahan mungkin merupakan langkah pertama yang penting.

Minum banyak air : Air memberikan hidrasi ke setiap bagian tubuh, termasuk kulit. Mengkonsumsi air yang cukup sepanjang hari dapat membantu memperbaiki tekstur, tampilan, dan nuansa kulit.

Menghindari makanan pemicu : Beberapa orang mungkin menemukan bahwa membuat buku harian makanan dan memotong makanan satu per satu membantu mengidentifikasi pemicu yang memperburuk gejala mereka. Bagi penderita penyakit celiac, gluten merupakan makanan pemicunya.

Menghilangkan lemak trans : Minyak terhidrogenasi, sumber lemak trans, umum ditemukan dalam makanan kemasan dan gorengan. Sebaiknya hentikan semua jenis lemak trans, karena dapat menyebabkan peradangan. Minyak zaitun extra-virgin adalah alternatif yang menyehatkan.

Memasukkan ikan air dingin ke dalam makanan : Salmon, trout, herring, dan ikan air dingin lainnya mengandung vitamin D dan lemak omega-3 yang menyehatkan. Biji rami juga merupakan sumber omega-3 yang baik.

Memilih makanan anti-inflamasi : Sayuran, beri, kacang-kacangan, biji-bijian, dan rempah-rempah semuanya anti-inflamasi. Ada kurangnya penelitian untuk menunjukkan apakah obat ini dapat memperbaiki psoriasis atau tidak, tetapi obat ini dapat menjadi tambahan yang berguna bagi siapa pun yang ingin mengurangi peradangan.

Menghindari lemak jenuh: Penelitian telah menunjukkan bahwa menghindari daging merah dan produk susu berlemak penuh dapat mengurangi penskalaan dan menghasilkan wabah yang lebih ringan.

Item lain yang harus dihindari mungkin termasuk alkohol, kafein, dan paprika.

Ringkasan

Setiap orang bisa mendapatkan keuntungan dari diet sehat dengan banyak buah dan sayuran segar, tetapi bagi penderita psoriasis, ini mungkin memiliki manfaat tambahan untuk meredakan beberapa gejala.

Memasukkan lebih banyak makanan padat nutrisi ke dalam diet dan mengurangi menghindari junk food dapat membantu mengurangi kelebihan berat badan dan peradangan, dan juga dapat meningkatkan mood dan rasa sejahtera secara keseluruhan.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here